Stay in Touch with Me

Saturday, July 30, 2011

Loe,Gue, End! (23)

BAB 23

Waktu Adriana minta gue memanggil dia “mama”, mat ague sudah terlanjur merem. Gue udah siap siap take off mau berdoa. Gue udah kebelet pengen pulang. Jadi permintaan doi itu kepending. Lagian gue juga gar tau apa gue mau Menuhin permintaan itu. Permintaan terakhir banget kesannya karena pake embel embel pesan : mungkin ngga akan ketemu lagi. Maksudnya apa? Doi kan udah disini, artinya doi udah metong alias meninggal. Orang yang punya permintaan terakhir itu biasanya orang yang “baru mau akan’ meninggal. Kalo udah meninggal sih… ga pantes punya permintaan lagi lah yaw.
Akhitnya gue terusin berdoa. Bibir gue rada gemetaran. Tangan gue tampa sadar bergerak dengan telapak menghadap ke atas. Perlahan bibir gue mengucap. Walau ga ada suara yang kedengaran, hati gue bicara.Bergema sampai ke kuping gue. Keras banget kaya speaker di masjid kedengerannya di kuping gue.
“Ya Allah, aku baru pertama berdoa. Bukan karena aku ngga tau diri, tapi karena aku emang ga punya permohonan apa-apa. Kata papi, biar ga punya keinginan juga harusnya sih berdoa buat besyukur. Tapi walaupun aku ngga bersukur tiap hari secaraa langsung dalam doa, aku yakin Engkau tahu tiap hari hati aku ini mensukuri semua yang Kau berikan. Engkau Maha tahu, kan? Tapi hari ini aku berdoa karena aku punya permohonan. Peermohonan yang ngga bisa dikabulkan siapapun. Engkau pasti tau, aku sudah usaha bertanya dan mencari ke semua orang dank e semua arah. Tapi tetap ngga bisa kutemukan jalan pulang Ya Allah. Tunjukan aku jalan pulang. Ke duniaku. Kalau emang aku udah ngga boleh pulang lagi, alias harus berakhir disini, aku mohon diijinkan untuk pulang sehari lagi aja. Supaya aku bisa pamitan sama papi. Kalau bisa sih, aku meninggal di rumah aku sendiri ya Allah, bukan di rumah si Adriana di Ubud kaya gini jenasahku bakalan ditemukan. Dan kalau bisa aku mau penuhin pesenan Fifi, sahabatku. Dia ingin diarynya disampaikan ke Radit, ya Allah. Kasian Fifi. Mungkin dia kejebak di ruangan gelap itu karena hatinya masih penasaran ya Allah. Fifi masih penasaran karena raditya belum tau perasaan cintanya. Siapa tahu, habis Radit tahu Fifi jadi lega dan lebih ikhlas dan ngga perlu tinggal di ruangan gelap itu lagi ya Allah. Aku juga mau pamitan sama temen temen aku D ngocols ya Allah. Kalaupun waktunya ngga memungkinkan, minimal aku bisa pamitan liwat BB. Pokoknya ya allahm sebisa mungkin kepergian aku ini jangan bikin shock banyak orang. Jangan sampai papi kena stroke gara gara anaknya ditemuin meninggal di ubud. Dirumah Adrianna lagi! Engkau kan tau, kalau papi ngga suka sama Adriana. Bahkan aku rasa papi tuh benci banget sama Adriana. Kasihanilah papi ya Allah dan kasihanilah aku. Ya Allah aku minta maaf karena udah menyita waktu Mu untuk mendengarkan permintaan orang yang ngga penting kaya aku ini. Aku tau dan yakin banyak orang lain yang lebih penting buat didahulukan. Mereka yang lagi sakit berjuang melawan maut. Bayi bayi yang sekarat dalam perut ibunya.anak anak miskin yang besok ngga tau harus makan apa. Sedangkan aku ini sebenernyaa permintaan aku sepele banget. Bukan soal nyawa. Aku Cuma mau pamitan Ya Allah. Tunjukkan aku jalan….”
