Stay in Touch with Me

Sunday, September 11, 2011

KISAH inspiratif Pembaca LOE,GUE,END! September Pick!

diterima via email : zararamadi@hotmail.com

Hai mbak, apa kabar?
Kenalin aku Zamzam. Aku masih kelas 3 SMA. Sebelumnya aku udah kirim e-mail ke mbak, order and komentarin kisah mbak Alana. Kisahnya inspiratif banget :)


Sebenarnya udah dari kemarin2 pengen ngirim pesan ini ke mbak. Tapi karna waktu yg terbatas, sempatnya cuman pengen nge-cek kelanjutan cerita mbak Alana.


Aku tau kisah mbak Alana dari teman aku. Awalnya cuek aja gitu. Ga perhatiin temanku ngomong apa. Tapi lama-lama kemudian, pas online di Facebook waktu Ramadhan kemarin. Fans page mbak Zara muncul. Udah deh, aku like aja. Terus masuk ke situ ada kisah Alana yg ke-post.


Awal nge-baca seru aja gitu. Aku suka mencoba ngegambarin maksud cerita mbak Alana. Kemudian ga tau di bab berapa itu, mbak Alana nge-bahas tentang Astral Traveler. Aku kaget. Aku ga tau ada istilah kayak itu. Tapi aku percaya yang mbak Alana bilang tentang Astral Traveler itu memang ada.


Di sekitar aku sendiri ada orang yang seperti itu mbak. Guru, kakek, dan sahabat aku. Aku sendiri bisa dibilang seperti itu juga. Tapi kadang aku kecipratan kemampuan mereka juga. Hehe.


Nah, waktu baca kisah mbak Alana. Aku total banget. Ga sedikitpun aku lewatin. Seharian itu sambil puasa, aku membaca terus. Mumpung libur juga. Jadinya aku penasaraaan banget sama mbak Alana itu perawakannya kayak gimana yah? Malamnya. Walaupun bacaan aku belum selesai, karna ngantuk banget aku jadinya ketiduran.


Aku ga tau ini disebut apa mbak. Awalnya aku pikir ini mimpi.Ga tau kenapa aku lagi di sebuah fitting room. Aku lagi duduk di sebuah sofa. Di depan aku, ada seorang perempuan yang lagi cobain baju pengantin dibantu sama seorang perempuan lagi. Dia ngeliatin aku. Heran kali ya kenapa aku ada di ruangan itu juga. Aku aja heran. hehe. Terus ga lama kemudian dia berjalan ke arah aku dan duduk di sebelah kiri aku. Tangan kanannya berada di belakang aku. Sedangkan tangan kirinya lg memegang rokok. Ternyata dia merokok. Habis itu dia bilang gini (tapi mukanya balik ke kiri. Soalnya dia lg ngerokok) "kenapa? aneh ya orang kayak aku menikah?" karna aku kaget, aku bilang aja, "aa ga kok. Ga pa pa" sambil nunduk. Setelah itu aku kebangun buat sahur, jadinya lupa sama kejadian itu. Sama sekali lupa. Aku juga ga ingat mbak mukanya seperti apa waktu itu. Yang aku ingat itu rambutnya. Dibawah bahu tp ga panjang2 amat.


Besoknya, berlanjut lagi dah itu 'gambaran' di tidur aku. Tapi kali ini cuman suara terus gerakan visual gitu yg kayak dilorong waktu. Waktu itu aku memang malas banget bangun sahur. Jadinya, aku niatin buat ga bangun. Tapi suara itu maksa aku buat bangun sahur. Akunya bilang, "ii aku ga mau. Tetap puasa kok aku. Ngantuk bgt tau!" terus suara itu ga mau kalah, dia malah ngasih aku gambaran ruang tamu aku yang terang bgt. Dia bilang gini, "klo kamu ga mau bangun. Kamu bakal kayak gini->". Ceritanya itu udah siang. Dan aku yang kelaparan bgt gara2 ga bangun sahur, pdhl lg puasa. Jadinya aku bilang, "ia ia. aku bangun nih.." terus ga lama kemudian aku memang beneran bangun. Terus ngeliat keluarga aku yang juga masih tidur, ruang tamu yang masih gelap gulita. Liat jam juga baru mau pukul 2. Tiba2 aja aku langsung bilang "Alana!" padahal aku aja ga yakin itu mbak Alana. Tapi mulut aku tiba2 bilang begitu mbak. Habis itu aku langsung sholat Tahajjud.


Setelah kejadian itu udah gda lagi. Dan berapa hari kemudian, aku jadi lupain kejadian itu.


Karna mata aku yang bermasalah, terpaksa bacaan aku ttg kisah mbak Alana jd kepending. Padahal penasaran pengen tau kelanjutan kisahnya. Tiba2 aku jd ingat tentang kejadian waktu tidur kemarin. Penasaraaann. Jadinya aku mutusin buat tanya ke Guru aku. Tapi waktu aku coba hubungin dia ga bisa dihubungin. Pengen nanya ke mbak juga kok berat ya. Adaaa aja halangannya. Kalo udah siap2 pengen cerita, jadinya malah tulis yang lain. Itu tuh mbak e-mail2 aku yg sebelumnya. Jd akhirnya aku cerita ke teman aku.


teman aku : masa sih Za?
aku : gtw deh Mith, pusing. Kenapaaa jg bisa gitu ya kemarin.
teman aku : krn kepikiran terus kali, jdinya kebawa di mimpi. eh tp tp gimana orangnya?

aku : tp itu belum tentu mimpi Mith. Ga tauu, ga yakin jg akunya. 'dibayangan' itu, ceritanya mbak Alana ngerokok. perasaan mbak Alana ga pernah bilang dia merokok deh. klo minum sm drugs ia. lagian disitu mbak nya seperti mau nikah. emang ia gitu?

teman aku : hmm, iya sih. ya udah klo gitu tanyain langsung aja ke mbak Zara atw ke guru km itu.


Teman aku antara mau percaya dan tidak sama cerita aku. Aku jadinya disuruh cerita ke guru atau ke mbak Zara. Tp ya itu.. ga bisa akunya.


Setelah mata aku udah baikan. Aku lanjutin lg deh bacanya. Di bab berapa ya itu.. Lupa. Pokoknya setelah mbak Alana mati suri. kan mbak Alananya hidup kembali kan mbak, terus mbak Alana bilang setelah kejadian itu dia ga lagi minum and drugs tp ngerokok. Disitu aku seperti kesetrum deh mbak. Di bayangan itu kan mbak Alana lg ngerokok. deg.


setelah berapa hari dilanda penasaran (lebay). Aku akhirnya bisa datangin guru aku, aku cerita deh semua2nya. Dan tanggapan guru aku, katanya aku memang ketemu sm dia. Tapi yang datangin mbak Alana itu aku. Jd emang benar, mungkin krn terlalu kepikiran sm kisah mbak Alana akhirnya jd gitu. Tp habis itu aku masih penasaran sm yg fitting baju pengantin itu. Apa benar ya..


Aku jd mikir, ah lanjutin lg deh bacanya, tar habis itu baru bertanya ke mbak Zara. Tapi sayang, bab 28 belum ada. Penasaran lg deh..


Berapa hari kemarin setelah Idul Fitri aku cek lg blog mbak. Sapa tau sudah ke posting lanjutannya. Terakhir itu tanggal 5 September. Tapi ternyata belum ada -,-


Hari ini (10 September) waktu habis sholat magrib, ga tau kenapa jd tiba2 ingat mbak. Jadinya aku online, trus ngebuka blog mbak, dan ternyata lanjutannya udah ke posting. Horeeeeee...


Langsung dibaca dong :)
pertanyaan aku kejawab deh. cek per cek ternyata mbak Alana emang sudah nikah.


Heran deh mbak.. kok aku gitu ya? mbak percaya ga sih sm cerita aku? klo ga percaya, aku sebenarnya jg ga percaya mbak. tp suer deh mbak. aku cerita ke mbak bukannya mau cari sensasi atau apa. tapi ga tahan aja gitu pendam cerita itu lama2. sesak rasanya. aku cerita ya aku harap bisa lega jadinya.. kalo aku beneran ketemu sm mbak Alana, alhamdulillah yah :D

Zam Zam

NOTE : zam zam kalau mau emailnya ditampilkan kasih tau aku ya, siapa tau banyak dapat masukan "langsung" dari pembaca2 Loe Gue End!


Hotel Room

KISAH Inspiratif dari PEMBACA SETIA Loe,Gue,End!

Mulai minggu ke tiga September, insyallah aku akan meluangkan waktu membaca dan memilih semua cerita dan komentar2 yang di email oleh Pembaca Setia Loe,Gue,End! Dalam upaya mengembangkan bakat dan kecintaan membaca/menulis dikalangan blogger. Semoga bermanfaat dan semoga wakttu dan upaya yang aku lakukan ini berguna ya....

Stay tuned. Bagi yang belum mengirimkan komentar/kisah menarik yg terinsiprasi dari Loe,gue,End! masih ditunggu emailnya di zararamadi@hotmail.com setiap bulan akan dipilih beberapa tulisan terbaik dan hadiahnya Novel Loe,Gue,End! yang saat ini masih dalam proses editing pra cetak. Sabar ya... akunya juga statusnya nunggu skedul penerbit nih soalnya :)

Semua email yang masuk akan dibaca. Yang ceritanya akan dditampilkan akan dihubungi. Semua email untuk PO (pre order) novelnya juga sudah di data dan akan dihubungi begitu ada skedul terbit dari Penerbitnya.

