Stay in Touch with Me

Sunday, July 31, 2011

Loe,Gue,End! (25)

BAB 25

Nama gue Alana. A-L-A-N-A. Jangan salah ngeja. Karena bokap gue udah susah susah milihin nama itu untuk gue. Kalaupun ga ada pelajaran yang bisa loe ambil dari cerita idup gue, no problem. Gue Cuma mint aloe hargain bokap gue dan ingat nama gue dengan bener karena itu pemberian bokap.
Gue seorang alkoholik sejati yang ga malu ngakuin. Gue juga ga pernah ngumpet ngumpet di belakang bokap gue. Gue tau keresahan bokap sama kebiasaan gue itu tapi justru karena bokap ngga pernah nyuruh gue berhenti total, gue jadi bisa ngerem ngerem sendiri. Gue juga ga gitu addict sama drugs karena bokap. Gue ga mau bikin bokap lebih stress lagi sama anak semaya wayangnya.
Gue ngerasa, bokap paham bener kenapa anaknya jadi alkoholik. Mungkin itu cuman perasaan gue aja. Bokap pikir, alcohol masi lebih baik daripada ngasih tau fakta asal usul gue. Dan sekarang gue tau, bokap bener. Bukan berarti mabok itu bener, tapi pilihan bokap itu bener yang terbaik buat gue.
Kalo gue tau dari dulu siapa nyokap gue, pasti gue akan lebih ancur lagi. Kalo gue tau dulu nyokap mau gugurin gue dari kandungannya, pasti gue udah masuk penjara karena pengen bunuh nyokap dan dendam sama doi. Kalo gue tau nyokap gue sebenernya pecandu berat, bisa bisa gue juga ngikutin jejak doi.
Hidup gue ngga bener, itu udah pasti. Gue sendiri ngakuin kok. Gue bukan malaikat. Tapi karena gue ga tau asal usul gue, gue juga ga jadi iblis. Gue mabok tapi hati gue ga nyimpen dendam kesumat. Gue suka black out and passed out tapi gue ga pernah nyakitin orang lain or nyalahin orang lain. Gue terima aja semua fakta.. Gue telen. Kalo pas lagi mellow pas lagi PMS (mau haid) kali aja hormone gue berobah, kadang emang gue jadi suka down. Suka mikir yang sedih sedih. Mellow deh pokoknya.
Loe loe yang cewe pasti tau maksud gue kan? Kalo kita mau dapat menstruasi, hormon2 jai ga seimbang. Percaya sama gue, karena bokap gue dokter. Em. Dan bokap juga sering kasih vitamin sejak gue mulai menstruasi. Kali bokap juga ngerasa kalo pas gue lagi PMS (pre menstrual syndrome) kelakuan gue suka jadi aneh aneh. Di saat saat labil secara hormone itulah gue suka make drugs akhirnya, karena alcohol suka ga mempan.
Semua penjelasan gue ini jangan loe anggap sebagai pembelaan diri. Gue tetep akuin gue berandalan. Dari sisi agama kek, moral kek, norma masyarakat kek bahkan dari segi kesehatan gue akuin kalo kebiasaan gue itu buruk banget. Tapi ada satu hal yang musti loe ingat : hidup orang itu beda beda. Kalau gue mint aloe nempatin diri loe di posisi gue, apa yang bakal loe lakuin? Kalo loe ga punya duit kali loe udah bunuh diri. Ato loe benco sama bokap yang ngerahasiaan masa lalu loe. Banyak kemungkinan yang bisa terjadi semua tergantung sikon. Situasi dan kondisi. Situasi kehidupan kita dan kondisi jiwa kita. Kebeneran aja gue jadi begini. Ini pilihan gue. Dengan prinsip, gue ga ngerugiin siapapun selain diri gue sendiri. Titik.
Kalo loe anggap gue salah up to you. Kalo loe anggap gue bener, jangan! Karen ague tau gue ga bener. Loe mau salahin gue, go ahead. Tapi coba pikirin dulu kalo loe jadi gue, apa pilihan loe? Kalo loe cantik, punya segalanya, bisa ngedapetin segalanya tapi ga tau siapa ibu yang ngelahirin elo? Sip? Clear ya semua?
Kalo ngga clear juga, buruan cuci rambut loe pake shampoo clear biar clear deh kita.
Hari ini, gue ngerasa badan gue lemes banget. Ampir ga bisa digerakin. Mau buka mata aja kayaknya susye bener. Badan gue ga kompak. Guenya pengen gerak, tapi badan ga mau.
Cuman idung ama kuping gue aja yang nasi kompak. Gue rasain udara masuk ke idung gue. Dan gue dengar suara di kuping gue. Idung ama kuping seringan dianggap kalah penting. Soalnya sehari hari kita lebih banyak make mata , tangan, kaki dan terutama mulut. Idung sama kuping kayanya bekerja secara otomatis. Mata kalo cape, minta tidur. Tangan kalo pegel males gerak. Kaki juga gitu. Tapi idung ama kuping sebenernya yang paling penting. Mereka berdua ga pernah istirahat.
Kalo kita lagi tidur aja idung dan kuping tetep bekerja tanpa kita sadarin. Adak an orang yang lagi asik asik tidur tiba tiba kebangun karena idungnya nyium bau gas. Idungnya nyelametin dia dan keluarganya dari bencana ledakan gas ato keracunan gas. Biarpun seandainya tu orang melek juga matanya ga bisa ngeliat gas kan?
Ada lagi orang yang lagi tidur tiba tiba kebangun karena denger suara-suara mencurigakan. Akhirnya selamet deh dari perampokan dan pembunuhan. Makanya jangan remehen tuh idung dan kuping loe. Sayangin mereka. Karena saat mata dan mulut loe lagi istirahat idung ama kuping kerja keras. Ngejagain elo.
Kaya sekarang, kuping gue juga yang ngebantu gue untuk pelan pelan merasakan suasana. Gue dengar suara yang sangat gue kangenin. Suara siapa lagi kalo bukan my lovely dad. Mulanya gue ga tau apa bokap lagi nangis atau nyanyi atau ngoceh. Lama lama baru gue sadar kalau bokap lagi berdoa pake bahasa arab. Lebih lama lagi, gue mulai sadar doa apa yang lagi dibisikin bokap itu. Kalau gue ga salah Surat Yasin deh. Atau kali alfateha?
Tapi kayanya Surat Yasin. Soalnya Alfateha gue tau ga sepanjang ini. Gue pernah ngebaca beberapa baris Surat yasin. Waktu itu ada sahabat bokap yang sekarat udah mau meninggal karena kanker di rumah sakit. Semua ngebacain yasin dan gue yang waktu itu masih kecil jadi ikut ngebaca. Biarpun udah lama, gue masih ingat. Soalnya selain Alfateha, ya cuman surat Yasin doang yang pernah gue baca. Makanya gue masih ingat.
Mata gue masih juga belon mau ngikutin kemauan gue. Gue coba cari kekuatan dengan gunain idung gue. Gue paksa si idung ngirup udara sebanyak banyaknya. Ga tau darimana gue dapat ide itu. Kaya terjadi dengan sendirinya aja. Survival mode on kali. Kaya anak kecil yang belon ngerti soal pentingnya oksigen aja kan pasti akan megap megap mencoba naik ke permukaan kalo hampir tenggelam. Padahal tu anak juga belon ngerti kalo dia perlu nafas supaya tetep hidup. Reflex aja.
Aneh juga kalo dipikir pikir. Manusia pasti takut mati. Bahkan badan kita sendiri akan reflex menolak kematian. Ya kaya kasus anak kecil yang hampir tenggelem itu aja. Tapi sebenernya kan kematian itu udah pasti. Ada orang bisa hidup sampe 100 taun lebih but at the end ya end juga. Ga ada orang yang ga bisa mati mati kecuali dalam cerita cerita komik super hero.
Jadi kenapa orang takut mati? Gue ga takut mati. Tapi setelah jalan jalan di dunia lain, dan ketemu Fifi yang jelas jells udah meninggal, gue jujur jadi males mati. Takut sih tetep nggak. Malahan sekarang lebih ga takut lagi, toh gue udah pernah kesana. Biasa aja sih. Cuman emang lebih enak hidup.
Tiba tiba gue kangen berat sama D Ngocols. Timo, Yosi, Vira, raditya bahkan si bencong Lina ikut gue kangenin. Gue ga takut sama kematian tapi gue takut kehilangan sohib sohib gue. Ngga kebayang gimana sepinya idup gue dalam dunia kematian tanpa mereka. Kasian fifi, gmana doi bisa bertahan ya dikelilingin orang2 mati lainnya yang ga dia kenal. Yang ga suka ngobrol dan sibuk ama urusannya sendiri sendiri itu?
Kalao soal bokap, gue jujur ga terlalu berat sih ninggalin bokap. Bukan gue ga sayang sama beliau. Tapi bokap kan masi punya anak satu lagi. Lagian gue idup juga banyakan ngerepotinnya doang. Malahan beban bokap bisa hilang kalo gue mati. Kangen sih pasti.
Pokoke intinya gue lebih suka idup lah daripada mati. Tapi kalo emang gue udah kadaluwarsa dan jam terbang kehidupan gue sudah expired yam au diapain lagi? Malu gue minta minta terus sama Tuhan. Kali masih banyak orang laen yang lebih berguna buat diselametin nyawanya. Ibu yang anaknya masih kecil, Atau bapak yang anaknya banyak, tanggungannya banyak. Atau guru yang sekarat tapi masih bisa berguna buat masyarakat. Gue yakin masih banyak banget orang lain yang perlu diselamtin nyawanya karena masih banyak gunanya buat kehidupan.
Gue mati atau idup juga ga ada bedanya. Yang sedih paling bokap dan geng gue aja. Belon ada yang gue perbuat dalam idup gue yang berguna buat banyak orang. Alias : gue ini sebenernya ngga dibutuhin. Cuman menuh Menuhin bumi doang. Cuman numpang menikmati dunia aja. Ya udah, gue pasrah aja. Toh nama gue bukan Alana lagi sekarang. Alana udah meninggal. Gue cuman mahluk tanpa nama. Ga eksis. Bener juga tuh pepatah yang bilang Apalah arti Sebuah nama, nama baru penting kalo kita diinget orang atas perbuatan2 baik kita (ato perbuatan buruk kaya Hitler misalnya). Nama baru penting kalo loe dikenal banyak orang. Nama baru diinget kalo loe udah melakukan sesuatu buat banyak orang. Jadi buat orang kaya gue, nama ga penting banget.
Sambil gue ngelamun dan berusaha nyedot udara sebanyak banyaknya, kulit gue mulai merasakan sensasi. Dingin banget. Pelan pelan sensasi itu menjalar dari ubun ubun gue. Terus sampe ke jari jari kaki gue.
“Lana…” terdengar suara bokap.
Ya ilah kasian banget bokap. Gue udah mati, bokap masih aja ngarepin gue idup lagi.
“Lana…kalau kamu bisa denger suara papi, gerakin lagi jari kamu!”
Denger sih bisa, ngejawab juga bisa tapi papi ga bakalan denger, bathin gue. Sedih rasanya. Mana badan gue lagi menggigil gini lagi. Ga enak banget. Terutama jari jari kaki gue nih yang rasanya wuih dingin sangat!
“Suster! Tolong kekamar Alana! Kaki anak saya bergerak!”
Hah?
Ngedenger perkataan bokap, gue jadi agak semangat. Kaki gue gerak? Yang bener? Perasaan gue ngga gerakin deh cuman ngerasa dingin doang. Lagian kok bokap bisa ngeliat gue ya sekarang? Sebenernya gue dimana sih? Mau buka mata masih ribet banget nih. Gue menghela nafas. Bete banget rasanya. Tersiksa banget. Bisa denger tapi ga bisa ngeliat. Ngga bisa bereaksi.
Ngga sadar gue lupa sama rasa malu gue. Gue minta tolong lagi sama Tuhan. Tuhan, jangan separo separo dong kalau ngabulin permohonan aku. Please. Ini nyiksa banget.
“ada apa pak?”
“Tadi saya liat kakinya bergerak! Suster perhatiin deh”
Hening.
“Tuh! Bener kan kata saya?”
“Astafirulah alazim… iya pak! Saya panggil dokter sekarang! Kalau bisa bapak ajak ngomong terus. Siapa tau anak bapak bisa mendengar. Ya?”
“Iya…iya…”
Hening lagi. Dialog tadi semakin bikin jantung gue berdegup degup nih. Penuh harapan. Apa bener gue idup lagi? Bisa gerak lagi? Kalo bener mereka bisa liat badan gue bergerak….artinya??? Gue udah bukan hantu lagi? Bukan roh tanpa wujud lagi? Gue udah balik ke badan gue?
Gue ga mau kehilangan kesempatan lagi. Sambil pasrah karena toh belon bisa ngapa-ngapain, gue tancep gas lagi : BERDOA! Ya Tuhan, kalau Engkau kasih aku kesempatan hidup lagi, aku janji, aku ngga akan nyusahin bokap lagi. Aku janji aku bakal rajin laporan tiap hari pada Mu. Aku janji akan ngucap syukur secara khusus langsung pada Mu juga. Aku janji ngga akan ngancurin badan ku lagi Ya Tuhan. Aku akan hargain badan yang Engkau berikan padaku ini. Ijinkan aku merasakan badanku lagi. Hidup dengan badanku lagi. Walau Cuma sebentar, ngga apa-apa Tuhan, daripada ngga sama sekali.Kalau aku ngelanggar janjiku, aku pasrah. Aku janji ngga akan minta tolong lagi kalau Engkau cabut lagi aku dari dunia ini…”
“Lana…kamu dengar suara papi sayang? Lana… bangun Lana. Papi disini, disamping kamu. Papi sayang kamu. Papi ngga mau kehilangan kamu. Kamu satu satunya milik papi. Kamulah hidup papi. Lana…bangun..bangun… kamu harus kuat! Kamu harus bertahan! Untuk papi! Kamu sayang papi kan ? Alana….Alana…bangun…bangun…” Suara bokap terus terusan terdengar. Sampai akhirnya muncul suara lain yang bukan suara manusia. Tapi suara mesin.
Bip. Bip. Bip. Makin lama bip nya makin teratur ritmenya. Pendek pendek tapi cepet dan teratur. Makin lama juga makin banyak suara yang gue tangkep dari telinga gue. Diantaranya suara yang sangat akrab sama gue selama ini, suara hp berdering.
“Hallo? Oh, Timo… jangan. Jangan sekarang. Alana masih koma. Insyallah kalau dia sadar nanti om pasti kabarin. Doakan Alana ya… ya..mari…”
Terus ada langkah sepatu kedengeran masuk.
“Tolong….tolong anak saya dok!”
“Tenang pak.”
Hening lagi. Cume kedengeran kasak kusuk antara suara laki laki dan perempuan. Ga jelas ngebahas apaan. Sementara gue mulai merasa hangat. Ngga dingin lagi. Dan gue ngerasa jantung gue mompa makin kenceng. Sempet ngeri jug ague. Jangan jangan gue anfal lagi nih? Makanya bokap panic manggil dokter? Gue langsung berdoa lagi jadinya. Habis mau ngapain lagi yang gue bisa sekarang Cuma ngomong sama Tuhan. Biarpun Tuhan ga ngejawab secara langsung, biarpun tanpa dialog, kan katanya Tuhan Maha Mendengar.
“Ya Tuhan, tolon. Tolong…berikan aku hidup”
Begitu selesai gue ucapin kalimat itu, tiba tiba mat ague ngeliat cahaya yang super terang. Sampai sampai gue takut buta gara gara terangnya cahaya itu. Dan setelah momen cahaya itu lewat, samar samar gue liat warna putih putih. Tapi bukan cahaya lagi. Masih blur banget semuanya. Dari semua yang serba putih itu pelan pelan mulai keliatan bentuk bentuk dan warna warna lain. Makin lama makin jelas.
“Lana! Lana!!!”
“Alana? Alana?”
“Subhanallah…Lana…lana…” suara bokap menggelegar. Saat itulah gue lihat dengan jelas wajah beliau. Persis di samping kanan gue. Mata bokap merah dan rada bengkak. Mukanya juga kucel banget ngga rapih kaya biasanya. Rambutnya juga kaya udah ngga sisiran berhari hari. Jenggotnya rada tebel, padahal bokap biasanya rajin shaving selalu always kelimis.
Mata gue masih rada silau. Gue pingin tau gue dimana tapi mat ague kayaknya udah ngga mau pindah lagi. Udah mendarat nancep di wajah bokap aja. Karena emang wajah itu yang paling gue kangenin. Yang bikin gue berdoa supaya dikasih hidup lagi. Perasaan gue saat ini? Ga jelas. Ga bisa gue certain. Gue hanya bisa certain yang gue ingat. Gue ingat perasaan gue tapi ga bisa gue jelasin dengan kata kata. Kalo ada satu kata yang paling pas untuk ngegambarin perasaan gue saat ini, mungkin : BAHAGIA.
Hidup gue penuh sama peristiwa yang pahit pahit. Kadang gue ngerasa mendingan kalo lago mabora or high sama temen temen gue. Tapi perasaan seneng gue pas lagi ngumpul sama D Ngocols beda sama yang gue rasain sekarang. Gue pikir dulu itu gue bahagia. Ternyata salah tuh. Dulu gue pikir kaya gitu itu bahagia karena gue belon ngerasain yang sekarang ini. Sekarang baru gue bisa bedain. Mana yang bahagia bener mana yang bahagia semu.
“Subhanallah…subhanallah…Lana…Lana…” bokap nyiumin muka gue, rambut gue, sampai tangan gue. Semua diciumin. Habs itu bokap ngelus pipi gue, kening gue, rambut gue. Mata bokap berkaca kaca tapi ngga ada air mata yang netes. Bibir bokap gemeteran.
“Trimakasih ya Allah…Engkau mendengar doaku. Engkau kembalikan anakku…. Belahan jiwaku” kata bokap sambil merem.
“Ini bene bener mujizat. Keajaiban. “ kata suara lain lagi. Gue ga perduli suara siapa itu. Gue Cuma pengen mandangin bokap aja. Takut kalau tiba tiba gue ditarik lagi. Takut ga bisa liat wajah bokap lagi. Pokoknya mat ague hanya mau natap bokap. Hanya mau diam disitu aja dan menikmati perasaan gue yang rasanya nikmat banget. Gue ga mau kemana mana lagi. Gue mau disini aja. Di momen ini. Mandangin bokap. Ngeliat kebahagiaan terpancar dari mata bokap. Smeua itu lah yang ternyata ngasih rasa bahagia buat gue! Baru gue sadarin…kalao kebahagiaan yang selama ini gue cari sebenernya ga jauh. Sebenernya ada di deket gue. Sebenernya gampang aja nemuin kebahagiaan. Tapi gue nyari terlalu jauh.
Gue nyari di botol botol vodka. Gue cari di butiran butiran cece halmisky hermes dan serpohan serpihan srepie. Gue cari di tengah music techno dan kelap kelip temaram diskotik. Padahal gue ga perlu nyari kemana mana. Kebahagiaan gue ada dalam diri bokap gue. Orang yang paling gue cintai. Orang yang selalu ada sejak gue lahir.
“Lana… ?” bokap kayaknya rada kuatir ngeliat gue diam aja ngga bereaksi. Bokap ga tau kalau gue diam karena gue lagi nikmatin perasaan gue. Sensasi yang ga pernah gue dapatin selama ini.
“Papi…”
Akhirnya bibir gue mau juga kompak. Dan begitu denger gue memanggilnya, wajah bokap makin bahagia lagi. Kayaknya sekarang bokap yakin bahwa gue baik baik aja. Ngga akan “ngilang” lagi. Gue dipeluk erat erat. Dan waktu bokap meluk gue, semakin gue yakin kalau sebenernya gue dan bokap adalah satu. Gue adalah belahan jiwa bokap. Tanpa bokap gue ngga lengkap. Gue boleh keilangan apa aja, asal jangan bokap.
Teringat gue sama janji gue. Seketika itu jug ague ucapin terimakasih sama Tuhan.
“Ya Allah…terimakasih… telah Engkau kabulkan permohonanku. Namaku Alana, dan aku ngga pernah lupa dengan janjiku…”

