Stay in Touch with Me

Friday, July 29, 2011

Loe, Gue, End! (21)

BAB 21

Sebenernya gue pengen balik ke dunia gue juga karena gue sebel sama Santika. Gue pengen marahin dia. Udah ngajak ngajak gue jalan jalan kesini terus gue ditinggalin gitu aja! Anjrit! Ngakunya sudara gue. Ngakunya pengen nyatu sama gue! Temen gue aja ga bakal ninggalin gue kaya gini! Sekarang loe tau kan kenapa buat gue temen adalah segalanya? Temen yang udah mati aja, si Fifi, masih nyelametin gue! Yang ngakunya sudara, yang ngakunya sayang sama gue malah ngabur! Kampret!
Gue pengen nyumpahin si Santika. Tapi mau disumpahin apa lagi? Idupnya udah paling menyedihkan. Tampangnya juga ga bisa disumpahin jadi lebih jelek lagi. Mau gue kutuk jadi kodok juga malah keenakan doi. Mendingan doi tetep aja jadi orang yang buruk rupa! Karena itu lebih menyiksa daripada jadi kodok!
Anehnya disini gue kok ngga ngerasa haus ya? Kalao soal laper sih emang gue jarang ngerasain. Jarang makan gue soalnya harus jaga body gue sebagai model. Tapi soal haus, itu yang gue suka ga tahan. Nagih sama vodka. Tapi disini ngga kepikiran sama sekali tuh? Kepikiran sih, tapi kepikirannya aneh. Gue jadi mikir kenapa gue ga mikirin vodka. Bingung kan loe? Gue juga bingung.
Hati gue ngarepin dua hal. Satu, balik lagi ke tempat adem ayem itu. Dua, balik sebentar buat pamitan ama bokap dan nyampein amanatnya Fifi. Kasian Fifi, doi udah ga mungkin bisa balik lagi. Gue masih punya harapan. Karena status gue belum END tapi masih PENDING.
Cob ague tau dari dulu kalo gue bisa jalan jalan melayang laying kemari. Ga bakalan gue sentuh yang namanya alhokol ngga bakalan gue butuh drugs. Rugi dong. Musti keluar duit banyak buat melayang laying sesaat. Enakan juga gini, keluar dari badan gue, jalan jalan ke dunia lain , terus balik lagi. Ngga ada after efek . Ngga kena hang over. Ngga basian kaya kalo habis make inex. Ngga pake acara passed out kalo kebanyakan vodka atau nyampur nyampur vitamin. Dan yang paling penting ga perlu nyiksa ginjal gue!
Bokap juga bakalan lebih tenang idupnya. Ga perlu kuatir anaknya gagal ginjal. Kalo gue ngga alkoholik bokap pasti lebih bahagia. Gue tau itu tapo gue ga bisa berikan itu sama bokap. Mungkin sekarang, kalau gue beneran bisa balik, gue akan berikan rasa tenang itu ke bokap. Mungkin kalu gue bisa balik, gue ga akan butuh dan kangen lagi sama alcohol.
Mau ga mau gue musti terimakasih juga sama Santika. Biarpun doi udah ninggalin gue disini, tapi doi juga yang ngajak gue dan ngenalin dunia lain ini sama gue. Tapi, kalo gue balik, apa gue bisa kemari lagi? Sendiri? Tanpa bantuan Santika? Au ah gelap. Ngapain gue pikirin sekarang. Nemuin jalan balik aja belon. Em.
Satu satu dulu kaliiii
“excuse me” kata gue langsung pake bahasa inggris. Soalnya orang yang lagi piknik di depan gue itu mukanya bule. Matanya biru rambutnya pirang kemerehan. Mukanya cantik sih pake bando segala rambutnya. Warna bandonya matching sama gaunnya yang baby blue color itu. Doi nengok ke gue sambil langsung nawarin makanan dari keranjang pikniknya.
“Some cheese sandwich?”
“No thanks” gue nolak halus “what is this place?”
Tiba tiba bahasa inggris gue lancar banget! Padahal biarpun gue sempet di les privation juga ngga selancar ini deh perasaan. Gimana mau lancar kalo ga pernah dipake. Kalo sebatas buat baca baca majalah ato bukyu aja sih bahasa Inggris gue lumayan deh. Tapi kalo conversation ga banget.