Slamat menikmati Loe,Gue,End! parti 1-30 and never ending.....:):):)

Zara Zettira ZR




Hotel Room

Saturday, September 10, 2011

Loe,Gue,End! (31)

LOE GUE END 31

Nama gue ALANA. Sebenarnya cerita gue masih sangat panjang. Gimana ngga panjang? Namanya juga cerita perjalanan hidup manusia yang udah puluhan tahun lebih. Kalo lo hitung sehari ada 24 jam, sejam ada 60 menit dan semenit ada 60 detik …berarti sehari itu ada berapa detik? Terus lo kaliin detik perhari itu dengan tahun hidup lo. Berapa detik udah yang elo laluin? Knapa itungan gue detik? Karna yang namanya perbuahan itu menurut gue terjadinya dalam itungan detik. Nurut gue juga tiap kali kita narik nafas itu termasuk perubahan yang musti disyukurin. Soalnya, coba aja kalo lo mendadak ga bisa narik nafas lagi? Mati kan berarti lo? Jangan keburu nganggap gue berlebihan, kejadiannya udah banyak. Gue udah banyak liat orang ber transformasi di depan mat ague. Transmormasi dari “mahluk hidup yang bernafas” menjadi “benda mati” alias mayat yang udah ngga perlu oksigen lagi. Kalo lo ngikutin cerita gue dari awal, lo pasti ngerti maksud gue. Gue udah sering ngeliat orang mati di depan gue! Dan hitungan perpindahan dari hidup ke mati itu kali lebih cepet dari detik!
Sebenernya gue juga masih mau cerita sama elo elo semua dan terutama sama si mba Zet Zet yang ternyata gak sesombong yang gue pikir selama ini.Tapi kayaknya gue harus berhenti disini. Karena cerita gue udah ngundang banyak reaksi pro dan kontra. Wait! Bukannya gue takut ngadepin kritikan dari yang pada kontra, tapi gue males aja ngeret ngeret beberapa nama manusia yang terlibat dalam idup gue dan dalam cerita ini. Ngga tega gue. Terkesan gue ini manfaatin mereka. Walopun udah gue ceritain yang sebenernya, asal muasalnya cerita ini jadi hits ditangan mba Zet Zet, tetep aja mereka merasa ter gengges dengan curhatan gue.
Bukannya gue takut sama mereka. Mereka temen temen gue dan kita tetep bertemen sampai detik ini. Justru karena gue menghargai perasaan dan privacy teman teman gue itu gue putusin untuk berhenti ngoceh. Tapi supaya adil, kayaknya gue tetep harus nerusin sedikit, biar yang ngikutin dari awal ngga ngirim suicide bomber kerumah gue gara gara keki ceritanya ngegantung. Gue dengar udah 200 ribu lebih yang read cerita ini online. Hebat banget gue! Padahal gue ngga pernah ngimpi bisa dianggep penulis. “dianggep” karena gue sebenernya ga nulis semua ini. Gue Cuma curhat sama si mba Zet Zet yang katanya psikolog dan novelis kondang. Daripada lo bosen mendingan gue terusin aja dikit lagi…
Habis nyoba merkosa gue, Radit menghilang. Dia ngga berani ngakuin perbuatannya sama siapapun. Tapi dia juga ngga bisa bohong, apalagi ama dirinya sendiri. Kebohongannya yang terakhir Cuma pas polisi datang ke rumah gue. Kemudian gue diciduk gara gar ague mau nyerang Radit. Terus gue jatuh pingsan.
Kali itu gue pingsan beneran. Tadinya gue pikir gue bakal ditarik lagi ama Santika ke dunia lain itu. Gue sempet ngeliat yang agak agak ajaib juga sih. Tapi gue rasa itu hanya mimpi doing. Gue bisa ngebedain mana mimpi mana dunia lain itu. Susah ngejelasinnya sama lo lo semua disini. Kalo yang ngga pernah mampir or nyampe kesana ya pasti susah. Walopun gue udah berusaha ngejabarin sejelas mungkin dengan kata kata. Ibaratnya, kalo lo ga pernah ke Alaska ya susahlah lo bayangin, dinginan mana Alaska sama Puncak Pas. Buat orang Indonesia, Puncak Pas aja udah dingin musti berjaketan, apalagi Alaska…ngga kebayang. Malah suka ada orang heran, kok bisa ada kehidupan di Alaska yang dinginnya ngga manusiawi itu?
Anyway anyhow, gue ngimpi ketemu sama Adrianna. Tapi ketemunya di circle K. Ngaco banget deh. Doi juga ngga kaya biasanya. Dalam mimpi gue, Adrianna lagi shooting film. Banyak crew. Dan gue Cuma nontonin doing. Ngga berkesan banget. Jadi ngga penting. Anggep aja itu emang kembangnya tidur doang. Atau bisa jadi juga gue ngimpi kaya gitu karena gue kangen sama Adrianna? I don’t care deh ya.
Habis pingsan itu gue akhirnya bangun lagi. Bangunnya ngga enak banget soalnya langsung ngedenger teriakan seorang perempuan. Suaranya khas banget melengking meraung raung. Nyampur tuh antara tangisan ama tereakan amukan.
“Lepasin!! Lerpassiinnn saya!! Saya mau masuk!! Saya mau cekik anak itu pake tangan saya sendiri!!!”
Whoaaaaa??? Siapa yang mau dicekek?
Mata gue langsung kebuka. Suaranya kedengerannya serius banget nih. Pas gue buka mata ternyata gue ada dirumah sakit. Ngga tau kenapa, gue ngga kaget. Begitu sadar gue kaya langsung inget flash back apa yang terjadi sebelon gue pingsan. Gemana bisa lupa, itu kan kejadian amat traumatis bagi semua orang. Bayangin , gue hamper diperkosa! Ya jelas lah gue ingat. Walau kepotong jeda pingsan, langsung gue ingat kejadian itu pas kesadaran gue balik.
“Tenang bu..tenang…”
“Dia ngebunuh anak saya! Nyawa musti dibayar nyawa!! Mana keadilan? Mana keadilan???” tuh suara ada logat jawa nya yang lumayan kental juga. Kayaknya gue kenal yang punya suara itu deh. Soalnya suaranya khas banget. Sering ngga sih elo ketemu orang dan yang paling lo ingat dari orang itu adalah suaranya? Nah ni perempuan kayaknya tipe orang kayak gitu. Gue ingat suaranyam tapi lupa nama dan tampangnya. Apa jangan jangan doi penyiar radio ya? Makanya gue hanya ingat suaranya?
Sbenernya gue bukan orang yang penakut. Sama setan aja gue ngga takut apalagi sama preman. Tapi ngedenger suara si perempuan iniu bulu kuduk gue jadi bediri. Bukan karena tereakannya yang histerikal tapi karena aura suaranya…atau apalah istilahnya…di kuping gue tuh suara kayaknya penuh kseungguhan. Alias serius bukan sekedar emosi atau sok drama queen. Banyak kan cewe cewe histeris kalo lagi ngamuk? Itu sih biasa bagi gue. Yang ini beda. Getaran suaranya bener bener bikin gue merinding.
Pelan pelan gue berusaha duduk. Pas gue mulai ngatur ngatur bantal buat sandaran, pintu kebuka.
BRAAAKKK.
“Bu!”
“tahan dia tahan!!!”
Suara suara campur aduk. Suara tu perempuan udah ngga kedengeran lagi. Yang ada sekarang bukan suaranya lagi tapi..orangnya!
“Tante Intan?” gue kaget ngeliat doi. Tante Intan, mamahnya Radit yang gue kenal bentuknya beda banget. Doi tuh socialite. Penampilan ibu pejabat aja kalah sama doi. Gimana ga kalah, kalao dipikir pikir, justru tante Intan yang ngempanin pejabat pejabat itu. Bisnis suaminya luar biasa. Bergerak dibidang IT. Tapi jangan loe pikir ini IT cemen yang kerjaannya bikin bikin program atau bikin portal social media. Bisnis IT suaminya tante Intan ini udah kelas kakap. Bahkan konon FBI aja ngefans dan make jada perusahaan ini. Gue denger juga badan intelejen Negara kita ini bergantung banget sama kecanggihan teknologi perusahaan mereka. Ga heran kalo kemana mana tante dan keluarganya selalu naik pesawat jet pribadi. Gaulan tante juga luas banget. Mulai dari anggota keluarga ningrat keratin, pejabat, duta besar sampe artis artis seleb. Semua berebutan mau jadi temen keluarganya tante Intan. Maklum…. Buat gengsi dan juga bisnis oke banget kan? Malahan sit ante yang suka bergaya gaya kayak selebritis. Kalo misalnya ada yang minta no hp ato pin nya, sit ante suka pura pura pikun “aduh, berapa ya? Saya lupa, gaptek. Add pin nya asisten saya aja deh ya” gitu alesannya.
Maka bisa kebayang ga sekarang penampilan seorang socialite kaya gitu? yang duitnya udah bukan ga punya nomer seri lagi. Rumahnya penuh sama koleksi pelukis kelas dunia kaya Rembrant, Picasso, Jihan, Popo, Antonio Blanco yang harganya bisa milyaran. Tante sampe perlu satu kamar khusus buat koleksi baju, tas dan sepatunya. Yang namanya Hermes buat tante Intan udah kaya tas plastic aja kali. Ngga ada nilainya. Bagi tante, dia membeli sesuatu pasti karena bener bener suka. Soalnya apa juga bisa dia beli kalau dia mau. Sifatnya jadi rada rada eksenrik juga sih. Satu hal yang gue rada salut sama ni orang, adalah upaya doi ngebangun panti rehab. Gue pernah dikirim kesana juga. Yah minmal masi ada amalnya deh. Biarpun mungkin ada alasan alasan politik dibalik panti rehab itu, itu bukan urusan gue lah. Yang penting kan ga cuman hambur hambur uang bikin party doang, masi ada sedikit sisi amalnya.