KLIK DISINI UNTUK PART 26

Hotel Room

Loe, Gue, End! (24)

BAB 24

Nama gue Alana. Dan kayaknya sekarang gue pengen marah sama Tuhan. Karena permintaan gue ngga dikabulkan! Padahal selama ini kan gue ngga pernah minta. Dan permintaan gue ga muluk. Gue Cuma minta diijinin balik buat pamitan dan Menuhin amanatnya Fifi. Cuma 2 itu aja. Gue Cuma dikasih 50% doang nih. Gue dibalikin ke dunia realita Cuma buat menyaksikan kematian gue sendiri!
Gue masih terpana mandangin diri gue yang kaya lagi tidur itu. Di depan keliatan Santika. Doi juga make kerudung. Doi ngga nangis, cuman nunduk aja sambil megangin tangan gue. Mulut doi komat kamit. Ngga tau lagi baca doa apa lagi baca mantera. Pengen gue sentil kuping doi. Ngapain doi disini nangisin kematian gue? Bukannya nyusulin gue dan bantu gue cari jalan pulang! Kampret!
Kali emang ini yang dimauin sama doi. Gue dan Adrianna mati, supaya doi bisa nyatu lagi ama bokap. Supaya ga usah saingan sama gue! Baru aja mau gue samperin si Santika. Mau gue cekik lehernya saking jengkelnya gue. Soalnya gue rau dia sebenernya bisa nolongin gue!
Tapi sebelun gue sempet bergerak, udah keduluan sama bokap. Bokap melangkah dan berlutut. Pelan pelan merangkak ke depan pas di depan dua jenasah. Semua orang ngeliatin bokap. Santika juga melotot. Kaget doi. Pasti ngga nyangka bokap bakal hadir sevepet ini. Doi belon tau betapa bokap sayang sama gue. Kalo gue ngga bisa dihubungin dalam waktu leebih dari 4 jam aja bokap pasti panic! Gua belon tau sih sebenernya udah berapa lama gue hilang. Berapa lama waktu yang udah gue laluin di dunia nya si Santika itu. Seharikah? Dua hari kah? Yang pasti uda cukup buat bikin bokap super panic. Nyelidikin dan nyusulin gue.
Santika ngeliatin bokap sambil tetep nunduk. Gue ngga bisa ngebayangin gimana gejolak perasaan doi. Mungkin doi udah sering ngeliatin bokap dari jaug diem diem. Tapi kali baru sekarang mereka berdua berhadapan begini deketnya. Kira kira gimana tuh perasaan si Santika ya?
Pasti mirip sama perasaan gue pas baru ketemu perempuan aneh yang namanya Adriana itu. Pas dia ngasih tau shocking fact bahwa dia adalah ibu yang ngelahirin gue. Maaf gue masih belon bisa sebut dia ibu gue. Ibu yang ngelahirin, oke lah karena emang cuman itu faktanya. Buat gue, yang bisa dipanggil “ibu” itu lebih dari sekedar numpang mbrojol doang. Ibu itu harusnya nyusuin, ngeraea, mendidik, ngebesarin, ada di saat gue butuh kasih sayang ao nasihatnya. Ya kira kira kaya bokap gue eh minimal fungsi seorang yg pantes disebut ibu bagi gue.
Gue liat bokap nyentuh kaki gue. Bokap sama sekali ngga mandang Adriana. Makin yakin aja hati gue kalo bokap bener bener ngga perduli sama perempuan itu. Dari belakang keliatan bahu bokap mulai goyang goyang. Gue samperin, gue duduk pas disebelahnya, Gue pegang bahu bokap. Gue rangkul.
Bokap gue, nangis sesengukan. Pertama kali nih gue liat bokap nangis. Biasanya paling banter gue liat muka bokap sedih doang. Dan kalo udah liat muka sedih bokap, gue biasanya langsung nyetop apapun yang bikin bokap sedih. Ga mau gyue liat bokap nangis.
“Lana,… astafirullah alazim…” bokap ngucap . Suaranya bergetar. Pelan.
“papi, Lana disini, disebelah papi” kata gue.
“Maafkan saya…” tiba tiba si Santika nyeletuk. Kampret! Berani beraninya doi nyeletuk! Ngeganggu momen aja ni orang! Ngerusak suasana. Gue berharap bokap bakal nyemprot doi. Ngebentak doi kaya bokap ngebentak supir taksi yang sok nyeletuk.
Bokap menatap Santika.
“Kamu siapa?” tanya bokap.
Wuih…ga kebayang leganya hati gue waktu denger perkataan bokap itu. Artinya bokap beneran ga tau soal Santika! Diem diem gue ngarep supaya cerita soal gue kembaran ama Santika juga ngga bener! Kalo bener gue anak kembar apa mungkin bokap ga tau? Atau si Bapak itu kali yang ngerahasiain dari bokap ? Supaya Adriana bisa nyimpen satu anak? Kalau bokap tau anaknya kembar, pasti bokap mau ambil dua-duanya. Ga mungkin bokap rela darah dagingnya dibesarin sama perempuan ga jelas kaya Adrianna, em?
“Saya, Santi…”
“Santi siapa?”
“Saya, anak Adriana…” suara Santika ikutan gemetar.
“Oh. “bokap terdiam sesaat. Pasti bingung harus ngomong apa “ayah kamu mana? Om mau ngucapin belasungkawa om atas meninggalnya mama kamu…”
Basa basi banget deh bokap. Kali beliau kasian aja sama Santika. Padahal gue yakin bikap ga perduli sama Adriana. Cuma demi etika aja kayaknya sih.
“Ayah saya…” Santika menatap bokap tajam.
Gue jadi ikut deg degan. Nunggu. Berani ga si Santika ngakuin sama bokap? Berani ga si kodok itu ngaku sebagai anak bokap?
“Ayah kamu ada disini?” tanya bokap lagi.
Santika mengangguk
“yang mana ayah kamu?” bokap celingukan, Nyari nyari orang yang mukanya rada mirip sama Santika kali.
“Ayah saya... saya… saya ngga tahu siapa ayah saya”
Glek.
Jujur, gue kaget juga denger jawaban doi. Tainya gue pikir doi bakal ngajak bokap bicara empat mata. Malu dong di depan tamu tamu buka rahasia keluarga. Gue pikir doi ga akan nyia nyian kesempatan ini. Taunya doi malah ngomong gitu.
Heran juga, Gue pikir doi pengen punya ayah. Selama ini kan doi suka jadi soy. Katanya sekedar pengen liat keadaan gue dan bokap. Sekarang malah ngga mau ngakuin. Hm… gue ga tau harus kasian apa curiga. Siapa tau doi ada rencana lain? Gue ga boleh cepet percaya sama orang. Apalagi santika . Pertama. Doi anaknya Adriana. Pasti sebagian sifat Adriana nurun ke doi. Doi kan juga digedein sama Adriana. Kata pepatah nih : buah jatuh ga jauh dari pohonnya! Adriana orangnya ga jelas gitu. LAbil. Mental druggist pula. Ga mungkin dia bisa ngedidik anaknya dengan bener. Minimal sebagian watak psiko Adriana pasti nurun ke Sanrika.
Kedua, doi ninggalin gue! Ga balik! Ga nyari gue! Ga mau berkorban buat gue. Padahal kan doi yang ngajak gue jalan jalan kesana! Ga bertanggung jawab ni manusia sat. mana bisa gue percaya sama doi, ya ngga? Terakhir, terus terang gue curiga deh soal kematian Adriana. Bisa jadi Santika seniri yang ngabisin nyawa nyokapnya? Loe ingat ga waktu gue ancam gua bakal bunuh Adriana kalo Santika ga nongol dalam waktu 3 jam? Doi jawabnya enteng banget : Kalau mama meninggal ditangan orang yang selama ini paling disayangi dan dirindukannya, ga masalah. Gitu kata doi!
Gue sih nangkepnya ada rasa iri dalam kalimat itu. Kali doi bête. Bokap aja ga nyari bahkan ga tau kalo doi eksis. Sementara Adrianna, masih mikirin gue dan nyariin gue. Berharap bisa ketemu lagi sama gue. Pasti ngirilah doi. Adriana juga bilang kalau nasib Santika itu menyedihkan. Ga mungkin Santika ga ada rasa iri sama sekali sama gue. Dari segi fifik aja pasti doi ngiri.
Atas dasar 3 alasan itu, gue ngga percaya kalo Santika berniat baik dengan ngga mengaku sebagai anak bokap. Cia ilah. Hebat sangat nih analisa gue. Perasaan gue dulu ga secanggih ini. Gue males mikir. Sekarang kok analisa gue lumayan rapih ya? Apa jarena factor usia? Kata orang makin dewasa seseorang makin dewasa juga jalan pikirannya.
“Om ngga mengira Alana akan pergi sehari sebelum ulang tahunnya” desis bokap lagi. Bokap ngelepas kaca matanya dan ngapus airmatanya.
Oh my God! Ulang tahun? Gue? Besok? Yang bener????
Dari kecil gue emang paling ga suka ngerayain ulang tahun. Soalnya kalo gue ngndang temen pasti pada nanya gini : nyokap loe mana? Karena gue ngga bisa jelasin, akhirannya gue jadi males aja bikin acara acara ulang tahun. Beda sama temen temen gue D ngocols. Sama mereka gue udah cerita apa adanya. Dan mereka ga pernah nanya nanya lagi. Makanya gue ga pernah ngerayain ulang tahun. Kalaupun gue inget hari ulang tahun gue, itu pasti karena kao atau kue dari bokap.
Bokap juga kayanya tau kenapa gue ga suka ngerayain bday gue. Beliau ga pernah ngasih gue kartu. Ngga pernang nanyain rencana gue buat ngerayain. Juga ga pernah kita ngerayain berdua. Paling ada kado di kamar gue tiba tiba. Kado yang cukuo spektakuler lah bukan hadiah oleh oleh kaya misalnya bokap abis pulang dari luar negri. Kalo dapet kado special secara dadakan, baru gue mikir dan gue ingat kalo itu sebenernya hadiah ulang taun gue.
Gue juga males ngerayain ulang tahun karena itu cuman ngingetin gue sama umur gue. Cape deh. Makin tua kayaknya makin banyak aja beban moral kita, ya ngga? Apalagi cewek. Kaya si yossi tuh yang udah diributin keluarga gara gara doi belon pacaran. Umur segitu, kata keluarganya , udah pantes kawin. Orang tuanya udah pengen punya cucu. Buset deh. Not for me, sorry. Jadi daripada kepikiran sama soal soal kaya gitu lebih baik gue ga usah inget berapa umur gue.
“Ulang tahun anak bapak, sama dengan ulang tahun Santi?” tiba tiba seorang ibu berkerudung putih disamping bokap nyeletuk. Gue pikir doi lagi asyik ngaji, taunya nguping.
“Santi? “ bokap natap Santika lagi “Kamu juga ulang tahun besok?”
Tuh ibu nyeletuk lagi “Iya, tiap taun bu Adrianna ngerayain ulang taun Santi dip anti asuhan saya. Sama anak anak yatim. Dua hari lalu bu Adriana udah ngaturin sukuran ulang tahun buat besok, dipanti asuhan. “
Jidat bokap jadi mengkerut.
“Ulang tahun keberapa?”
Santi diem. Kalo dia ngejawab, pasti ketauan semuanya. Ngga mungkin Adriana beranak dua kali dalam setahun kan? Yang ada juga beranak sekali dapat anak dua alias kembar.
Santika ngga ngejawab. Bokap juga kayanya lagi ngga niat nyari tau soal apapun. Lagi focus sama gue. Lagi shock pasti sama kejadian ini. Mungkin baru besok besok bokap mikirin soal Santika setelah kesedihan bokap hilang.