Suara gue makin lama jadi makin pelan dan lambat. Tanpa sadar gue usap muka gue dengan kedua belah telapak tangan gue. Kaya ngopy gerakan bokap kalo selesai shallat. Gue mengucap Alhamdulilah. Dan gue buka mat ague. Pelan pelan ngebukanya. Sambil otak gue udah mulai mikirin permintaan terakhir si Adrianna tadi. Doi minta dipanggil “mama”.
Pantes ngga sih doi dipanggil mama? Kalo loe tanya sama gue, amit amit.Gue ngga bakal nerima doi sebagai nyokap gue. Apapun alasannya. Bahkan gue anggap orang kaya gitu ngga pantes punya anak. Gue tadi lupa nanyain satu hal sih sama doi, soal matanya. Gue pengen tau kenapa mata doi cuman sebelah? Apa yang terjadi? Apa dia kecelakaan? Apa dia disiksa sama satpam bokap gue waktu berusaha nemuin bokap dulu?
Akhirnya mat ague kebuka sepenuhnya. Tapi Adriana udah ngga ada di depan gue lagi! Ajegila kemana lenyapnya tuh orang? Apa doi udah punya kekuatan gaib?
Pas gue perhatiin lagi, ternyata gue udah ngga berada di kamar yang tadi lagi. Jadi bukan Adriannanya yang ilang, tapi guenya yang udah pindah lokasi. Kaya shooting aja, pindah pindah lokasi.
Tempat gue berdiri saat ini kayanya sih kamar hotel. Gue pelan pelan mulai dengar suara dari ruangan sebelah. Gue jalan dan ngintip pelan pelan. Dalam hati gue rada sedih sih. Kayaknya permintaan gue ngga dikabulkan sama Tuhan nih. Yah, kali gue juga yang terlalu berharap. Gue kayaknya masih stuck di dunia yang kata Santika dunia astral ini. Belon dibalikin ke dunia gue. Kalo dipikir pikir, ga mungkin juga ya Tuhan langsung ngabulin permintaan gue? Gue gini loh… manusia yang ga pernah menyapa pencipta Nya. Walaupun tadi gue kasih alasan gue, hati kecil gue sebenernya tau kalo semua itu cuman alasan doang. I took him for granted. Gue anggap toh Tuhan Maha tahu, jadi ga perlu gue berdoa khusus buat bersukur, mustinya Tuhan tau kalo hati gue emang udah bersukur tiap hari.
Bahkan dengan keadaan tanpa ibu selama inipun gue masih tetep hepu. Ngga gue pikirin. Gue juga ga pernah marah sama Tuhan karena gue lahir tanpa kenal ibu gue. Yang ada gue sempet marah en ngambeg sama bokap, dulu…waktu gue masih kecilan. Gara gara bokap ngelarang gue nanya nanya soal nyokap. Tapi makin lama, gue makin sadar kalo semua orang pasti punya alasan untuk mengatakan atau melakukan sesuatu. Dan gue ga perlu minta penjelasan apa-apa sama bokap. Gue anggap, bokap yg lebih tau siapa nyokap gue, dan itu sebabnya kali bokap menganggap lebih baik gue ga perlu kenal perempuan itu.
Sekarang, terbukti banget kalo keputusan bokap itu bener. Buktinya sekarang setelah gue ketemu Adriana ddan denger semua cerita dia soal masa lalu gue dan asal usul gue, gue malah nyesek. Gue malah sedih dan kecewa. Gue merasa ngga diharapin. Gue merasa keberadaan gue di dunia ini cuman karena ngga sengaja aja. Ngga di niatin banget. Dan gue juga musti jujur kalo gue rada ngiri sama Santika. Kenapa Santika yang diambil Adriana? Kenapa bukan gue? Tapi ya sebenernya sih fair fair aja. Gue ga pernah ngerasain