Wajah sit ante yang jadi langganan majalah Tatlet dan Registery itu selalu rapih dan well done. Ga pernah gue liat tante mukanya polos tanpa makeup. Make upnya ngga norak sih, alami gitu. pasti dia pake make up artis top yang bisa bikin dia keliatan anggun ngga medok. Ramb utnya doang yang masih khas “Tatler society”. Disasak tinggiiii banget dan diblow masuk dibawah. Potongan rambutnya seleher,. Badannya mungil menjurus kurus. Jangan jangan aneroxic. Gue denger sih dulu doi mantan model dijamannya. Ngga ngeto ngetop or legendaris banget sih, tapi masih bisa gue liat sisa-sisa ke anggunan doi sih. Kalo lo mau gambaran lebih konkriot, sit ante Intan mirip Jackie Onassis, istrinya almarhum mantan presiden Amerika John F Kennedy!
Tapi ngeliat doi sekarang gue jadi shock! Dari penampilan kaya Jackie O skarang berubah jadi Oh my God! Monster Inc!
Rambut sit ante berantakan , kaya ijuk kesetrum! Dan makeupnya amburadul. Bahkan mukanya rada cemang cemong ga karuan. Ada warna lipstick, ada mascara bleberab ada alis luntur. Kacau deh! Kaya orgil yang suka gue liat mangkal di pojokan jalan atau halte bis! Tapi gue masih ngenalin doi dari suaranya.
“Kamu!!!”
Tangan tante Intan mengarah ke leher gue. Untung aja ada satpam berhasil narik doi, jadi tangannya ga jadi nyekek gue! Gile, beneran nih mau ngebunuh gue? Dia pikir dia itu kuat apa? Umur udah segitu, badanm udah ringkih begitu kaya bulimic. Yang bener? Terus terang gue lebih takut denger suaranya daripada dicekik sama dia. Suaranya lebih nyeremin! Dan matanya! Hiii merinding lagi deh gue.
“Kamu pembunuh!!! Pembunuh!!!”
Abis itu tante diamankan. Gue hanya dengar cerita sekilas dari bokap. Kata bokap, habis gue pingsan itu si Radit panic. Ngga tau kenapa, doi tiba tiba jadi parno sendiri. Yang tadinya sok sokan manggil polisi dan pengacara sama ngancem ngancem mau nuntut gue, mendadak berbalik 180 derajat. Radit bukan Cuma ga jadi nuntut, doi juga menghilang dan sembunyi entah dimana. Sampai tante Intan sempet panic nyariin Radit malam malam kerumah gue. Tau tau ada khabar Radit kecelakaan. Mobilnya nabrak pohon beringin gede banget di bilangan menteng. Dibalik pohon itu ada tiang billboard pula. Pastinya doi nabrak dengan kecepatan tinggi sampe mobilonya ringsek ga berbentuk lagi.
Radit masih hidup waktu ditemuin orang dan ditolongin. Tapi mati dalam perjalanan ke rumah sakit umum. Kata supir angkot yang ngebawa Radit itu, ucapan terakhir Radit sebelum mati adalah “maafin aku Alana…”
Gara gara ucapan terakhir Radit disampaikan ke tante Intan , tante Intan jadi penasaran dan bertanyalah doi sama bokap. Bokap ya ngejawab apa adanya. Bahkan bokap ngga bisa nahan emosi. Tiba tiba tante Intan jadi histeris. Aneh juga ya? Anaknya yang mau merkosa gue, kok malah gue yang dituduh ngebunuh anaknya? Menurut tante Intan, pasti gara gar ague mukul kepala Radit itulah radit jadi kecelakaan. Logika ni perempuan satu weirdo juga kan? Udah bagus bokap ngga nuntut radit ke pengadilan! Masih jug ague didsalahin.
Gitu deh ceritanya. Tapi ngga penting banget kali ya ngebahas si Tante Intan. Gue juga ngga minat ngebahas kenapa doi nyalahin gue. Itu urusan psikologis doi sendiri lah yaw. Yang penting gue selamat dan pas gue pingsan, ngga kaya biasanya, gue ngga ketarik ke “alam lain” itu.
Suster suster pada meriksain keadaan gue.
“mba Alana ngga apa-apa kan?’
“Im fine” kata gue cuek. Malah rishi gue dipegang pegang, diperiksa periksa kaya gini. Orang badan gue ngga ada yang baret. Rempong ni suster. Biar kayanya ada kerjaan aja kali. Ato bisa jadi juga kali karena mereka lespiano? Hi… yang satu sih emang ada tampang sebagai lesbian. Buru buru aja gue tarik kaki gue yang dipegang peghang doi.
“apaan sih sus!” teriak gue jengkel.
“saya Cuma mau mastiin kalo mba ngga kenapa napa”
“gengges!”
Dari awal, kan gue udah bilang kalau gue akan nyudahin aja cerita hidup gue ini. Hidup gue sih masih berlanjut lah yaw. Tapi cukup sampe disini aja gue share ke elo elo semua. Karena kayaknya emang segitu aja bagian terpenting dan paling bersejarah buat gue. Momen paling gila sekaligus paling mengharukan sama temen temen yang udah kaya sudara gue. Momen dimana gue nemuin siapa gue sebenernya, nemuin perempuan yang ngelahirin gue dan sudara kembar yang punya kebiasaan ajaib itu. Momen saat gue sempet merasakan yang namanya “mati” atau “mati suri” atau apapun yang diisitilahin orang. Pastinya banyak yang ga bisa nerima. Apalagi kalo lo udah bawa bawa agama deh. Tapi gue Cuma mau bilang : gue udah ngalamin sendiri. Dan sejak ngalamin itu jug ague sempet memperdalam pengetahuan gue soal dunia Astral. Demi belajar itu jug ague ngurangin hoby mabok gue. Soalnya kalo gue mabora kan gue ga bisa bedain mana dunia nyata, dunia lain dan dunia halusinasi. Jadi sejelek apapun kejadian itu ada hikmahnya,
Bokap gue juga seneng. Bukan karena temen temen gue satu satu pada mati dang a nularin kebiasaan buruk mereka sama gue, tapi karena kata bokap gue keliatan lebih kalem. Dan gue jarang banget keluar keluar party lagi. Ya mau party sama siapa juga? Yosi udah pindah keluar negeri. Mendadak kecantol cowok bule dari Amerika yang dia kenal dari dating website,. Gile! Gue salut sama keberanian yosi ngikutin suara hatinya. Tu cowok belum pernah ketemu muka tapi doi nekad nyamperin ke Amerika.
Satu satunya temen De Ngocols yang masih kesisa tadinya Cuma Radit. Ternyata bajingan banci! Sekarang dia ikut mati juga. Tinggal gue sendirian. Berdua sama bokap. Ngehitung hari sama-sama. Kali karena rada kesepian itu gue mulai nekunin bidang lain. Hobby yang selama ini gue tinggalin, yaitu makan! Gue doyan banget makan sebenernya. Nyobain berbagai macam makanan. Karena hoby makan akhirnya gue kepengen bikin restoran. Restoran yang nyediain makanan makanan favorit gue yang gue pilih sendiri. Bokap ngedukung banget. Gue dpinjamin modal dengan catatan tetep harus balikin kalo udah untung nanti. Basa basi banget sih. Kalaupun gue bangkrut gue yakin bokap ga akan nuntut gue kepengadilan buat bayar utang.
Tapi itulah bokap gue. Dan bokap juga tau kalo gue orangnya ga pernah setengah setengah. Waktu gue doyan vodka aja gue ngga nanggung nanggung kan? Gue orangnga full speed, full force, dedicated. Kalo kena hal hal negative yaaa jadinya emang gawat sih. Tapi buat hal yang positif sifat kaya gue itu bagus banget kan?
Gue full atensi banget sama restoran gue.mulai dari desain interiornya, milih chef (yang gue bajak dari resto resto favorit gue) sampe soal logo restoran dan namanya, semua gue pikirin dengan serius sampe berbulan bulan. Ga terasa 9 bulan kemudian baru siap tuh restoran yang gue namain “Diabolique”. Gue ambil dari nama film kesukaan gue yang udah di remake berulang ulang dan tetep aja bagus. 9 bulan cin! Udah kaya orang ngelahirin aja. Ya itung itung restoran ini adalah baby gue.
Di hari opening gue undang wartawan dan relasi relasi bokap. Gue ngga ngundang siapapun yang gue kenal, karena gue merasa uda ngga kenal siapa siapa lagi setelah my geng lenyap satu persatu. Pas lagi nyiapin pres release di meja bar sambil meneguk minuman favorit gue yang baru, lychee martini, seseorang datang. Gue denger langkahnya mendekat tapi gue ngga nengok, lagi asik meriksa spell check press release yang bakal gue bagiin ke media.
“Mba ada kiriman bunga”
“Ya taroh aja sana ditempat yang masih kosong” jawab gue tanpa nengok. Yang ngirim bunga soalnya banyak banget. Relasi papa aja ngirimin bunga segede gede jambrong sampe Menuhin jalanan depan restoran ini. Ada kali 50 meter trotoar ketutupan sama bunga bunga ucapan selamat buat “Diabolique”.
Bunga ditaroh di bar. Kayanya emang ga ada lagi tempat kosong. Tiba tiba, pas gue bergerak dikit, ga sengaja gue nyenggol tuh pot kembang.
GUBRAK!
Jatuh deh tuh bunga. Hari gini masih ada yang ngirim rangkaian bunga pake pot tanah liat? Buset. Baru tau gue. Bunga bunga lain yang gue terima sih lumayan canggih. Potnya minimal dari kaca atau metal. Keren gitu. Ini sih masi pake pot tanah liat?
Diantara pecahan pot dan serakan tanah yang ngotorin lantai kayu restoran gue itu ada sepucuk amplop warnanya merah. Gue pungut amplop itu. Dan iseng gue keluarin kartunya sambil mulut gue teriak.
“eh tolong bersihin nih!”
Didalam amplop iatu ada selembar kartu putih. Di dalamnya ada tulisan begini:
“ Ngga akan aku biarin siapapun menyakiti kamu Alana. Aku akan selalu menjagamu. Teman teman kamu yang selama ini memberikan pengaruh buruk sama kamu, sudah pada ngga ada lagi. Terakhir Radit. Mereka semua ngga akan bisa ganggu kamu lagi….aku bangga melihat kesuksesan hidup kamu sekarang…. Belahan jiwamu, Santi”

