Stay in Touch with Me

Friday, July 29, 2011

Loe,Gue,End! (22)

BAB 22.

Kata Adriana, kematian bukan sesuatu yang dia takutin. Kematian justru jadi tujuan hidup dia.
“Mama beruntung dikasi waktu untuk menunda kematian mama. Mama pingin kamu tau siapa mama . Mama pingin kamu kenal Santi kembaran kamu. Dan untuk itu semua mama harus menunggu. Menunggu saat yang tepat”
“kok tau kalo sekarang saat yang tepat? Napa ga dari dulu dulu?”
“karena keadaan kamu makin lama makin parah! Mama harus muncul menolong kamu”
“Parah? Parahan juga kelakuan dan idup loe deh kayaknya. Separah-parahnya gue cuman alcohol doang. Nah elo? Cocaine! Sampe nyayat nyayat tangan pula! Parah sangat!” kata gue sinis.
Gue lirik tangannya, tapi luka bekasan sayatan itu udah ngga ada lagi sekarang. Tangannya jadi mulus banget, kaya tangan model model iklan whitening lotion and cream aja. Kulitnya juga ngga keliatan setua usianya. Adriana emang cantik banget harus gue akuin. Gue ga tau berapa umurnya. Tapi buat ukuran orang yang idupnya morat marit bin ancur kaya doi, fisiknya oke banget.
Biasanya orang yang suka make drugs ato minum alcohol kebanyakan kaya gue nih, kulitnya jadi kering. Kusem . Kucel. Ada juga yang jadi lading jerewi alias jerawatan. Rambut juga kering dan kucel kecuali kalo rajin hair manicure.
Kemaren kemaren, gue liat Adriana kaya maneqin di butik butik. Cantik nyaris smepurna tapi dingin a punya perasaan. Tapi sekarang mata doi sayu banget. Mukanya sedih. Bahkan sampe netesin air mata segala. Heran. Kok bisa orang berubah secepet itu ya?
Gue ga kebayang kalo diri dan sifat gue bisa berubah drastic kaya dia gitu. Emang bisa orang berubah 180 derajat ? Jangan jangan doi cuman acting doang. Kan mukanya aja udah mirip sama artis Widyawati. Kadang gue suka mikir, orang yang profesinya artist uh bisa dipercaya ga ya? Kalo mereka bohong, apa kita bisa tau?
Gue sih kagum sama artis artis yang actingnya luar biasa. Kalo artis luar gue paling suka sama Johny Depp. Doi kaya bunglon banget. Jadi apa aja bisa. Berubah2 terus lagi karakternya, Ngga stereotype. Kalo Harisson Ford rada rada stereotype sih peran-perannya. Apalagi yang namanya Ari Wibowo tuh actor jaduls yang jadi idolanya emak emak sekarang. Menurut gue sih doi ga bisa acting sama sekali. Di film or sinetron apapun muka doi ya gitu gitu aja. Perannya juga gitu gitu aja. Sama terus. Jadi cowok baik baik terus. Ngebosenin.
Nah kalo Adriana secara fisik sih memungkinkan banget jadi artis. Mukanya berkelas. Cantiknya bukan cantik pasaran. Kalo gue muji Adriana, sama aja kaya muji diri gue sendiri karena kita berdua emang mirip banget.
Tapi bukan berarti muka dan potongan kaya Santika ga bakal laku loh di dunia perfilman. Banyak muka muka dibawah standart yang justru jadi hoki. Liat aja tuh pelawak-pelawak. Mana ada yang cantik or ganteng? Smua mukanya aneh aneh. Malah jarang dan susah nemuin orang sejelek Santika. Kejelekan dia saking jeleknya jadi unik. Barang langka bow!
“Kamu harus pulang Lana” kata Adriana lagi.
“Ngapain sih loe ngurusin gue?” Tiba tiba gue sombong lagi. Gengsi mau ngakuin kalo sebenernya gue emang lagi jalan pulang. Gue males aja kalo doi mengira gue pulang karena nurut kata kata doi!
“Santi bilang dia terpisah sama kamu. Mama langsung panic. Santi juga panic”
“Santi ngibul! Kita bukan kepisah tapi dia ninggalin gue!” bentak gue sebel.
Lagian kalo emang Santika ngerasa bersalah, emang dia ga bisa apa balik lagi? Nyari gue? Katanya doi udah terlatih. Bisa keluar masuk semaunya?
“Santi sudah mencari kamu tapi ngga ketemu”
“Ah bullshit lah” gue ga percaya. Mereka berdua emang kompak. Mana bisa gue percaya? Dua duanya kong kalikong memata matai idup gue selama ini.
