Stay in Touch with Me

Sunday, July 31, 2011

Loe,Gue,End! (25)

BAB 25

Nama gue Alana. A-L-A-N-A. Jangan salah ngeja. Karena bokap gue udah susah susah milihin nama itu untuk gue. Kalaupun ga ada pelajaran yang bisa loe ambil dari cerita idup gue, no problem. Gue Cuma mint aloe hargain bokap gue dan ingat nama gue dengan bener karena itu pemberian bokap.
Gue seorang alkoholik sejati yang ga malu ngakuin. Gue juga ga pernah ngumpet ngumpet di belakang bokap gue. Gue tau keresahan bokap sama kebiasaan gue itu tapi justru karena bokap ngga pernah nyuruh gue berhenti total, gue jadi bisa ngerem ngerem sendiri. Gue juga ga gitu addict sama drugs karena bokap. Gue ga mau bikin bokap lebih stress lagi sama anak semaya wayangnya.
Gue ngerasa, bokap paham bener kenapa anaknya jadi alkoholik. Mungkin itu cuman perasaan gue aja. Bokap pikir, alcohol masi lebih baik daripada ngasih tau fakta asal usul gue. Dan sekarang gue tau, bokap bener. Bukan berarti mabok itu bener, tapi pilihan bokap itu bener yang terbaik buat gue.
Kalo gue tau dari dulu siapa nyokap gue, pasti gue akan lebih ancur lagi. Kalo gue tau dulu nyokap mau gugurin gue dari kandungannya, pasti gue udah masuk penjara karena pengen bunuh nyokap dan dendam sama doi. Kalo gue tau nyokap gue sebenernya pecandu berat, bisa bisa gue juga ngikutin jejak doi.
Hidup gue ngga bener, itu udah pasti. Gue sendiri ngakuin kok. Gue bukan malaikat. Tapi karena gue ga tau asal usul gue, gue juga ga jadi iblis. Gue mabok tapi hati gue ga nyimpen dendam kesumat. Gue suka black out and passed out tapi gue ga pernah nyakitin orang lain or nyalahin orang lain. Gue terima aja semua fakta.. Gue telen. Kalo pas lagi mellow pas lagi PMS (mau haid) kali aja hormone gue berobah, kadang emang gue jadi suka down. Suka mikir yang sedih sedih. Mellow deh pokoknya.
Loe loe yang cewe pasti tau maksud gue kan? Kalo kita mau dapat menstruasi, hormon2 jai ga seimbang. Percaya sama gue, karena bokap gue dokter. Em. Dan bokap juga sering kasih vitamin sejak gue mulai menstruasi. Kali bokap juga ngerasa kalo pas gue lagi PMS (pre menstrual syndrome) kelakuan gue suka jadi aneh aneh. Di saat saat labil secara hormone itulah gue suka make drugs akhirnya, karena alcohol suka ga mempan.
Semua penjelasan gue ini jangan loe anggap sebagai pembelaan diri. Gue tetep akuin gue berandalan. Dari sisi agama kek, moral kek, norma masyarakat kek bahkan dari segi kesehatan gue akuin kalo kebiasaan gue itu buruk banget. Tapi ada satu hal yang musti loe ingat : hidup orang itu beda beda. Kalau gue mint aloe nempatin diri loe di posisi gue, apa yang bakal loe lakuin? Kalo loe ga punya duit kali loe udah bunuh diri. Ato loe benco sama bokap yang ngerahasiaan masa lalu loe. Banyak kemungkinan yang bisa terjadi semua tergantung sikon. Situasi dan kondisi. Situasi kehidupan kita dan kondisi jiwa kita. Kebeneran aja gue jadi begini. Ini pilihan gue. Dengan prinsip, gue ga ngerugiin siapapun selain diri gue sendiri. Titik.
Kalo loe anggap gue salah up to you. Kalo loe anggap gue bener, jangan! Karen ague tau gue ga bener. Loe mau salahin gue, go ahead. Tapi coba pikirin dulu kalo loe jadi gue, apa pilihan loe? Kalo loe cantik, punya segalanya, bisa ngedapetin segalanya tapi ga tau siapa ibu yang ngelahirin elo? Sip? Clear ya semua?