SEKIAN


Hotel Room

Friday, September 9, 2011

Loe,Gue,End! (30)

BAB 30

Nama gue Alana dan gue ingat bokap selalu bilang “never to trust anybody”. Kata bokap, prinsip itu didapetin dari buku tentang hukum. Pengacara pengacara megang teguh prinsip itu. Ngga boleh percaya sama siapapun. Never judge the book from its cover. Apalagi percaya sama orang Cuma gara gara penampilannya. Buat gue, cara ngomong dan perbuatan orang termasuk dalam penampilan. Soalnya semua itu bisa direkayasa. Gue ga heran kalo banyak yang kbelinger sama kata kata penampilan dan sikap seseorang. Itu wajar. Buktinya kalo nonotn film ato sinetron kan gampang banget kita kebawa perasaan. Padahal uda jelas jelas kita tau kalo yang kita tonton itu cuman film alias acting. Tapi tetep kita percaya, ikut nangis ikut sebel ikut emosi. Aneh kan? Uda tau diboongin masi bisa kebawa perasaan.
Apalagi kalo ngadepin pemain watak yang real. Yang bukan di film apa di sinetron. Pastinyalah kita lebih gampang lagi percaya. Kasian, kagum malahan bisa sampe tergila gila. Gue punya tante. Tante jauh sih sebenernya. Doi umurnya udah 50 an lebih. Anak anaknya aja udah pada gede gede dan kawin. Udah jadi nenek tuh tante! Kebayang ga sih kalo perempuan seusia kaya gitu masih bisa jatuh cinta lagi? Jatuh cintanya ngga nanggung nanggung, sama mahluk aneh pula! Desainer fashion yang bi sexual! Tuh desainer termasuk seleb juga katanya suka bawain acara di tivi tivi, ngemce dan ngehost. Mending juga potongannya keren kaya Brad Pitt, ini sih gendut bebong kaya bayi sehat. Mukanya tembem. Kesan pertama ngeliat mahluk ini pasti : gay! Gay abis! Tapi doi ngakunya pernah pacaran sama cewek yang sekarang jadi diva di Indonesia.
Ga jelas. Tapi ga penting deh ngebahas si ikan paus dua kelamin itu. Yang lebih aneh lagi sebenernya sit ante ini. Bukannya duduk manis nikmatin hari tuanya yang bergelimang harta, main ama anak cucu, ini malah pacaran sama ikan paus ac dc itu. Gara garanya secara seleb dan Mc pulaaaa si ikan paus ni emang jago banget ilmu “nempelin” orannya. Perez abissss jupe aja kalah pereznya kaleeee
Dengan gampang sitante ngasih segalanya buat si ikan paus. Ga jelas juga apa yg doi dapet dari si ikan paus itu sih. Apa sex? Kehangatan? Companionship? Apa sekedar ngisi kesepian diri sit ante doang ato ada bumbu bumbu kenikmatan sex? Gue ga tau dan gue ga mau nuduh. Tapi yang udah pasti emang si ikan paus pasti emang udah nargetin sit ante sebagai korban. Dan sit ante kemakan ama tipu daya mulut manis peluk cipika cipiki si ikan paus. Hasilnya? Wow…super deal 2 M kalah mbeerrrr. Rumah gede di kebayoran baru . Furniture nya gaya Victorian . Saking bagusnya sampe di jadiin feauture sama majalah arsitektur. Bisnis butik nya, fashion show fashion shownya semua dimodalin. Ibunya si ikan paus juga kecipratan, di bikini bisnis catering sama si tante ini. Bahkan yang lebih paraaahhhh lagi, si ikan paus juga dibiayain operasi bedah macem macem. Dari sedot lemak sampe rekonstruksi muka, mata, gigi dirapihin. Kenapa ga sekalian aja kelaminnya di pastiin ya supaya ga dual voltage ac dc lagi? Biar jadi laki beneran em?
Ya gitulah, contoh nyata yang gue liat sendiri. Jadi gue mau ga mau percaya ama prinsip bokap to trus nobody! Didepan temen dibelakang belon tentu doi bener temen loe. Gue juga pernah ngalamin sendiri, di khianatin ama sohib gue jaman sekolah dulu. So sekarang gue berusaha buat ga percaya ama siapapun. Kecuali, genges gue D Ngocols. Karen ague yakin mereka ga bakal kjianatin gue. Kartu mereka juga ada ditangan gue soalnya! Kalo mereka berani macem macem, siap siap aja kalo gue macem macemin! Diantara kita uda ga ada rahasia. Ga ada alat yang bisa dijadin senjata buat ngancem atau saling ngejatuhin. Udah pada tau kelemahan masing masing soalnya.
Gue ngga nyangka kalau kepercayaan gue sama D Ngocols bakal dikhianatin dengan cara begini kejam sama radit! Tadinya malah gue selalu mikir kalo Radit tuh yang paling alim, paling bae diantara kita kita yang laen. Ternyata…serigala berbulu domba bowwww!!! Asli! Serigala jjejadian kaya di film twilight! Dari cara nerkam doi aja udah persis serigala! Atau anjing kurap kali harusnya gue sebut doi! Kebagusan kalo serigala!
“Anjing loe! “ gue meronta ronta. Badan Radit udah diatas badan gue. Biarpun badan doi ga gede gede banget ga segede badan ikan paus cemc ceman tante , tapi tetep aja secara badan gue papan gilesan gini cin!
Radit udah ga bisa ngomong. Napas aja udah susah. Dan doi juga emaang udah ga perlu ngomong, tujuannya udah jelas! Doi mau merkosa gue. Doi mau nyium gue. Jijay! Sampe ludahnya netes netes ke muka gue! Gue ludahin balik doi.
“Cuih!”
Bukannya sadar malahan makin emosi doi jadinya. Doi ngejambak rambut gue pake tangan kirinya. Tangan kanannya megangin kedua tangan gue, posisi tangan kue diatas kepala gue sekarang. Dicekal ama Radit. Rambut gue dijambak kenceng kenceng supaya gue ga bisa goyang goyangin kepala gue lagi.
Loe boleh kuasain kepala ama tangan gue, tapi gue masih punya kaki!
DHUG!
Gue tendang doi pake dengkul gue, pas kena selangkangannya! Radit menjerit.
“aawwww”
Gue ludahin lagi mukanya. Terus gue masih sempet tendang lagi selangkangannya pake dengkul. Dua kali. Makan deh tuh! Tendangan pertama gue sebenernya ngasal , luck aja yang bikin dengkul gue pas ngenain “kelemahan” cowok itu. Tendangan kedua emang gue arahin – karena gue baru inget kalo senjata utama ngelawan cowok emang tendang torpedonya! Sorry gue ga tau gimana bahasa lain buat ngejelasin situasi ini. Ini aja udah gue usahain sesopan mungkin ngga nyebut buah zakar dengan bahasa gaul.
Raditt gegulingan ditempat tidur. Gue langsung ngejauh, bediri dan saking emosinya gue jambakan doi dari belakang.
“kampret! Anjing loe ya!” gue maki doi.
“aduuuhhh” doi masi ga bisa ngapa ngapain. Cuman bisa nikmatin kesakitan yang maha dashayat itu aja.
“setan kelamin loe ya!”
Gue bener bener galau! Marah, sedih, terhina nyampur semua rasanya. Belon pernah gue ngalamin kaya gini. Belon pernah juga emosi gue rasanya kaya gini. Mixed up banget. Biasanya emosi mampir satu satu. Ada waktunya gue sedih ada waktunya gue marah. Sekarang nyampur semua tuh emosi acakaduk. Saking gue ga tau harus gimana ngeluapin emosi yang kaya tsunami ketemu badak Katrina di dada gue itu, gue ambil lukisan yang majang di tembok gue. Lukisan itu oleh oleh bokap dari Inggris, kaya percelen. Dilukis diatas keramik. Ukurannya ga gede cuman sekitaran 45 x 45 cm aja tapi beratnya lumejen , namanya juga keramik.
Ga pake mikir lagi gue banting tuh lukisan ke kepala Radit. Sialnya, pas gue mukul, doi bebalik! Makssud gue ngicer kepalanya yang kena malah mukanya!
Wuiihhh… film film horor hongkong kalah sama adegan dikamar gue hari ini! Muka Radit udah ngga keliatan lagi warna kulitnya ! Cuman didominasi sama warna merah ! darah ngucur ga jelas dari mana, yang jelas nutupin semua mukanya dan juga seprei kamar tidur gue.
“aaahhh aaahh aahhh” radit teriak teriak kesakitan. Tangannya nutupin mukanya.
Sesaat gue bengong. Ga nyangka bakal sesadis ini endingnya. Merinding jug ague ngeliat darah segitu banyak. Ini bukan film cin, nyata! Baru sekarang gue tau kalau darah itu ada bau yang khas! Kaya bau amis amis ikan gitu deh. Sampe gue tahan napas dan tutup hidung gue. Perut gue mulai mual mual. Kaya mau muntah. Pemandangan di depan mat ague bener bener disturbing. Bikin gue akhirnya ngabur kekamar mandi dan muntah! Menjijikan banget. Warna darah nya juga ga merata . ada sebagian yang merah terang terus ada yang kaya gumpalan gumpalan warnanya merah tua. Hiii….
Gue tinggalin Radit di kamar . Gue telepon bantuan. Siapa lagi kalau bukan bokap.
“Radit kenapa?”
“Mukanya bedarah . Pokoknya musti ditolongin deh pap”
“Mukanya bedarah gimana?”
“Pokoknya minta kirimin suster apa dokter deh pap.” Gue ga tau gimana ngejelasinnya.
“kamu ngga apa-apa?”
“Ngga. Cepetan ya pap. Ntar dia keburu mati keabisan darah!”
Gue mulai panic juga ngebayangin kemunginan itu! Kalo radit mati gimana? Kalo Cuma mati doang sih ga penting tapi kalo matinya dikamar gue? Ngga lucu sangat! Gue ogah urusan sama polisi . Manalagi nama bokap bakal keseret seret! Gue denger orang tuh bisa mati kehabisan darah. Kalo ngeliat darah yang ngucur di muka dan kepala radit kayaknya dalam waktu sejama kalo ga di berhentiin tuh darah, doi bakal kehabisan stok darah dan the end deh.
Abis nelepon, gue balik lagi ke kamar. Sebenernya males banget tapi mo gimana lagi dong. Gue kan kudu tau keadaan doi. Doi ternyata udah duduk di pinggiran tempat tidur gue. Sprei gue dan sarung bantal gue dipake ngelap darah dan ngeganjel luka di jidat sebelah kanan atas deket kuping doi. Kayaknya sih sumber kucuran darah itu dari situ tuh makanya doi teken pake sarung bantal.
“sakit jiwa loe!” bentak doi.
“Gue? Psiko? Loe tuh yang binatang!”
“Loe mau bunuh gue?”
“kalo bisa, why not! Mau gue beri lagi? Mau gue habisin idup loe? Tinggal ngomong aja kok!” gue nantangin. Jujur. Asli. Gue rasanya emang pengen bener ngabisin doi!
“hati hati loe sama gue! Loe pikir gue siapa?”
“gue pikir loe sohib gue. Tapi gue salah! Loe cuman sampah busuk bau dan najis!”
Radit cuman senyum sinis.
“Orang kaya loe emang musti dikasi pelajaran pait kali ya?”
“ga perlu dari elo! Pait udah gue rasain sendiri! Ga perlu loe repot ngasih gue pelajaran. Emang loe guru?”
“Gue bisa ancurin idup loe tau!”
“idup gue emang udah ancur”
“Gue buat lebih ancur lagi! Kalo perlu idup bokap loe jug ague ancurin!”
“jangan bawa bawa bokap gue!” Gue langsung mendelik. Loe boleh hina gue, gue kebal! Loe boleh salahin gue karena emang gue salah udah nendang buah zakar dan nimpuk muka loe sape bedarah darah, tapi bokap gue ga ada urusannya ama elo! Kata gue dalam hati. Gue samperin doi. Pasang badan gue. Doi udah lemes jugalah palingan ga bakal kuat ngelawan gue.
“Loe liat aja nanti.” Radit nyengir sinis.
Sumpah. Gue kaget juga ngeliat radit. Seakan akan gue ga kenal orang yang ada didepan gue ini. Doi bukan lagi radit sohib gue the members of D Ngocols. Gaya bicaranya, dan tatapan matanya ngga sama lagi. Gue juga ga tau darimana doi punya keberanian buat nomplok gue dan mau merkosa gue! Selama ini emang doi ada hati sama gue. Tapi gue cuekin juga doi ngga pernah protes. Ga pernah juga doi ngebahas soal perasaan terpendamnya itu. Dan doi tetep baek sama gue. Tetep nunjukin rasa sukanya tanpa berani agresif ngungkit ngungkit ato maksa gue buat ngebales perasaannya.
