Stay in Touch with Me

Sunday, July 31, 2011

Loe, Gue, End! (24)

BAB 24

Nama gue Alana. Dan kayaknya sekarang gue pengen marah sama Tuhan. Karena permintaan gue ngga dikabulkan! Padahal selama ini kan gue ngga pernah minta. Dan permintaan gue ga muluk. Gue Cuma minta diijinin balik buat pamitan dan Menuhin amanatnya Fifi. Cuma 2 itu aja. Gue Cuma dikasih 50% doang nih. Gue dibalikin ke dunia realita Cuma buat menyaksikan kematian gue sendiri!
Gue masih terpana mandangin diri gue yang kaya lagi tidur itu. Di depan keliatan Santika. Doi juga make kerudung. Doi ngga nangis, cuman nunduk aja sambil megangin tangan gue. Mulut doi komat kamit. Ngga tau lagi baca doa apa lagi baca mantera. Pengen gue sentil kuping doi. Ngapain doi disini nangisin kematian gue? Bukannya nyusulin gue dan bantu gue cari jalan pulang! Kampret!
Kali emang ini yang dimauin sama doi. Gue dan Adrianna mati, supaya doi bisa nyatu lagi ama bokap. Supaya ga usah saingan sama gue! Baru aja mau gue samperin si Santika. Mau gue cekik lehernya saking jengkelnya gue. Soalnya gue rau dia sebenernya bisa nolongin gue!
Tapi sebelun gue sempet bergerak, udah keduluan sama bokap. Bokap melangkah dan berlutut. Pelan pelan merangkak ke depan pas di depan dua jenasah. Semua orang ngeliatin bokap. Santika juga melotot. Kaget doi. Pasti ngga nyangka bokap bakal hadir sevepet ini. Doi belon tau betapa bokap sayang sama gue. Kalo gue ngga bisa dihubungin dalam waktu leebih dari 4 jam aja bokap pasti panic! Gua belon tau sih sebenernya udah berapa lama gue hilang. Berapa lama waktu yang udah gue laluin di dunia nya si Santika itu. Seharikah? Dua hari kah? Yang pasti uda cukup buat bikin bokap super panic. Nyelidikin dan nyusulin gue.
Santika ngeliatin bokap sambil tetep nunduk. Gue ngga bisa ngebayangin gimana gejolak perasaan doi. Mungkin doi udah sering ngeliatin bokap dari jaug diem diem. Tapi kali baru sekarang mereka berdua berhadapan begini deketnya. Kira kira gimana tuh perasaan si Santika ya?
Pasti mirip sama perasaan gue pas baru ketemu perempuan aneh yang namanya Adriana itu. Pas dia ngasih tau shocking fact bahwa dia adalah ibu yang ngelahirin gue. Maaf gue masih belon bisa sebut dia ibu gue. Ibu yang ngelahirin, oke lah karena emang cuman itu faktanya. Buat gue, yang bisa dipanggil “ibu” itu lebih dari sekedar numpang mbrojol doang. Ibu itu harusnya nyusuin, ngeraea, mendidik, ngebesarin, ada di saat gue butuh kasih sayang ao nasihatnya. Ya kira kira kaya bokap gue eh minimal fungsi seorang yg pantes disebut ibu bagi gue.
Gue liat bokap nyentuh kaki gue. Bokap sama sekali ngga mandang Adriana. Makin yakin aja hati gue kalo bokap bener bener ngga perduli sama perempuan itu. Dari belakang keliatan bahu bokap mulai goyang goyang. Gue samperin, gue duduk pas disebelahnya, Gue pegang bahu bokap. Gue rangkul.
Bokap gue, nangis sesengukan. Pertama kali nih gue liat bokap nangis. Biasanya paling banter gue liat muka bokap sedih doang. Dan kalo udah liat muka sedih bokap, gue biasanya langsung nyetop apapun yang bikin bokap sedih. Ga mau gyue liat bokap nangis.
“Lana,… astafirullah alazim…” bokap ngucap . Suaranya bergetar. Pelan.
“papi, Lana disini, disebelah papi” kata gue.