Tiba tiba gue merasa mata gue ikut basah ngeliat bokap. Jarang jarang gue nangis. Waktu ngeliat Fifi meninggal aja gue ga nangis. Yang ad ague teriak teriak panic. Gue juga paling ga mau ikut acara pemakaman. Ga tau kenapa. Males aja. Makanya gue ga pernah nangis. Kalo gue lagi mangkel bin bête, mendingan gue minta ditemenin sama sahabat setia gue. Vodka. Kesedihan gue ga pernah jadi air mata. Kesedihan gue selalu pergi diusir sama si belvedere ato si Ablsoute. Kalo vodka udah ga mempan, gue tinggal maen ke rumah Timo. Disana gue pasti langsung disuguhin drig cocktail sama doi. Palagi kalo gue nongol dengan muka bête. Timo ga bakal nanya kenapa gue bête tapi langsung ngasih remedy (penangkal) nya.
Sekarang, boro boro gue kepikiran nyari vodka ato drugs. Gue langsung nangis bow. Padahal nama gue masih Alana. Bedanya sekarang gue kayaknya udah ngga idup lagi. Apa karena itu hati gue jadi lebih sensitive sekarang? Karena gue tau gue ga akan bisa ngerasain pelukan bokap lagi? Atau gue nangis karena takut ditarik balik ke dunia orang orang yang udah meninggal?
Hiii serem amat. Kalo gue terpaksa hidup sama Adriana di sana! Amit amit . Mendingan gue jadi setan gentayangan aja kaya sekarang nih. Ada tapi ngga ada. Ada tapi ga eksis. Daripada gue balik ke sana, ngadepin orang orang aneh dan kekurung di rumah gelap kaya si Fifi? Pantesan aja ada yang namanya setan gentayangan ya? Kali pikiran mereka sama kaya gue. Males ke dunia baru tapi ga bisa balik ke dunia lama. Jadi ditengah tengah aja deh mendingan. Twilight zone.
“Ini anak bapak?” perempuan itu nyeletuk lagi. Reseh amat sih. Udah nguping masih nanya nanya lagi.
Bokap ngangguk
“kasihan. Masih muda udah kena serangan jantung”
“kata siapa anak saya kena serangan jantung?” bokap heran.
“Kata Santi…”
Bokap melotot sama Santi. Santi gelisah.
“Kamu kok bisa bilang gitu? Emang kamu udah panggil dokter untuk mencari penyebab kematian Alana?”
Santika menggeleng.
“Ibu kamu meninggal apa sebabnya?” bokap jadi penasaran.
“Mama… bunuh diri….” Ujar Santika pelan.
Gue perhatiin orang orang yang ngelilingin jenasah satu satu mulai pergi. Udah selesai kali doanya. Atau mereka ga enak juga ikut ngedengerin percakapan yang rada pribadi antara Santika dan bokap. Tinggal si ibu berkerudung putih yang rempong itu aja yang masih bertahan. Dasar rempong, pengen tau urusan orang. Tangannya sih masih megang tasbih sama buku doa, tapi tuh mata udah jelalatan kaya excited pengen denger obrolan bokap dan Santika.
Pengen gue usir tuh perempuan, tapi gimana caranya? Gue toel toel juga doi diem aja. Ngga enak ternyata jadi setan gentayangan. Ga bisa ngapa-ngapain! Pret.
“Mama kamu bunuh diri?” tanya bokap setelah semua pergi.
“Bu Adrianna memang udah sering menciba bunuh diri pak. Makanya Santi dari kecil dititipin sama saya…” kata si ibu. Nyeletuk lageeeee . tapi gapapa deh asal celetukannya bermutu aja. “santi besar ya dip anti asuhan saya pak. Oh iya ni kartu namanya”
Masih inget buat promosi aja si ibu satu ini. Potongannya rada gemuk pertanda doi makmur. Di kartu nama ada tulisan Panti Asuhan dan Pesantren Santalana. Santalana? Kok kaya nama gue ama Santika dijadiin satu ya? Santalana singkatan dari Santi Alana bener ga sih? Aneh kan nama pesantren biasanya ga begitu. Biasanya past pake “Al” . Dan berbau bau religi.
“Nama nya juga bu Adriana yang memberikan. Bahkan sebagian besar biaya operasional juga Bu Adrianna yang nanggung.” Kata si ibu lagi. “dulu Cuma rumah yatim piatu. Tapi setelah ada dana dari bu Adrianna, berkembang jadi pesantren. Mengobati anak anak remaja yang kecanduan narkoba juga bisa” si ibu promosi terus.”banyak anak anak dari luar kota yang dikirim ke pesantren saya supaya sembuh dari narkoba pak”
Udah kaya ngarang company profile aja si ibu. Pantesan panti asuhannya bisa berkembang kaya gitu. Doi jago marketing kayaknya. Belon juga kenal sama bokap, udah berani nyerocos nyeritain soal panti asuhannya. Kalo doi salesmen pasti udah di usir tuh dengan cara marketing serampangan kaya gini!
Bokap nerima kartu nama si ibu.
“Nama saya Bu Nani”
Udah jelas kale di kartu nama juga ketulis namanya. Paling gede pula hurufnya, Nama panti asuhannya aja kalah gede.
“saya permisi dulu…”
Alhamdulilah. Akhirnya nyadar juga tuh manusia. Gue rasa sih dia bukan pamit karena merasa ga enak atau tau diri, tapi karna laper. Soalnya badannya emang molen abis. Santika kalo udah gede kali bakal jadi kaya si Bu nani tuh potongannya. Jangan jangan karena Santika di gedein sama Bu Nani potongan doi jadi kaya kodok gembrot gitu ya? Who knows.
Sekarang bokap tinggal berdua sama Santika.
“Om rasa kamu udah tau… hubungan ibu kamu dengan…anak om”
Santika manggut.
“Om menyesal, kamu harus menghadapi kejadian berat seperti ini”
“Ngga apa-apa. Saya ikhlas… Saya menyesal Alana harus pergi dengan cara begini. Saya ikut berduka cita om.”
Bokap diam lagi. Disebelahnya ada setumpukan buku buku doa yang ditinggalin dikarpet. Pelan pelan tangan bokap ngeraih sebuah buku kecil.
Suasana hening. Bokap konsentrasi. Dia pegang tangan gue. Air matanya masih ngucur terus. Sampe beliau juga males ngapusin lagi. Dibiarin aja tuh air mata ngucur kayak kran bocor. Air mat ague juga kompak, ikut ngucur jadinya. Gue ikut megang tangan bokap yang lagi ngegenggam tangan gue.
Gue bener bener ga tau harus ngapain. Padahal nama gua Alana. Gue selalu dapat apa yang gue mau. Tapi sekarang gue ga berdaya. Permohonan gue sama Tuhan juga dicuekin. Padahal menurut gue permintaan gue kali ini rada rada urgent. Bukan buat gue tapi buat orang yang gue sayangin. Gue ngga akan minta hidup kalau bukan karena bokap. Gue mau hidup sebentar lagi supaya bisa pamitan secara proper sama bokap. Supaya ga dadakan gini. Gue juga pengen punya waktu buat nyeritain apa yang gue alami sama Adriana dan Santika. Gue pengen minta maaf buat semua perbuatan dan kelakuan gue yang sering bikin bokap sport jantung. Kanakalan kenalakan dan kebandlan kebandelan gue.
Ada lagi sih janji gue sama Fifi. Tapi itu ga penting banget. Ga sepenting keinginan gue untuk meluk bokap terakhir kali. Perpisahan kaya gini ga enak banget. Pasti bokap nyesek karena ga tau apa-apa. Gue aja nyesek banget apalagi bokap. Dan lebih ngeselin lagi, gue sebenernya udah balik ke dunia! Kenapa jug ague dikasih jalan pulang kalo gue ga bisa pulang sebagai Alana? Cuman jadi hantu Alana!
Pengennya sih gue marah sama Tuhan. Asli. Tapi gue malu. Ga pantes gue marah. Berdoa aja baru sekali udah ngarep bakal diladenin. Orang orang yang gue tau doanya 5 kali sehari aja banyak yang permintaannya ga dikabulkan kok. Kaya pembokat gue tuh waktu mau dicerein sama suaminya, doi shallat siang malam. Tahajudan. Sampe kalo pagi tuh mata merah. Antara kurang tidur sama nangis. Doi yang soleh kaya gitu aja permintaannya ga dikabulkan. Suaminya tetep ninggalin dia. Apalagi gue yang beginner begini.
Bisa jadi Tuhan nge discount permintaan gue. Cuma 50% yang dikabulin. Gue dikasih balik ke dunia gue untuk nerima hukuman. Gue anggap ini siksaan berat. Sampai kapan gue akan begini? Bisa ngeliat kesedihan bokap tapi ga bisa menghibur beliau? Bisa ngeliat teman teman gue tapi ga bisa asik ngerumpi lagi sama mereka? Bisa hadir di tengah semua orang tapi mereka ga tau gue ada disana sama mereka?
Apa gue harus memohon lagi sama Tuhan? Kalau iya, mau mohon apa jug ague bingung. Gue ga mau balik ke dunianya si Fifi itu. Gue mau tetep di dunia gue. Jadi kalopun gue berdoa lagi, permintaan gue hanya satu : Tuhan genapin dong pengabulan doaku. Kasih aku yang 50% lagi. Kasih aku jadi Alana lagi. JAdi manusia. Kasih aku nafas dan wujud lagi.
Mata gue jadi kabur kebanyakan nangis. Sambil takut takut gue beraniin ngeliat jenasah gue. Serem cin. Kebayang ga sih loe ngeliat jasad loe sendiri?
Sayup sayup terdengar suara.
“Mari kita doakan ibu kamu dan Alana…” kata bokap sambil ngasih satu buku doa buat Santika.
Mulut bokap mulai komat kamit. Seluruh badan beliau gemetar waktu membaca doa. Tangannya makin erat menggenggam tangan gue. Sampai gue ikut merasakan getaran itu. Tangan kita bertiga numpuk jadinya. Tangan jenasah gue, tangan bokap diatasnya, tangan gue diatas tangan bokap.
Santika juga komat kamit memanjaatkan doa. Sembari matanya sesekali ngelirik kea rah bokap. Gue liat ada kesedihan dimatanya yang sipit itu. Dan ga tau kenapa gue jadi ikut ngerasa sedih juga. Gue ikut ngerasain kepedihan hati dia, sebagai seorang anak yang ga berani mengaku sama ayah kandungnya sendiri. Gue ga tau kenapa Santika ga cerita terus terang. Toh udah ga ada siapa-siapa lagi. Gue juga ga perduli apa doi punya rencana lain dibalik semua ini. Yang gue rasakan saat ini hanya kesedihan. Seisi ruangan kayaknya diselimutin sama udara sedih. Santika sedih. Bokap sedih. Gue juga sedih.
Gue ga tau doa apa yang dipanjatkan sama bokap. Tapi apapun doa itu, gue harap bisa ngusir udara sedih yang makin lama makin bikin gue sesak. Ngga enak banget rasanya. Kok aneh, doa bikin orang merasa ga enak kayak gini? Bukannya doa seharusnya ngasih ketenangan? Kebahagiaan?
Makin lama badan gue rasanya makin sakit aja nih. Gue pengen suruh bokap nyetop doanya, tapi ga bisa.
“Papi… udah pap. Sakit pap!”
Makin keras gue teriak, suara bokap baca doa malah makin keras aja. Dan makin keras suara itu, makin sakit gue rasakan. Persis kaya awan hitam di dunia astral itu. Awan yang nyedot gue dan ngebelit gue sampe bikin gue pasrah.
Gue makin yakin rasa sakit yang gue rasain ini ada hubungannya sama doa bokap. Makin keras dan makin cepet bokap ngucap doanya, makin sakit gue rasanya.
“Papi…. Please…. Stoppppp Lana ga kuat lagiiii”