punya ibu, si Santika juga ga pernah ngerasain punya ayah. Atau…si Bapak yang nolongin Adrianna itu yang jadi bapak Santika? Ya minimal “bapak susu’ lah. Maksudnya bapak yang ngasih makan. Kan si Adrianna pasti di hidupin sama si bapak itu. Kasarnya , di ‘piara’ lah. Kalo ngga mana mungkin bisa tajir kata gitu? Nyetir ferari tinggal di Bali. Belon lagi kebiasaannya make drugs. Gue tau srepi ga murah. Dan dari cara doi make srepi alias cocaine itu, pasti doi perlu duit banyak banget untuk Menuhin semua kebutuhannya. Elo tau kan makin addicted orang sama drugs, makin naek aja dosis yang mereka perluin. Misalnya, kalo baru taraf hiobby doang, dua sedot udah cukup nganter lo eke dunia keriaan. Tapi kalo loe udah taraf advance, buat naek ke level happiness yang sama loe bakal butuh tiga atau empat sedotan! Ga cukup 2 sedot lagi.
Gitu;ah seterusnya. Snow ball effect. Makin lama makin banyak yang loe butuhin hanya buat sampai di titik kenkmatan yang sama. Makanya drugs itu bahaya deh. Jangan sampai loe nyoba apalagi ketagihan. Apalagi kalo keluarga loe keluarga menengah madia alias pas pasan. Kasian orang tua loe kalo duitnya harus loe colongin atau barangnya harus loe curi buat ngebiayain kebutuhan narkoba elo. Kalo loe anak orang kaya sih terserah elo deh. So pasti duit ga jadi masalah buat elo kan? Tapi loe pikirin nyawa loe. Inget kejadian Fifi, doi OD mendadak. Sayangin idup loe. Idup yang udah dikasih sama Tuhan itu musti loe pelihara baik baik. Loe sukurin. Jangan loe sia siain dan loe isi ama narkoba. Okeh?
Loe semua pasti ngetawain gue. Orang kaya gue berani beraninya ngasih nasihat. Baru juga sekali berdoa, udah ngerasa diri gue jadi wali nya Allah. Gue juga ga tau darimana semua kata kata itu datengnya. Kali, karena gue udah jalan jalan di dunia lain itu, ada zat zat yang ngeracunin otak gue. Otak gue jadi aneh nih mikirnya. Kalo gue salah ngomong silahkan aja loe ketawain. Yang penting udah gue keluarin semua uneg uneg yang nyumpel didada gue selama ini.
Selama gue hidup ini, sebenernya gue tau mabok dan nge drug itu ga bener kok. Cuman gue merasa udah terlanjur aja. Lagian gue ga tau harus ngapain lagi. Semua temen gue minum dan make. Ya udah. Paling gue jaga jaga aja asal gue jangan sampe OD kaya Fifi atau nagih sakau kaya Timo. Apaalagi jadi Bandar kaya si bencong Lina. Level gue mungkin lebih kaya Vira dan Yosi ato radit lah. Kita semua make sesekali aja kalo lagi iseng ato kalo lagi party.
Sebenernya bisa aja gue pake alesan broken home sih buat bela diri. Ya gue kan broken home banget. Ga kenal emak yang ngelahirinnya! Dari kecil gue ga pernah ngerasain kasih sayang ibu, yang ada pembokat doang. Udah gitu kalo gue nanya malah dimarahin mulu lagi ama bokap. Bokap gue juga super sibuk. Kan orang tua yang terlalu sibuk paling sering tuh dijadiin alesan buat anak anak yang caur kelakuannya? Emang paling enak sih nyalahin orang ya. Diri loe ancur salahin aja nyokap bokap loe yang terlalu sibuk. Beres! Lagian sinetron sinetron ama film film juga sering kok ngasih liat scenario kaya gitu. Anak broken home karena mama papa ga pernah dirumah sibuk sendiri sendiri. Lagu lagu juga banyak yang ngangkat drama kaya gitu/ jelas aja jadi insoprasi, dipake jadi alesan ama anak anak abg yang hobby mabok and ngedrugs.