“Maafkan saya…” tiba tiba si Santika nyeletuk. Kampret! Berani beraninya doi nyeletuk! Ngeganggu momen aja ni orang! Ngerusak suasana. Gue berharap bokap bakal nyemprot doi. Ngebentak doi kaya bokap ngebentak supir taksi yang sok nyeletuk.
Bokap menatap Santika.
“Kamu siapa?” tanya bokap.
Wuih…ga kebayang leganya hati gue waktu denger perkataan bokap itu. Artinya bokap beneran ga tau soal Santika! Diem diem gue ngarep supaya cerita soal gue kembaran ama Santika juga ngga bener! Kalo bener gue anak kembar apa mungkin bokap ga tau? Atau si Bapak itu kali yang ngerahasiain dari bokap ? Supaya Adriana bisa nyimpen satu anak? Kalau bokap tau anaknya kembar, pasti bokap mau ambil dua-duanya. Ga mungkin bokap rela darah dagingnya dibesarin sama perempuan ga jelas kaya Adrianna, em?
“Saya, Santi…”
“Santi siapa?”
“Saya, anak Adriana…” suara Santika ikutan gemetar.
“Oh. “bokap terdiam sesaat. Pasti bingung harus ngomong apa “ayah kamu mana? Om mau ngucapin belasungkawa om atas meninggalnya mama kamu…”
Basa basi banget deh bokap. Kali beliau kasian aja sama Santika. Padahal gue yakin bikap ga perduli sama Adriana. Cuma demi etika aja kayaknya sih.
“Ayah saya…” Santika menatap bokap tajam.
Gue jadi ikut deg degan. Nunggu. Berani ga si Santika ngakuin sama bokap? Berani ga si kodok itu ngaku sebagai anak bokap?
“Ayah kamu ada disini?” tanya bokap lagi.
Santika mengangguk
“yang mana ayah kamu?” bokap celingukan, Nyari nyari orang yang mukanya rada mirip sama Santika kali.
“Ayah saya... saya… saya ngga tahu siapa ayah saya”
Glek.
Jujur, gue kaget juga denger jawaban doi. Tainya gue pikir doi bakal ngajak bokap bicara empat mata. Malu dong di depan tamu tamu buka rahasia keluarga. Gue pikir doi ga akan nyia nyian kesempatan ini. Taunya doi malah ngomong gitu.
Heran juga, Gue pikir doi pengen punya ayah. Selama ini kan doi suka jadi soy. Katanya sekedar pengen liat keadaan gue dan bokap. Sekarang malah ngga mau ngakuin. Hm… gue ga tau harus kasian apa curiga. Siapa tau doi ada rencana lain? Gue ga boleh cepet percaya sama orang. Apalagi santika . Pertama. Doi anaknya Adriana. Pasti sebagian sifat Adriana nurun ke doi. Doi kan juga digedein sama Adriana. Kata pepatah nih : buah jatuh ga jauh dari pohonnya! Adriana orangnya ga jelas gitu. LAbil. Mental druggist pula. Ga mungkin dia bisa ngedidik anaknya dengan bener. Minimal sebagian watak psiko Adriana pasti nurun ke Sanrika.
Kedua, doi ninggalin gue! Ga balik! Ga nyari gue! Ga mau berkorban buat gue. Padahal kan doi yang ngajak gue jalan jalan kesana! Ga bertanggung jawab ni manusia sat. mana bisa gue percaya sama doi, ya ngga? Terakhir, terus terang gue curiga deh soal kematian Adriana. Bisa jadi Santika seniri yang ngabisin nyawa nyokapnya? Loe ingat ga waktu gue ancam gua bakal bunuh Adriana kalo Santika ga nongol dalam waktu 3 jam? Doi jawabnya enteng banget : Kalau mama meninggal ditangan orang yang selama ini paling disayangi dan dirindukannya, ga masalah. Gitu kata doi!