KLIK DISINI UNTUK PART 25


Hotel Room

Saturday, July 30, 2011

Loe,Gue, End! (23)

BAB 23

Waktu Adriana minta gue memanggil dia “mama”, mat ague sudah terlanjur merem. Gue udah siap siap take off mau berdoa. Gue udah kebelet pengen pulang. Jadi permintaan doi itu kepending. Lagian gue juga gar tau apa gue mau Menuhin permintaan itu. Permintaan terakhir banget kesannya karena pake embel embel pesan : mungkin ngga akan ketemu lagi. Maksudnya apa? Doi kan udah disini, artinya doi udah metong alias meninggal. Orang yang punya permintaan terakhir itu biasanya orang yang “baru mau akan’ meninggal. Kalo udah meninggal sih… ga pantes punya permintaan lagi lah yaw.
Akhitnya gue terusin berdoa. Bibir gue rada gemetaran. Tangan gue tampa sadar bergerak dengan telapak menghadap ke atas. Perlahan bibir gue mengucap. Walau ga ada suara yang kedengaran, hati gue bicara.Bergema sampai ke kuping gue. Keras banget kaya speaker di masjid kedengerannya di kuping gue.
“Ya Allah, aku baru pertama berdoa. Bukan karena aku ngga tau diri, tapi karena aku emang ga punya permohonan apa-apa. Kata papi, biar ga punya keinginan juga harusnya sih berdoa buat besyukur. Tapi walaupun aku ngga bersukur tiap hari secaraa langsung dalam doa, aku yakin Engkau tahu tiap hari hati aku ini mensukuri semua yang Kau berikan. Engkau Maha tahu, kan? Tapi hari ini aku berdoa karena aku punya permohonan. Peermohonan yang ngga bisa dikabulkan siapapun. Engkau pasti tau, aku sudah usaha bertanya dan mencari ke semua orang dank e semua arah. Tapi tetap ngga bisa kutemukan jalan pulang Ya Allah. Tunjukan aku jalan pulang. Ke duniaku. Kalau emang aku udah ngga boleh pulang lagi, alias harus berakhir disini, aku mohon diijinkan untuk pulang sehari lagi aja. Supaya aku bisa pamitan sama papi. Kalau bisa sih, aku meninggal di rumah aku sendiri ya Allah, bukan di rumah si Adriana di Ubud kaya gini jenasahku bakalan ditemukan. Dan kalau bisa aku mau penuhin pesenan Fifi, sahabatku. Dia ingin diarynya disampaikan ke Radit, ya Allah. Kasian Fifi. Mungkin dia kejebak di ruangan gelap itu karena hatinya masih penasaran ya Allah. Fifi masih penasaran karena raditya belum tau perasaan cintanya. Siapa tahu, habis Radit tahu Fifi jadi lega dan lebih ikhlas dan ngga perlu tinggal di ruangan gelap itu lagi ya Allah. Aku juga mau pamitan sama temen temen aku D ngocols ya Allah. Kalaupun waktunya ngga memungkinkan, minimal aku bisa pamitan liwat BB. Pokoknya ya allahm sebisa mungkin kepergian aku ini jangan bikin shock banyak orang. Jangan sampai papi kena stroke gara gara anaknya ditemuin meninggal di ubud. Dirumah Adrianna lagi! Engkau kan tau, kalau papi ngga suka sama Adriana. Bahkan aku rasa papi tuh benci banget sama Adriana. Kasihanilah papi ya Allah dan kasihanilah aku. Ya Allah aku minta maaf karena udah menyita waktu Mu untuk mendengarkan permintaan orang yang ngga penting kaya aku ini. Aku tau dan yakin banyak orang lain yang lebih penting buat didahulukan. Mereka yang lagi sakit berjuang melawan maut. Bayi bayi yang sekarat dalam perut ibunya.anak anak miskin yang besok ngga tau harus makan apa. Sedangkan aku ini sebenernyaa permintaan aku sepele banget. Bukan soal nyawa. Aku Cuma mau pamitan Ya Allah. Tunjukkan aku jalan….”
Suara gue makin lama jadi makin pelan dan lambat. Tanpa sadar gue usap muka gue dengan kedua belah telapak tangan gue. Kaya ngopy gerakan bokap kalo selesai shallat. Gue mengucap Alhamdulilah. Dan gue buka mat ague. Pelan pelan ngebukanya. Sambil otak gue udah mulai mikirin permintaan terakhir si Adrianna tadi. Doi minta dipanggil “mama”.
Pantes ngga sih doi dipanggil mama? Kalo loe tanya sama gue, amit amit.Gue ngga bakal nerima doi sebagai nyokap gue. Apapun alasannya. Bahkan gue anggap orang kaya gitu ngga pantes punya anak. Gue tadi lupa nanyain satu hal sih sama doi, soal matanya. Gue pengen tau kenapa mata doi cuman sebelah? Apa yang terjadi? Apa dia kecelakaan? Apa dia disiksa sama satpam bokap gue waktu berusaha nemuin bokap dulu?
Akhirnya mat ague kebuka sepenuhnya. Tapi Adriana udah ngga ada di depan gue lagi! Ajegila kemana lenyapnya tuh orang? Apa doi udah punya kekuatan gaib?
Pas gue perhatiin lagi, ternyata gue udah ngga berada di kamar yang tadi lagi. Jadi bukan Adriannanya yang ilang, tapi guenya yang udah pindah lokasi. Kaya shooting aja, pindah pindah lokasi.
Tempat gue berdiri saat ini kayanya sih kamar hotel. Gue pelan pelan mulai dengar suara dari ruangan sebelah. Gue jalan dan ngintip pelan pelan. Dalam hati gue rada sedih sih. Kayaknya permintaan gue ngga dikabulkan sama Tuhan nih. Yah, kali gue juga yang terlalu berharap. Gue kayaknya masih stuck di dunia yang kata Santika dunia astral ini. Belon dibalikin ke dunia gue. Kalo dipikir pikir, ga mungkin juga ya Tuhan langsung ngabulin permintaan gue? Gue gini loh… manusia yang ga pernah menyapa pencipta Nya. Walaupun tadi gue kasih alasan gue, hati kecil gue sebenernya tau kalo semua itu cuman alasan doang. I took him for granted. Gue anggap toh Tuhan Maha tahu, jadi ga perlu gue berdoa khusus buat bersukur, mustinya Tuhan tau kalo hati gue emang udah bersukur tiap hari.
Bahkan dengan keadaan tanpa ibu selama inipun gue masih tetep hepu. Ngga gue pikirin. Gue juga ga pernah marah sama Tuhan karena gue lahir tanpa kenal ibu gue. Yang ada gue sempet marah en ngambeg sama bokap, dulu…waktu gue masih kecilan. Gara gara bokap ngelarang gue nanya nanya soal nyokap. Tapi makin lama, gue makin sadar kalo semua orang pasti punya alasan untuk mengatakan atau melakukan sesuatu. Dan gue ga perlu minta penjelasan apa-apa sama bokap. Gue anggap, bokap yg lebih tau siapa nyokap gue, dan itu sebabnya kali bokap menganggap lebih baik gue ga perlu kenal perempuan itu.
Sekarang, terbukti banget kalo keputusan bokap itu bener. Buktinya sekarang setelah gue ketemu Adriana ddan denger semua cerita dia soal masa lalu gue dan asal usul gue, gue malah nyesek. Gue malah sedih dan kecewa. Gue merasa ngga diharapin. Gue merasa keberadaan gue di dunia ini cuman karena ngga sengaja aja. Ngga di niatin banget. Dan gue juga musti jujur kalo gue rada ngiri sama Santika. Kenapa Santika yang diambil Adriana? Kenapa bukan gue? Tapi ya sebenernya sih fair fair aja. Gue ga pernah ngerasain punya ibu, si Santika juga ga pernah ngerasain punya ayah. Atau…si Bapak yang nolongin Adrianna itu yang jadi bapak Santika? Ya minimal “bapak susu’ lah. Maksudnya bapak yang ngasih makan. Kan si Adrianna pasti di hidupin sama si bapak itu. Kasarnya , di ‘piara’ lah. Kalo ngga mana mungkin bisa tajir kata gitu? Nyetir ferari tinggal di Bali. Belon lagi kebiasaannya make drugs. Gue tau srepi ga murah. Dan dari cara doi make srepi alias cocaine itu, pasti doi perlu duit banyak banget untuk Menuhin semua kebutuhannya. Elo tau kan makin addicted orang sama drugs, makin naek aja dosis yang mereka perluin. Misalnya, kalo baru taraf hiobby doang, dua sedot udah cukup nganter lo eke dunia keriaan. Tapi kalo loe udah taraf advance, buat naek ke level happiness yang sama loe bakal butuh tiga atau empat sedotan! Ga cukup 2 sedot lagi.
Gitu;ah seterusnya. Snow ball effect. Makin lama makin banyak yang loe butuhin hanya buat sampai di titik kenkmatan yang sama. Makanya drugs itu bahaya deh. Jangan sampai loe nyoba apalagi ketagihan. Apalagi kalo keluarga loe keluarga menengah madia alias pas pasan. Kasian orang tua loe kalo duitnya harus loe colongin atau barangnya harus loe curi buat ngebiayain kebutuhan narkoba elo. Kalo loe anak orang kaya sih terserah elo deh. So pasti duit ga jadi masalah buat elo kan? Tapi loe pikirin nyawa loe. Inget kejadian Fifi, doi OD mendadak. Sayangin idup loe. Idup yang udah dikasih sama Tuhan itu musti loe pelihara baik baik. Loe sukurin. Jangan loe sia siain dan loe isi ama narkoba. Okeh?
Loe semua pasti ngetawain gue. Orang kaya gue berani beraninya ngasih nasihat. Baru juga sekali berdoa, udah ngerasa diri gue jadi wali nya Allah. Gue juga ga tau darimana semua kata kata itu datengnya. Kali, karena gue udah jalan jalan di dunia lain itu, ada zat zat yang ngeracunin otak gue. Otak gue jadi aneh nih mikirnya. Kalo gue salah ngomong silahkan aja loe ketawain. Yang penting udah gue keluarin semua uneg uneg yang nyumpel didada gue selama ini.
Selama gue hidup ini, sebenernya gue tau mabok dan nge drug itu ga bener kok. Cuman gue merasa udah terlanjur aja. Lagian gue ga tau harus ngapain lagi. Semua temen gue minum dan make. Ya udah. Paling gue jaga jaga aja asal gue jangan sampe OD kaya Fifi atau nagih sakau kaya Timo. Apaalagi jadi Bandar kaya si bencong Lina. Level gue mungkin lebih kaya Vira dan Yosi ato radit lah. Kita semua make sesekali aja kalo lagi iseng ato kalo lagi party.