Tapi sekarang mendadak doi nyerang gue! Bukan maksa gue ngebales cintanya lagi, tapi maksa gue nyerahin diri gue ke dia! Kampret! Emang bener banget kalo kita tuh ga boleh percaya sama siapapun! Seandainya gue diperkosa sama penjahat, kayanya gue lebih bisa nerima deh, daripada diperkosa sama sohib sendiri! Hati gue kayaknya lebih sakit karena merasa dikhianatin ama orang yang selama ini gue percaya dan gue anggap kaya sudara sendiri! Hati gue sakitnya bukan soal mau diperkosa, tapi karena ngerasa dibegoin dan ketipu! Gue merasa goblok banget dan gue ga suka perasaan ini! Coba kalo loe jadi gue, gimana perasaan loe?
Yang bikin gue lebih heran lagi adalah gaya tenang si Radit. Bukannya mustinya doi panic? Udah gagal merkosa, bedarah darah pula. Bukannya seharusnya dia ngibrit ketakutan dan tengsin beeat? Kenapa jadi doi yang ngancem ngancem mau ngancurin idup gue segala? Udah doi yang salah boro boro malu or takut, malah tenang aja betah di kamar gue.
“Pergi loe! Gue eneg liat muka loe! Ngotor ngotorin kamar gue aja loe. Sampah!” gue usir doi.
“Kata pengacara gue, gue ga boleh ninggalin TKP”
“what?”
Lagi lagi si Radot cuman mesem. Sinis mesemnya. Kayanya doi ngerasa pinter dan nganggep gue bego.
“pengacara gue mobilnya BMW seri 7 supercharged. Tenang. Ga bakalan lama. Bentar lagi doi sampe”
“Ini runah gue! Apa hak loe ngundang2 orang kerumah gue?”
“Apa hak loe mukul muka gue?”
“Bener bener anjing kurap loe ya!” gue makin shock aja. Emosi gue naek lagi. Gue pungut tuh lukisan , mau gue hantemin ke kepalanya sekali lagi. Emang harusnya kali gue habisin aja doi sekalian! Biar mingkem ni anak! Biar bacotnya ga kedengeran lagi bikin eneg gue aja!
Radit bukannya takut atau ngeles. Malah nantangin gue. Dia ngedongak.
“Silahkan! Tapi kalo gue jadi elo, gue mikir seribu kali. Satu pukulan lagi bisa nambahin 4 tahun masa tahanan elo!”
“Apa? Loe mau nyari perkara?”
“Ini udah perkara ga perlu gue cari cari lagi. Loe sendiri yang bikin ni perkara kan?”
“Loe yang mulai! Loe mau perkosa gue!”
“y aloe jelasin aja nanti ama pengacara loe!”
“Gue ga perlu pengacara! Gue ga salah! Orang yang make pengacara tu artinya salah, takut! Supaya ada yang ngebelain nyari celah celah hukum buat nutupin kesalahannya!”
“terserah. Itu teori loe teori gue beda!”
“teori apaan? Teori kacrut!”
Gue ngga takut . Gue teriak teriak emosi karena gue kaget aja ngeliat doi merasa bener. Kalo gue aduin ke tante Intan, nyokapnya, pasti habis doi! Dan kalo gue gedein ni masalah, bakalan rusak tuh nama keluarga doi. Bahkan sampe tujuh turunan ! bakal di jauhin deh keluarga doi sama temen temennya. Kan masyarakat emang gitu. Kejam.
Apalagi dikalangan socialite, yang namanya pertemanan itu ngga lebih dari basa basi. Gue bisa ngomong gini karena gue ngalamin sendiri. Pertemanan cuman jadi networking buat nyari koneksi nge goal ini bisnis bisnis. Kalo ga ada kepentingan bisnis ngga bakal mereka bikin acara kumpul kumpul or party party. Dibalik semua itu sebenernya mereka saingan.
Semua dijadiin ukuran, pada ga mau kalah. Kalau Om Joko bisa ngirim anaknya sekolah perhotelan ke swiss, Om Amir juga ga mau kalah, anaknya yang ga hobby masak juga bakal dipaksa sekolah ke akademi perhotelan dan chef di swiss. Sekedar ngejar gengsi bokap nya doang. Terus kalo anaknya om Joko apartemennya penthouse, anak Om Amir juga bakal dikasi penthouse kalo perlu lebih heboh pake kolam renang plus dana bikin party tiap weekend biar anaknya lebih popular daripada anak om Joko.
Di depan sih Om joko ama om Amir temenan baik. Dibelakang mereka make anak anak bahkan istri istri buat saingan. Kasian juga ngeliat istrinya om amir sih. Seumur hidup kerjanya cuman ngikutin kemauan suami. Itu badan sama muka udah direparasi puluhan kali supaya bisa nyanyingin bininya om Joko. Bininya om Joko indo cin, ngga diapa apain juga emang udah drop dead georgous! Bininya om Amir, asli temanggung, muka jawa manis manis jambu gitu. Mau dipoles ratusan kali juga tetep Jawa ga bakal berubah jadi Barbie. Sampe akhirnya, saking bininya udah ga bakal menang saingan, om Amir nyari pacar baru. Akhirnya sekarang Om Amir ama Om joko saingan buat ngedapetin gebetan yang lebih oke. Sasaran mereka artis artis sih. Makin top si artis kayanya makin bangga mereka. Biarpun tuh artis ga kece kece amat yang penting seleb.
Yang laki aja saingannya kaya gitu apalagi wanita wanita socialite. Persaingan mereka udah ga sehat lagi. Menjurus ke saling berusaha ngejatuhin. Pernah ada tante INGE namanya. Doi buka salon spa di daerah kebayoran baru. Sohibnya tante tante juga, tapi masih lebih muda namanya MEMEY. Tante Inge yang ngerasa lebih tua dan kalah kece nunjukin kelebihannya dengan buka salon. Tante Memey ga mau kalah. Suami doi emang hartanya kalah jauh sama suaminya tante Inge. Tante memey make strategi lain. Doi belagak jadi langganan tetep salon Tante Inge. Doi juga ngebangga banggain dan promosiin banget salonnya sit ante Inge itu. Seolah olah doi kagum ama sahabatnya deh pokoknya. Tiba tiba nih, doi ngirim orang ke salon itu dan orang itu ngajuin complain sampe ke meja pengadilan. Salon dan spa sit ante dituduh udah ngerusak kulit doi. Suntikan silicon nya dituduh palsu dan illegal sampe idung si client itu bengkak bernanah dan harus dipoerasi. Langsung tutup deh tuh salon yang baru juga jalan enam bulanan. Usut punya usut, ga lama kemudian tante Memey buka salon. Semua ex staff tante Inge di bajak dijadiin karyawannya. Si perempuan yang berlagak jadi client dan korban salon tante Inge itu juga ternyata salah satu beautician si salon tante memey. Canggih kan?
Realitanya, kehidupan socialite di Jakarta ini lebih seru daripada reality reality show yang ada di tivi tivi itu. Mereka yang katanya high class society amrik aja ga ada apa apanya dibandingin intrik intrik yang terjadi di tanah Indonesia ini deh. Gue suka ketawa aja kalo nonton reality show. Yah… sgeitu aja dianggep seru. Loe pada belon tau sih yang real itu sebenernya jauuuhhh lebih seru daripada reality show! Jauhhh lebih menarik dan menegangkan!
Makanya gue yakin kalau sampe perkara radit mau merkosa gue ini kesebar dikalangan temen temen bokap dan tante Intan, bakalan abis tuh keluarga doi! Bakal banyak yang tepuk tangan nyukurin Tante Intan. Selama ini sit ante kan pengen banget jaga image sebagai orang yang sosial ibu yang baik yang anaknya ga macem macem. Ternyata…. Anaknya serigala berbulu ayam bowww!!!
Radit ga maen maen, pengacaranya ga lama emang dateng sama polisi. Polisi pada merekasin kamar gue. Udah kaya film CSI aja adegan di kamar gue. Pengacaranya ngobrol bisik bisik berdua. Posisinya masih dikamar gue! Kurang ajar banget kan? Rumah rumah gue, seenaknya aja rapat di kamar orang!
“Mba Alana?” pengacaranya negur gue.
Gue ga jawab cuman gue pelototin aja tuh manusia.
“Boleh saya bicara dengan orang tua mba?”
“orang tua gue ga ada hubungannya!”
“Ntar gue kasi tau alamat kantornya papahnya!” radit nyeletuk. “percuma ngomong sama dia mas, orang sarap!”
“Apa loe bilang?” mau gue samperin lagi si Radit. Tapi polisi ngalangin gue.
“tenang mba tenang…” mereka nahan gue.
“Minggir loe! Ini rumah gue! Keluar sana!!!” teriak gue.
“kamar mbak ini sudah jadi TKP. Kami harus meriksa sampai tuntas. “ kata si polisi yang badannya ceking itu. Mukanya bener bener nyebelin. Muka pungli! Loe tau kan maksud gue? Loe pernah gak sih ditilang ama polisi? Nah, pas loe ditilang itu kan udah keliatan tuh ekspresi muka polentas yang dengan gaya sok ngecek stnk , sim sambil mikirin kira kira berapa ya isi domper loe? Muke korup!
“mau gue bayar berapa supaya loe semua keluar?” tanya gue.
“wah maksud mbak apa nih?”
“ga usah pura pura deh mas. Udah rahasia umum! Sejuta bagi tiga ya?”
“Mbak melecehkan kami. Itu bisa kena pasal !” doi bergaya tersinggung.
“Oh bagus kan kalo gue kena pasal? Artinya gue musti nyogok lebih gede lagi supaya lolos dari hukuman?”
“Wah mbak hati hati kalau bicara. Tidak semua polisi itu seperti yang mbak pikirkan”
“emang loe bisa baca pikiran gue?”
“Mbak..”
“loe baca aja di Koran Koran deh, ga usah baca pikiran gue. Banyak tuh berita penyuapan dan korupsi yang dilakuin departemen loe di polda! Kalo masih kurang juga, gue bisa kok certain kasus kasus nyata nya! “ kata gue lagi.
“Wah mbak kok jadi begini bicaranya? Kami hanya melaksanakan tugas mbak. “
“Di amanin aja pak. Orang gila dia! Daripada dia ngegerocik tugas bapak!” radit nyeletuk.
“diem loe kampret!”
Gue ga tahan lagi. Gue dorong tuh polisi yang ngalangin gue. Gue angkat laptop gue dan gue samperin si Radit. Mau gue hantem kepalanya si Radit pake laptop! Biar kesetrum sekalian kalo perlu. Ngeliat gejala kekerasan, polisi yang lagi sibuk meriksa TKP langsung serempak mengamankan gue. Tangan gue dicekal, laptop gue diambil. Gue ya jelaslah meronta ronta sambil teriak teriak. Bukan teriak “lepasin” kaya di sinetron lho, tapi gue teriakin semua yang ada dikebon binatang. Mulai dari anjing tikus sapi babi monyet sampe kampret.
“tenang mba tenang!”
“monyet loe!” gue ludahin muka si polisi. Ngeliat temennya diludahin yang lain langsung kompak. Gue bener bener di cekal sampai sakit rasanya tangan gue. Pergelangan tangan gue dipegangin sama dua polisi pas di urat nadi. Saking kencengnya gue sampe berasa peredaran darah gue mampet dan nadi gue kayak mau meledak karena cekalan mereka itu. Polisi bow… biar kerempeng kan terlatih buat ngadepin preman preman berbadan body builder! Biar katanya gaji kecil makan susah tenaga tetep kuda bow!
“Aduh” gue akhirnya ga tahan lagi. Akit banget nadi gue.
“Mbak bisa tenang ngga?”
Mata gue tiba tiba ga bisa ngeliat apa-apa lagi . Padahal masih terbuka. Semua blur dan akhirnya jadi putih kaya selembar kain. Gue berusaha banget bertahan supaya ngga pingsan. Gue mau tetek eksis. Mau tetep usaha ngeludahin, nendang dan mukul si Radit sebisanya! Tapi ga bisa. Makin gue berusaha makin jauh aja kayaknya gue dari momen yang lagi terjadi ini.
“Mba? Mba Alana? Mba?”

