Stay in Touch with Me

Saturday, September 10, 2011

Loe,Gue,End! (31)

LOE GUE END 31

Nama gue ALANA. Sebenarnya cerita gue masih sangat panjang. Gimana ngga panjang? Namanya juga cerita perjalanan hidup manusia yang udah puluhan tahun lebih. Kalo lo hitung sehari ada 24 jam, sejam ada 60 menit dan semenit ada 60 detik …berarti sehari itu ada berapa detik? Terus lo kaliin detik perhari itu dengan tahun hidup lo. Berapa detik udah yang elo laluin? Knapa itungan gue detik? Karna yang namanya perbuahan itu menurut gue terjadinya dalam itungan detik. Nurut gue juga tiap kali kita narik nafas itu termasuk perubahan yang musti disyukurin. Soalnya, coba aja kalo lo mendadak ga bisa narik nafas lagi? Mati kan berarti lo? Jangan keburu nganggap gue berlebihan, kejadiannya udah banyak. Gue udah banyak liat orang ber transformasi di depan mat ague. Transmormasi dari “mahluk hidup yang bernafas” menjadi “benda mati” alias mayat yang udah ngga perlu oksigen lagi. Kalo lo ngikutin cerita gue dari awal, lo pasti ngerti maksud gue. Gue udah sering ngeliat orang mati di depan gue! Dan hitungan perpindahan dari hidup ke mati itu kali lebih cepet dari detik!
Sebenernya gue juga masih mau cerita sama elo elo semua dan terutama sama si mba Zet Zet yang ternyata gak sesombong yang gue pikir selama ini.Tapi kayaknya gue harus berhenti disini. Karena cerita gue udah ngundang banyak reaksi pro dan kontra. Wait! Bukannya gue takut ngadepin kritikan dari yang pada kontra, tapi gue males aja ngeret ngeret beberapa nama manusia yang terlibat dalam idup gue dan dalam cerita ini. Ngga tega gue. Terkesan gue ini manfaatin mereka. Walopun udah gue ceritain yang sebenernya, asal muasalnya cerita ini jadi hits ditangan mba Zet Zet, tetep aja mereka merasa ter gengges dengan curhatan gue.
Bukannya gue takut sama mereka. Mereka temen temen gue dan kita tetep bertemen sampai detik ini. Justru karena gue menghargai perasaan dan privacy teman teman gue itu gue putusin untuk berhenti ngoceh. Tapi supaya adil, kayaknya gue tetep harus nerusin sedikit, biar yang ngikutin dari awal ngga ngirim suicide bomber kerumah gue gara gara keki ceritanya ngegantung. Gue dengar udah 200 ribu lebih yang read cerita ini online. Hebat banget gue! Padahal gue ngga pernah ngimpi bisa dianggep penulis. “dianggep” karena gue sebenernya ga nulis semua ini. Gue Cuma curhat sama si mba Zet Zet yang katanya psikolog dan novelis kondang. Daripada lo bosen mendingan gue terusin aja dikit lagi…
Habis nyoba merkosa gue, Radit menghilang. Dia ngga berani ngakuin perbuatannya sama siapapun. Tapi dia juga ngga bisa bohong, apalagi ama dirinya sendiri. Kebohongannya yang terakhir Cuma pas polisi datang ke rumah gue. Kemudian gue diciduk gara gar ague mau nyerang Radit. Terus gue jatuh pingsan.
Kali itu gue pingsan beneran. Tadinya gue pikir gue bakal ditarik lagi ama Santika ke dunia lain itu. Gue sempet ngeliat yang agak agak ajaib juga sih. Tapi gue rasa itu hanya mimpi doing. Gue bisa ngebedain mana mimpi mana dunia lain itu. Susah ngejelasinnya sama lo lo semua disini. Kalo yang ngga pernah mampir or nyampe kesana ya pasti susah. Walopun gue udah berusaha ngejabarin sejelas mungkin dengan kata kata. Ibaratnya, kalo lo ga pernah ke Alaska ya susahlah lo bayangin, dinginan mana Alaska sama Puncak Pas. Buat orang Indonesia, Puncak Pas aja udah dingin musti berjaketan, apalagi Alaska…ngga kebayang. Malah suka ada orang heran, kok bisa ada kehidupan di Alaska yang dinginnya ngga manusiawi itu?
Anyway anyhow, gue ngimpi ketemu sama Adrianna. Tapi ketemunya di circle K. Ngaco banget deh. Doi juga ngga kaya biasanya. Dalam mimpi gue, Adrianna lagi shooting film. Banyak crew. Dan gue Cuma nontonin doing. Ngga berkesan banget. Jadi ngga penting. Anggep aja itu emang kembangnya tidur doang. Atau bisa jadi juga gue ngimpi kaya gitu karena gue kangen sama Adrianna? I don’t care deh ya.
Habis pingsan itu gue akhirnya bangun lagi. Bangunnya ngga enak banget soalnya langsung ngedenger teriakan seorang perempuan. Suaranya khas banget melengking meraung raung. Nyampur tuh antara tangisan ama tereakan amukan.