Sebenernya bisa aja gue pake alesan broken home sih buat bela diri. Ya gue kan broken home banget. Ga kenal emak yang ngelahirinnya! Dari kecil gue ga pernah ngerasain kasih sayang ibu, yang ada pembokat doang. Udah gitu kalo gue nanya malah dimarahin mulu lagi ama bokap. Bokap gue juga super sibuk. Kan orang tua yang terlalu sibuk paling sering tuh dijadiin alesan buat anak anak yang caur kelakuannya? Emang paling enak sih nyalahin orang ya. Diri loe ancur salahin aja nyokap bokap loe yang terlalu sibuk. Beres! Lagian sinetron sinetron ama film film juga sering kok ngasih liat scenario kaya gitu. Anak broken home karena mama papa ga pernah dirumah sibuk sendiri sendiri. Lagu lagu juga banyak yang ngangkat drama kaya gitu/ jelas aja jadi insoprasi, dipake jadi alesan ama anak anak abg yang hobby mabok and ngedrugs.
Mereka ga mikirin tuh gimana perasaan ortunya. Ortu mereka udah double depresi . udan anaknya drig addict, duitnya abis diccolongin anaknya, eh disalahin pula sebagai penyebab anaknya ancur. Ih. Gue ga kebayang kalo bokap ngerasa guilty kaya gitu. No way. I love my dad! Sebejat bejat gue dimata semua orang, gue masih tau diri. Ga mau gue nyalahin bokap. Sama yang namanya kemunafikan dan bohong aja gue benci jadi ga mungkinlah gue jadiin itu alesan buat bela diri.
Nam ague Alana, bukan Adrianna. Loe tau kan gimana doi nyoba ngebela dirinya ? Supaya gue kasihan dan gue maafin perbuatannya. Sengaja atau ngga sengaja, bagi gue doi tetep salah. Kaalo gue kena nasib yang sama kaya doi, gue bakal akuin itu semua sebagai kesalahan gue! Gue ngga akan niru doi, dan minta belas kasihan apalagi nyari alesan. Gue ga bakal nyalahin takdir. Takdir harus loe terima loe hadapin buka loe kadiin alesan buat perbuatan bejat loe! Karena kebejatan itu pilihan bukan takdir! Kay ague nih, bejat doyan mabok suka nge drugs juga, ya itu pilihan gue! Dan gue ngga akan nyari alasan supaya dikasihanin dan dianggap korban. Gue akuin itu salah dan gue akuin gue bukan anak baik baik.
Dari balik tembok yang catnya coklat muda itu gue ngintip. Glek. Kaget jug ague. Pantesan tadi rasanya sih emang suara itu gue kenal. Bokap cin!
Bokap lagi marah marah sama staff hotel. Eh bukan staff deng kayaknya sih levelnya rada tinggian soalnya doi ga pake seragam staff kaya cewek disebelahnya. Setelah gue perhatiin lagi, baru gue sadar kalo gue ada di Conrad hotel!
“anak saya booking di hotel ini! Ini buktinya!” bokap nyerahin selembar kertas. Ga jelas apa itu print out bookingan hotel atau print out tagihan kartu kredit gue deh. Gue sih ngga bilang sama bokap kalo gue bakal stay di Conrad. Bokap juga berasumsi gue pasti lebih miluh tinggal gratis di salah satu propertynya. Mungkin bokap panic dan akhirnya nyelidikin karena ga berhasil ngontak gue liwat telepon.
“Kami tau pak. Tapi anak bapak tidak pernah check in”
“Ngga mungkin! Saya punya tiket pesawatnya! Anak saya naik ke pesawat! Ini buktinya!” bookap ngeluarin selembar kertas lagi. Hebat juga bokap. UDah kaya detektif film seri CSI aja! Semua bukti lengkap.
“dan saya juga udah tanya sama staff staff dilobby hotel ini! Mereka ngeliat ada tamu yang cirri cirinya mirip anak saya! Ini fotonya!”
Canggih! Bokap ngeluarin foto gue dari dompetnya! Gue aja baru tau kalo bokap nyimpen foto gue di dompernya! Foto terbaru lagi kayaknya. Ga mungkin kan bokap nyari gue engan referensi foto gue pas bayi atau umur 5 tahun?
“saya minta rekaman video security di hotel ini! Akan saya buktiin kalo anak saya udah sampai dan cek in dihotel ini!”
“Kami ngerti kepanikan bapak. Tapi kalau anak bapak cek in, kami pasti punya buktinya pak. Kami sudah cek anak bapak mungkin aja kemari, tapi ngga cek in. Menurut salah satu staff anak bapak pergi sama Bu Adrianna…”
Muka bokap langsung tegang. Kaku kaya patung patung yang bertaburan di penjuru hotel ini. Gue yakin pasti karena bokap dengar nama itu disebut. Artinya bokap tau nama perempuan yang jadi one night staandnya itu.
Gue jadi mikir, mungkin ga sih Adrianna itu berniat ngejebak bokap? Kali aja kan doi katanya anak kampung, orang ga punya. Begitu ketemu bokap yang kaya raya tapi lugu, langsung disikat deh. Dimanfaatin. Sengaja dia tidur sama bokap sampe hamil, supaya dikawin. Mungkin aja kan?
Gue melangkah maju, maksudnya mau nyelesaikan pertikaian bokap dan manager hotel itu. Tapi mereka semua malah keluar dari ruangan.
“Pak!” manager hotel megejar bokap. Begitu dengar nama Adriana disebut bokap ga nerusin debat kusirnya. Langsung cabut.
“papi!” gue ikut ngejar dan berteriak. Tapi bokap lanjut aja jalan. Cepet lagi jalannya.
Sambil ngejar, gue panggil-panggil terus si bokap.
“pap!!! Papiiii!!!”
Tapi bokap tetep ga noleh. Gue jadi heran sendiri. Dan pas gue ngebalap si manager hotel, si manager itupun ngga noleh ke gue. Normalnya sih, kalau ada orang yang tiba tiba nyalib kedepan kita, pastinya kan kita noleh. Kalo gue sih disalib begitu bukan noleh lagi pasti udah gue gentak tuh orang!
Seolah olah gue ga eksis banget. Sampe gue samperin bokap dan gue deketin muka gue ke muka bokap/
“Pap?”
Bokap cuman menghela nafas. Doi udah dilobby nunggu mobil.
“pak kami benar benar ikut prihatin dengan hilangnya anak bapak. Kalau perlu kami akan hubungi Bu Adrianna, kami punya data beliau disini…beliau tamu regular kami…”
“Tidak perlu!” bokap ngebentak. Suaranya menggelegar. Dashyat! Sampe sampe tuh manager terlonjak mundur serempak sama staf staff yang pada bediri dibelakang bossnya. Udah kaya penari latar aja gerakan mereka. Lompat selangkah kebelakang serempak. Diem diem gue merasa kagum juga sama charisma bokap. Selama ini yang gue tau kan bokap super pendiem. Alim. Supir salah jalan aja ga pernah dimarahin.
Ga usah jauh jauh deh. Gue aja yang kelakuannya bejat begini ga pernah dibentak kayak tadi. Suster suster dan staff di klinik bokap rata rata juga udah kerja belasan tahun. Wajar aja karena bossnya baek banget.
Mobil Mercedes hitam S class muncul. Bokap langsung masuk dan gue ngga mau ketinggalan, langsung ikut masuk. Gue duduk dipangkuan bokap. Numpukan kita. Tapi bokap tetep asik aja ama pikirannya sendiri. Gue semakin yakin kalo gue ngga eksis. Minimal ngga keliatan.
Berarti do ague dikabulin sama Tuhan. Gue udah balik ke dunia gue! Asyik!!!
Gue langsung hepi dan terhibur dikit deh jadinya. Gue ngucap dalam hati “Makasih Tuhan”. Gue janji deh mulai sekarang gue ga akan lupa ngucap terimakasih lagi sama Tuhan. Tapi anehnya, kok gue udah balik tapi ngga eksis? Gue bia liat orang lain dan denger suara orang lain, tapi ga bisa didengar dan diliat?
“kemana pak?” supir Mercedes yang pake seragam hitam keren itu bertanya.
“Ubud!”
“Siap pak” jawabnya mantap. Kaya militer aja ni suir. Gue perhatiin mukanya, keren juga. Mirip siapa ya? Hm.. Radit! Muka supir itu mirip banget sama Radit! Gue jadi inget tugas tugas gue yang belon gue laksanakan deh. Titipan Fifi. Sebenernya gue sekarang juga udah ketemu bokap. Tapi bokapnya ga sadar gimana dong? Gue ga bisa pamitan dulu. Guepun memohon lagi sama Tuhan “Ya Allah, kasi aku waktu ya.”
Perjalanan lebih lambat dikit dibandingin waktu Adrianna ngebawa gue ke Ubud dengan Ferarinya. Kali karena beda mobil beda mesin beda tenaga kuda . Bisa jadi juga karena ni supir nyetirnya terlalu sopan alias lemot. Ternyata bukan gue aja yang ngerasain kelemotan si supir. Bokap juga.
“Cepet sedikit!”
“Biar lambat asal selamat pak”
Eng ing eng. Berani berani ni supir ngajarin bokap gue Dia belon kenal siapa bokap. Bokap gue orangnya emang baik dan sopan tapi kalau lagi emosi kaya gini, jangan coba cob aloe usik beliau dengan basa basi nyebelin kaya gitu!
“apa kamu bilang?!” bentak bokap . Tuh bener kan? Em. Gue nyengir dikit ngeliat muka si supir yang langsung pucet. Untung ni supir rada pinter, doi ngga mencoba ngelawak lagi langsung to the point minta maaf.
“maaf pak”
“cepet sedikit!” perintah bokap lagi.
Akhirnya sampai juga kita kerumah Adrianna! Ternyata bokap tau dimana Adrianna tinggal! Guee pikir mereka udah ngga berhubungan sama sekali! Hm…gue jadi mikir nih, jangan jangan tebakan gue salah soal si “bapak”. Jangan jangan bukan si bapak itu yang ngebiatain idup Adriana dan Santika! Bisa jadi bokap juga yang ngebiayain mereka berdua! Ya kan?
Otak gue mulai berfikir berdasarkan referensi film film yang pernah gue tonton. Mungkin aja selama ini Adrianna dan Santika ga berani nemuin gue karena udah punya perjanjian sama bokap. Kalau mereka ngelangar perjanjian itu, maka uang upeti bakal dihentikan. Atau mungkin ancaman bokap leebih sadis lagi? Kalau perjanjian dilanggar, mereka akan dibunuh sama bokap!
Di depan rumah itu ada beberapa motor parkir. Mobil Adrianna juga ada. Di depan rumah banyak sandal sandal parkir depan pintu. Sayup sayup terdengar suara orang nyanyi. Ga jelas nyanyi apa.Kaya orang kumur kumur aja . Tapi akhirnya gue sadar suara itu bukan lagu tapi pengajian.
Beberapa orang duduk mengelilingi sesuatu. Bokap terpaku didepan pintu. Gue ikut terpaku. Tapi, mumpung gue lagi ga eksis nih, gue cuek aja nyelinap ke depan. Gue liwatin pria-pria berpeci dan wanita wanita berkerudung yang lagi pada asyik mengaji.
Oh My God!
Gue langsung lemes ngeliat apa yang ada ditengah tengah pengajian umat itu. Diatas dua kasur yang dijejerin dilantai, ada tubuh Adrianna. Dibungkus pakaian putih dan diselimuti kain batik. Tapi bukan itu yang bikin gue kaget sebenernya. Gue kaget karena disebelah Adrianna, gue ngeliat….Alana!


