Stay in Touch with Me

Tuesday, July 19, 2011

Loe. Gue, End! (part 2)

Nama gue, Alana Notodiharjo. Bokap gue dokter ahli bedah plastik paling top dijakarta. Ngga heran kalau bokap bisa termasuk dalam jajaran 'highclass society' di Jakarta ini. Smua orang juga tau kalau dokter itu pasti duitnya banyak. Kecuali mungkin dokter 2 idealis yang mau berbakti di puskesmas 2 di pedalaman. Bukan gue ngecilin arti mereka. Pengabdian itu boleh asal tulus. Sayang, banyak orang yang ngakunya berbakti, ternyata malah jadi sombong. Merasa dirinya lebih penting dan mulia. padahal hidup kan adalah pilihan. Kalo udah milih mau berbakti, ya sutralah... ga usah ngritik ngritik orang lain yang emang tujuannya mau cari duit abis kelar kuliah. Ya nggak? fair-fair ajalah.
Gue bukan manusia yang ga punya perikemanusiaan. tapi gue cuma ga suka aja sama orang yang ngga konsekwen. apalagi orang yang suka nunjuk jari sama orang lain cuma karna mereka kecewa dan ngga puas sama pilihannya (alias nyesel). Buat loe loe yang belon pernah ngerasain jadi orang tajir, nih gue kasi tak faktanya : jadi orang tajir juga banyak konsekwensinya! Banyak resikonya. jangan dikira kira enak enak aja.
Liat aja bokap gue. Paling sehari doi ketemu anaknya cuma sejam. Bukannya karena bokap lebih mentingin kerjaannya tapi karena bokap lebih mentingin masa depan gue. Resikonya ya, gue jadi kurang perhatian tapi hadiah melimpah cin. Kalo guee disuruh milih, mendingan miskin tapi sering ketemu bokap,, jujur aja ya, gue lebih milih jarang ketemu bokap hahaha. dan kalo kita semua mau jujur, buat seorang abg, ga rugi deh nuker 4 jam waktu sama ortu sehari asal bisa nyetir mobil keren dan ber black berry ria. sebelum loe keburu jawab pertanyaan itu dan keburu nganggep gue "sinting", pikir lagi deh yang bener.
Tapi orang munafik bukan cuma orang dok idealis, orang kaya juga banyak yang muna. Ngga usah jauh jauh deh, sohib gue sendiri si Fifi munafiknya super duper. Ngalahin slogan eskrim walls "super duper yummy". segala apa juga dia punya. Segala apa juga dia bisa beli. Tapi kalo udah mulai high doi suka ngeluh sendiri. Kemaren, pas gue lagi asik asiknya ngeliat koleksi wine dirumahnya, doi malah sok jadi seniman. Duduk ngelamun pasang muka melow.
"lu tau ngga , kalo gue bisa, gue tuker tuh semua koleksi wine and spirit gue supaya gue bisa sejam aja dipeluk nyokap" kata Ffifi.
"Yah Fi, kalo gue punya nyokap, gue beri deh." jawab gue ngasal. Soalnya pertanyaan doi juga ngasal. Namanya juga lagi high. Fifi paling doyan H5 ato bahasa gaulnya halime. Buat yang belon tau apa itu halime ya google aja deh sendiri. Yang jelas pil yang ukurannya segede ducolax itu bisa bikin kita melayang dan berhalusinasi. Kalo pas lagi happy ya halusinasi kita jadi oke banget. diri kita bisa jadi apa aja yang kita mau. Tapi kalo lagi down kaya fifi, pil itu bisa bikin kita making ngerasa kecil dan depresi. Kalo menurut gue sih, rugi amat. udah harganya ga murah, dapetnya susah, eh dipake pas lagi bete pula. Apa asyiknya? makanya gue suka heran kalo ada orang ngedrugs pas lagi bete. Bahkan kaya si fifi nih, dia nyalahin idupnya yang bikin dia jadi nge drugs.