“Are you lost?” tanya si cewek bule itu.
“I need to go home” kata gue to the point “Im not dead like you. Im lost. I need to go back to my life”
Cewek itu kelihatan bingung. Apa karena bahasa Inggris gue ngaco ya makanya dia bingung?
“I don’t understand” kata doi.
Don’t understand yang mana nih? Bahasa gue apa pertanyaan gue?
“Im still alive. You are dead, right?” kata gue.
“everybody is alive here sweetie”
“No. Everybody is dead here!” gue bersikeras.
“No. You are wrong. We are all alive here. This is our world. You must have come from a different world” dia senyum.
Kacau nihh cewek. Ngerasa dirinya masi idup. Tapi bener juga sih, bagi gue mereka semua ini udah mati. Tapi buat mereka sendiri, ini emang dunia mereka. Mereka ga mati didunia ini. Buktinya masih bisa ngomong, jalan, makan, minum dan ngelakuin semua yang dilakuin di dunia gue. Dunia nyata. Dunianya manusia yang masih “hidup”.
Jadi sebenernya apa makna “hidup” yang sebenernya? Pusing deh gue. Kok jadi njlimet gini. Beda dunia beda kehidupan. Gitu kali singkatnya.
Tuh cewek nunjuk ke satu arah.
“You see that building?” katanya.
Gedung yang dia tunjuk keliatan kecil banget. Pastinya jauh banget. Warnanya sih dari jauh hitam.
“yes”
“Just go there.”
Itu jalan pulang?
“You sure?” gue mau mastiin dulu ah. Ntar udah jauh jauh jalan ternyata salah, kan cape di gue.
“Everything is possible but nothing is for sure dear” kata dia lagi. Jawaban yang makin ngebingungin aja nih. Semuanya mungkin tapi ngga ada yang pasti? Maksud L? Loe pikir gue professor bisa ngerti kata kata pinter kaya gitu?
Ya udah daripada gue makin bingung, gue jalan aja kea rah bangunan yang ditunjuk doi. Kirain jauh, ngga taunya deket banget! Tau tau gue udah sampe di depan bangunan itu. Ternyata tuh bangunan ngga gede. Gue pikir keliatan kecil karena jauh, taunya emang itu cuman gundukan tanah kecil aja. Ngga sempa sepinggang gue tingginya gundukan itu. Tadinya gue pikir bangunan kaya rumah atau gedung, nyatanya cuman gundukan tanah. Kaya semacam rumah pasir yang suka dibikin anak2 di pantai, Cuma lebih gede aja ukurannya. Kaya rumah orang Eskimo juga bentuknya setengah bunder.
Di tengah gundukan tanah itu ada lobang pintu. Ga ada pintunya. Kebuka aja open. Gue mau masuk tapi mikir dulu. Kalo dalamnya ada uler gimana? Gue jongkok dan ngelongok kedalam lobang itu.
“Helloooo” kata gue ngecek. Kalo bener ada binatang buas, pasti teriakan gue bakal ngebangunin tuh binatang. Tapi yang gue denger Cuma echo alias gema suara gue sendiri.
Lobangnya kecil banget, pas pasan deh buat badan gue. Kalo Santika gue rasa ga bakalan muat cin! Bodynya extra large kaya gitu!
Akhirnya, biarpun sedikit ragu gue masuk juga ke lobang itu deh. Nothing to loose juga kan? Toh gue juga ga tau kemana jalan pulang. Yasud. Dicoba aja dulu kali.
Begitu masuk, gundukan tanah yang tadinya kecil itu mendadak jadi luas banget. Ngga nyangka kalo di dalam ada ruangan seluas ini! Keren lagi…ngga kaya goa. Lantainya marmer abu abu. Bentuk ruangannya kaya setengah lingkaran, jadi tembok temboknya melengkung semua. Temboknya juga dari marmer. Keren! Timo harusnya ada disini nih. Doi kan arsitek. Pasti ini bisa jadi insiprasi bakal doi! Di sekeliling dinding itu ada banyak banget pintu pintu.
Ada yang beentuknya kotak, segitiga, setengah lingkaran macem macem deh. Ukurannya juga beda beda. Ada yang gede kecil sampe ada juga yang seukuran pintu buat kucing. Pintu pintu itu semua dicat colorful banget. Sampe gue bingung musti milih pintu yang mana nih. Apa gue cobain aja satu satu?