KLIK DISINI UNTUK PART 24



Hotel Room


Friday, July 29, 2011

Loe,Gue,End! (22)

BAB 22.

Kata Adriana, kematian bukan sesuatu yang dia takutin. Kematian justru jadi tujuan hidup dia.
“Mama beruntung dikasi waktu untuk menunda kematian mama. Mama pingin kamu tau siapa mama . Mama pingin kamu kenal Santi kembaran kamu. Dan untuk itu semua mama harus menunggu. Menunggu saat yang tepat”
“kok tau kalo sekarang saat yang tepat? Napa ga dari dulu dulu?”
“karena keadaan kamu makin lama makin parah! Mama harus muncul menolong kamu”
“Parah? Parahan juga kelakuan dan idup loe deh kayaknya. Separah-parahnya gue cuman alcohol doang. Nah elo? Cocaine! Sampe nyayat nyayat tangan pula! Parah sangat!” kata gue sinis.
Gue lirik tangannya, tapi luka bekasan sayatan itu udah ngga ada lagi sekarang. Tangannya jadi mulus banget, kaya tangan model model iklan whitening lotion and cream aja. Kulitnya juga ngga keliatan setua usianya. Adriana emang cantik banget harus gue akuin. Gue ga tau berapa umurnya. Tapi buat ukuran orang yang idupnya morat marit bin ancur kaya doi, fisiknya oke banget.
Biasanya orang yang suka make drugs ato minum alcohol kebanyakan kaya gue nih, kulitnya jadi kering. Kusem . Kucel. Ada juga yang jadi lading jerewi alias jerawatan. Rambut juga kering dan kucel kecuali kalo rajin hair manicure.
Kemaren kemaren, gue liat Adriana kaya maneqin di butik butik. Cantik nyaris smepurna tapi dingin a punya perasaan. Tapi sekarang mata doi sayu banget. Mukanya sedih. Bahkan sampe netesin air mata segala. Heran. Kok bisa orang berubah secepet itu ya?
Gue ga kebayang kalo diri dan sifat gue bisa berubah drastic kaya dia gitu. Emang bisa orang berubah 180 derajat ? Jangan jangan doi cuman acting doang. Kan mukanya aja udah mirip sama artis Widyawati. Kadang gue suka mikir, orang yang profesinya artist uh bisa dipercaya ga ya? Kalo mereka bohong, apa kita bisa tau?
Gue sih kagum sama artis artis yang actingnya luar biasa. Kalo artis luar gue paling suka sama Johny Depp. Doi kaya bunglon banget. Jadi apa aja bisa. Berubah2 terus lagi karakternya, Ngga stereotype. Kalo Harisson Ford rada rada stereotype sih peran-perannya. Apalagi yang namanya Ari Wibowo tuh actor jaduls yang jadi idolanya emak emak sekarang. Menurut gue sih doi ga bisa acting sama sekali. Di film or sinetron apapun muka doi ya gitu gitu aja. Perannya juga gitu gitu aja. Sama terus. Jadi cowok baik baik terus. Ngebosenin.
Nah kalo Adriana secara fisik sih memungkinkan banget jadi artis. Mukanya berkelas. Cantiknya bukan cantik pasaran. Kalo gue muji Adriana, sama aja kaya muji diri gue sendiri karena kita berdua emang mirip banget.
Tapi bukan berarti muka dan potongan kaya Santika ga bakal laku loh di dunia perfilman. Banyak muka muka dibawah standart yang justru jadi hoki. Liat aja tuh pelawak-pelawak. Mana ada yang cantik or ganteng? Smua mukanya aneh aneh. Malah jarang dan susah nemuin orang sejelek Santika. Kejelekan dia saking jeleknya jadi unik. Barang langka bow!
“Kamu harus pulang Lana” kata Adriana lagi.
“Ngapain sih loe ngurusin gue?” Tiba tiba gue sombong lagi. Gengsi mau ngakuin kalo sebenernya gue emang lagi jalan pulang. Gue males aja kalo doi mengira gue pulang karena nurut kata kata doi!
“Santi bilang dia terpisah sama kamu. Mama langsung panic. Santi juga panic”
“Santi ngibul! Kita bukan kepisah tapi dia ninggalin gue!” bentak gue sebel.
Lagian kalo emang Santika ngerasa bersalah, emang dia ga bisa apa balik lagi? Nyari gue? Katanya doi udah terlatih. Bisa keluar masuk semaunya?
“Santi sudah mencari kamu tapi ngga ketemu”
“Ah bullshit lah” gue ga percaya. Mereka berdua emang kompak. Mana bisa gue percaya? Dua duanya kong kalikong memata matai idup gue selama ini.
“Sungguh. Sampai dia sakit sekarang”
“Sakit? Ke dokter!” jawab gue ngasal.
“Mama serius. Santi hamper pingsan karena terlalu intens keluar masuk terus”
“terus, itu salah gue?”
“Bukan nyalahin kamu, Cuma menceritakan yang sebenarnya. Supaya kamu ngga nyalahin Santi”
“belain aja terus sampe bibir loe doer jug ague ga bakal percaya!”
“Lana, mama tau mama salah. Mama ngga berjuang untuk mendapatkan kamu. Tapi kalau kamu ada di posisi mama dan ngejalanin hidup mama, kamu pasti mengerti. Kalau mama dulu nekad, mungkin mama malah mati ngga bisa melihat kamu lagi sama sekali. Mama menyerah bukan karena ngga sayang sama kamu tapi justru karena sayang sama kamu. Karena mama ingin melihat anak anak mama besar… dan bahagia…”
“Oh ya?”
Adriana kehabisan akal. Dia diam.
“emang paling gampang minta maaf kalo udah berbuat salah. Tapi yang bener tuh mikir dulu sebelon bikin salah supaya ga perlu minta maaf dang a perlu nyakitin hati orang!”
Nah tuh gue beri deh. Emang dia aja yang bisa nasihatin orang? Gue juga bisa! Biar umur gue masih muda, pengalaman idup gue udah banyak! Bahkan buat orang seusia gue, jalan hidup gue udah berliku liku banget. Kayaknya ga ada yang belon pernah gue alamin. Ngeliat orang mati di depan gue aja udah 2 kali! Umur bukan ukuran buat orang jadi bijaksana!
Apalagi orang kaya doi. Yang hamil kecelakaan ga sengaja. Ga kenal pula sama yang menghamilinya. Ga in get sampe harus nyari nyari tau siapa yang semalam tidur sama dia. Kacau! Parah! Kelakuan super bejat tuh.
“Waktu itu mama masih muda. Mama ngga tau apa yang dikasih ke mama… sampai mama jadi ngga sadar”
Dia masih bela diri. Ngebaca pikiran gue deh, seperti biasanya. Paranormal kali ni orang. Tapi semua pembelaan dirinya gue anggap alesan doang. Supaya kadar kebejatannya jadi lebih enteng dikit aja. Gue yakin dia itu party animal. Hidup kaya rock star. Sex drugs and rocknroll gitu deh. Jadi gue ngga percaya kalo dia ngaku dirinya korban. Yang ada juga bokap gue kali yang jadi korban.
Bokap gue tau bener orangnya alim. Ga banyak gaul ga banyak ngomong. Temannya banyak dariberbagai kalangan , karena profesinya emang profesi yang lagi hits. Apalagi jaman sekarang. Kalo loe piker operasi plastic baru ngetrend baru baru ini aja, loe salah besar. Bokap udah praktek lebih dari 20 tahun. Muka orang orang yang loe liat di tivi itu semua rata rata udah pada ngerasasau bedahnya bokap gue. Atau dokter bedah plastic lain. Yang merasa perlu ngerubah fisiknya bukan cuman para artis or seleb doang. {ejabat juga. Apalagi istri istrinya. Kaya takut kalah sama artis, takut suaminya kawin lagi sama yang lebih cantik.
Kata bokap gue, sebetulnya orang orang kaya gitu bukan perlu bedah plastic tapi perlu psikolog. Karena orang orang itu sebenernya ga jelek jelek amat. Mereka cuman ga pede aja ama penampilannya. Gue tiba tiba jadi kepikiran sama Santika lagi. Doi kan tau bokapnya ahli bedah? Pasti doi pengen ya diperbaikin? Atau mungkin karena itu doi kesel dan ngiri sama gue? Karena kalau doi yang diserahin ke bokap, pasti mukanya udah di upgrade deh gratis ama bokap.
“Kenapa gue yang loe kasih ke papi? Kenapa b ukan Santika?” tiba tiba terlontar pertanyaan itu dari mulut gue. Seakan akan gue mulai nerima kebenaran cerita Adriana. Padahal tadinyya gue tolak mentah mentah semua dongengnya.
“Itu takdir” Adriana ngelirik gue kepalanya masih nunduk “Mama tadinya ga tau anak mama kembar. Mama dioperasi, di bius total. Waktu bangun suster Cuma menyerahkan Santika untuk mama susui. Santika kecil sekali , beratnya ngga sampai 3 kilo. Mama jadi penasaran karena kandungan mama itu besar sekali. Mama Tanya sama suster. Susternya ngga menjawab. Tapi hati kecil mama tetep penasaran. Ngga mungkin. Mama Tanya sama Bapak, dan Bapak menceritakan yang sebenarnya. Bahwa kamu sudah diserahkan pada ayah kamu dan ayah kamu bersedia menerima kamu ssebaagai darah dagingnya. Menurut Bapak, itu adalah jalan terbaik dan teradil. Masing masing mendapatkan seorang anak. Mama ngga berani ngebantah Bapak. Mama berhutang budi sama Bapak”
“Bapak siapa sih? Ga punya nama tu orang”
“Apa itu penting? Yang penting buat manusia itu bukan namanya tapi pperbuatannya”
“ya gue Cuma penasaran aja. Sekedar buat ngebuktiin apa cerita loe bener ato ngarang” kata gue cuek.
“Kamu boleh percaya, ngga percaya juga ngga apa-apa. Itu ngga penting buat mama. Yang penting mama lega karena sudah menceritakan semuanya yang sebenar benarnya”
“egois banget loe. Yang penting loe lega? Gimana dengan gue? Loe nyadar ngga kalo gue sekarang nyesek banget gara gara cerita loe itu!”
“Mama piker, justru harusnya kamu lega juga karena sudah tau asal usul kamu”
“Asal usul ngga penting buat gue!”
“Mama tau kamu pasti dendam sama mama. Kamu anggap mama menterlantarkan kamu…tapi…”
Gue potong aja deh omongannya yang udah kaya dialog sinetron itu. Pusing gue. Makin dia ngomong makin kaya acting aja doi dimata gue.
“Eh...asal loe tau aja ya, cerita loe ga akan merubah idup gue! Cerita loe cuman gue anggap sebagai sebuah kejadian aja diantara sekian banyak kejadian lain yang gue alamin. Titik! Jadi loe jangan ngerasa gue bakal merasa bersyukur mendengtar cerita loe itu!”
“Okey” desis tuh cewek. Udah mati gaya doi. Ga sanggup ngadepin gue yang kekeh sumekeh ngga mempan dijedor sama cerita doi. Mendingan bawa tuh cerita ke produser sinetron kaya Sinemar, Multivision atau MD Entertainment. Kali kali bisa jadi duit, dibeli dan diproduksi jadi sinetron. Dan kalau ada peran ibu macam Adriana, pasti itu peran antagonis. PAsti semua penonton benci sama ibu kayak dia!
“kalo loe mau bela diri loe, mendingan loe tulis novel aja! Disana loe jabarin deh pembelaan diri loe supaya pembacanya ga benci tapi malah kasihan sama elo! Sip?” usul gue.
“mama sudah menulis semuanya. Lengkap di catatan harian mama” “Serius?” gue kaget juga.
Adriana mengangguk.
“Mama ingin kamu membacanya. Kalau perlu papa kamu juga boleh baca.”
“Santika pasti udah baca”
“Santika ga perlu baca semua itu. Dia udah tau dari cerita mama selama ini…”
“Oke deh.” Sebel juga gue ngedengernya. Hebat amat si Santika udah tau duluan! Eh kenapa gue jadi jealous gini sama doi? Ga penting banget deh kayaknya. Harusnya dia yang ngiri sama gue kan?
Tapi hati kecil gue nih mulai merasa ngiri sama Santika. Santika yang selama ini ngerasain kasih sayang ibu. Sesuatu yang ga pernah gue rasakan. Ga pernah gue miliki. Loe jangan bandingin gue sama anak anak laen yang ditinggal mati ibunya. Karna kasus gue beda! Mereka yang ditinggal mati ibunya masih punya memory. Minimal tau nama dan foto foto ibunya. Nah kalo gue? Jangankan foto, namanya aja gue ga tau, Bokap juga ga pernah ngasih tau, Atau bokap juga kali ga tau, orang mereka ga saling kenal dan cuman one night stand doang. Dalam keadaan ngga sadar lagi kata si Adriana.
Kebayang ngga gimana perasaan gue, setelah tau ibu gue berusaha ngegugurin kandungannya. Gue sama sekali ngga diinginkan bahkan sampai mau dibunuh. Untung ada si Bapak itu yang bisa nenangin si Adriana dan nolongin dia nyari bokap gue. Yaaah elah..kok jadi gue berterimakasih sama si Bapak itu sekarang? Ya tapi bener juga, gue bisa idup kaya gini sama bokap kan karena jasa dia. Dia yang menghubungkan si Adriana sama bokap dan bikin bokap bersedia menerima gue sebagai anaknya.
Tetep aja gue merasa sebagai anak yang ngga diharapkan. Dan doi enak enak aja nyeritain itu semua supaya dirinya lega. Udah ngaku dosa ke gue. Doi ngga mikirin efeknya ke gue! Boro boro gue anggap sebagai ibu, sebagai temen aja gue ogah bertemen sama orang kaya gitu! Egois banget.
“Mama harap kamu memaafkan mama”
“Ga perlu minta maaf sama gue. Minta maaf sama Tuhan kaleee…”
“Itu sudah mama lakukan sejak mama tau mama ngga bisa mendapatkan kamu…”
“caranya?”
“Berdoa”
“berdoa sambil teler? Sambil nyedot cocaine? Sambil mabok? Mendingan ga usah kali. Malu maluin, Ntar loe ga sadar sama apa yang loe doain bisa fatal loh!” gue senyum sinis. Ngga kebayang orang kaya doi berdoa. Gile. Gue aja tau diri. Gue anggap diri gue ini rusak karena katanya alcohol apalagi narkoba itu adalah salah satu benda yang dilarang bahkan dibenci sama Tuhan. Makanya gue tau diri, ga berani gue nyebut nama Tuhan.
“Dimata Tuhan kita semua sama. Ngga ada manusia yang ngga pernah buat salah Lana,” doi ngebela diri lagi. “Justru orang orang seperti mama ini, yang dosanya mungkin paling banyak dan berat, yang paling butuh kekuatan dari Tuhan”
“ngga malu?”
“Kenapa musti malu? Mama ngga berdoapun Tuhan udah tau perbuatan mama. Berdoa hanya sebuah pengakuan bahwa kita sudah menyadari kesalahan kita”
Hm. Bener nih? Kalo bener, gue berdoa nih sekarang. Soalnya gue bener b ener pengen mohon ditunjukin jalan pulang. Dan gue ga mau nanya sama doi. Gengsi. Gue ga butuh pertolongan doi. Mendingan gue mohon sama Tuhan aja.
Agak kagok juga karena sebelumnya gue ga pernah berdoa. Ga kaya bokap yang shallat lima waktunya always full. Bahkan kalo lagi travelingpun kata bokap dia tetep bisa shallat sambil duduk di pesawat. Jangankan Cuma 5 waktu, tiap kali ada waktu bokap sering gue liat berdoa . Ngga tau doa apa. Mulutnya komat kamit tangannya megang tasbih. Ngedoain pasien pasiennya kali supaya luka lukanya cepet kering dan pulih. Pasien bokap beruntung banget punya dokter yang bukan Cuma bisa nyulap wajah mereka jadi lebi hits tapi juga ngedoain. Mau makan dan mau ngapainpun bokap sering nyebut Bismillah. Alhamdulilah kalau habis makan.
Sebenernya gue ngga asing sama yang namanya agama . Bokap Islam tulen. Gue tau beberapa doa doa. Dikamar gue juga ada Alquran, oleh oleh bokap habis naik haji. Tiap tahun bokap umroh kalau ada kesempatan. Gue ga pernah ikut. Gue males aja. Katanya panas banget kan disana? Ngapain juga. Malah kalo bokap pergi gue seneng karena gue lebih bebas aja pulang pergi. Ga pake acara ditanya tanyain kalo sampe pagi baru pulang.
Tapi tetep gue kagok. Yah namanya juga baru pertama kali. Tuhan kenal ga sama gue ya? Apa dia mau ngabulin permohonan gue? Atau gue akan dicuekin karena Tuhan merasa ga kenal sama gue?
Anyway anyhow, coba aja dulu kaleee.
Tanpa sadar, gue ngucap Bismilahiromanirohim. Gue kaget juga. Kok bisa otom atis gitu ngucap? Padahal dalam keadaan kagok banget nih . Pemula. Beginner.
Adriana megang tangan gue
“Sebelum kamu pulang… mama ingin minta sesuatu dari kamu…”
“apaan? Mau nitip pesen buat Santika?”
“Mama ingin dengar kamu panggil mama…. Karena kita mungkin ngga akan ketemu lagi…”
KLIK DISINI UNTUK PART 23