"apa loe ngga liat penderitaan gue Na?" matanya Fifi sok di hampa-hampain. Padahal bulu mata palsunya aja tiga lapis ngalahin diva krisdayanti. Mahal pula. Belob lagi rambut extensionnya yang harganya gokil sampe empat juta . Itu juga belon termasuk ongkos pasang hehehe. Tapi dia merasa menderita.
Gue sempe geleng kepala. Munafik banget. Ato tepatnya ngga tau trimakasih.
"penderitaan apa sih? kok gue ngga ngeliat" jawab gue jujur.
"Gue emang punya semuanya. Tapi ada yang ngga bisa dibeli sama uang you know"
"apaan tuh?" gue dont know banget. Emang ada yang ga bisa dibeli sama uang? sex aja bisa dibeli. Artis aja bisa dipake sama boss boss yang banyak duit kok.
"kasih sayang dodol!" tukas fifi bete sama ke asalan gue.
"loe mau kasih sayang? Di mall banyak tuh" gue tetep ngasal.
"Serius dong"
yah, udah dalam keadaan high gitu masih sok mau serius pula. Gue jadi geli sendiri. Temen temen gue emang suka aneh. Uda jelas lagi high atau mabora (mabuk) pada suka sok serius. Kalo gue nih, I say no to drugs but always yes ngga pernah never to alcohol. Jadi buru buru aja gue buka sebotol belvedere vodka yang keliatan lonely banget diantara jejeran wine wine dari perancis itu. Siapa tau gue bisa serius dan ngimbangin emosinya si Fifi kalo gue minum.
"Gue serius Fi, di mall banyak yang jual kasih sayang"
"maksud L?" Fifi melotot. Maksudnya dia mau bilang "maksud loe" cuma disingkat pake bahasa gaul, Loe jadi L doang. Ngirit.
"cobe deh loe kasi seratus ribu sama tukang bukain pintu di valet. Trus loe liat mata mereka waktu natap elo. Senyum kaget mereka"
"itu mah bukan kasih sayang goblok!" umpat Fifi jengkel. Padahal gue serius. "gue tuh pengen dipeluk, di belai belai, di sayang sayang"
"wah kalo mau dipeluk dan dibelai ya loe kan tinggal nyuruh si Yati, pembokat elo " jawab gue ringan "Yati loe suruh mijetin kaki loe berjam jam aja mau. Apalagi kalo cuma loe suruh ngebelai belai"
"Kampret loe. Ngga bisa diajak serius" Fifi merengut. Tapi merengutnya tetep pake pose biar ngga keliatan jelek. "Gue kangen nyokap"
Fifi menerawang. Sorry banget, gue ngga bisa menjiwai sesuatu yang ngga pernah gue alamin. Soalnya emang gue ga pernah punya nyokap sih. Apalagi soal kasih sayang nyokap, belaian nyokap. Buat gue yang namanya kasih sayang itu bukan belaian tapi cukup senyuman. Kalo liat bokap gue senyum gue udah senang. Udah cukup buat gue. Misalnya, angka ujian gue bagus, bikap senyum dan ngasih gue jempol. "Itu baru namanya anak papi" kata bokap gue. Buat gue itu aja udah cukup sebagai simbol kasih sayang. Gue ngga muluk sih orangnya. Dan yang pasti gue ga lagi halusinasi kaya Fifi yang dari jam satu tadi udah sotoy gara gara H5.
"Kalo gue punya nyokap, gue pinjemin deh nyokap gue buat ngebelai belai elo. Tuker ama dua botol belvedere juga uda impas hihihi" gue mulai asik sendiri.
Nah kalo udah mulai enteng, gue mulai iseng, nyari nyari cemilan. Sayangnya ngga ada cemilan dikamar Fii. Yang ada bungkusan rokok menthol kesukaan doi. Fifi emang stylish banget. Rokok aja stylish. Bukan rokok biasa. Bentuknya kurus panjang, matching sama jari jari rampingnya yang rutin di manicure seminggu sekali itu.