Gue sih nangkepnya ada rasa iri dalam kalimat itu. Kali doi bête. Bokap aja ga nyari bahkan ga tau kalo doi eksis. Sementara Adrianna, masih mikirin gue dan nyariin gue. Berharap bisa ketemu lagi sama gue. Pasti ngirilah doi. Adriana juga bilang kalau nasib Santika itu menyedihkan. Ga mungkin Santika ga ada rasa iri sama sekali sama gue. Dari segi fifik aja pasti doi ngiri.
Atas dasar 3 alasan itu, gue ngga percaya kalo Santika berniat baik dengan ngga mengaku sebagai anak bokap. Cia ilah. Hebat sangat nih analisa gue. Perasaan gue dulu ga secanggih ini. Gue males mikir. Sekarang kok analisa gue lumayan rapih ya? Apa jarena factor usia? Kata orang makin dewasa seseorang makin dewasa juga jalan pikirannya.
“Om ngga mengira Alana akan pergi sehari sebelum ulang tahunnya” desis bokap lagi. Bokap ngelepas kaca matanya dan ngapus airmatanya.
Oh my God! Ulang tahun? Gue? Besok? Yang bener????
Dari kecil gue emang paling ga suka ngerayain ulang tahun. Soalnya kalo gue ngndang temen pasti pada nanya gini : nyokap loe mana? Karena gue ngga bisa jelasin, akhirannya gue jadi males aja bikin acara acara ulang tahun. Beda sama temen temen gue D ngocols. Sama mereka gue udah cerita apa adanya. Dan mereka ga pernah nanya nanya lagi. Makanya gue ga pernah ngerayain ulang tahun. Kalaupun gue inget hari ulang tahun gue, itu pasti karena kao atau kue dari bokap.
Bokap juga kayanya tau kenapa gue ga suka ngerayain bday gue. Beliau ga pernah ngasih gue kartu. Ngga pernang nanyain rencana gue buat ngerayain. Juga ga pernah kita ngerayain berdua. Paling ada kado di kamar gue tiba tiba. Kado yang cukuo spektakuler lah bukan hadiah oleh oleh kaya misalnya bokap abis pulang dari luar negri. Kalo dapet kado special secara dadakan, baru gue mikir dan gue ingat kalo itu sebenernya hadiah ulang taun gue.
Gue juga males ngerayain ulang tahun karena itu cuman ngingetin gue sama umur gue. Cape deh. Makin tua kayaknya makin banyak aja beban moral kita, ya ngga? Apalagi cewek. Kaya si yossi tuh yang udah diributin keluarga gara gara doi belon pacaran. Umur segitu, kata keluarganya , udah pantes kawin. Orang tuanya udah pengen punya cucu. Buset deh. Not for me, sorry. Jadi daripada kepikiran sama soal soal kaya gitu lebih baik gue ga usah inget berapa umur gue.
“Ulang tahun anak bapak, sama dengan ulang tahun Santi?” tiba tiba seorang ibu berkerudung putih disamping bokap nyeletuk. Gue pikir doi lagi asyik ngaji, taunya nguping.
“Santi? “ bokap natap Santika lagi “Kamu juga ulang tahun besok?”
Tuh ibu nyeletuk lagi “Iya, tiap taun bu Adrianna ngerayain ulang taun Santi dip anti asuhan saya. Sama anak anak yatim. Dua hari lalu bu Adriana udah ngaturin sukuran ulang tahun buat besok, dipanti asuhan. “
Jidat bokap jadi mengkerut.
“Ulang tahun keberapa?”
Santi diem. Kalo dia ngejawab, pasti ketauan semuanya. Ngga mungkin Adriana beranak dua kali dalam setahun kan? Yang ada juga beranak sekali dapat anak dua alias kembar.
Santika ngga ngejawab. Bokap juga kayanya lagi ngga niat nyari tau soal apapun. Lagi focus sama gue. Lagi shock pasti sama kejadian ini. Mungkin baru besok besok bokap mikirin soal Santika setelah kesedihan bokap hilang.