“Lepasin!! Lerpassiinnn saya!! Saya mau masuk!! Saya mau cekik anak itu pake tangan saya sendiri!!!”
Whoaaaaa??? Siapa yang mau dicekek?
Mata gue langsung kebuka. Suaranya kedengerannya serius banget nih. Pas gue buka mata ternyata gue ada dirumah sakit. Ngga tau kenapa, gue ngga kaget. Begitu sadar gue kaya langsung inget flash back apa yang terjadi sebelon gue pingsan. Gemana bisa lupa, itu kan kejadian amat traumatis bagi semua orang. Bayangin , gue hamper diperkosa! Ya jelas lah gue ingat. Walau kepotong jeda pingsan, langsung gue ingat kejadian itu pas kesadaran gue balik.
“Tenang bu..tenang…”
“Dia ngebunuh anak saya! Nyawa musti dibayar nyawa!! Mana keadilan? Mana keadilan???” tuh suara ada logat jawa nya yang lumayan kental juga. Kayaknya gue kenal yang punya suara itu deh. Soalnya suaranya khas banget. Sering ngga sih elo ketemu orang dan yang paling lo ingat dari orang itu adalah suaranya? Nah ni perempuan kayaknya tipe orang kayak gitu. Gue ingat suaranyam tapi lupa nama dan tampangnya. Apa jangan jangan doi penyiar radio ya? Makanya gue hanya ingat suaranya?
Sbenernya gue bukan orang yang penakut. Sama setan aja gue ngga takut apalagi sama preman. Tapi ngedenger suara si perempuan iniu bulu kuduk gue jadi bediri. Bukan karena tereakannya yang histerikal tapi karena aura suaranya…atau apalah istilahnya…di kuping gue tuh suara kayaknya penuh kseungguhan. Alias serius bukan sekedar emosi atau sok drama queen. Banyak kan cewe cewe histeris kalo lagi ngamuk? Itu sih biasa bagi gue. Yang ini beda. Getaran suaranya bener bener bikin gue merinding.
Pelan pelan gue berusaha duduk. Pas gue mulai ngatur ngatur bantal buat sandaran, pintu kebuka.
BRAAAKKK.
“Bu!”
“tahan dia tahan!!!”
Suara suara campur aduk. Suara tu perempuan udah ngga kedengeran lagi. Yang ada sekarang bukan suaranya lagi tapi..orangnya!
“Tante Intan?” gue kaget ngeliat doi. Tante Intan, mamahnya Radit yang gue kenal bentuknya beda banget. Doi tuh socialite. Penampilan ibu pejabat aja kalah sama doi. Gimana ga kalah, kalao dipikir pikir, justru tante Intan yang ngempanin pejabat pejabat itu. Bisnis suaminya luar biasa. Bergerak dibidang IT. Tapi jangan loe pikir ini IT cemen yang kerjaannya bikin bikin program atau bikin portal social media. Bisnis IT suaminya tante Intan ini udah kelas kakap. Bahkan konon FBI aja ngefans dan make jada perusahaan ini. Gue denger juga badan intelejen Negara kita ini bergantung banget sama kecanggihan teknologi perusahaan mereka. Ga heran kalo kemana mana tante dan keluarganya selalu naik pesawat jet pribadi. Gaulan tante juga luas banget. Mulai dari anggota keluarga ningrat keratin, pejabat, duta besar sampe artis artis seleb. Semua berebutan mau jadi temen keluarganya tante Intan. Maklum…. Buat gengsi dan juga bisnis oke banget kan? Malahan sit ante yang suka bergaya gaya kayak selebritis. Kalo misalnya ada yang minta no hp ato pin nya, sit ante suka pura pura pikun “aduh, berapa ya? Saya lupa, gaptek. Add pin nya asisten saya aja deh ya” gitu alesannya.
Maka bisa kebayang ga sekarang penampilan seorang socialite kaya gitu? yang duitnya udah bukan ga punya nomer seri lagi. Rumahnya penuh sama koleksi pelukis kelas dunia kaya Rembrant, Picasso, Jihan, Popo, Antonio Blanco yang harganya bisa milyaran. Tante sampe perlu satu kamar khusus buat koleksi baju, tas dan sepatunya. Yang namanya Hermes buat tante Intan udah kaya tas plastic aja kali. Ngga ada nilainya. Bagi tante, dia membeli sesuatu pasti karena bener bener suka. Soalnya apa juga bisa dia beli kalau dia mau. Sifatnya jadi rada rada eksenrik juga sih. Satu hal yang gue rada salut sama ni orang, adalah upaya doi ngebangun panti rehab. Gue pernah dikirim kesana juga. Yah minmal masi ada amalnya deh. Biarpun mungkin ada alasan alasan politik dibalik panti rehab itu, itu bukan urusan gue lah. Yang penting kan ga cuman hambur hambur uang bikin party doang, masi ada sedikit sisi amalnya.