“Sungguh. Sampai dia sakit sekarang”
“Sakit? Ke dokter!” jawab gue ngasal.
“Mama serius. Santi hamper pingsan karena terlalu intens keluar masuk terus”
“terus, itu salah gue?”
“Bukan nyalahin kamu, Cuma menceritakan yang sebenarnya. Supaya kamu ngga nyalahin Santi”
“belain aja terus sampe bibir loe doer jug ague ga bakal percaya!”
“Lana, mama tau mama salah. Mama ngga berjuang untuk mendapatkan kamu. Tapi kalau kamu ada di posisi mama dan ngejalanin hidup mama, kamu pasti mengerti. Kalau mama dulu nekad, mungkin mama malah mati ngga bisa melihat kamu lagi sama sekali. Mama menyerah bukan karena ngga sayang sama kamu tapi justru karena sayang sama kamu. Karena mama ingin melihat anak anak mama besar… dan bahagia…”
“Oh ya?”
Adriana kehabisan akal. Dia diam.
“emang paling gampang minta maaf kalo udah berbuat salah. Tapi yang bener tuh mikir dulu sebelon bikin salah supaya ga perlu minta maaf dang a perlu nyakitin hati orang!”
Nah tuh gue beri deh. Emang dia aja yang bisa nasihatin orang? Gue juga bisa! Biar umur gue masih muda, pengalaman idup gue udah banyak! Bahkan buat orang seusia gue, jalan hidup gue udah berliku liku banget. Kayaknya ga ada yang belon pernah gue alamin. Ngeliat orang mati di depan gue aja udah 2 kali! Umur bukan ukuran buat orang jadi bijaksana!
Apalagi orang kaya doi. Yang hamil kecelakaan ga sengaja. Ga kenal pula sama yang menghamilinya. Ga in get sampe harus nyari nyari tau siapa yang semalam tidur sama dia. Kacau! Parah! Kelakuan super bejat tuh.
“Waktu itu mama masih muda. Mama ngga tau apa yang dikasih ke mama… sampai mama jadi ngga sadar”
Dia masih bela diri. Ngebaca pikiran gue deh, seperti biasanya. Paranormal kali ni orang. Tapi semua pembelaan dirinya gue anggap alesan doang. Supaya kadar kebejatannya jadi lebih enteng dikit aja. Gue yakin dia itu party animal. Hidup kaya rock star. Sex drugs and rocknroll gitu deh. Jadi gue ngga percaya kalo dia ngaku dirinya korban. Yang ada juga bokap gue kali yang jadi korban.
Bokap gue tau bener orangnya alim. Ga banyak gaul ga banyak ngomong. Temannya banyak dariberbagai kalangan , karena profesinya emang profesi yang lagi hits. Apalagi jaman sekarang. Kalo loe piker operasi plastic baru ngetrend baru baru ini aja, loe salah besar. Bokap udah praktek lebih dari 20 tahun. Muka orang orang yang loe liat di tivi itu semua rata rata udah pada ngerasasau bedahnya bokap gue. Atau dokter bedah plastic lain. Yang merasa perlu ngerubah fisiknya bukan cuman para artis or seleb doang. {ejabat juga. Apalagi istri istrinya. Kaya takut kalah sama artis, takut suaminya kawin lagi sama yang lebih cantik.
Kata bokap gue, sebetulnya orang orang kaya gitu bukan perlu bedah plastic tapi perlu psikolog. Karena orang orang itu sebenernya ga jelek jelek amat. Mereka cuman ga pede aja ama penampilannya. Gue tiba tiba jadi kepikiran sama Santika lagi. Doi kan tau bokapnya ahli bedah? Pasti doi pengen ya diperbaikin? Atau mungkin karena itu doi kesel dan ngiri sama gue? Karena kalau doi yang diserahin ke bokap, pasti mukanya udah di upgrade deh gratis ama bokap.
“Kenapa gue yang loe kasih ke papi? Kenapa b ukan Santika?” tiba tiba terlontar pertanyaan itu dari mulut gue. Seakan akan gue mulai nerima kebenaran cerita Adriana. Padahal tadinyya gue tolak mentah mentah semua dongengnya.
“Itu takdir” Adriana ngelirik gue kepalanya masih nunduk “Mama tadinya ga tau anak mama kembar. Mama dioperasi, di bius total. Waktu bangun suster Cuma menyerahkan Santika untuk mama susui. Santika kecil sekali , beratnya ngga sampai 3 kilo. Mama jadi penasaran karena kandungan mama itu besar sekali. Mama Tanya sama suster. Susternya ngga menjawab. Tapi hati kecil mama tetep penasaran. Ngga mungkin. Mama Tanya sama Bapak, dan Bapak menceritakan yang sebenarnya. Bahwa kamu sudah diserahkan pada ayah kamu dan ayah kamu bersedia menerima kamu ssebaagai darah dagingnya. Menurut Bapak, itu adalah jalan terbaik dan teradil. Masing masing mendapatkan seorang anak. Mama ngga berani ngebantah Bapak. Mama berhutang budi sama Bapak”