BAB 31 KLIK DISINI

Hotel Room

Catatan ALANA - Revised!

Buat semua pembaca Loe, Gue, End! berikut adalah cuplikan laporan pandangan mata saat pertemuan aku sama Alana. Buat yang belum ngikutin dari awal, aku ulas dikit ya. Loe Gue End! adalah tulisanku yang aku tulis berdasarkan email fans bernama Alana. Emailnya sudah sejak tahun lalu tapi baru menarik perhatian aku tahun ini tepatnya sekitar Juni.Email-email Alana amat banyak dan subject/judulnya unik, di urutin pake nomer 1,2,3 dan seterusnya. Makanya menarik perhatian aku.
Setelah aku baca, aku makin tertarik lagi untuk membaca email selanjutnya. Sampai akhirnya selesai dan aku balas dengan pertanyaan: apakah boleh aku me re write email email yang Alana kirim untuk aku itu. Bentuk emailnya mirip catatan harian atau cur hat colongan sih. Maka jadilah Loe,Gue, End! yang formatnya juga seperti "diary" .
Menurut pernyataan Alana, cerita ini adalah kisah nyata kehidupannya (walahualam ya) dan karenanya semua nama bahkan lokasi kejadian harus DIGANTI. Jadi semua nama dan lokasi yang ada dalam tulisanku itu sudah diganti/disamarkan agar tidak menyinggung pihak pihak tertentu.
kira kita begitu singkat latar belakang Loe Gue End! yang ternyata menjadi fenomena baru di dunia maya/bloggers - alhamdulilah. berarti insting aku sbagai penulis ngga salah. Cetita ini emang menarik dan layak di publikasikan.

Setelah memasuki bab 27, alana yang tadinya cuek sama aku , mendadak mengemail lagi. tadinya Alana marah karena merasa email2nya dicuekin setahun lebih. dalam emailnya, intinya, Alana minta aku berhenti menulis. Dia malu sendiri setelah membaca lagi kisah hidupnya (yang aku re write). Seolah olah tulisanku membuat dia bercermin dan baru sadar kalau hidupnya ancur banget. Tapi Alana masih bersedia mempublikasikan kisah hidupnya asal dengan tujuan kebaikan.

Singkat cerita, Kamis malam tanggal 8 September (thanks tanggalnya diralat sama pembaca setia di twitter :), aku janjian ketemu Alana di restoran Aphrodite di bilangan Kuningan. Tempat yang dipilih Alana dan kebetulan dekat dengan kantorku di Epicentrum. Alana ditemani papahnya, seorang dokter bedah plastik yang ternyata teman aku jaman SMA. Walau saat SMA aku dan papa nya Alana tidak berteman akrab, sekedar teman satu sekolah saja. Alana ingin agar cerita hidupnya bukan sekedar meng ekspos soal drug and kehidupan liar anak anak golongan the have. Tapi justru ingin supaya hidupnya menjadi gambaran bahwa jadi anak orang "berada" itu ngga seindah yang dipikirkan. Banyak susahnya juga. Bahkan problemanya kadang lebih rumit dibanding kehidupan masyarakat awam pada umumnya. Soal drugs juga agar dijadikan contoh bahwa kenikmatan sesaat membawa bencana. Drugs tidak menyelesaikan masalah sama sekali.

Alana juga ingin tetap menjadi anonymus hanya memberi restu untuk penerbitan novel Loe Gue End! serta berharap sebagian keuntungan akan disumbangkan. Karena saat ini Alana sudah merasa "terlahir kembali" dan tidak mau menyinggung perasaan orang orang yang disayanginya, maka biarlah hanya kisah masa lalunya saja yang diketahui orang banyak tetapi pribadinya tidak perlu dikenal.

Cerita Loe Gue End! akan berakhir dengan surat Alana (di edisi cetak)dan dihiasi email2 asli alana (di edisi cetak) untuk membedakannya dengan edisi internet/blog zara ini.