Wajah sit ante yang jadi langganan majalah Tatlet dan Registery itu selalu rapih dan well done. Ga pernah gue liat tante mukanya polos tanpa makeup. Make upnya ngga norak sih, alami gitu. pasti dia pake make up artis top yang bisa bikin dia keliatan anggun ngga medok. Ramb utnya doang yang masih khas “Tatler society”. Disasak tinggiiii banget dan diblow masuk dibawah. Potongan rambutnya seleher,. Badannya mungil menjurus kurus. Jangan jangan aneroxic. Gue denger sih dulu doi mantan model dijamannya. Ngga ngeto ngetop or legendaris banget sih, tapi masih bisa gue liat sisa-sisa ke anggunan doi sih. Kalo lo mau gambaran lebih konkriot, sit ante Intan mirip Jackie Onassis, istrinya almarhum mantan presiden Amerika John F Kennedy!
Tapi ngeliat doi sekarang gue jadi shock! Dari penampilan kaya Jackie O skarang berubah jadi Oh my God! Monster Inc!
Rambut sit ante berantakan , kaya ijuk kesetrum! Dan makeupnya amburadul. Bahkan mukanya rada cemang cemong ga karuan. Ada warna lipstick, ada mascara bleberab ada alis luntur. Kacau deh! Kaya orgil yang suka gue liat mangkal di pojokan jalan atau halte bis! Tapi gue masih ngenalin doi dari suaranya.
“Kamu!!!”
Tangan tante Intan mengarah ke leher gue. Untung aja ada satpam berhasil narik doi, jadi tangannya ga jadi nyekek gue! Gile, beneran nih mau ngebunuh gue? Dia pikir dia itu kuat apa? Umur udah segitu, badanm udah ringkih begitu kaya bulimic. Yang bener? Terus terang gue lebih takut denger suaranya daripada dicekik sama dia. Suaranya lebih nyeremin! Dan matanya! Hiii merinding lagi deh gue.
“Kamu pembunuh!!! Pembunuh!!!”
Abis itu tante diamankan. Gue hanya dengar cerita sekilas dari bokap. Kata bokap, habis gue pingsan itu si Radit panic. Ngga tau kenapa, doi tiba tiba jadi parno sendiri. Yang tadinya sok sokan manggil polisi dan pengacara sama ngancem ngancem mau nuntut gue, mendadak berbalik 180 derajat. Radit bukan Cuma ga jadi nuntut, doi juga menghilang dan sembunyi entah dimana. Sampai tante Intan sempet panic nyariin Radit malam malam kerumah gue. Tau tau ada khabar Radit kecelakaan. Mobilnya nabrak pohon beringin gede banget di bilangan menteng. Dibalik pohon itu ada tiang billboard pula. Pastinya doi nabrak dengan kecepatan tinggi sampe mobilonya ringsek ga berbentuk lagi.
Radit masih hidup waktu ditemuin orang dan ditolongin. Tapi mati dalam perjalanan ke rumah sakit umum. Kata supir angkot yang ngebawa Radit itu, ucapan terakhir Radit sebelum mati adalah “maafin aku Alana…”
Gara gara ucapan terakhir Radit disampaikan ke tante Intan , tante Intan jadi penasaran dan bertanyalah doi sama bokap. Bokap ya ngejawab apa adanya. Bahkan bokap ngga bisa nahan emosi. Tiba tiba tante Intan jadi histeris. Aneh juga ya? Anaknya yang mau merkosa gue, kok malah gue yang dituduh ngebunuh anaknya? Menurut tante Intan, pasti gara gar ague mukul kepala Radit itulah radit jadi kecelakaan. Logika ni perempuan satu weirdo juga kan? Udah bagus bokap ngga nuntut radit ke pengadilan! Masih jug ague didsalahin.
Gitu deh ceritanya. Tapi ngga penting banget kali ya ngebahas si Tante Intan. Gue juga ngga minat ngebahas kenapa doi nyalahin gue. Itu urusan psikologis doi sendiri lah yaw. Yang penting gue selamat dan pas gue pingsan, ngga kaya biasanya, gue ngga ketarik ke “alam lain” itu.
Suster suster pada meriksain keadaan gue.
“mba Alana ngga apa-apa kan?’
“Im fine” kata gue cuek. Malah rishi gue dipegang pegang, diperiksa periksa kaya gini. Orang badan gue ngga ada yang baret. Rempong ni suster. Biar kayanya ada kerjaan aja kali. Ato bisa jadi juga kali karena mereka lespiano? Hi… yang satu sih emang ada tampang sebagai lesbian. Buru buru aja gue tarik kaki gue yang dipegang peghang doi.
“apaan sih sus!” teriak gue jengkel.
“saya Cuma mau mastiin kalo mba ngga kenapa napa”
“gengges!”
Dari awal, kan gue udah bilang kalau gue akan nyudahin aja cerita hidup gue ini. Hidup gue sih masih berlanjut lah yaw. Tapi cukup sampe disini aja gue share ke elo elo semua. Karena kayaknya emang segitu aja bagian terpenting dan paling bersejarah buat gue. Momen paling gila sekaligus paling mengharukan sama temen temen yang udah kaya sudara gue. Momen dimana gue nemuin siapa gue sebenernya, nemuin perempuan yang ngelahirin gue dan sudara kembar yang punya kebiasaan ajaib itu. Momen saat gue sempet merasakan yang namanya “mati” atau “mati suri” atau apapun yang diisitilahin orang. Pastinya banyak yang ga bisa nerima. Apalagi kalo lo udah bawa bawa agama deh. Tapi gue Cuma mau bilang : gue udah ngalamin sendiri. Dan sejak ngalamin itu jug ague sempet memperdalam pengetahuan gue soal dunia Astral. Demi belajar itu jug ague ngurangin hoby mabok gue. Soalnya kalo gue mabora kan gue ga bisa bedain mana dunia nyata, dunia lain dan dunia halusinasi. Jadi sejelek apapun kejadian itu ada hikmahnya,