Tiba tiba gue merasa mata gue ikut basah ngeliat bokap. Jarang jarang gue nangis. Waktu ngeliat Fifi meninggal aja gue ga nangis. Yang ad ague teriak teriak panic. Gue juga paling ga mau ikut acara pemakaman. Ga tau kenapa. Males aja. Makanya gue ga pernah nangis. Kalo gue lagi mangkel bin bête, mendingan gue minta ditemenin sama sahabat setia gue. Vodka. Kesedihan gue ga pernah jadi air mata. Kesedihan gue selalu pergi diusir sama si belvedere ato si Ablsoute. Kalo vodka udah ga mempan, gue tinggal maen ke rumah Timo. Disana gue pasti langsung disuguhin drig cocktail sama doi. Palagi kalo gue nongol dengan muka bête. Timo ga bakal nanya kenapa gue bête tapi langsung ngasih remedy (penangkal) nya.
Sekarang, boro boro gue kepikiran nyari vodka ato drugs. Gue langsung nangis bow. Padahal nama gue masih Alana. Bedanya sekarang gue kayaknya udah ngga idup lagi. Apa karena itu hati gue jadi lebih sensitive sekarang? Karena gue tau gue ga akan bisa ngerasain pelukan bokap lagi? Atau gue nangis karena takut ditarik balik ke dunia orang orang yang udah meninggal?
Hiii serem amat. Kalo gue terpaksa hidup sama Adriana di sana! Amit amit . Mendingan gue jadi setan gentayangan aja kaya sekarang nih. Ada tapi ngga ada. Ada tapi ga eksis. Daripada gue balik ke sana, ngadepin orang orang aneh dan kekurung di rumah gelap kaya si Fifi? Pantesan aja ada yang namanya setan gentayangan ya? Kali pikiran mereka sama kaya gue. Males ke dunia baru tapi ga bisa balik ke dunia lama. Jadi ditengah tengah aja deh mendingan. Twilight zone.
“Ini anak bapak?” perempuan itu nyeletuk lagi. Reseh amat sih. Udah nguping masih nanya nanya lagi.
Bokap ngangguk
“kasihan. Masih muda udah kena serangan jantung”
“kata siapa anak saya kena serangan jantung?” bokap heran.
“Kata Santi…”
Bokap melotot sama Santi. Santi gelisah.
“Kamu kok bisa bilang gitu? Emang kamu udah panggil dokter untuk mencari penyebab kematian Alana?”
Santika menggeleng.
“Ibu kamu meninggal apa sebabnya?” bokap jadi penasaran.
“Mama… bunuh diri….” Ujar Santika pelan.
Gue perhatiin orang orang yang ngelilingin jenasah satu satu mulai pergi. Udah selesai kali doanya. Atau mereka ga enak juga ikut ngedengerin percakapan yang rada pribadi antara Santika dan bokap. Tinggal si ibu berkerudung putih yang rempong itu aja yang masih bertahan. Dasar rempong, pengen tau urusan orang. Tangannya sih masih megang tasbih sama buku doa, tapi tuh mata udah jelalatan kaya excited pengen denger obrolan bokap dan Santika.
Pengen gue usir tuh perempuan, tapi gimana caranya? Gue toel toel juga doi diem aja. Ngga enak ternyata jadi setan gentayangan. Ga bisa ngapa-ngapain! Pret.
“Mama kamu bunuh diri?” tanya bokap setelah semua pergi.
“Bu Adrianna memang udah sering menciba bunuh diri pak. Makanya Santi dari kecil dititipin sama saya…” kata si ibu. Nyeletuk lageeeee . tapi gapapa deh asal celetukannya bermutu aja. “santi besar ya dip anti asuhan saya pak. Oh iya ni kartu namanya”
Masih inget buat promosi aja si ibu satu ini. Potongannya rada gemuk pertanda doi makmur. Di kartu nama ada tulisan Panti Asuhan dan Pesantren Santalana. Santalana? Kok kaya nama gue ama Santika dijadiin satu ya? Santalana singkatan dari Santi Alana bener ga sih? Aneh kan nama pesantren biasanya ga begitu. Biasanya past pake “Al” . Dan berbau bau religi.