Kalo ngga clear juga, buruan cuci rambut loe pake shampoo clear biar clear deh kita.
Hari ini, gue ngerasa badan gue lemes banget. Ampir ga bisa digerakin. Mau buka mata aja kayaknya susye bener. Badan gue ga kompak. Guenya pengen gerak, tapi badan ga mau.
Cuman idung ama kuping gue aja yang nasi kompak. Gue rasain udara masuk ke idung gue. Dan gue dengar suara di kuping gue. Idung ama kuping seringan dianggap kalah penting. Soalnya sehari hari kita lebih banyak make mata , tangan, kaki dan terutama mulut. Idung sama kuping kayanya bekerja secara otomatis. Mata kalo cape, minta tidur. Tangan kalo pegel males gerak. Kaki juga gitu. Tapi idung ama kuping sebenernya yang paling penting. Mereka berdua ga pernah istirahat.
Kalo kita lagi tidur aja idung dan kuping tetep bekerja tanpa kita sadarin. Adak an orang yang lagi asik asik tidur tiba tiba kebangun karena idungnya nyium bau gas. Idungnya nyelametin dia dan keluarganya dari bencana ledakan gas ato keracunan gas. Biarpun seandainya tu orang melek juga matanya ga bisa ngeliat gas kan?
Ada lagi orang yang lagi tidur tiba tiba kebangun karena denger suara-suara mencurigakan. Akhirnya selamet deh dari perampokan dan pembunuhan. Makanya jangan remehen tuh idung dan kuping loe. Sayangin mereka. Karena saat mata dan mulut loe lagi istirahat idung ama kuping kerja keras. Ngejagain elo.
Kaya sekarang, kuping gue juga yang ngebantu gue untuk pelan pelan merasakan suasana. Gue dengar suara yang sangat gue kangenin. Suara siapa lagi kalo bukan my lovely dad. Mulanya gue ga tau apa bokap lagi nangis atau nyanyi atau ngoceh. Lama lama baru gue sadar kalau bokap lagi berdoa pake bahasa arab. Lebih lama lagi, gue mulai sadar doa apa yang lagi dibisikin bokap itu. Kalau gue ga salah Surat Yasin deh. Atau kali alfateha?
Tapi kayanya Surat Yasin. Soalnya Alfateha gue tau ga sepanjang ini. Gue pernah ngebaca beberapa baris Surat yasin. Waktu itu ada sahabat bokap yang sekarat udah mau meninggal karena kanker di rumah sakit. Semua ngebacain yasin dan gue yang waktu itu masih kecil jadi ikut ngebaca. Biarpun udah lama, gue masih ingat. Soalnya selain Alfateha, ya cuman surat Yasin doang yang pernah gue baca. Makanya gue masih ingat.
Mata gue masih juga belon mau ngikutin kemauan gue. Gue coba cari kekuatan dengan gunain idung gue. Gue paksa si idung ngirup udara sebanyak banyaknya. Ga tau darimana gue dapat ide itu. Kaya terjadi dengan sendirinya aja. Survival mode on kali. Kaya anak kecil yang belon ngerti soal pentingnya oksigen aja kan pasti akan megap megap mencoba naik ke permukaan kalo hampir tenggelam. Padahal tu anak juga belon ngerti kalo dia perlu nafas supaya tetep hidup. Reflex aja.
Aneh juga kalo dipikir pikir. Manusia pasti takut mati. Bahkan badan kita sendiri akan reflex menolak kematian. Ya kaya kasus anak kecil yang hampir tenggelem itu aja. Tapi sebenernya kan kematian itu udah pasti. Ada orang bisa hidup sampe 100 taun lebih but at the end ya end juga. Ga ada orang yang ga bisa mati mati kecuali dalam cerita cerita komik super hero.
Jadi kenapa orang takut mati? Gue ga takut mati. Tapi setelah jalan jalan di dunia lain, dan ketemu Fifi yang jelas jells udah meninggal, gue jujur jadi males mati. Takut sih tetep nggak. Malahan sekarang lebih ga takut lagi, toh gue udah pernah kesana. Biasa aja sih. Cuman emang lebih enak hidup.