Bokap gue juga seneng. Bukan karena temen temen gue satu satu pada mati dang a nularin kebiasaan buruk mereka sama gue, tapi karena kata bokap gue keliatan lebih kalem. Dan gue jarang banget keluar keluar party lagi. Ya mau party sama siapa juga? Yosi udah pindah keluar negeri. Mendadak kecantol cowok bule dari Amerika yang dia kenal dari dating website,. Gile! Gue salut sama keberanian yosi ngikutin suara hatinya. Tu cowok belum pernah ketemu muka tapi doi nekad nyamperin ke Amerika.
Satu satunya temen De Ngocols yang masih kesisa tadinya Cuma Radit. Ternyata bajingan banci! Sekarang dia ikut mati juga. Tinggal gue sendirian. Berdua sama bokap. Ngehitung hari sama-sama. Kali karena rada kesepian itu gue mulai nekunin bidang lain. Hobby yang selama ini gue tinggalin, yaitu makan! Gue doyan banget makan sebenernya. Nyobain berbagai macam makanan. Karena hoby makan akhirnya gue kepengen bikin restoran. Restoran yang nyediain makanan makanan favorit gue yang gue pilih sendiri. Bokap ngedukung banget. Gue dpinjamin modal dengan catatan tetep harus balikin kalo udah untung nanti. Basa basi banget sih. Kalaupun gue bangkrut gue yakin bokap ga akan nuntut gue kepengadilan buat bayar utang.
Tapi itulah bokap gue. Dan bokap juga tau kalo gue orangnya ga pernah setengah setengah. Waktu gue doyan vodka aja gue ngga nanggung nanggung kan? Gue orangnga full speed, full force, dedicated. Kalo kena hal hal negative yaaa jadinya emang gawat sih. Tapi buat hal yang positif sifat kaya gue itu bagus banget kan?
Gue full atensi banget sama restoran gue.mulai dari desain interiornya, milih chef (yang gue bajak dari resto resto favorit gue) sampe soal logo restoran dan namanya, semua gue pikirin dengan serius sampe berbulan bulan. Ga terasa 9 bulan kemudian baru siap tuh restoran yang gue namain “Diabolique”. Gue ambil dari nama film kesukaan gue yang udah di remake berulang ulang dan tetep aja bagus. 9 bulan cin! Udah kaya orang ngelahirin aja. Ya itung itung restoran ini adalah baby gue.
Di hari opening gue undang wartawan dan relasi relasi bokap. Gue ngga ngundang siapapun yang gue kenal, karena gue merasa uda ngga kenal siapa siapa lagi setelah my geng lenyap satu persatu. Pas lagi nyiapin pres release di meja bar sambil meneguk minuman favorit gue yang baru, lychee martini, seseorang datang. Gue denger langkahnya mendekat tapi gue ngga nengok, lagi asik meriksa spell check press release yang bakal gue bagiin ke media.
“Mba ada kiriman bunga”
“Ya taroh aja sana ditempat yang masih kosong” jawab gue tanpa nengok. Yang ngirim bunga soalnya banyak banget. Relasi papa aja ngirimin bunga segede gede jambrong sampe Menuhin jalanan depan restoran ini. Ada kali 50 meter trotoar ketutupan sama bunga bunga ucapan selamat buat “Diabolique”.
Bunga ditaroh di bar. Kayanya emang ga ada lagi tempat kosong. Tiba tiba, pas gue bergerak dikit, ga sengaja gue nyenggol tuh pot kembang.
GUBRAK!
Jatuh deh tuh bunga. Hari gini masih ada yang ngirim rangkaian bunga pake pot tanah liat? Buset. Baru tau gue. Bunga bunga lain yang gue terima sih lumayan canggih. Potnya minimal dari kaca atau metal. Keren gitu. Ini sih masi pake pot tanah liat?
Diantara pecahan pot dan serakan tanah yang ngotorin lantai kayu restoran gue itu ada sepucuk amplop warnanya merah. Gue pungut amplop itu. Dan iseng gue keluarin kartunya sambil mulut gue teriak.
“eh tolong bersihin nih!”
Didalam amplop iatu ada selembar kartu putih. Di dalamnya ada tulisan begini:
“ Ngga akan aku biarin siapapun menyakiti kamu Alana. Aku akan selalu menjagamu. Teman teman kamu yang selama ini memberikan pengaruh buruk sama kamu, sudah pada ngga ada lagi. Terakhir Radit. Mereka semua ngga akan bisa ganggu kamu lagi….aku bangga melihat kesuksesan hidup kamu sekarang…. Belahan jiwamu, Santi”