“Nama nya juga bu Adriana yang memberikan. Bahkan sebagian besar biaya operasional juga Bu Adrianna yang nanggung.” Kata si ibu lagi. “dulu Cuma rumah yatim piatu. Tapi setelah ada dana dari bu Adrianna, berkembang jadi pesantren. Mengobati anak anak remaja yang kecanduan narkoba juga bisa” si ibu promosi terus.”banyak anak anak dari luar kota yang dikirim ke pesantren saya supaya sembuh dari narkoba pak”
Udah kaya ngarang company profile aja si ibu. Pantesan panti asuhannya bisa berkembang kaya gitu. Doi jago marketing kayaknya. Belon juga kenal sama bokap, udah berani nyerocos nyeritain soal panti asuhannya. Kalo doi salesmen pasti udah di usir tuh dengan cara marketing serampangan kaya gini!
Bokap nerima kartu nama si ibu.
“Nama saya Bu Nani”
Udah jelas kale di kartu nama juga ketulis namanya. Paling gede pula hurufnya, Nama panti asuhannya aja kalah gede.
“saya permisi dulu…”
Alhamdulilah. Akhirnya nyadar juga tuh manusia. Gue rasa sih dia bukan pamit karena merasa ga enak atau tau diri, tapi karna laper. Soalnya badannya emang molen abis. Santika kalo udah gede kali bakal jadi kaya si Bu nani tuh potongannya. Jangan jangan karena Santika di gedein sama Bu Nani potongan doi jadi kaya kodok gembrot gitu ya? Who knows.
Sekarang bokap tinggal berdua sama Santika.
“Om rasa kamu udah tau… hubungan ibu kamu dengan…anak om”
Santika manggut.
“Om menyesal, kamu harus menghadapi kejadian berat seperti ini”
“Ngga apa-apa. Saya ikhlas… Saya menyesal Alana harus pergi dengan cara begini. Saya ikut berduka cita om.”
Bokap diam lagi. Disebelahnya ada setumpukan buku buku doa yang ditinggalin dikarpet. Pelan pelan tangan bokap ngeraih sebuah buku kecil.
Suasana hening. Bokap konsentrasi. Dia pegang tangan gue. Air matanya masih ngucur terus. Sampe beliau juga males ngapusin lagi. Dibiarin aja tuh air mata ngucur kayak kran bocor. Air mat ague juga kompak, ikut ngucur jadinya. Gue ikut megang tangan bokap yang lagi ngegenggam tangan gue.
Gue bener bener ga tau harus ngapain. Padahal nama gua Alana. Gue selalu dapat apa yang gue mau. Tapi sekarang gue ga berdaya. Permohonan gue sama Tuhan juga dicuekin. Padahal menurut gue permintaan gue kali ini rada rada urgent. Bukan buat gue tapi buat orang yang gue sayangin. Gue ngga akan minta hidup kalau bukan karena bokap. Gue mau hidup sebentar lagi supaya bisa pamitan secara proper sama bokap. Supaya ga dadakan gini. Gue juga pengen punya waktu buat nyeritain apa yang gue alami sama Adriana dan Santika. Gue pengen minta maaf buat semua perbuatan dan kelakuan gue yang sering bikin bokap sport jantung. Kanakalan kenalakan dan kebandlan kebandelan gue.
Ada lagi sih janji gue sama Fifi. Tapi itu ga penting banget. Ga sepenting keinginan gue untuk meluk bokap terakhir kali. Perpisahan kaya gini ga enak banget. Pasti bokap nyesek karena ga tau apa-apa. Gue aja nyesek banget apalagi bokap. Dan lebih ngeselin lagi, gue sebenernya udah balik ke dunia! Kenapa jug ague dikasih jalan pulang kalo gue ga bisa pulang sebagai Alana? Cuman jadi hantu Alana!
Pengennya sih gue marah sama Tuhan. Asli. Tapi gue malu. Ga pantes gue marah. Berdoa aja baru sekali udah ngarep bakal diladenin. Orang orang yang gue tau doanya 5 kali sehari aja banyak yang permintaannya ga dikabulkan kok. Kaya pembokat gue tuh waktu mau dicerein sama suaminya, doi shallat siang malam. Tahajudan. Sampe kalo pagi tuh mata merah. Antara kurang tidur sama nangis. Doi yang soleh kaya gitu aja permintaannya ga dikabulkan. Suaminya tetep ninggalin dia. Apalagi gue yang beginner begini.