Mereka ga mikirin tuh gimana perasaan ortunya. Ortu mereka udah double depresi . udan anaknya drig addict, duitnya abis diccolongin anaknya, eh disalahin pula sebagai penyebab anaknya ancur. Ih. Gue ga kebayang kalo bokap ngerasa guilty kaya gitu. No way. I love my dad! Sebejat bejat gue dimata semua orang, gue masih tau diri. Ga mau gue nyalahin bokap. Sama yang namanya kemunafikan dan bohong aja gue benci jadi ga mungkinlah gue jadiin itu alesan buat bela diri.
Nam ague Alana, bukan Adrianna. Loe tau kan gimana doi nyoba ngebela dirinya ? Supaya gue kasihan dan gue maafin perbuatannya. Sengaja atau ngga sengaja, bagi gue doi tetep salah. Kaalo gue kena nasib yang sama kaya doi, gue bakal akuin itu semua sebagai kesalahan gue! Gue ngga akan niru doi, dan minta belas kasihan apalagi nyari alesan. Gue ga bakal nyalahin takdir. Takdir harus loe terima loe hadapin buka loe kadiin alesan buat perbuatan bejat loe! Karena kebejatan itu pilihan bukan takdir! Kay ague nih, bejat doyan mabok suka nge drugs juga, ya itu pilihan gue! Dan gue ngga akan nyari alasan supaya dikasihanin dan dianggap korban. Gue akuin itu salah dan gue akuin gue bukan anak baik baik.
Dari balik tembok yang catnya coklat muda itu gue ngintip. Glek. Kaget jug ague. Pantesan tadi rasanya sih emang suara itu gue kenal. Bokap cin!
Bokap lagi marah marah sama staff hotel. Eh bukan staff deng kayaknya sih levelnya rada tinggian soalnya doi ga pake seragam staff kaya cewek disebelahnya. Setelah gue perhatiin lagi, baru gue sadar kalo gue ada di Conrad hotel!
“anak saya booking di hotel ini! Ini buktinya!” bokap nyerahin selembar kertas. Ga jelas apa itu print out bookingan hotel atau print out tagihan kartu kredit gue deh. Gue sih ngga bilang sama bokap kalo gue bakal stay di Conrad. Bokap juga berasumsi gue pasti lebih miluh tinggal gratis di salah satu propertynya. Mungkin bokap panic dan akhirnya nyelidikin karena ga berhasil ngontak gue liwat telepon.
“Kami tau pak. Tapi anak bapak tidak pernah check in”
“Ngga mungkin! Saya punya tiket pesawatnya! Anak saya naik ke pesawat! Ini buktinya!” bookap ngeluarin selembar kertas lagi. Hebat juga bokap. UDah kaya detektif film seri CSI aja! Semua bukti lengkap.
“dan saya juga udah tanya sama staff staff dilobby hotel ini! Mereka ngeliat ada tamu yang cirri cirinya mirip anak saya! Ini fotonya!”
Canggih! Bokap ngeluarin foto gue dari dompetnya! Gue aja baru tau kalo bokap nyimpen foto gue di dompernya! Foto terbaru lagi kayaknya. Ga mungkin kan bokap nyari gue engan referensi foto gue pas bayi atau umur 5 tahun?
“saya minta rekaman video security di hotel ini! Akan saya buktiin kalo anak saya udah sampai dan cek in dihotel ini!”
“Kami ngerti kepanikan bapak. Tapi kalau anak bapak cek in, kami pasti punya buktinya pak. Kami sudah cek anak bapak mungkin aja kemari, tapi ngga cek in. Menurut salah satu staff anak bapak pergi sama Bu Adrianna…”