Karen ague suka warna silver, pilihan pertama gue jatuh ke pintu yang warnanya silver. Ya sebenernya sih abu abu tapi kan abu abu itu mirip silver. So gue pegang handlenya dan gue buka pelan pelan.
Di balik pintu itu ternyata pantai. Gue perhatiin sebentar sebelon gue melangkah keluar. Takutnya, kalo gue keluar gue ga bisa balik lagi! Kekunci dari luar. JAdi gue perhatiin aja pemandangan pantai itu dari dalam. Kayaknya bukan pantai yang gue kenal deh. Bukan jimbaran, bukan kuta, bukan anyer bukan juga carita! Pantainya juga sepi banget ngga ada orang. Cuma ada kapal-kapal aja di tengah lautnya.
Gue mutusin, gue ngga mau keluar. Soalnya gue ga kenal tempat itu. Gue kan pengen balik, jadi gue harus liat tempat yang gue kenal! Tempat yang ada dalam dunia nyata gue! Idup gue!
Pintu kedua yang gue pilih persis disebelah kanannya pintu silver tadi. Mendingan gue urut aja satu satu supaya ga ada yang keliwatan? Bener ga?
Dibalik pintu warna hijau yang bentuknya kaya pintu pintu istana jaman dulu itu, gue liat keramaian! Banyak banget orang penuh sesak didalamnya. Mereka kayaknya sih lagi happy. Ada musiknya pula! Jangan jangan dragon fly? Ato immigrant nih? Tapi gue ga bisa liat apa-apa. Karena semua gelap. Cuma ada lampu disko yang kelap-kelip kena sinar laser. Semmua desak desakan pada dansa. Tangannya diatas semua. Seru banget! Gue jadi pengen masuk. Kali aja gue bisa nanya nanya sama mereka.
Tiba tiba gue jadi mikir, mungkin ga ya gue tiba tiba muncul di Paris atau London? Paris ama London kan dunia nyata juga. Seru juga kalo gue bisa ke Negara lain kan? Dari potongan orang orang yang lagi asik jojing itu sih kayaknya ini bukan Indonesia.
Gue hampir masuk, tapi lagi lagi gue takut ga bisa balik! Jadi gue sapa aja satu cowok yang lagi jojing sendirian deket pintu.
“excuse me” gue pake bahasa inggris aja deh. Kan bahasa inggris bahasa internasional. Soalnya mukanya ni cowok bukan muka Indonesia. Kaya Italia tau bisa juga Spanish. Ga penting. Yang penting dia jawab gue aja deh.
Tuh cowok Cuma ngelirik aja.
“What is this place?” tanya gue. Ngarep dia bisa bahasa Ingrris.
“This is heaven” kata dia sambil senyum . Mukanya sih emang happy banget. Persis kaya muka Timo kalo abis nyrepi. Hepi ga ada beban.
Heaven? Maksud L? surge gitu? Beda banget sama bayangan gue tentang surge selama ini. Ngga kebayang kalo surge kaya tempat dugem gini! Ga mungkin ah. Tapi gue penasaran, jadi gue tanya lagi deh.
“If this is heaven, where is God? Is God here?” bego banget kan pertanyaan gue. Ya tapi kan logikanya emang tempatnya Tuhan di Surga. Kalo bener ini surge kan gue bisa nanya dong sama Tuhan. Minta ditunjukkin jalan pulang? Tuhan kan Maha Tau katanya.
Jelek jelek dan rusak rusak gini, gue percaya sama Tuhan. Cum ague ga percaya aja sama agama. Soalnya yang gue liat agama banyakan jeleknya. Banyakan bikin ribut, berantem, saling memusuhi dan nganggep dirinya paling bener. Gue ga suka ngeliat semua itu. Tapi gue percaya ama Tuhan. Gue ngga pernah berdoa karena gue ngga mau ngerepotin Tuhan. Masi banyak orang lain yang musti diurusuin sama Tuhan. Gue udah bersukur aja dikasi idup kaya gini. Pasti banyak request doa doa permintaan2 orang lain yang lebih urgent. Ngapain jug ague nambah nambahin?
Waktu gue masih penasaran soal nyokap gue aja gue ga minta tolong sama Tuhan. Gue tanya ke bokap. Bokap ga jawab jug ague diem aja, ngga minta jawaban sama Tuhan.