Bisa jadi Tuhan nge discount permintaan gue. Cuma 50% yang dikabulin. Gue dikasih balik ke dunia gue untuk nerima hukuman. Gue anggap ini siksaan berat. Sampai kapan gue akan begini? Bisa ngeliat kesedihan bokap tapi ga bisa menghibur beliau? Bisa ngeliat teman teman gue tapi ga bisa asik ngerumpi lagi sama mereka? Bisa hadir di tengah semua orang tapi mereka ga tau gue ada disana sama mereka?
Apa gue harus memohon lagi sama Tuhan? Kalau iya, mau mohon apa jug ague bingung. Gue ga mau balik ke dunianya si Fifi itu. Gue mau tetep di dunia gue. Jadi kalopun gue berdoa lagi, permintaan gue hanya satu : Tuhan genapin dong pengabulan doaku. Kasih aku yang 50% lagi. Kasih aku jadi Alana lagi. JAdi manusia. Kasih aku nafas dan wujud lagi.
Mata gue jadi kabur kebanyakan nangis. Sambil takut takut gue beraniin ngeliat jenasah gue. Serem cin. Kebayang ga sih loe ngeliat jasad loe sendiri?
Sayup sayup terdengar suara.
“Mari kita doakan ibu kamu dan Alana…” kata bokap sambil ngasih satu buku doa buat Santika.
Mulut bokap mulai komat kamit. Seluruh badan beliau gemetar waktu membaca doa. Tangannya makin erat menggenggam tangan gue. Sampai gue ikut merasakan getaran itu. Tangan kita bertiga numpuk jadinya. Tangan jenasah gue, tangan bokap diatasnya, tangan gue diatas tangan bokap.
Santika juga komat kamit memanjaatkan doa. Sembari matanya sesekali ngelirik kea rah bokap. Gue liat ada kesedihan dimatanya yang sipit itu. Dan ga tau kenapa gue jadi ikut ngerasa sedih juga. Gue ikut ngerasain kepedihan hati dia, sebagai seorang anak yang ga berani mengaku sama ayah kandungnya sendiri. Gue ga tau kenapa Santika ga cerita terus terang. Toh udah ga ada siapa-siapa lagi. Gue juga ga perduli apa doi punya rencana lain dibalik semua ini. Yang gue rasakan saat ini hanya kesedihan. Seisi ruangan kayaknya diselimutin sama udara sedih. Santika sedih. Bokap sedih. Gue juga sedih.
Gue ga tau doa apa yang dipanjatkan sama bokap. Tapi apapun doa itu, gue harap bisa ngusir udara sedih yang makin lama makin bikin gue sesak. Ngga enak banget rasanya. Kok aneh, doa bikin orang merasa ga enak kayak gini? Bukannya doa seharusnya ngasih ketenangan? Kebahagiaan?
Makin lama badan gue rasanya makin sakit aja nih. Gue pengen suruh bokap nyetop doanya, tapi ga bisa.
“Papi… udah pap. Sakit pap!”
Makin keras gue teriak, suara bokap baca doa malah makin keras aja. Dan makin keras suara itu, makin sakit gue rasakan. Persis kaya awan hitam di dunia astral itu. Awan yang nyedot gue dan ngebelit gue sampe bikin gue pasrah.
Gue makin yakin rasa sakit yang gue rasain ini ada hubungannya sama doa bokap. Makin keras dan makin cepet bokap ngucap doanya, makin sakit gue rasanya.
“Papi…. Please…. Stoppppp Lana ga kuat lagiiii”

KLIK DISINI UNTUK PART 25


Hotel Room

1 comment:

  1. Dear mba Zara saya baru pertama kali liat blog mba & lgsg penasaran sama cerita ini. Smg cerita ini bisa memberi hikmah bagi kita smua. Amiin
    Btw saya tambah penasaran aja sama kelanjutanny. Setiap hari yg slalu di tunggu kelanjutan cerita ini.tx

    ReplyDelete