Stay in Touch with Me

Monday, July 18, 2011

Loe, Gue, End! (1)

Nama gue Alana. Ejaannya jangan salah A-L-A-N-A. I am an alcoholic but I don't do drugs. Kenapa gue jadi alkoholik dan ngga malu ngaku sebagai seorang alokoholik? Karena gue merasa bahaya kecanduan alkohol itu masih relatif lebih enteng dibanding bahaya laten yang banyak orang ngga sadar. Mau tau apa? Kecanduan makanan!
Menurut statistik, angka kematian yang tertinggi sekarang bukan lagi karena rokok tapi obesitas! Tau kan apa artinya obesitas? Super gemuk melebihi batas berat badan normal. Ini info gue dapat dari bokap gue yang profesinyaa dokter. Jadi cukup bis dipertanggung jawabkan dong?
Bukti lain, biarpun bokap seorang dokter, bokap masih tetep minum alkohol. Bahkan tiada hari tanpa wine minuman yang selalu ada menemani dinner dirumah. Kesukaan bokap gue red wine tipe shiraz. Kalo alkohol favorit gue vodka. apalagi dicampur orange juice hmmm segerrrrr. Dan asal kalian tau aja, kadar gula vodka orange jauhhhh dibawah kadar gula minuman teh botol yang bebas dijual dimana mana itu. Anak anak kecil semua minum teh botol karena orangtuanya ngga sadar kalo gula itu amat berbahaya!
Bukan cuma bisa bikin diabetes tapi yang paling gue takutin adalah: bikin gendut dan bikin gigi keropos! Gue orang yang paling mentingin penampilan soalnya. Profesi gue seorang model part time. Full timenya status gue anak bokap. Ya. anak bokap doang. Soalnya gue ngga pernah kenal siapa nyokap gue. Ngga pernah tau siapa yang ngelahirin gue. Kok bisa?
Cuma bokap yang bisa ngejawab semua itu. Pastinya sih nama nyokap ada di surat lahir gue. Tapi dimana tuh surat disimpen ama bokap, gue ngga tau. Dan jujur gue ngga pikirin. Sebab gue udah bosen nanya selama bertahun tahun cuma mendapatkan pelototan bahkan ngga jarang bentakan. Bahkan pernah juga bokap ngebanting botol wine nya saat gue maksa dan ngotot pengen tau siapa ibu yang ngelahirin gue sebenarnya. Bokap cuma bilang:
"apa bedanya kamu tau apa nggak? Apa papi ini ngga cukup sebagai orang tua kamu? selama ini juga kamu hidup dan dibesarin hanya sama papi."
Yah, bener juga sih. Gue bisa nerima alasan bokap. Logikanya, ngapain juga gue tau siapa nyokap. Toh nyokap ngga pernah ada dalam hidup gue. Tapi yang pasti, kalau suatu hari nanti gue ketemu nyokap gue, gue tetep mau berterimakasih sama beliau. Biarpun dia ngga pernaah ada dalam hidup gue, minimal beliau udah ngewarisin kecantikan jasmani buat gue.
Liat aja kulit gue yang putih bening dan licin. Sampai-sampai gue jarang banget di gigit nyamuk karena nyamuknya keburu kepeleset sebelum sempet nancepin jarumnya. Idung gue dan mata gue yang indah ini juga jelas bukan warisan bokap. idung bokap pesek kulitnya hitam dan matanya rada-rada aneh kaya ikan maskoki. Rambut gue yang lurus dan berkilau ini gue yakin warisan nyokap. Pasalnya rambut bokap keriting menjurus kribo. Apalagi kalau lagi keringetan uuhhh jelek banget deh pokoknya rambut bokap.
Pokoknya kalau ngga karena kecantikan warisan nyokap, ngga bakal gue bisa memasuki dunia modelling. Dunia yang jadi impian semua anak abg di dunia ini. Dunia yang gemerlap dan penuh hura hura.
Kalo ada yang bilang di dunia moel banyak persaingan terselubung dan saling sikut menyikut, itu ada benernya. Ya namanya juga profesi, dimana mana profesi apapun pasti ada persaingan. yang sehat dan yang ngga sehat. Tapi kalau ada yang bilang di dunia ini semua semu ngga ada persahabatan sejati, itu jelas keliru! itu cuma karangan manusia manusia yang ngiri karena keinginannya memasuki dunia gemerlap ini kagak kesampean!
Sorry gue kalo ngomong emang celepas celepos. Mungkin nyokap gue punya darah betawi atau bahkan batak! hahaha. Soalnya bokap jawa asli. Halus. Lemat lemot. Bahaanya aja bukan bahasa Jawa pasaran tapi kromo inggil. Sesajen dan puasa pun rutin.
Back to my world...it's a world of color! Seru banget. Ngga ngebosenin sama sekali. Apalagi karena gue punya sohib sohib paten! Punya geng yang dinamain The Ngocols. Geng kita cukup dikenal dikalangan abg socialite Jakarta karena isinya anak-anak "who's who". Kita juga dijulukin geng yang "all access". Maksudnya mau ngapain juga bisa. Gimana ngga, isinya semua anak anak petinggi. Kalau bukan pejabat, ya konglomerat. Kayanya yang paling miskin di geng kita ini hanya gue. Karena gue cuma anak dokter. Dokter bedah plastik yang pasien pasiennya ngga lain dari orang tua dari sohib sohib gue sendiri. Hahahaha. Ngga heran semua orang tua sesohiban gue pada baik dan ramah sama gue. Soalnya rahasia dapur mereka ada di file klinik bokap gue.
Mau tau siapa aja geng gue? siap-siap ya...kalo loe ngga kuat mental mendingan ngga usah nerusin baca catetan harian gue ini deh. atau kalau loe tipe orang kuper tapi kopegh (keras kepala bahasa Lomdo!) apalagi kalau loe tipe orang munafik yang hobbynya cuma nyalahin orang tanpa mau menerima realita. Gue bilangin dari sekarang, lebih baik stop baca sampai disini.
Soalnya catetan gue berikutnya bakal bikin semua orang keselek ngebacanya. Bahkan mungkin sohib sohib gue sendiri bakal kena stroke ngebaca catetan gue. Gue akan buka semuanya. sukanya dukanya aibnya najisnya korengnya gemerlapnya busuknya harumnya. Tanpa tedeng aling aling.
kenapa? ya karena nama gue Alana and I'm also an insomniac. Kalau lagi ga bisa tidur dan sedikit mabora (mabok) gue paling suka nyatet nyaet apa-apa aja yang gue rasakan dan alamin hari itu. Seperti yg gue bilang barusan, dunia gue sangat berwarna dan unpredictable! Kali kali aja catetan gue nanti bisa gue warisin sama anak cucu gue. Supaya mereka tau siapa gue. Alana. Anak Menteng member of The Ngocol's!
Stay tuned....

Part 2




Hotel Room

1 comment:

  1. mbak..loe gue end ini gak ada di jual dalam versi pdf yah mbak kayak buku2 mbak yg lain???

    ReplyDelete