SEKIAN


Hotel Room

14 comments:

  1. huaaaa penasaran tingkat tinggi....
    ayooo semangka \:D/
    semangat kakaaa...

    ReplyDelete
  2. yaaahhh mana terusannya tante??? penasaran ini.. secepatnya ya tante....

    ReplyDelete
  3. lama menunggu,,, akhirnya harus menunggu lag,,, tp pasti tetep aku tunggu kok,,,, semangaaaaaat,,,, tante kalo boleh publish photonya mbak alana dund,,,, pengen liat wajah mabk alana yang cantik tapi super cuek itu,,,,,

    ReplyDelete
  4. Huaaa :'( gantung neh setelah sekian lama menunggu ada update-an eh skarang musti nunggu lage. Hiks

    Gpp deh masih setia mantengin neh blog, penasaran endingnya ^-^

    ReplyDelete
  5. Seru banget ceritanya.
    Kapan dilanjutin, ga sabar....

    ReplyDelete
  6. Lanjuut :D CEMUNGUDD!!! v^^v

    ReplyDelete
  7. mba zaraaa... mana terusannyaaa.. udah nunggu lama niii.. lumutaaannn.. *ga sabar teramat sangat :D

    ReplyDelete
  8. wah sayang banget saya baru ngikutin
    ceritanya sekarang, dan ikut-ikut penasaran pula lanjutan ceritanya :)

    ReplyDelete
  9. gantung paraaah :(

    ReplyDelete
  10. hah.... SEKIAN....

    tapi salut untuk ALANA yang udah mau share sama kitaa.. Sukses terus untuk Alana dan tante Zarra...

    ReplyDelete
  11. hah... SEKIAN

    tapi tetep salut untuk ALANA yang udah berani share tentang hidupnya... Salut juga untuk tante Zarra yang udah lihai menuangkan semuanya di blog ini....
    di tunggu edisi cetaknya tante....
    Sukses terus Alana... Sukses terus tante Zarra.....

    ReplyDelete
  12. ahh penasaran.. Moga besok lanjutannya rilis

    ReplyDelete
  13. huaaa.!! kenapa harus SEKIAN dengan cepat :(

    bytheway anyway busway,,ceritanya mantap.!! cocoklah jadi cerita horor :D

    ReplyDelete
  14. jadi yang bunuh temen2nya alana itu sodaranya ya... wow mantap..

    ReplyDelete