Sebagai gambaran sosok Alana mungkin aku bisa melukiskan dengan kata-kata. Orangnya tinggi semampai . Tidak kurus tapi tidak gemuk. Potongan badan Alana kaya tomboy, khas model deh. Rambutnya ngga kelihatan karena Alana mengenakan kerudung (jilbab) - Subhanallah. Malam itu Alana pakai kerudung putih dan baju Muslim putih dengan bawahan celana jeans. Sepatu sandal putih juga. Wajah Alana tidak disapu make up sama sekali hanya bedak tipis saja. Kuku tangannya juga tidak dilapisi cat kuku. Polos. Gitu kesan pertama. Pun tidak memakai perhiasan apapun kecuali giwang mutiara putih. antara Alana dan ayahnya hampir tidak ada kemiripan sama sekali. Papa Alana tidak kelihatan seperti dokter. Santai pakai polo shirt merah garis garis dan celana jeans. Potongan badannya sedang sedang menjurus gemuk (maaf ya... tapi fakta :) ) Pakai kaca mata rada gelap rambutnya sudah beruban dan tidak dicat agak ikal ikal rambutnya papanya Alana. beliau adalah teman satu SMS aku dulu.
Alana sudah menikah dan sedang berusaha mendapatkan keturunan (ikut terapi supaya cepat hamil) Suaminya adalah pengusaha yang bergerak di industri alat alat berat dan kini berdomisili di luar Jakarta. Santika tetap di Bali dan Santika itu juga nama asli menurut Alana. Alana yakin Santika tidak akan membaca Loe Gue End! karena Santi telah mendedikasikan hidupnya untuk berpisah dari dunia luar dan tinggal di asrama menjadi semacam bhiksu wanita yang sesehari bersemedi, bertapa, beribadah dan terputus sama sekali dari dunia luar. Bahkan di asrama tidak ada listrik apalagi internet.


Demikian cuplikan pertemuan aku dengan Alana. Insyallah sesuatu yang diawali dengan niat baik akan berakhir dengan baik pula. Amin.

Salam hangat dari Epicentrum Kuningan
Zara Zettira ZR

Hotel Room

Loe,Gue,End! (29)

BAB 29


Kalo loe loe anggap dunia astral itu ga ada, terserah. Jangankan dunia astral, yang ngga percaya sama alien aja masih banyak kok. Padahal udah kebukti secara science, di planet lain tu ada tanda tanda kehidupan. Artinya ada mahluk laen di planet diluar dunia kita ini. Kalo loe mau iudp di dunia kecil loe sendiri, up to you. Tinggal masalah waktu aja kok, bentar lagi juga (bahkan sekarang juga udah si sebenernya) dunia astral itu bisa dibuktiin ama science. Kalo loe ngerasa diri loe spiritual, religious dan semua itu bikin loe ngga mau percaya ada dunia orang mati atawa lapisan kehidupan lain, ya gapapa juga. Anggep aja ini dongeng kaya Harry potter, sip? Kalo loe anggep cerita gue ini khalayan kaya Harry Potter, gue seneng seneng aja. Artinya gue ini jenius dan loe samain ama JK Rowlings! Gile. Zara Zettira aja ga bakal bisa ngayal kaya gue!
Tanpa gue minta dan ngarep, tau tau gue dijemput sama Santika. Rasanya kaya kesetrum. Gila… main narik aja!
“gila loe ya?” kata gue begitu ngeliat Santika di depan gue. Alam yang gue masukin serba putih. Dingin. Ada angina juga sepoi sepoi.
“aku seneng kamu baik baik aja”
“Selama gue ngga loe tinggalin lagi kaya tempo hari, gue bakalan bae bae aja!” kata gue judes masi keinget pas gue ditinggalin di tengah angina putting beliung sampe nyasar ga tau gimana caranya balik ke dunia gue! Sampe gue divonis mati dan ampir dikubur! Kebangetan!
“ngapain loe narik gue kemari?”
“aku ngga narik. Pikiran kamu sendiri yang narik kita”
“Gue lagi BB an sama radit! Bukan lagi mikir! “
“tapi kamu pasti mikirin aku secara ngga kamu sadari”
Akhirnya gue sadar. Emang gue lagi mikirin santika, gara gara ngeliat foto aneh itu. Mumpung orangnya ada di depan gue, gue Tanya aja ya?
“kok muka loe bisa ada di foto sih?”
“Bali?”
“Loe tau?” gue heran. “loe bisa baca pikiran gue?”
Santika ngegeleng.
“aku tau karena aku inget. Pas kamu di Bali, aku emang pengen banget ketemu kamu. Tapi mamah ngelarang. Akhirnya aku Cuma bisa ngebayangin, seolah olah aku ada ditengah tengah kamu. Nikmatin malam tahun baru sama kamu dan temen temen kamu”
Tuh kan. Loe tau kan kenapa gue males urusan sama si Santika? Karena omongan doi yang suka ngebingungin. Aneh aneh. Bikin males tapi juga bikin gue jadi pengen nanya nanya. Padahal gue males ngomong ama doi.
“Kok Cuma ngebayangin, muka loe bisa kerekam kamera?”
“ngga ngerti juga” tumben doi ga punya penjelasan apa-apa. Gue kirain doi serba tau. Serba lebi tau dari gue soal yang gaib gaib gini. Ternyata terbatas juga pengetahuan doi.
“Tumben loe ga bisa ngejelasin”
“Aku juga masih belajar.”
“belajar apaan?”
“belajarin kehidupan”
“hidup tuh buat dijalanin bukan dipelajarin! Kalo pas idup loe belajar kapan loe idupnya?”
“maksud aku, kehidupan lain. Kehidupan diluar kehidupan yang kita jalanin”
“cape deh”
Gue udah pengen cabut. Tapi, seperti sebelumnya, gue ga tau gimana caranya keluar.
“balikin gue dong!” akhirnya biar rada gengsi gue lontarin juga kata kata itu. Tapi gay ague bukan minta tolong, melainkan merintahin doi.
“Aku pikir kamu udah bisa?” Santika keliatan bingung “waktu itu udah divonis mati aja kamu masi bisa balik?”
“Gue lupa caranya! Dan gue ngga mau inget inget semua itu! Gue gam au percaya tahayul. Oke?”
“Oke”
Santika lalu megang tangan gue. Tangan kanannya megang tangan kiri gue.
“Tarik nafas dan tahan…”
Gue ikutin.
Santika merem. Gue juga ikut merem tanpa nunggu disuruh.
“Pikirin kamar kamu. Atau tempat terakhir kamu sebelum kemari”
Gue mikirin kamar gue? Apanya yang mustri gue pikirin?
“Maksud aku, bayangin kamar kamu” Santika ngeralat. Kaya bisa baca pikiran gue aja ni orang. Kadang gue merinding juga sih. Gue tetep yakin Santika rada rada dukun. Kan dia sendiri yang bilang kalo dia lagi belajarin dunia lain. Itu kan sama aja dukun. Belajarin mahluk gaib, dari dunia gaib yang orang normal ga bisa liat or ga bisa masuk. Gue gam au nanya nanya, ntar doi keg e eran. Apalagi kalo doi ngira gue tertarik. No way! Gue sama sekali ngga tertarik.
Biar katanya gue ini berbakat secara alami bisa masuk dunia lain, bisa ngejalanin out of body experience, gue ngga mau ngedalemin bakat itu. Ngapain juga jalan jalan ke dunia laen? Belajarin kehidupan laen? Hidup yang satu ini aja, yang gue jalanin sekarang ini, udah ribet. Ngapain nambah nambahin masalah? Kaya orang kurang kerjaan aja.
Mungkin si Santika itu emang ga suka ama hidupnya di dunia nyata ini. Lebih nikmat kalo masuk ke dunia lain. Ya itu urusan dia sih. Biarpun gue tau dan udah masuk ke dunianya si Santika itu, bukan berarti gue harus ikut ikutan mempelajarin kaya doi kan? Gue tetep gue, dia tetep dia. Biarpun ada bukan berarti gue harus percaya. Ya cukup gue tau aja dunia itu ada. Gue ngga mau punya kehidupan ganda. Gue udah pernah nyoba ‘dunia lain’ sebagai pelarian dunia nyata gue – dengan drugs dan hura hura. Dan gue udah buktiin kalau semua itu maya aja. Maksudnya sementara banget. Cuman kedok doing yang ngga lama. Yang ngga akan nyelesain masalah yang mau gue hindarin. Malahan bikin masalah gue makin berat dan problem gue makin banyak.
Sejelek jeleknya efek drugs itu sama Fifi, Lina dan Timo, sebenernya menurut gue sih mereka termasuk beruntung. Karena drugs itu udah ngasi efek permanen yaitu kematian. Mereka bertiga udah ngga ribet lagi ngadepin problem di dunia sekarang. Ya kali bagi sebagian orang pemikiran gue itu kayaknya kejem dan sadis banget. Kok sahabat metong gara gara drugs gue anggap berkah? Kematian gue syukuri. Ya daripada lumpuh seumur idup gara gara drugs? Cacat? Ya mendingan meninggal dengan tenang kan.
Biarpun gue anggap Timo fifi dan Lina beruntung, gue ngga mau juga sih mati karena drugs. Buat gue, hikmah dari kematian tragis mereka itu adalah : kebukanya mata gue. Pelajaran mahal yang gue dapat dari kematian temen temen yang gue sayangin kaya sudara sendiri. Kalau gue cuek dan ngga mengambil hikmahnya, gue yakin mereka bertiga bakal nangis bahkan marah. Karena pengorbanan mereka ngga ada gunanya. Gue yakin mereka bertiga ngga mau gue ngalamin nasib yang sama.
Kayaknya dari segala peristiwa, dari yang pahit, serem sampai yang tragis, gue tetep bisa ngeliat hikmahnya. Pasti ada dua sisi. Sisi apes atau buruk dan sisi terang dan bermanfaatnya. Tragedy seseorang bisa jadi manfaat bagi orang yang lain.
“Sampai ketemu lagi…. Kak”
Suara Santika kedengeran samar samar. Gue buka mat ague, tapi yang ada didepan gue bukan si cebol genoy itu lagi.
“Radit?”
Gue liat muka Radit rada tegang. Kaya marah. Gue udah dikamar, di posisi duduk sandaran tembok diatas tempat tidur gue. Gue balik dengan sukses!
“Kapan dateng?” Tanya gue.
“Nih…” radit ngelempar print out bookingan tiket ke Bali. Gayanya jutek abis kaya orang lagi bĂȘte.
“napa loe? Kalo ga ikhlas ga perlu loe bayarin tiket gue” gue tersinggung ngeliat gayanya. Emang gue minta minta? Doi sendiri yang inisiatif ngebookingin tiket. Lagian gue juga uda ngga perlu ke Bali sebenernya. Kan gue udah ketemu ama Santika dan doi udah ngejawab misteri munculnya muka doi di foto gue itu.
“gue kecewa aja. Kata loe, loe ga pernah bohong?”
“maksud L?”
“Kata loe, loe ga munafik. Ngomong apa adanya. Taunya…? “
“loe ngomong apa sih?” gue males banget sebenernya ngebahas.
“Gue udah nebak, loe pasti lagi high pas bb an am ague. Ternyata,…bener kan?”
“Siapa yang high?”
“Buktinya, gue dating loe lagi terkapar. Udah 30 menit gue disini tau!” kata radit.
“Gue bukan high cumi! Gue lagi…”
Radit natap gue seakan menunggu kalimat gue selesai. Tatapannya kaya orang ngecengin gitu loh. Seolah olah doi mau bilang “mau nyari alesan apa loe Lana?”
Padahal gue berhenti bukan karena lagi nyari alesan atau mau ngarang ngarang alesan. Gue males ngucapin kata kata itu. Gue yakin radit ngga akan percaya deh. Jangan jangan doi malah makin yakin kalo gue lagi berhalusinasi under drugs.
“ayo…terusin dong kalimat loe” Radit nantangin.
“ah..udah deh percuma. “ gue bener bener males.
“kehabisan alesan?”
“Terserah loe deh. No bca loe berapa?” gue nyalain laptop gue.
“nom,or bca gue?”
“yoi. Gue ganti duit tiket loe”
“kenapa?”
“gue ga jadi berangkat”
“Lho? Kok? Lana…gue ga marah sama elo. Loe jangan ngambeg dong”
“loe marah am ague juga ga ngaruh kaleee. Gue emang ga jadi brangkat aja.” Jawab gue cuek.
“Loe pasti mikir gue marah. Gue ga marah. Gue Cuma kecewa aja karna gue pik,ir loe bener bener jujur am ague. Urusan loe masih make sih ga masalah. Ga bikin gue marah Lan” sekarang radit malah yang kebingungan sendiri.
Ge er banget ni manusia satu. Doi pikir, kalo doi pasang muka ngambeg bakal ngaruh kali ke gue? Sorry. Gue tau radit udah lama punya perasaan special ke gue. Tapi harusnya radit juga udah tau kalau gue ga punya perasaan special ke doi dong. Kan udah lama banget gue ngga ngerespon. Malahan gue ngejauh karena ga mau doi salah sangka or terkesan ngasih harapan.
“Lan…”
Gue nengok “berapa nomor bca loe?”
“itu ga penting!” suara Radit mendadak emosi. “gue mau nanya sesuatu”
“penting ga yang mau loe tanyain?”
“penting banget buat gue”
“buat gue? “
“Itu gue ga tau. Tapi gue perlu jawaban loe”
“kalau gue bisa jawab ya bakal gue jawab.”
“Loe sebenernya….”
Gue nebak nih , pasti doi mau bilang : loe sebenernya gimana sih sama gue? Suka ga sama gue? Tapi tebakan gue salah cin!
“….loe sebenernya…lesbian ya?”
“kampret!!!” gue teriak . Abis itu gue ngakak sendiri jadinya. “waaakakakakakaka lesbian? Gue? Ga salah? “
“abis, loe ga pernah punya cowok. Naksir cowok juga ga pernah. Perhatian gue, sinyal sinyal yang gue beri kaya angina lalu aja buat elo. Ngga ada reaksi samsek. “ radit ngasih serangkaian alasan.
“terus karena semua itu lo putusin kalo gue lesbi? Dangkal banget sih loe. Gue piker loe pinter taunya otak loe segitu aja ya?” gue masih mules nahan ketawa.
Radit rada tersinggung. Ya gemana ga tersinggung dikatain dangkal alias bego.
“sorry beb.” Akhirnya gue rada tenang “bukan gue ngatain loe bego, tapi kok loe bisa bikin kesimpulan secepet itu kalo gue lesbian?”
Kayaknya, kalo Cuma karena gue ngga pernah punya cowok atau naksir cowok, ga cukup deh buat jadi alesan bahwa gue ini seorang lesbian. Potongan gue aja masih cewek tulen ngga tomboy. Gue juga suka liat ryan Reynolds, judd law dan suka keringet dingin kalo liat Mike Lewis berpose sexy mamerin otot perutnya yang 6 packs itu. Tapi kan gue ngga perlu laporan sama radit? Semua itu cukup buat gue nikmatin sendiri aja.
“loe tau ga dit kenapa gue males pacaran?”
“kenapa?”
“yak arena cowok model kaya elo gitu!”
“hah?”
“ga perlu gue jelasin, loe pikirin aja sendiri. Gue ga suka di judge. Di nilai nilai. Gue ga suka ditebak tebak. Kalo loe suka gue ya sukain gue apa adanya. Biar temen atau pacar, rasa suka itu ya suka aja. Jangan karena harapan loe ga kesampaian terus loe nebak nebak yang negative tentang gue. Loe terima aja naib loe, bahwa gue ngga tertarik sama elo! Titik. Selesai. End! Tapi loe malah nyari nyari pembelaan. Kenapa? Supaya loe ngga merasa minder ditolak? “ kata gue lumayan panjang. Padahal awalnya gue bilang gue gam au ngejelasin, ga taunya malah nyerocos panjang kaya nyokap nyeramahin anaknya aja.
Radit ngga ngejawab. Dia Cuma nunduk menghela nafas dikit.
“I see”
“Sorry. Gue blak blakan.”
“I know”
“Sorry gue bukan lesbi dan gue ngga tertarik sama elo”
“sama cowok lain? Apa ada cowok yang loe suka?”
“ya ada lah”
“Siapa? Timo ya?” Radit masih penasaran.
“apa bedanya? Mau si Timo kek, mau si Ryan reynold kek,siapa kek. Yang jelas I say no to you. Ribet amat”
“gue ga boleh tau?”
“ga penting. Mendingan loe focus nyari cewek lain aja. Gue denger nyokap udah heboh pengen loe cepet kawin tuh. Jangan sampe loe dikira gay gara gara kelamaan nungguin gue. Sip?”
“enteng banget sih loe kalo ngomong”
“idup udah berat, jadi ngomong yang enteng enteng aja. Bubyeeee” gue ngasih dadah. Maksud gue, pergi deh loe jangan ngabisin waktu gue ngebahas soal yang ga penting.
Tapi Radit bukannya pergi. Gue bener bener kaget waktu doi malah nyamperin gue. Gue masih duduk di tempat tidur. Laptop di pangkuan gue. Tau tau Radit udah mendekat, bayangan badannya nutupin monitor laptop gue. Pas gue dongak, mukanya udah diatas ubun ubun gue.
“apaan sih loe?”
Muka radit memerah. Keringetan pula padahal AC dikamar gue kenceng banget. Nafasnya mendadak jadi tersengal sengal kaya orang habis lari marathon. Gue jadi merinding ngerasain aura Radit yang berubah total ini.
“dit? Apaan sih?”
Radit ngga ngejawab, ngga bereaksi sama sekali. Dia udah focus banget sama tujuan yang ada dikepalanya.
“Radiitttt!!!!!!” gue berteriak waktu dia nerkam gue kaya serigala jadi jadian!