“Bapak siapa sih? Ga punya nama tu orang”
“Apa itu penting? Yang penting buat manusia itu bukan namanya tapi pperbuatannya”
“ya gue Cuma penasaran aja. Sekedar buat ngebuktiin apa cerita loe bener ato ngarang” kata gue cuek.
“Kamu boleh percaya, ngga percaya juga ngga apa-apa. Itu ngga penting buat mama. Yang penting mama lega karena sudah menceritakan semuanya yang sebenar benarnya”
“egois banget loe. Yang penting loe lega? Gimana dengan gue? Loe nyadar ngga kalo gue sekarang nyesek banget gara gara cerita loe itu!”
“Mama piker, justru harusnya kamu lega juga karena sudah tau asal usul kamu”
“Asal usul ngga penting buat gue!”
“Mama tau kamu pasti dendam sama mama. Kamu anggap mama menterlantarkan kamu…tapi…”
Gue potong aja deh omongannya yang udah kaya dialog sinetron itu. Pusing gue. Makin dia ngomong makin kaya acting aja doi dimata gue.
“Eh...asal loe tau aja ya, cerita loe ga akan merubah idup gue! Cerita loe cuman gue anggap sebagai sebuah kejadian aja diantara sekian banyak kejadian lain yang gue alamin. Titik! Jadi loe jangan ngerasa gue bakal merasa bersyukur mendengtar cerita loe itu!”
“Okey” desis tuh cewek. Udah mati gaya doi. Ga sanggup ngadepin gue yang kekeh sumekeh ngga mempan dijedor sama cerita doi. Mendingan bawa tuh cerita ke produser sinetron kaya Sinemar, Multivision atau MD Entertainment. Kali kali bisa jadi duit, dibeli dan diproduksi jadi sinetron. Dan kalau ada peran ibu macam Adriana, pasti itu peran antagonis. PAsti semua penonton benci sama ibu kayak dia!
“kalo loe mau bela diri loe, mendingan loe tulis novel aja! Disana loe jabarin deh pembelaan diri loe supaya pembacanya ga benci tapi malah kasihan sama elo! Sip?” usul gue.
“mama sudah menulis semuanya. Lengkap di catatan harian mama” “Serius?” gue kaget juga.
Adriana mengangguk.
“Mama ingin kamu membacanya. Kalau perlu papa kamu juga boleh baca.”
“Santika pasti udah baca”
“Santika ga perlu baca semua itu. Dia udah tau dari cerita mama selama ini…”
“Oke deh.” Sebel juga gue ngedengernya. Hebat amat si Santika udah tau duluan! Eh kenapa gue jadi jealous gini sama doi? Ga penting banget deh kayaknya. Harusnya dia yang ngiri sama gue kan?
Tapi hati kecil gue nih mulai merasa ngiri sama Santika. Santika yang selama ini ngerasain kasih sayang ibu. Sesuatu yang ga pernah gue rasakan. Ga pernah gue miliki. Loe jangan bandingin gue sama anak anak laen yang ditinggal mati ibunya. Karna kasus gue beda! Mereka yang ditinggal mati ibunya masih punya memory. Minimal tau nama dan foto foto ibunya. Nah kalo gue? Jangankan foto, namanya aja gue ga tau, Bokap juga ga pernah ngasih tau, Atau bokap juga kali ga tau, orang mereka ga saling kenal dan cuman one night stand doang. Dalam keadaan ngga sadar lagi kata si Adriana.
Kebayang ngga gimana perasaan gue, setelah tau ibu gue berusaha ngegugurin kandungannya. Gue sama sekali ngga diinginkan bahkan sampai mau dibunuh. Untung ada si Bapak itu yang bisa nenangin si Adriana dan nolongin dia nyari bokap gue. Yaaah elah..kok jadi gue berterimakasih sama si Bapak itu sekarang? Ya tapi bener juga, gue bisa idup kaya gini sama bokap kan karena jasa dia. Dia yang menghubungkan si Adriana sama bokap dan bikin bokap bersedia menerima gue sebagai anaknya.