Hotel Room


Loe, Gue, End! 22

BAB 22

lllllll

Kemaren kemaren, gue liat Adriana kaya maneqin di butik butik. Cantik nyaris smepurna tapi dingin a punya perasaan. Tapi sekarang mata doi sayu banget. Mukanya sedih. Bahkan sampe netesin air mata segala. Heran. Kok bisa orang berubah secepet itu ya?
Gue ga kebayang kalo diri dan sifat gue bisa berubah drastic kaya dia gitu. Emang bisa orang berubah 180 derajat ? Jangan jangan doi cuman acting doang. Kan mukanya aja udah mirip sama artis Widyawati. Kadang gue suka mikir, orang yang profesinya artist uh bisa dipercaya ga ya? Kalo mereka bohong, apa kita bisa tau?
Gue sih kagum sama artis artis yang actingnya luar biasa. Kalo artis luar gue paling suka sama Johny Depp. Doi kaya bunglon banget. Jadi apa aja bisa. Berubah2 terus lagi karakternya, Ngga stereotype. Kalo Harisson Ford rada rada stereotype sih peran-perannya. Apalagi yang namanya Ari Wibowo tuh actor jaduls yang jadi idolanya emak emak sekarang. Menurut gue sih doi ga bisa acting sama sekali. Di film or sinetron apapun muka doi ya gitu gitu aja. Perannya juga gitu gitu aja. Sama terus. Jadi cowok baik baik terus. Ngebosenin.
Nah kalo Adriana secara fisik sih memungkinkan banget jadi artis. Mukanya berkelas. Cantiknya bukan cantik pasaran. Kalo gue muji Adriana, sama aja kaya muji diri gue sendiri karena kita berdua emang mirip banget.
Tapi bukan berarti muka dan potongan kaya Santika ga bakal laku loh di dunia perfilman. Banyak muka muka dibawah standart yang justru jadi hoki. Liat aja tuh pelawak-pelawak. Mana ada yang cantik or ganteng? Smua mukanya aneh aneh. Malah jarang dan susah nemuin orang sejelek Santika. Kejelekan dia saking jeleknya jadi unik. Barang langka bow!
“Kamu harus pulang Lana” kata Adriana lagi.
“Ngapain sih loe ngurusin gue?” Tiba tiba gue sombong lagi. Gengsi mau ngakuin kalo sebenernya gue emang lagi jalan pulang. Gue males aja kalo doi mengira gue pulang karena nurut kata kata doi!
“Santi bilang dia terpisah sama kamu. Mama langsung panic. Santi juga panic”
“Santi ngibul! Kita bukan kepisah tapi dia ninggalin gue!” bentak gue sebel.
Lagian kalo emang Santika ngerasa bersalah, emang dia ga bisa apa balik lagi? Nyari gue? Katanya doi udah terlatih. Bisa keluar masuk semaunya?
“Santi sudah mencari kamu tapi ngga ketemu”
“Ah bullshit lah” gue ga percaya. Mereka berdua emang kompak. Mana bisa gue percaya? Dua duanya kong kalikong memata matai idup gue selama ini.
“Sungguh. Sampai dia sakit sekarang”
“Sakit? Ke dokter!” jawab gue ngasal.
“Mama serius. Santi hamper pingsan karena terlalu intens keluar masuk terus”
“terus, itu salah gue?”
“Bukan nyalahin kamu, Cuma menceritakan yang sebenarnya. Supaya kamu ngga nyalahin Santi”
“belain aja terus sampe bibir loe doer jug ague ga bakal percaya!”
“Lana, mama tau mama salah. Mama ngga berjuang untuk mendapatkan kamu. Tapi kalau kamu ada di posisi mama dan ngejalanin hidup mama, kamu pasti mengerti. Kalau mama dulu nekad, mungkin mama malah mati ngga bisa melihat kamu lagi sama sekali. Mama menyerah bukan karena ngga sayang sama kamu tapi justru karena sayang sama kamu. Karena mama ingin melihat anak anak mama besar… dan bahagia…”
“Oh ya?”
Adriana kehabisan akal. Dia diam.
“emang paling gampang minta maaf kalo udah berbuat salah. Tapi yang bener tuh mikir dulu sebelon bikin salah supaya ga perlu minta maaf dang a perlu nyakitin hati orang!”
Nah tuh gue beri deh. Emang dia aja yang bisa nasihatin orang? Gue juga bisa! Biar umur gue masih muda, pengalaman idup gue udah banyak! Bahkan buat orang seusia gue, jalan hidup gue udah berliku liku banget. Kayaknya ga ada yang belon pernah gue alamin. Ngeliat orang mati di depan gue aja udah 2 kali! Umur bukan ukuran buat orang jadi bijaksana!
Apalagi orang kaya doi. Yang hamil kecelakaan ga sengaja. Ga kenal pula sama yang menghamilinya. Ga in get sampe harus nyari nyari tau siapa yang semalam tidur sama dia. Kacau! Parah! Kelakuan super bejat tuh.
“Waktu itu mama masih muda. Mama ngga tau apa yang dikasih ke mama… sampai mama jadi ngga sadar”
Dia masih bela diri. Ngebaca pikiran gue deh, seperti biasanya. Paranormal kali ni orang. Tapi semua pembelaan dirinya gue anggap alesan doang. Supaya kadar kebejatannya jadi lebih enteng dikit aja. Gue yakin dia itu party animal. Hidup kaya rock star. Sex drugs and rocknroll gitu deh. Jadi gue ngga percaya kalo dia ngaku dirinya korban. Yang ada juga bokap gue kali yang jadi korban.
Bokap gue tau bener orangnya alim. Ga banyak gaul ga banyak ngomong. Temannya banyak dariberbagai kalangan , karena profesinya emang profesi yang lagi hits. Apalagi jaman sekarang. Kalo loe piker operasi plastic baru ngetrend baru baru ini aja, loe salah besar. Bokap udah praktek lebih dari 20 tahun. Muka orang orang yang loe liat di tivi itu semua rata rata udah pada ngerasasau bedahnya bokap gue. Atau dokter bedah plastic lain. Yang merasa perlu ngerubah fisiknya bukan cuman para artis or seleb doang. {ejabat juga. Apalagi istri istrinya. Kaya takut kalah sama artis, takut suaminya kawin lagi sama yang lebih cantik.
Kata bokap gue, sebetulnya orang orang kaya gitu bukan perlu bedah plastic tapi perlu psikolog. Karena orang orang itu sebenernya ga jelek jelek amat. Mereka cuman ga pede aja ama penampilannya. Gue tiba tiba jadi kepikiran sama Santika lagi. Doi kan tau bokapnya ahli bedah? Pasti doi pengen ya diperbaikin? Atau mungkin karena itu doi kesel dan ngiri sama gue? Karena kalau doi yang diserahin ke bokap, pasti mukanya udah di upgrade deh gratis ama bokap.
“Kenapa gue yang loe kasih ke papi? Kenapa b ukan Santika?” tiba tiba terlontar pertanyaan itu dari mulut gue. Seakan akan gue mulai nerima kebenaran cerita Adriana. Padahal tadinyya gue tolak mentah mentah semua dongengnya.
“Itu takdir” Adriana ngelirik gue kepalanya masih nunduk “Mama tadinya ga tau anak mama kembar. Mama dioperasi, di bius total. Waktu bangun suster Cuma menyerahkan Santika untuk mama susui. Santika kecil sekali , beratnya ngga sampai 3 kilo. Mama jadi penasaran karena kandungan mama itu besar sekali. Mama Tanya sama suster. Susternya ngga menjawab. Tapi hati kecil mama tetep penasaran. Ngga mungkin. Mama Tanya sama Bapak, dan Bapak menceritakan yang sebenarnya. Bahwa kamu sudah diserahkan pada ayah kamu dan ayah kamu bersedia menerima kamu ssebaagai darah dagingnya. Menurut Bapak, itu adalah jalan terbaik dan teradil. Masing masing mendapatkan seorang anak. Mama ngga berani ngebantah Bapak. Mama berhutang budi sama Bapak”
“Bapak siapa sih? Ga punya nama tu orang”
“Apa itu penting? Yang penting buat manusia itu bukan namanya tapi pperbuatannya”
“ya gue Cuma penasaran aja. Sekedar buat ngebuktiin apa cerita loe bener ato ngarang” kata gue cuek.
“Kamu boleh percaya, ngga percaya juga ngga apa-apa. Itu ngga penting buat mama. Yang penting mama lega karena sudah menceritakan semuanya yang sebenar benarnya”
“egois banget loe. Yang penting loe lega? Gimana dengan gue? Loe nyadar ngga kalo gue sekarang nyesek banget gara gara cerita loe itu!”
“Mama piker, justru harusnya kamu lega juga karena sudah tau asal usul kamu”
“Asal usul ngga penting buat gue!”
“Mama tau kamu pasti dendam sama mama. Kamu anggap mama menterlantarkan kamu…tapi…”
Gue potong aja deh omongannya yang udah kaya dialog sinetron itu. Pusing gue. Makin dia ngomong makin kaya acting aja doi dimata gue.
“Eh...asal loe tau aja ya, cerita loe ga akan merubah idup gue! Cerita loe cuman gue anggap sebagai sebuah kejadian aja diantara sekian banyak kejadian lain yang gue alamin. Titik! Jadi loe jangan ngerasa gue bakal merasa bersyukur mendengtar cerita loe itu!”
“Okey” desis tuh cewek. Udah mati gaya doi. Ga sanggup ngadepin gue yang kekeh sumekeh ngga mempan dijedor sama cerita doi. Mendingan bawa tuh cerita ke produser sinetron kaya Sinemar, Multivision atau MD Entertainment. Kali kali bisa jadi duit, dibeli dan diproduksi jadi sinetron. Dan kalau ada peran ibu macam Adriana, pasti itu peran antagonis. PAsti semua penonton benci sama ibu kayak dia!
“kalo loe mau bela diri loe, mendingan loe tulis novel aja! Disana loe jabarin deh pembelaan diri loe supaya pembacanya ga benci tapi malah kasihan sama elo! Sip?” usul gue.
“mama sudah menulis semuanya. Lengkap di catatan harian mama” “Serius?” gue kaget juga.
Adriana mengangguk.
“Mama ingin kamu membacanya. Kalau perlu papa kamu juga boleh baca.”
“Santika pasti udah baca”
“Santika ga perlu baca semua itu. Dia udah tau dari cerita mama selama ini…”
“Oke deh.” Sebel juga gue ngedengernya. Hebat amat si Santika udah tau duluan! Eh kenapa gue jadi jealous gini sama doi? Ga penting banget deh kayaknya. Harusnya dia yang ngiri sama gue kan?
Tapi hati kecil gue nih mulai merasa ngiri sama Santika. Santika yang selama ini ngerasain kasih sayang ibu. Sesuatu yang ga pernah gue rasakan. Ga pernah gue miliki. Loe jangan bandingin gue sama anak anak laen yang ditinggal mati ibunya. Karna kasus gue beda! Mereka yang ditinggal mati ibunya masih punya memory. Minimal tau nama dan foto foto ibunya. Nah kalo gue? Jangankan foto, namanya aja gue ga tau, Bokap juga ga pernah ngasih tau, Atau bokap juga kali ga tau, orang mereka ga saling kenal dan cuman one night stand doang. Dalam keadaan ngga sadar lagi kata si Adriana.
Kebayang ngga gimana perasaan gue, setelah tau ibu gue berusaha ngegugurin kandungannya. Gue sama sekali ngga diinginkan bahkan sampai mau dibunuh. Untung ada si Bapak itu yang bisa nenangin si Adriana dan nolongin dia nyari bokap gue. Yaaah elah..kok jadi gue berterimakasih sama si Bapak itu sekarang? Ya tapi bener juga, gue bisa idup kaya gini sama bokap kan karena jasa dia. Dia yang menghubungkan si Adriana sama bokap dan bikin bokap bersedia menerima gue sebagai anaknya.
Tetep aja gue merasa sebagai anak yang ngga diharapkan. Dan doi enak enak aja nyeritain itu semua supaya dirinya lega. Udah ngaku dosa ke gue. Doi ngga mikirin efeknya ke gue! Boro boro gue anggap sebagai ibu, sebagai temen aja gue ogah bertemen sama orang kaya gitu! Egois banget.
“Mama harap kamu memaafkan mama”
“Ga perlu minta maaf sama gue. Minta maaf sama Tuhan kaleee…”
“Itu sudah mama lakukan sejak mama tau mama ngga bisa mendapatkan kamu…”
“caranya?”
“Berdoa”
“berdoa sambil teler? Sambil nyedot cocaine? Sambil mabok? Mendingan ga usah kali. Malu maluin, Ntar loe ga sadar sama apa yang loe doain bisa fatal loh!” gue senyum sinis. Ngga kebayang orang kaya doi berdoa. Gile. Gue aja tau diri. Gue anggap diri gue ini rusak karena katanya alcohol apalagi narkoba itu adalah salah satu benda yang dilarang bahkan dibenci sama Tuhan. Makanya gue tau diri, ga berani gue nyebut nama Tuhan.
“Dimata Tuhan kita semua sama. Ngga ada manusia yang ngga pernah buat salah Lana,” doi ngebela diri lagi. “Justru orang orang seperti mama ini, yang dosanya mungkin paling banyak dan berat, yang paling butuh kekuatan dari Tuhan”
“ngga malu?”
“Kenapa musti malu? Mama ngga berdoapun Tuhan udah tau perbuatan mama. Berdoa hanya sebuah pengakuan bahwa kita sudah menyadari kesalahan kita”
Hm. Bener nih? Kalo bener, gue berdoa nih sekarang. Soalnya gue bener b ener pengen mohon ditunjukin jalan pulang. Dan gue ga mau nanya sama doi. Gengsi. Gue ga butuh pertolongan doi. Mendingan gue mohon sama Tuhan aja.
Agak kagok juga karena sebelumnya gue ga pernah berdoa. Ga kaya bokap yang shallat lima waktunya always full. Bahkan kalo lagi travelingpun kata bokap dia tetep bisa shallat sambil duduk di pesawat. Jangankan Cuma 5 waktu, tiap kali ada waktu bokap sering gue liat berdoa . Ngga tau doa apa. Mulutnya komat kamit tangannya megang tasbih. Ngedoain pasien pasiennya kali supaya luka lukanya cepet kering dan pulih. Pasien bokap beruntung banget punya dokter yang bukan Cuma bisa nyulap wajah mereka jadi lebi hits tapi juga ngedoain. Mau makan dan mau ngapainpun bokap sering nyebut Bismillah. Alhamdulilah kalau habis makan.
Sebenernya gue ngga asing sama yang namanya agama . Bokap Islam tulen. Gue tau beberapa doa doa. Dikamar gue juga ada Alquran, oleh oleh bokap habis naik haji. Tiap tahun bokap umroh kalau ada kesempatan. Gue ga pernah ikut. Gue males aja. Katanya panas banget kan disana? Ngapain juga. Malah kalo bokap pergi gue seneng karena gue lebih bebas aja pulang pergi. Ga pake acara ditanya tanyain kalo sampe pagi baru pulang.
Tapi tetep gue kagok. Yah namanya juga baru pertama kali. Tuhan kenal ga sama gue ya? Apa dia mau ngabulin permohonan gue? Atau gue akan dicuekin karena Tuhan merasa ga kenal sama gue?
Anyway anyhow, coba aja dulu kaleee.
Tanpa sadar, gue ngucap Bismilahiromanirohim. Gue kaget juga. Kok bisa otom atis gitu ngucap? Padahal dalam keadaan kagok banget nih . Pemula. Beginner.
Adriana megang tangan gue
“Sebelum kamu pulang… mama ingin minta sesuatu dari kamu…”
“apaan? Mau nitip pesen buat Santika?”
“Mama ingin dengar kamu panggil mama…. Karena kita mungkin ngga akan ketemu lagi…”

Loe, Gue, End! (21)