Fifi dan gue emang stylish. Bukan sok centil atau karena kurang kerjaan dan kebanyakan duit. Tapi penting cin. Maintanance itu nomer satu buat profesi kita sebagai model. Sebenernya, gue sama Fifi sih ga cakep cakep banget kalo dibandingin sama model model import dari uzbekistan yang skarang banyak keliaran di Jakarta. Sertau gue mereka tuh murah banget . Berapa dibayar juga oke asal mereka bisa keluar dari negaranya. Konon, kata Teddy manajer model terkenal di Jakarta, negara mereka miskin banget. Beda sama gue dan Fifi. Kita berdua ngga perlu kerja. Honor modeling kita aja ngga cukup buat bayar bensin mobil Porsche gue. apalagi buat nyicil mobil mewah. Nyiccil Avanza aja ngga cukup kaleeeee
Tapi kita berdua enjoy sama profesi kita. Gue pernah baca di satu buku, yang ngarang siapa gue lupa, tapui kalimatnya gue inget bener : You have to passionate in whatever your doing. Tanpa itu sukses jauh dari jangkauan kita.
Ngga heran kalo model model uzbes itu ngga ada yang sukses banget. Soalnya emang bukan passion. mereka kerja buat duit. Ya bukan salah mereka juga sih. Duit kan wajib hukumnya buat ngejalanin hidup. Minuimal buat bayar kontrakan punya tempat berteduh dan buat makan. Gue cuma ngejelasin kalo prinsip gue, jadi model itu karena rasa cinta gue bukan demi duit.
Fifi udah makin high aja. Tangannya uda mau ngeraih sebiji lagi H5 dari bungkusan merah yang ngegeletak di deket kakinya. Tiba tiba dia ngga jadi ngambil tuh strip.
"aduh Na..." Fifi mendadak berebah.
"napa loe? ngantuk? kebanyakan sih...minum nih" kata gue sambil nyodorin sebotol belvedere. Vodka udah kaya aqua aja buat gue. Udah kebal. Ngga usah pake campuran apa-apa juga sebotol aja sih gue jabanin. gue masih bisa nyetir pulang dengan selamat.
"Kok gue dingin banget ya?" Fifi narik selimutnya rapet rapet ngebungkus badannya yang kurus ceking itu.
"Ya dingin lah. Udah berapa biji loe hari ini?" gua santai aja. Emang itu salah satu efek H5 sih. badan jadi dingin dan lemes.
Fifi ngga ngejawab. Doi langsung merem. Cantik banget kata sleeping beauty. Kalo gue cowok udah gue cium deh doi. Gue kasih semua kasih sayang yang doi butuhin. Sayang gue bukan les piano (lesdbian). Sambil menikmati kecantikan Fifi gue hisap rokok menthol itu dalam dalam. hm...seger banget.  Ngga sadar akhirnya sebotol belvedere pindahlah sudah dari botol ke perut gue. Ngga terasa tau tau udah jam enam sore aja. Gue musti latihan, ntar malam ada show di dragon fly.
"Fi, gue cabut ye" gue berdiri. Kaki gue kesemutan dari tadi duduk bersila di lantai karpet kamar Fifi. Fifi ngga ngejawab. Masih pules banget tidurnya.
"Fi," gue guncang dikit kakinya. Dingin banget! Ppadahal tuh kaki dibungkus selimut bulu angsa yang super tebel dan super anget. "Fi!" gue teriakin kupingnya. Doi tetep ngga bergerak. Gue mulai heran.