Muka bokap langsung tegang. Kaku kaya patung patung yang bertaburan di penjuru hotel ini. Gue yakin pasti karena bokap dengar nama itu disebut. Artinya bokap tau nama perempuan yang jadi one night staandnya itu.
Gue jadi mikir, mungkin ga sih Adrianna itu berniat ngejebak bokap? Kali aja kan doi katanya anak kampung, orang ga punya. Begitu ketemu bokap yang kaya raya tapi lugu, langsung disikat deh. Dimanfaatin. Sengaja dia tidur sama bokap sampe hamil, supaya dikawin. Mungkin aja kan?
Gue melangkah maju, maksudnya mau nyelesaikan pertikaian bokap dan manager hotel itu. Tapi mereka semua malah keluar dari ruangan.
“Pak!” manager hotel megejar bokap. Begitu dengar nama Adriana disebut bokap ga nerusin debat kusirnya. Langsung cabut.
“papi!” gue ikut ngejar dan berteriak. Tapi bokap lanjut aja jalan. Cepet lagi jalannya.
Sambil ngejar, gue panggil-panggil terus si bokap.
“pap!!! Papiiii!!!”
Tapi bokap tetep ga noleh. Gue jadi heran sendiri. Dan pas gue ngebalap si manager hotel, si manager itupun ngga noleh ke gue. Normalnya sih, kalau ada orang yang tiba tiba nyalib kedepan kita, pastinya kan kita noleh. Kalo gue sih disalib begitu bukan noleh lagi pasti udah gue gentak tuh orang!
Seolah olah gue ga eksis banget. Sampe gue samperin bokap dan gue deketin muka gue ke muka bokap/
“Pap?”
Bokap cuman menghela nafas. Doi udah dilobby nunggu mobil.
“pak kami benar benar ikut prihatin dengan hilangnya anak bapak. Kalau perlu kami akan hubungi Bu Adrianna, kami punya data beliau disini…beliau tamu regular kami…”
“Tidak perlu!” bokap ngebentak. Suaranya menggelegar. Dashyat! Sampe sampe tuh manager terlonjak mundur serempak sama staf staff yang pada bediri dibelakang bossnya. Udah kaya penari latar aja gerakan mereka. Lompat selangkah kebelakang serempak. Diem diem gue merasa kagum juga sama charisma bokap. Selama ini yang gue tau kan bokap super pendiem. Alim. Supir salah jalan aja ga pernah dimarahin.
Ga usah jauh jauh deh. Gue aja yang kelakuannya bejat begini ga pernah dibentak kayak tadi. Suster suster dan staff di klinik bokap rata rata juga udah kerja belasan tahun. Wajar aja karena bossnya baek banget.
Mobil Mercedes hitam S class muncul. Bokap langsung masuk dan gue ngga mau ketinggalan, langsung ikut masuk. Gue duduk dipangkuan bokap. Numpukan kita. Tapi bokap tetep asik aja ama pikirannya sendiri. Gue semakin yakin kalo gue ngga eksis. Minimal ngga keliatan.
Berarti do ague dikabulin sama Tuhan. Gue udah balik ke dunia gue! Asyik!!!
Gue langsung hepi dan terhibur dikit deh jadinya. Gue ngucap dalam hati “Makasih Tuhan”. Gue janji deh mulai sekarang gue ga akan lupa ngucap terimakasih lagi sama Tuhan. Tapi anehnya, kok gue udah balik tapi ngga eksis? Gue bia liat orang lain dan denger suara orang lain, tapi ga bisa didengar dan diliat?
“kemana pak?” supir Mercedes yang pake seragam hitam keren itu bertanya.
“Ubud!”
“Siap pak” jawabnya mantap. Kaya militer aja ni suir. Gue perhatiin mukanya, keren juga. Mirip siapa ya? Hm.. Radit! Muka supir itu mirip banget sama Radit! Gue jadi inget tugas tugas gue yang belon gue laksanakan deh. Titipan Fifi. Sebenernya gue sekarang juga udah ketemu bokap. Tapi bokapnya ga sadar gimana dong? Gue ga bisa pamitan dulu. Guepun memohon lagi sama Tuhan “Ya Allah, kasi aku waktu ya.”