BAB 21

Sebenernya gue pengen balik ke dunia gue juga karena gue sebel sama Santika. Gue pengen marahin dia. Udah ngajak ngajak gue jalan jalan kesini terus gue ditinggalin gitu aja! Anjrit! Ngakunya sudara gue. Ngakunya pengen nyatu sama gue! Temen gue aja ga bakal ninggalin gue kaya gini! Sekarang loe tau kan kenapa buat gue temen adalah segalanya? Temen yang udah mati aja, si Fifi, masih nyelametin gue! Yang ngakunya sudara, yang ngakunya sayang sama gue malah ngabur! Kampret!
Gue pengen nyumpahin si Santika. Tapi mau disumpahin apa lagi? Idupnya udah paling menyedihkan. Tampangnya juga ga bisa disumpahin jadi lebih jelek lagi. Mau gue kutuk jadi kodok juga malah keenakan doi. Mendingan doi tetep aja jadi orang yang buruk rupa! Karena itu lebih menyiksa daripada jadi kodok!
Anehnya disini gue kok ngga ngerasa haus ya? Kalao soal laper sih emang gue jarang ngerasain. Jarang makan gue soalnya harus jaga body gue sebagai model. Tapi soal haus, itu yang gue suka ga tahan. Nagih sama vodka. Tapi disini ngga kepikiran sama sekali tuh? Kepikiran sih, tapi kepikirannya aneh. Gue jadi mikir kenapa gue ga mikirin vodka. Bingung kan loe? Gue juga bingung.
Hati gue ngarepin dua hal. Satu, balik lagi ke tempat adem ayem itu. Dua, balik sebentar buat pamitan ama bokap dan nyampein amanatnya Fifi. Kasian Fifi, doi udah ga mungkin bisa balik lagi. Gue masih punya harapan. Karena status gue belum END tapi masih PENDING.
Cob ague tau dari dulu kalo gue bisa jalan jalan melayang laying kemari. Ga bakalan gue sentuh yang namanya alhokol ngga bakalan gue butuh drugs. Rugi dong. Musti keluar duit banyak buat melayang laying sesaat. Enakan juga gini, keluar dari badan gue, jalan jalan ke dunia lain , terus balik lagi. Ngga ada after efek . Ngga kena hang over. Ngga basian kaya kalo habis make inex. Ngga pake acara passed out kalo kebanyakan vodka atau nyampur nyampur vitamin. Dan yang paling penting ga perlu nyiksa ginjal gue!
Bokap juga bakalan lebih tenang idupnya. Ga perlu kuatir anaknya gagal ginjal. Kalo gue ngga alkoholik bokap pasti lebih bahagia. Gue tau itu tapo gue ga bisa berikan itu sama bokap. Mungkin sekarang, kalau gue beneran bisa balik, gue akan berikan rasa tenang itu ke bokap. Mungkin kalu gue bisa balik, gue ga akan butuh dan kangen lagi sama alcohol.
Mau ga mau gue musti terimakasih juga sama Santika. Biarpun doi udah ninggalin gue disini, tapi doi juga yang ngajak gue dan ngenalin dunia lain ini sama gue. Tapi, kalo gue balik, apa gue bisa kemari lagi? Sendiri? Tanpa bantuan Santika? Au ah gelap. Ngapain gue pikirin sekarang. Nemuin jalan balik aja belon. Em.
Satu satu dulu kaliiii
“excuse me” kata gue langsung pake bahasa inggris. Soalnya orang yang lagi piknik di depan gue itu mukanya bule. Matanya biru rambutnya pirang kemerehan. Mukanya cantik sih pake bando segala rambutnya. Warna bandonya matching sama gaunnya yang baby blue color itu. Doi nengok ke gue sambil langsung nawarin makanan dari keranjang pikniknya.
“Some cheese sandwich?”
“No thanks” gue nolak halus “what is this place?”
Tiba tiba bahasa inggris gue lancar banget! Padahal biarpun gue sempet di les privation juga ngga selancar ini deh perasaan. Gimana mau lancar kalo ga pernah dipake. Kalo sebatas buat baca baca majalah ato bukyu aja sih bahasa Inggris gue lumayan deh. Tapi kalo conversation ga banget.
“Are you lost?” tanya si cewek bule itu.
“I need to go home” kata gue to the point “Im not dead like you. Im lost. I need to go back to my life”
Cewek itu kelihatan bingung. Apa karena bahasa Inggris gue ngaco ya makanya dia bingung?
“I don’t understand” kata doi.
Don’t understand yang mana nih? Bahasa gue apa pertanyaan gue?
“Im still alive. You are dead, right?” kata gue.
“everybody is alive here sweetie”
“No. Everybody is dead here!” gue bersikeras.
“No. You are wrong. We are all alive here. This is our world. You must have come from a different world” dia senyum.
Kacau nihh cewek. Ngerasa dirinya masi idup. Tapi bener juga sih, bagi gue mereka semua ini udah mati. Tapi buat mereka sendiri, ini emang dunia mereka. Mereka ga mati didunia ini. Buktinya masih bisa ngomong, jalan, makan, minum dan ngelakuin semua yang dilakuin di dunia gue. Dunia nyata. Dunianya manusia yang masih “hidup”.
Jadi sebenernya apa makna “hidup” yang sebenernya? Pusing deh gue. Kok jadi njlimet gini. Beda dunia beda kehidupan. Gitu kali singkatnya.
Tuh cewek nunjuk ke satu arah.
“You see that building?” katanya.
Gedung yang dia tunjuk keliatan kecil banget. Pastinya jauh banget. Warnanya sih dari jauh hitam.
“yes”
“Just go there.”
Itu jalan pulang?
“You sure?” gue mau mastiin dulu ah. Ntar udah jauh jauh jalan ternyata salah, kan cape di gue.
“Everything is possible but nothing is for sure dear” kata dia lagi. Jawaban yang makin ngebingungin aja nih. Semuanya mungkin tapi ngga ada yang pasti? Maksud L? Loe pikir gue professor bisa ngerti kata kata pinter kaya gitu?
Ya udah daripada gue makin bingung, gue jalan aja kea rah bangunan yang ditunjuk doi. Kirain jauh, ngga taunya deket banget! Tau tau gue udah sampe di depan bangunan itu. Ternyata tuh bangunan ngga gede. Gue pikir keliatan kecil karena jauh, taunya emang itu cuman gundukan tanah kecil aja. Ngga sempa sepinggang gue tingginya gundukan itu. Tadinya gue pikir bangunan kaya rumah atau gedung, nyatanya cuman gundukan tanah. Kaya semacam rumah pasir yang suka dibikin anak2 di pantai, Cuma lebih gede aja ukurannya. Kaya rumah orang Eskimo juga bentuknya setengah bunder.
Di tengah gundukan tanah itu ada lobang pintu. Ga ada pintunya. Kebuka aja open. Gue mau masuk tapi mikir dulu. Kalo dalamnya ada uler gimana? Gue jongkok dan ngelongok kedalam lobang itu.
“Helloooo” kata gue ngecek. Kalo bener ada binatang buas, pasti teriakan gue bakal ngebangunin tuh binatang. Tapi yang gue denger Cuma echo alias gema suara gue sendiri.
Lobangnya kecil banget, pas pasan deh buat badan gue. Kalo Santika gue rasa ga bakalan muat cin! Bodynya extra large kaya gitu!
Akhirnya, biarpun sedikit ragu gue masuk juga ke lobang itu deh. Nothing to loose juga kan? Toh gue juga ga tau kemana jalan pulang. Yasud. Dicoba aja dulu kali.
Begitu masuk, gundukan tanah yang tadinya kecil itu mendadak jadi luas banget. Ngga nyangka kalo di dalam ada ruangan seluas ini! Keren lagi…ngga kaya goa. Lantainya marmer abu abu. Bentuk ruangannya kaya setengah lingkaran, jadi tembok temboknya melengkung semua. Temboknya juga dari marmer. Keren! Timo harusnya ada disini nih. Doi kan arsitek. Pasti ini bisa jadi insiprasi bakal doi! Di sekeliling dinding itu ada banyak banget pintu pintu.
Ada yang beentuknya kotak, segitiga, setengah lingkaran macem macem deh. Ukurannya juga beda beda. Ada yang gede kecil sampe ada juga yang seukuran pintu buat kucing. Pintu pintu itu semua dicat colorful banget. Sampe gue bingung musti milih pintu yang mana nih. Apa gue cobain aja satu satu?
Karen ague suka warna silver, pilihan pertama gue jatuh ke pintu yang warnanya silver. Ya sebenernya sih abu abu tapi kan abu abu itu mirip silver. So gue pegang handlenya dan gue buka pelan pelan.
Di balik pintu itu ternyata pantai. Gue perhatiin sebentar sebelon gue melangkah keluar. Takutnya, kalo gue keluar gue ga bisa balik lagi! Kekunci dari luar. JAdi gue perhatiin aja pemandangan pantai itu dari dalam. Kayaknya bukan pantai yang gue kenal deh. Bukan jimbaran, bukan kuta, bukan anyer bukan juga carita! Pantainya juga sepi banget ngga ada orang. Cuma ada kapal-kapal aja di tengah lautnya.
Gue mutusin, gue ngga mau keluar. Soalnya gue ga kenal tempat itu. Gue kan pengen balik, jadi gue harus liat tempat yang gue kenal! Tempat yang ada dalam dunia nyata gue! Idup gue!
Pintu kedua yang gue pilih persis disebelah kanannya pintu silver tadi. Mendingan gue urut aja satu satu supaya ga ada yang keliwatan? Bener ga?
Dibalik pintu warna hijau yang bentuknya kaya pintu pintu istana jaman dulu itu, gue liat keramaian! Banyak banget orang penuh sesak didalamnya. Mereka kayaknya sih lagi happy. Ada musiknya pula! Jangan jangan dragon fly? Ato immigrant nih? Tapi gue ga bisa liat apa-apa. Karena semua gelap. Cuma ada lampu disko yang kelap-kelip kena sinar laser. Semmua desak desakan pada dansa. Tangannya diatas semua. Seru banget! Gue jadi pengen masuk. Kali aja gue bisa nanya nanya sama mereka.
Tiba tiba gue jadi mikir, mungkin ga ya gue tiba tiba muncul di Paris atau London? Paris ama London kan dunia nyata juga. Seru juga kalo gue bisa ke Negara lain kan? Dari potongan orang orang yang lagi asik jojing itu sih kayaknya ini bukan Indonesia.
Gue hampir masuk, tapi lagi lagi gue takut ga bisa balik! Jadi gue sapa aja satu cowok yang lagi jojing sendirian deket pintu.
“excuse me” gue pake bahasa inggris aja deh. Kan bahasa inggris bahasa internasional. Soalnya mukanya ni cowok bukan muka Indonesia. Kaya Italia tau bisa juga Spanish. Ga penting. Yang penting dia jawab gue aja deh.
Tuh cowok Cuma ngelirik aja.
“What is this place?” tanya gue. Ngarep dia bisa bahasa Ingrris.
“This is heaven” kata dia sambil senyum . Mukanya sih emang happy banget. Persis kaya muka Timo kalo abis nyrepi. Hepi ga ada beban.
Heaven? Maksud L? surge gitu? Beda banget sama bayangan gue tentang surge selama ini. Ngga kebayang kalo surge kaya tempat dugem gini! Ga mungkin ah. Tapi gue penasaran, jadi gue tanya lagi deh.
“If this is heaven, where is God? Is God here?” bego banget kan pertanyaan gue. Ya tapi kan logikanya emang tempatnya Tuhan di Surga. Kalo bener ini surge kan gue bisa nanya dong sama Tuhan. Minta ditunjukkin jalan pulang? Tuhan kan Maha Tau katanya.
Jelek jelek dan rusak rusak gini, gue percaya sama Tuhan. Cum ague ga percaya aja sama agama. Soalnya yang gue liat agama banyakan jeleknya. Banyakan bikin ribut, berantem, saling memusuhi dan nganggep dirinya paling bener. Gue ga suka ngeliat semua itu. Tapi gue percaya ama Tuhan. Gue ngga pernah berdoa karena gue ngga mau ngerepotin Tuhan. Masi banyak orang lain yang musti diurusuin sama Tuhan. Gue udah bersukur aja dikasi idup kaya gini. Pasti banyak request doa doa permintaan2 orang lain yang lebih urgent. Ngapain jug ague nambah nambahin?
Waktu gue masih penasaran soal nyokap gue aja gue ga minta tolong sama Tuhan. Gue tanya ke bokap. Bokap ga jawab jug ague diem aja, ngga minta jawaban sama Tuhan.
Sekarang gue baru ngerasa butuh sama Tuhan. Karena gue pengen pulang! Pengen balik ke kehidupan gue. Dan gue udah usaha nanya kesemua orang yang gue temuin disini. Ga ada satupun yang bisa kasih tau gue. Satu satunya harapan gue ya Tuhan.
Mana dong Tuhan, gue pengen nanya…please muncul. Kat ague dalam hati. Tapi Tuhan ga muncul. Yang muncul malah air bah kaya ombak tsunami. Semua yang lagi pada jojing teriak kaget dan panic. Ga sempet lari lagi. Diskotik itu mendadak di libas sama ombak tsunami!
Refleks, gue langsung mundur dan tutup tuh pintu raper rapet. Kalo ngukur dari besar ombak tadi, pintu ini mustinya jebol sih. Air itu harusnya nimbus masuk ke ruangan gue ini. Tapi nggak tuh. Gue penasaran, gue buka lagi tuh pintu. Orang orang yang tadi pada hep jojing udah ngga ada. Ombak yang tadi gede banget itu juga ga ada. Tempat itu juga ngga basah, ngga ada tanda tanda habis dilibas ombak. Aneh gilaaaaa
Ruangan itu berubah ga kaya diskotik lagi. Sekarang kayak lapangan indoor. Dan gue dengar ada suara bola basket di dribble. Tau kan loe maksud gue. Ga lama kemudian baru keliatan asal suara bola itu. Ada anak kecil, rambutnya kribo kulitnya hitam. Pasti orang afrika a.k.a orang negro. Black people nih. Tuh anak jago banget ngegiring bola basketnya. Paddahal masih kecil. Kurus lagi.
“hei!” sapa gue manggil dia.
Dia berhenti terus noleh kearah gue. Mukanya innocent kaya anak kecil di film Pursuit of Hapiness tuh . Imut banget.
“wrong way!” kata dia.
Lho? Kok gue belum nanya dia udah jawab? Bisa baca pikiran gue ? atau kali tuh anak udah sering liat orang nyasar kaya gue disini?
“which one is the right way?” tanya gue. Kalo dia tau ini jalan yang salah kan mustinya dia tau mana jalan yang bener.
“I don’t know” tu anak malah angkat bahu. “I just know this is not your place. You don’t belong here”
Abis itu dia terusin main basketnya. Gue dicueikin.Seolah olah gue ga eksis. Kurang ajar jug aloe, pikir gue. Ngga pernah diajarin sopan santun sama orang tua loe? Pret.
Gue masih mau nanya nanya lagi sih sebenernya. Tapi gengsi lah yaw. Uda dicuekin getho! Masih banyak pintu yang lain kan?
So lanjutlah gue ke pintu ke tiga. Pintu ini aneh karena ada nomernya. 69 angka dipintu itu. Kaya nomer rumah atau nomor kamar hotel. Disampingnya juga ada lampu kecil. Persis kaya pintu masuk ke rumah deh. Gue buka.
“Alana….”
Gue kaget. Adrianna ada disitu! Anjriiiiittttt
“Ngapain loe disini?”
“Nyari kamu sayang” Adrianna keliatan lega banget ngeliat gue. Dia samperin gue. Dia pegang dan elus semua badan gue dari rambut kepala muka sampai tangan gue. Kaya mau mastiin bahwa gue masih utuh.
Lalu dia peluk gue erat erat. Dadanya turun naik, dia nangis. Gue ngintip matanya basah. Dan matanya dua duanya mata beneran. Ngga ada mata palsu lagi.
“Kok mata loe sembuh?” tanya gue heran.
“Itu ngga penting, yang penting mama udah ketemu kamu”
“Kata Santika loe ga bisa jalan jalan ke dunia astral.” Berarti Santika bohong sama gue! Buktinya Adrianna juga bisa sampe kemari!
“Mama bukan jalan jalan… Mama kemari khusus nyari kamu… supaya kamu tau jalan pulang. “
Gue bingung. Kalo bukan jalan-jalan kaya gue artinya…? Ini kan tempat orang orang yang udah mati?

KLIK DISINI UNTUK PART 22



Hotel Room