"Fifi!!!" kali ini gue guncang bahunya. Badannya. Dan gue tepok tepok pipinya. Dan jujur jantung gue mulau deg degan. Bukan karena kepompa alkohol tapi karena panik. Belon pernah gue liat Fifi tiddur sepules ini, Kalo doi bisa tidur pules kaya gini, ngga bakal doi perlu dumolit atau H5. Doi dasarnya emang ngga bisa santai, insom. Makanya butuh obat obatan.
"Fifi!!!" gue menjeit pas di depan mukanya. tetep ngga ada reaksi. Bahkan, gue ngga merasakan hembusan nafasnya sama seekali di jarak cuma 3 centi itu! Karena Fifi ngga ngerespon, guepun tereak manggil si Yati, pembokat setianya. "Yateeeeeee!!!!!" gue menjerit.
Sumpah. Gue super panik. Padahal gue lagi tipsy nih. Gue takut doski mati! Swear! Bisa bisa gue urusan ama polisi.
"Fi, loe jangan mati di depan gue gini dong! " ujar gue memelas "Ntar gue yang ribet. Fi! Bangun!!!!"
Ngga lama Yati muncul. Doi meltot ngeliat non nya ngegeletak ngga bergerak. Badan Fifi rada kaku. sekarang gue bisa merasakannya.
"astafirulah alazim...non Fifi..." yati bersimpuh. Ia menarik ujung selimut buat ngebersihin air liur putih yang netes dari bibir Fifi. Ya ampun...saking paniknya gue sampe ngga ngeliat kalo mulut Fifi mulai berbusa. Busa nya ngga dashayat kaya busa detergen. Cuma kaya air liur tapi ada buih buih kecil. Guepun tersentak menyadari hal itu.
Malem itu gue ngga jadi ikutan show nya Mas Adi. Padahal gue pengen banget karena baju baju doi keren abiz dan shownya spektakular pake ngedatengin laser show dari Beelanda segala. Tapi gue ngga bisa. Kaki gue lemes. Berdiri aja gue udah ngga kuat apalagi kalo jalan pake sepatu hak tinggi 15 centi di catwalk!
catetan ini gue buat sambil ditemenin sebotol abzolute di kamar gue. Spesial buat Fifi. anggota geng the Ngocol hari in berkurang satu orang. Namanya Fifi, Fifi Asmiati Subagio. Mamanya seorang dosen dan pelukis terkenal, Aksara Subagio. Bokapnya pemilik tambang batubara paling gede di kalimantan plus hutan yang mensuplai bahan baku kertas ke pabrik pabrik kertas di eropa sana. Om Bagio dan tante Aksa pasti shok berat. Fifi satu satunya anak mereka yang tersisa sesudah kakak cowoknya, Fafa, mati ketembak dalam perkelahian anak anak geng tiga tahun lalu di Melawai.
Seandainya aja tante Aksa tau apa keinginan terakhir Fifi sebelum dia pergi untuk selamanya. Dia cuma mau dibelai dan dipeluk dengan penuh kasih sayang. Sambil nulis, tangan gue jadi gemeter. Bukan karena alcohol tapi karena hati gue sekarang jadi ragu. Bener ngga sih prinsip gue selama ini kalo semua itu bisa dibeli sama uang? Buktinya, uang om Bagio dan tante Aksa yang begitu banyak ngga bisa ngembaliin Fifi hidup lagi. Bener ngga sih kasih sayang itu juga ngga bisa dibeli sama uang dan harus ditukar sama nyawa seperti ini?
Gue angkat gelas vodka orange gue sambil menatap jendela di depan meja tulis dikamar gue.
"Fi, this one is for you. Cheers!"
Lalu gue minum. Minum dan minum sambil mencoba menganalisa perasaan Fifi. Dan tiba tiba gue jadi merinding. Fifi meninggal karena stress rindu kasih sayang nyokap. Gimana dengan gue yang dari kecil ngga pernah ngerasain belaian nyokap? apa gue juga akan berakhir kaya Fifi?

PART 3




Hotel Room

No comments:

Post a Comment