Perjalanan lebih lambat dikit dibandingin waktu Adrianna ngebawa gue ke Ubud dengan Ferarinya. Kali karena beda mobil beda mesin beda tenaga kuda . Bisa jadi juga karena ni supir nyetirnya terlalu sopan alias lemot. Ternyata bukan gue aja yang ngerasain kelemotan si supir. Bokap juga.
“Cepet sedikit!”
“Biar lambat asal selamat pak”
Eng ing eng. Berani berani ni supir ngajarin bokap gue Dia belon kenal siapa bokap. Bokap gue orangnya emang baik dan sopan tapi kalau lagi emosi kaya gini, jangan coba cob aloe usik beliau dengan basa basi nyebelin kaya gitu!
“apa kamu bilang?!” bentak bokap . Tuh bener kan? Em. Gue nyengir dikit ngeliat muka si supir yang langsung pucet. Untung ni supir rada pinter, doi ngga mencoba ngelawak lagi langsung to the point minta maaf.
“maaf pak”
“cepet sedikit!” perintah bokap lagi.
Akhirnya sampai juga kita kerumah Adrianna! Ternyata bokap tau dimana Adrianna tinggal! Guee pikir mereka udah ngga berhubungan sama sekali! Hm…gue jadi mikir nih, jangan jangan tebakan gue salah soal si “bapak”. Jangan jangan bukan si bapak itu yang ngebiatain idup Adriana dan Santika! Bisa jadi bokap juga yang ngebiayain mereka berdua! Ya kan?
Otak gue mulai berfikir berdasarkan referensi film film yang pernah gue tonton. Mungkin aja selama ini Adrianna dan Santika ga berani nemuin gue karena udah punya perjanjian sama bokap. Kalau mereka ngelangar perjanjian itu, maka uang upeti bakal dihentikan. Atau mungkin ancaman bokap leebih sadis lagi? Kalau perjanjian dilanggar, mereka akan dibunuh sama bokap!
Di depan rumah itu ada beberapa motor parkir. Mobil Adrianna juga ada. Di depan rumah banyak sandal sandal parkir depan pintu. Sayup sayup terdengar suara orang nyanyi. Ga jelas nyanyi apa.Kaya orang kumur kumur aja . Tapi akhirnya gue sadar suara itu bukan lagu tapi pengajian.
Beberapa orang duduk mengelilingi sesuatu. Bokap terpaku didepan pintu. Gue ikut terpaku. Tapi, mumpung gue lagi ga eksis nih, gue cuek aja nyelinap ke depan. Gue liwatin pria-pria berpeci dan wanita wanita berkerudung yang lagi pada asyik mengaji.
Oh My God!
Gue langsung lemes ngeliat apa yang ada ditengah tengah pengajian umat itu. Diatas dua kasur yang dijejerin dilantai, ada tubuh Adrianna. Dibungkus pakaian putih dan diselimuti kain batik. Tapi bukan itu yang bikin gue kaget sebenernya. Gue kaget karena disebelah Adrianna, gue ngeliat….Alana!


KLIK DISINI UNTUK PART 24



Hotel Room


4 comments:

  1. Lanjutannya mba??? Jangan lama2 yaaa...please.... ;)

    ReplyDelete
  2. wuah mba zara kalo ngepos per dua bab dong? nanggung bgt nih, penasarannya jadi maksimal!

    ReplyDelete
  3. @mimi Mbak Zara kan sementara ngepost sambil dia edit tuh tulisannya ALANA, jadi nggak mungkin dia post 2 BAB sekaligus jikadia lagi mengedit isi email ALANA apalagi katanya banyak bahasa gaul yang terkenal ALAY, yg kalimatnya disingkat2 kayak SMS

    ReplyDelete
  4. iyaa per II bab dong,,hehe nanggung trusss

    ReplyDelete