Tiba tiba gue kangen berat sama D Ngocols. Timo, Yosi, Vira, raditya bahkan si bencong Lina ikut gue kangenin. Gue ga takut sama kematian tapi gue takut kehilangan sohib sohib gue. Ngga kebayang gimana sepinya idup gue dalam dunia kematian tanpa mereka. Kasian fifi, gmana doi bisa bertahan ya dikelilingin orang2 mati lainnya yang ga dia kenal. Yang ga suka ngobrol dan sibuk ama urusannya sendiri sendiri itu?
Kalao soal bokap, gue jujur ga terlalu berat sih ninggalin bokap. Bukan gue ga sayang sama beliau. Tapi bokap kan masi punya anak satu lagi. Lagian gue idup juga banyakan ngerepotinnya doang. Malahan beban bokap bisa hilang kalo gue mati. Kangen sih pasti.
Pokoke intinya gue lebih suka idup lah daripada mati. Tapi kalo emang gue udah kadaluwarsa dan jam terbang kehidupan gue sudah expired yam au diapain lagi? Malu gue minta minta terus sama Tuhan. Kali masih banyak orang laen yang lebih berguna buat diselametin nyawanya. Ibu yang anaknya masih kecil, Atau bapak yang anaknya banyak, tanggungannya banyak. Atau guru yang sekarat tapi masih bisa berguna buat masyarakat. Gue yakin masih banyak banget orang lain yang perlu diselamtin nyawanya karena masih banyak gunanya buat kehidupan.
Gue mati atau idup juga ga ada bedanya. Yang sedih paling bokap dan geng gue aja. Belon ada yang gue perbuat dalam idup gue yang berguna buat banyak orang. Alias : gue ini sebenernya ngga dibutuhin. Cuman menuh Menuhin bumi doang. Cuman numpang menikmati dunia aja. Ya udah, gue pasrah aja. Toh nama gue bukan Alana lagi sekarang. Alana udah meninggal. Gue cuman mahluk tanpa nama. Ga eksis. Bener juga tuh pepatah yang bilang Apalah arti Sebuah nama, nama baru penting kalo kita diinget orang atas perbuatan2 baik kita (ato perbuatan buruk kaya Hitler misalnya). Nama baru penting kalo loe dikenal banyak orang. Nama baru diinget kalo loe udah melakukan sesuatu buat banyak orang. Jadi buat orang kaya gue, nama ga penting banget.
Sambil gue ngelamun dan berusaha nyedot udara sebanyak banyaknya, kulit gue mulai merasakan sensasi. Dingin banget. Pelan pelan sensasi itu menjalar dari ubun ubun gue. Terus sampe ke jari jari kaki gue.
“Lana…” terdengar suara bokap.
Ya ilah kasian banget bokap. Gue udah mati, bokap masih aja ngarepin gue idup lagi.
“Lana…kalau kamu bisa denger suara papi, gerakin lagi jari kamu!”
Denger sih bisa, ngejawab juga bisa tapi papi ga bakalan denger, bathin gue. Sedih rasanya. Mana badan gue lagi menggigil gini lagi. Ga enak banget. Terutama jari jari kaki gue nih yang rasanya wuih dingin sangat!
“Suster! Tolong kekamar Alana! Kaki anak saya bergerak!”
Hah?
Ngedenger perkataan bokap, gue jadi agak semangat. Kaki gue gerak? Yang bener? Perasaan gue ngga gerakin deh cuman ngerasa dingin doang. Lagian kok bokap bisa ngeliat gue ya sekarang? Sebenernya gue dimana sih? Mau buka mata masih ribet banget nih. Gue menghela nafas. Bete banget rasanya. Tersiksa banget. Bisa denger tapi ga bisa ngeliat. Ngga bisa bereaksi.
Ngga sadar gue lupa sama rasa malu gue. Gue minta tolong lagi sama Tuhan. Tuhan, jangan separo separo dong kalau ngabulin permohonan aku. Please. Ini nyiksa banget.
“ada apa pak?”
“Tadi saya liat kakinya bergerak! Suster perhatiin deh”
Hening.
“Tuh! Bener kan kata saya?”
“Astafirulah alazim… iya pak! Saya panggil dokter sekarang! Kalau bisa bapak ajak ngomong terus. Siapa tau anak bapak bisa mendengar. Ya?”