BAB 30 KLIK DISINI



Hotel Room

Tuesday, September 6, 2011

Loe,Gue,End! Update buat pembaca setia yang menunggu nunggu :)

September 5, 2011

Dear semuanya... pertama tama, masih dalam suasana Iedul Fitri, Zara sekeluarga mengucapkan minal aidin mohon dimaafkan. Terutama mohon maaf karena belum meneruskan cerita Loe Gue End! .
menurut janji dan rencana serta materi email dari Alana yang masih ada, awal September Zara sudah memposting lanjutan chapter Loe,Gue,End!
Tapi karena ada perkembangan (positif) jadi tertunda. Karena bagaimanapun kisah ini diangkat dari email seorang fansku yang bernama Alana. Penulisan bab bab Loe Guie End! juga atas persetujuan tertulis dari yang bersangkutan. Namun agaknya Alana kini merasa ingin sedikit terlibat dalam penulisannya, maka Alana meminta waktu untuk bertemu dan mendiskusikan lanjutannya. Saat ini status aku masih menunggu waktu Alana untuk ketemu. Jadi maaf dan sabar ya....

Kedua, insyallah Novel Loe,Gue,End! akan diterbitkan oleh sebuah group publishing baru. Ada edisi umum dan ada edisi terbatasnya seperti biasa. Limited edition novelku akan di tanda tangani oleh aku dan Alana (yeay!!!!) walaupun Alana tetap mau stay "anonimus" karena menyangkut kepentingan beberapa pihak terkait. Insyallah Mid October sudah ada edisi cetaknya.

Ketiga, buat semua yang telah mengirimkan email PRE ORDER , please jangan kuatir. Sabar ya... kalau sudah ada skedul pasti akan dihubungi dengan cara cara pemesanan dll. Semua email PRE ORDER dan KOMENTAR yang masuk ke zararamadi@hotmail.com akan disimpan, dibaca, di data dan dibalas. Tapi butuh waktu karena untuk membalas aku juga butuh info kepastian juga kan hehe.

Keempat, dengan senang hati silahkan membagi blog link Loe Gue End! ini kemanapun :) Ga perlu ijin aku toh ini memang sudah dipost di internet untuk publik.

Kelima, di dalam novelnya insyallah akan ditampilkan sebagian email email ASLI ALANA. Untuk membedakan versi online dengan versi cetak. Juga chapter penutupannya serta pesan kesan dari Alana.

terakhir, aku masih membuka kesempatan untuk para graphic designer yang kreatif dan mau jadi sukarelawan menyumbang ide ide untuk Cover Novel Loe Gue End!. Nanti desain desain yang masuk akan aku sampaikan pada penerbitnya. Siapa tau ada kecocokan. Mudah mudahan lewat dunia maya dan networking aku bisa menjembatani generasi muda dan dunia industri (buku/cetak) ya...

Wass

Zara






Hotel Room