Sekarang gue baru ngerasa butuh sama Tuhan. Karena gue pengen pulang! Pengen balik ke kehidupan gue. Dan gue udah usaha nanya kesemua orang yang gue temuin disini. Ga ada satupun yang bisa kasih tau gue. Satu satunya harapan gue ya Tuhan.
Mana dong Tuhan, gue pengen nanya…please muncul. Kat ague dalam hati. Tapi Tuhan ga muncul. Yang muncul malah air bah kaya ombak tsunami. Semua yang lagi pada jojing teriak kaget dan panic. Ga sempet lari lagi. Diskotik itu mendadak di libas sama ombak tsunami!
Refleks, gue langsung mundur dan tutup tuh pintu raper rapet. Kalo ngukur dari besar ombak tadi, pintu ini mustinya jebol sih. Air itu harusnya nimbus masuk ke ruangan gue ini. Tapi nggak tuh. Gue penasaran, gue buka lagi tuh pintu. Orang orang yang tadi pada hep jojing udah ngga ada. Ombak yang tadi gede banget itu juga ga ada. Tempat itu juga ngga basah, ngga ada tanda tanda habis dilibas ombak. Aneh gilaaaaa
Ruangan itu berubah ga kaya diskotik lagi. Sekarang kayak lapangan indoor. Dan gue dengar ada suara bola basket di dribble. Tau kan loe maksud gue. Ga lama kemudian baru keliatan asal suara bola itu. Ada anak kecil, rambutnya kribo kulitnya hitam. Pasti orang afrika a.k.a orang negro. Black people nih. Tuh anak jago banget ngegiring bola basketnya. Paddahal masih kecil. Kurus lagi.
“hei!” sapa gue manggil dia.
Dia berhenti terus noleh kearah gue. Mukanya innocent kaya anak kecil di film Pursuit of Hapiness tuh . Imut banget.
“wrong way!” kata dia.
Lho? Kok gue belum nanya dia udah jawab? Bisa baca pikiran gue ? atau kali tuh anak udah sering liat orang nyasar kaya gue disini?
“which one is the right way?” tanya gue. Kalo dia tau ini jalan yang salah kan mustinya dia tau mana jalan yang bener.
“I don’t know” tu anak malah angkat bahu. “I just know this is not your place. You don’t belong here”
Abis itu dia terusin main basketnya. Gue dicueikin.Seolah olah gue ga eksis. Kurang ajar jug aloe, pikir gue. Ngga pernah diajarin sopan santun sama orang tua loe? Pret.
Gue masih mau nanya nanya lagi sih sebenernya. Tapi gengsi lah yaw. Uda dicuekin getho! Masih banyak pintu yang lain kan?
So lanjutlah gue ke pintu ke tiga. Pintu ini aneh karena ada nomernya. 69 angka dipintu itu. Kaya nomer rumah atau nomor kamar hotel. Disampingnya juga ada lampu kecil. Persis kaya pintu masuk ke rumah deh. Gue buka.
“Alana….”
Gue kaget. Adrianna ada disitu! Anjriiiiittttt
“Ngapain loe disini?”
“Nyari kamu sayang” Adrianna keliatan lega banget ngeliat gue. Dia samperin gue. Dia pegang dan elus semua badan gue dari rambut kepala muka sampai tangan gue. Kaya mau mastiin bahwa gue masih utuh.
Lalu dia peluk gue erat erat. Dadanya turun naik, dia nangis. Gue ngintip matanya basah. Dan matanya dua duanya mata beneran. Ngga ada mata palsu lagi.
“Kok mata loe sembuh?” tanya gue heran.
“Itu ngga penting, yang penting mama udah ketemu kamu”
“Kata Santika loe ga bisa jalan jalan ke dunia astral.” Berarti Santika bohong sama gue! Buktinya Adrianna juga bisa sampe kemari!
“Mama bukan jalan jalan… Mama kemari khusus nyari kamu… supaya kamu tau jalan pulang. “
Gue bingung. Kalo bukan jalan-jalan kaya gue artinya…? Ini kan tempat orang orang yang udah mati?

KLIK DISINI UNTUK PART 22



Hotel Room

1 comment:

  1. dear mbak zara, itu yg ditwitter alana nya beneran alana yg ada dicerita atau bukan ya? :) *penasaran*

    ReplyDelete