“Iya…iya…”
Hening lagi. Dialog tadi semakin bikin jantung gue berdegup degup nih. Penuh harapan. Apa bener gue idup lagi? Bisa gerak lagi? Kalo bener mereka bisa liat badan gue bergerak….artinya??? Gue udah bukan hantu lagi? Bukan roh tanpa wujud lagi? Gue udah balik ke badan gue?
Gue ga mau kehilangan kesempatan lagi. Sambil pasrah karena toh belon bisa ngapa-ngapain, gue tancep gas lagi : BERDOA! Ya Tuhan, kalau Engkau kasih aku kesempatan hidup lagi, aku janji, aku ngga akan nyusahin bokap lagi. Aku janji aku bakal rajin laporan tiap hari pada Mu. Aku janji akan ngucap syukur secara khusus langsung pada Mu juga. Aku janji ngga akan ngancurin badan ku lagi Ya Tuhan. Aku akan hargain badan yang Engkau berikan padaku ini. Ijinkan aku merasakan badanku lagi. Hidup dengan badanku lagi. Walau Cuma sebentar, ngga apa-apa Tuhan, daripada ngga sama sekali.Kalau aku ngelanggar janjiku, aku pasrah. Aku janji ngga akan minta tolong lagi kalau Engkau cabut lagi aku dari dunia ini…”
“Lana…kamu dengar suara papi sayang? Lana… bangun Lana. Papi disini, disamping kamu. Papi sayang kamu. Papi ngga mau kehilangan kamu. Kamu satu satunya milik papi. Kamulah hidup papi. Lana…bangun..bangun… kamu harus kuat! Kamu harus bertahan! Untuk papi! Kamu sayang papi kan ? Alana….Alana…bangun…bangun…” Suara bokap terus terusan terdengar. Sampai akhirnya muncul suara lain yang bukan suara manusia. Tapi suara mesin.
Bip. Bip. Bip. Makin lama bip nya makin teratur ritmenya. Pendek pendek tapi cepet dan teratur. Makin lama juga makin banyak suara yang gue tangkep dari telinga gue. Diantaranya suara yang sangat akrab sama gue selama ini, suara hp berdering.
“Hallo? Oh, Timo… jangan. Jangan sekarang. Alana masih koma. Insyallah kalau dia sadar nanti om pasti kabarin. Doakan Alana ya… ya..mari…”
Terus ada langkah sepatu kedengeran masuk.
“Tolong….tolong anak saya dok!”
“Tenang pak.”
Hening lagi. Cume kedengeran kasak kusuk antara suara laki laki dan perempuan. Ga jelas ngebahas apaan. Sementara gue mulai merasa hangat. Ngga dingin lagi. Dan gue ngerasa jantung gue mompa makin kenceng. Sempet ngeri jug ague. Jangan jangan gue anfal lagi nih? Makanya bokap panic manggil dokter? Gue langsung berdoa lagi jadinya. Habis mau ngapain lagi yang gue bisa sekarang Cuma ngomong sama Tuhan. Biarpun Tuhan ga ngejawab secara langsung, biarpun tanpa dialog, kan katanya Tuhan Maha Mendengar.
“Ya Tuhan, tolon. Tolong…berikan aku hidup”
Begitu selesai gue ucapin kalimat itu, tiba tiba mat ague ngeliat cahaya yang super terang. Sampai sampai gue takut buta gara gara terangnya cahaya itu. Dan setelah momen cahaya itu lewat, samar samar gue liat warna putih putih. Tapi bukan cahaya lagi. Masih blur banget semuanya. Dari semua yang serba putih itu pelan pelan mulai keliatan bentuk bentuk dan warna warna lain. Makin lama makin jelas.
“Lana! Lana!!!”
“Alana? Alana?”
“Subhanallah…Lana…lana…” suara bokap menggelegar. Saat itulah gue lihat dengan jelas wajah beliau. Persis di samping kanan gue. Mata bokap merah dan rada bengkak. Mukanya juga kucel banget ngga rapih kaya biasanya. Rambutnya juga kaya udah ngga sisiran berhari hari. Jenggotnya rada tebel, padahal bokap biasanya rajin shaving selalu always kelimis.