Tetep aja gue merasa sebagai anak yang ngga diharapkan. Dan doi enak enak aja nyeritain itu semua supaya dirinya lega. Udah ngaku dosa ke gue. Doi ngga mikirin efeknya ke gue! Boro boro gue anggap sebagai ibu, sebagai temen aja gue ogah bertemen sama orang kaya gitu! Egois banget.
“Mama harap kamu memaafkan mama”
“Ga perlu minta maaf sama gue. Minta maaf sama Tuhan kaleee…”
“Itu sudah mama lakukan sejak mama tau mama ngga bisa mendapatkan kamu…”
“caranya?”
“Berdoa”
“berdoa sambil teler? Sambil nyedot cocaine? Sambil mabok? Mendingan ga usah kali. Malu maluin, Ntar loe ga sadar sama apa yang loe doain bisa fatal loh!” gue senyum sinis. Ngga kebayang orang kaya doi berdoa. Gile. Gue aja tau diri. Gue anggap diri gue ini rusak karena katanya alcohol apalagi narkoba itu adalah salah satu benda yang dilarang bahkan dibenci sama Tuhan. Makanya gue tau diri, ga berani gue nyebut nama Tuhan.
“Dimata Tuhan kita semua sama. Ngga ada manusia yang ngga pernah buat salah Lana,” doi ngebela diri lagi. “Justru orang orang seperti mama ini, yang dosanya mungkin paling banyak dan berat, yang paling butuh kekuatan dari Tuhan”
“ngga malu?”
“Kenapa musti malu? Mama ngga berdoapun Tuhan udah tau perbuatan mama. Berdoa hanya sebuah pengakuan bahwa kita sudah menyadari kesalahan kita”
Hm. Bener nih? Kalo bener, gue berdoa nih sekarang. Soalnya gue bener b ener pengen mohon ditunjukin jalan pulang. Dan gue ga mau nanya sama doi. Gengsi. Gue ga butuh pertolongan doi. Mendingan gue mohon sama Tuhan aja.
Agak kagok juga karena sebelumnya gue ga pernah berdoa. Ga kaya bokap yang shallat lima waktunya always full. Bahkan kalo lagi travelingpun kata bokap dia tetep bisa shallat sambil duduk di pesawat. Jangankan Cuma 5 waktu, tiap kali ada waktu bokap sering gue liat berdoa . Ngga tau doa apa. Mulutnya komat kamit tangannya megang tasbih. Ngedoain pasien pasiennya kali supaya luka lukanya cepet kering dan pulih. Pasien bokap beruntung banget punya dokter yang bukan Cuma bisa nyulap wajah mereka jadi lebi hits tapi juga ngedoain. Mau makan dan mau ngapainpun bokap sering nyebut Bismillah. Alhamdulilah kalau habis makan.
Sebenernya gue ngga asing sama yang namanya agama . Bokap Islam tulen. Gue tau beberapa doa doa. Dikamar gue juga ada Alquran, oleh oleh bokap habis naik haji. Tiap tahun bokap umroh kalau ada kesempatan. Gue ga pernah ikut. Gue males aja. Katanya panas banget kan disana? Ngapain juga. Malah kalo bokap pergi gue seneng karena gue lebih bebas aja pulang pergi. Ga pake acara ditanya tanyain kalo sampe pagi baru pulang.
Tapi tetep gue kagok. Yah namanya juga baru pertama kali. Tuhan kenal ga sama gue ya? Apa dia mau ngabulin permohonan gue? Atau gue akan dicuekin karena Tuhan merasa ga kenal sama gue?
Anyway anyhow, coba aja dulu kaleee.
Tanpa sadar, gue ngucap Bismilahiromanirohim. Gue kaget juga. Kok bisa otom atis gitu ngucap? Padahal dalam keadaan kagok banget nih . Pemula. Beginner.
Adriana megang tangan gue
“Sebelum kamu pulang… mama ingin minta sesuatu dari kamu…”
“apaan? Mau nitip pesen buat Santika?”
“Mama ingin dengar kamu panggil mama…. Karena kita mungkin ngga akan ketemu lagi…”
KLIK DISINI UNTUK PART 23



Hotel Room


7 comments:

  1. Hi mba, salam kenal...
    Numpang nge-link your blog ya...
    Thanks...

    ReplyDelete
  2. I'm waiting the next part! This story was amazing! I can't stop reading this even when I have to get some sleep.
    Stay strong, Alana (or whatever your name).

    ReplyDelete
  3. Mbak, yg part 23 nya blm ya? Aduuh penasaran nih mbak, sukaaa bgt baca ceritanya.. :)

    ReplyDelete
  4. 23 nya belon ada yaa? Lanjutin donk Mba ZaZett ...

    ReplyDelete
  5. naiiisss story mba triple Z :)

    ReplyDelete
  6. So amazing story.... I really like it..

    ReplyDelete