Mata gue masih rada silau. Gue pingin tau gue dimana tapi mat ague kayaknya udah ngga mau pindah lagi. Udah mendarat nancep di wajah bokap aja. Karena emang wajah itu yang paling gue kangenin. Yang bikin gue berdoa supaya dikasih hidup lagi. Perasaan gue saat ini? Ga jelas. Ga bisa gue certain. Gue hanya bisa certain yang gue ingat. Gue ingat perasaan gue tapi ga bisa gue jelasin dengan kata kata. Kalo ada satu kata yang paling pas untuk ngegambarin perasaan gue saat ini, mungkin : BAHAGIA.
Hidup gue penuh sama peristiwa yang pahit pahit. Kadang gue ngerasa mendingan kalo lago mabora or high sama temen temen gue. Tapi perasaan seneng gue pas lagi ngumpul sama D Ngocols beda sama yang gue rasain sekarang. Gue pikir dulu itu gue bahagia. Ternyata salah tuh. Dulu gue pikir kaya gitu itu bahagia karena gue belon ngerasain yang sekarang ini. Sekarang baru gue bisa bedain. Mana yang bahagia bener mana yang bahagia semu.
“Subhanallah…subhanallah…Lana…Lana…” bokap nyiumin muka gue, rambut gue, sampai tangan gue. Semua diciumin. Habs itu bokap ngelus pipi gue, kening gue, rambut gue. Mata bokap berkaca kaca tapi ngga ada air mata yang netes. Bibir bokap gemeteran.
“Trimakasih ya Allah…Engkau mendengar doaku. Engkau kembalikan anakku…. Belahan jiwaku” kata bokap sambil merem.
“Ini bene bener mujizat. Keajaiban. “ kata suara lain lagi. Gue ga perduli suara siapa itu. Gue Cuma pengen mandangin bokap aja. Takut kalau tiba tiba gue ditarik lagi. Takut ga bisa liat wajah bokap lagi. Pokoknya mat ague hanya mau natap bokap. Hanya mau diam disitu aja dan menikmati perasaan gue yang rasanya nikmat banget. Gue ga mau kemana mana lagi. Gue mau disini aja. Di momen ini. Mandangin bokap. Ngeliat kebahagiaan terpancar dari mata bokap. Smeua itu lah yang ternyata ngasih rasa bahagia buat gue! Baru gue sadarin…kalao kebahagiaan yang selama ini gue cari sebenernya ga jauh. Sebenernya ada di deket gue. Sebenernya gampang aja nemuin kebahagiaan. Tapi gue nyari terlalu jauh.
Gue nyari di botol botol vodka. Gue cari di butiran butiran cece halmisky hermes dan serpohan serpihan srepie. Gue cari di tengah music techno dan kelap kelip temaram diskotik. Padahal gue ga perlu nyari kemana mana. Kebahagiaan gue ada dalam diri bokap gue. Orang yang paling gue cintai. Orang yang selalu ada sejak gue lahir.
“Lana… ?” bokap kayaknya rada kuatir ngeliat gue diam aja ngga bereaksi. Bokap ga tau kalau gue diam karena gue lagi nikmatin perasaan gue. Sensasi yang ga pernah gue dapatin selama ini.
“Papi…”
Akhirnya bibir gue mau juga kompak. Dan begitu denger gue memanggilnya, wajah bokap makin bahagia lagi. Kayaknya sekarang bokap yakin bahwa gue baik baik aja. Ngga akan “ngilang” lagi. Gue dipeluk erat erat. Dan waktu bokap meluk gue, semakin gue yakin kalau sebenernya gue dan bokap adalah satu. Gue adalah belahan jiwa bokap. Tanpa bokap gue ngga lengkap. Gue boleh keilangan apa aja, asal jangan bokap.
Teringat gue sama janji gue. Seketika itu jug ague ucapin terimakasih sama Tuhan.
“Ya Allah…terimakasih… telah Engkau kabulkan permohonanku. Namaku Alana, dan aku ngga pernah lupa dengan janjiku…”

KLIK DISINI UNTUK PART 26

Hotel Room

No comments:

Post a Comment