Stay in Touch with Me

Friday, July 29, 2011

Loe, Gue, End! (20)

BAB 20
Langit…hitam. Sehitam lagunya Padi. Lagu yang suka gue dengerin kalo gue lagi high. Atau kalau gue lagi parno. Kadang kalo lagi high gue suka jadi parno sendiri. Pernah suatu hari rame-rame gue dan D Ngocols jam delapan pagi baru keluar dari diskotik di daerah kota sana. Jarang jarang kita kesana dan sebenernya jug ague males banget sih. Gara garanya, berawal dari Immigrant kita semua uda pada kenceng. Tau tau tuh tempat tutup. Akhirnya jadi dugem hopping. Ngerti kan? Pindah pindah tempat.. Nyari yang masi buka karena males pulang. Lagi enak enaknya soalnya. Satu satunya tempat yang buka hampir 24 jam ya disana.. Stadium namanya.
Pengalaman gue kesana sebelumnya rada rada ga enak. Ada orang yang gue kenal ditusuk. Terus ngegeletak aja doi di sifa. Ga ada yang sadar kalau doi ngegeletak di sofa sebenernya karena mati ditusuk. Ya siapa juga yang bakal ngeliat. Namanya juga diskotik. Udah gelap, musiknya kenceng dan orang ngegeletak dimana-mana. Jangankan disofa, itu sih masih sopan dan normal. Yang ngegeletak di lantai juga banyak ngga ada ada yang ngurusin. Paling dilangkahin doang. Malah ada yang dimaki-maki sama orang orang yang kesandung. Boro boro ditolongin.
Tapi kejadian itu udah lama banget. Sejak itu gue ga pernah kesana lagi. Baru malem itu, saking ga mau pulang dan masih nyari keriaan jam 2 pagi kita baru masukin tuh tempat. Timo udah nelepon koneksiannya. Seorang pria bersafari yang mukanya mirip pak Ram Punjabi raja sinetron itu keluar. Karena kita semua udah kenceng alias high, gue mulai parno. Gue ga mau turun.
“Napa sih loe?” kaya Vira heran.
Gue ngeringkuk di kursi belakang mobilnya Timo
“Ogah. Ntar gue ditahan!”
“Ditahan ama sapa????” kata Timo sambil nahan ketawa. Kalo udah kaya gini semuanya jadi kaya dagelan. Apa-apa diketawain biarpun sebenernya ga lucu,
“Lu ga liat tuh bapak yang pake safari? Intel tuh!”
“Intel computer kaleeee” kata Fifi. Waktu itu Fifi masih hidup. Gue ingat banget doi malam itu pake baju keren dari potongan credit card warna gold yang ga tau gimana caranya disambung sambung. Katanya itu hasil desain dan kreasinya sendiri. Fifi emang kreatif dan nyeni banget anaknya. Sayang dia keburu meninggal. Kalau ngga dia pasti bisa bawa nama Indonesia ke dunia fashion internasional. Bukan karena dia banyak duit tapi karena dia emang berbakat dan enjoy sama dunia itu.
“Lo kebanyakan vitamin kali jadinya parno!” Kata Timo “Yuk ah turun buruan!”
Timo turun. Boilnya diambil alih valet. Si bapak yang pake safari abu abu itu ngawal kita semua masuk. Gue pasang kaca mata hitam gue. Celingukan kanan kiri berasa kaya ada yang ngikutin gue. Gue inget banget perasaan gue malam itu ga tenang banget. Curiga, takut tanpa tau apa yang gue takutin. Semua orang yang ada disana malam itu gue liatin satu satu. Make sure kalo mereka ngga akan membahayakan gue.
Kata anak anak sih gue parno gara gara kebanyakan vitamin – bahasa kode kita buat drugs. Saking udah kebanyakan dan campur campur kita sebut aja vitamin. Tapi bisa juga gue parno karena temen gue pernah mati ditusuk ditempat ini. Bisa jadi juga karna sebenernya ada si santika ngawasin gue disana malam itu!
Langit masih hitam. Santika udah super panic. Dan dikuping gue sayup sayup kedengeran lagu itu. Lagu kesukaan gue. Satu satunya kali lagu Indonesia yang gue suka dan beli albumnya.
Oh jiwaku
Dimanakah aku kini
Kau bawa aku melintasi tempat yang tinggi
Oh tubuhku ..
Mengapakah engkau kini masih membisu
Tak kunjung bicara padaku
Oh ..
Ceritakanlah padaku apa yang mengeruhkan hati dan jiwaku
Tolonglah ..
Kau tuntunkan aku lagi
Agar ragaku menyatu bersama isi jiwaku
Aku masih terus melayang bersandingkan langit hitam
Masih melayang
Terus melayang
Gitu deh kira kira perasaan gue. Kali loe loe pada jadi lebih jelas kalo dengerin lagunya Padi itu. Gue melayang layang ditarik ama Santika yang pengen ngabur. Langit hitam makin ngedeketin kita. Dada gue mulai sesak lagi.
“Alana!!!” Santika berteriak.
Gue terhempas. Makin lama makin jauh dari Santika. Gue lihat Santika noleh kea rah gue sambil neriakin nama gue berkali kali. Kemudian doi lenyap, seperti ditelan sama awan hitam itu. Atau kali gue yang ditelen sama tuh awan makanya ga bisa liat apa-apa lagi. Sekeliling gue gelap. Dingin. Badan gue menggigil. Waktu gue kedinginan dan meluk diri gue, gue baru sadar kalau badan gue utuh lagi kaya biasa. Ngga separo lagi. Tali puser gue juga ngga ada. Pokoknya gue udah utuh kaya manusia lagi.
Dimana gue sekarang? Apa gue masih di dunia jalan jalan gue? Apa gue udah balik ke dunia beneran? Kok badan gue utuh lagi? Tapi sekarang gue ngga bisa ngeliat apa-apa. Dan perasaan gue ngga enak banget. Perasaan yang ngga pernah gue rasain sebelumnya. TAKUT!
“Santikaaaaaaa” gue teriak ngga tahan lagi. Sebenernya gengsi sih minta tolong. Tapi gue udah ga tau lagi harus ngapain. Tadi diajak balik gue ga mau, sekarang ditinggal gue panic ketakutan. Kampret. Apa sih yang sedang terjadi sama diri gue ini? Kenapa gue jadi berubah?
Kata Santika gue sebenernya udah sering jalan jalan sama dia ke dunia astral ini. Tapi gue selalu dalam keadaan ga sadar. Kalo ga lagi mabora berat sampa passed out, ya pasti lagi dalam keadaan kenceng dan high. Makanya gue ga pernah ingat perjalanan gue ini.
Sekarang gue sadar sesadar sadarnya. Gue dengar suara Santika manggil gue tapi volumenya kecil banget. Kayanya dia udah jauh banget.
“Lana…Lana…Lana”
Makin lama suaranya makin jauh sampe akhirnya ga kedengeran lagi. Dan semaikin suara itu lenyap semakin gue merasa sendirian dan ketakutan. Sampe gemeter gigi gue. Karena takut plus bonus kedinginan. Kaya dalam kulkas aja rasanya! Waktu gue main ski di Alpen aja rasanya ga sedingin ini. Tapi kali karena gue pake baju winter yang proper alias lengkap. Sekarang, gue telanjang! Asli telanjang! Dan baru gue sadarin kalau sekarang gue telanjang bulat! Ga sempet lagi gue mikir soal malu. Malu sama siapa juga, orang gue sendirian.
“Santikaaaaa” gue menjerit terakhir kali . abis itu gue pasrah. Karena emang udah ga ada yang bisa gue lakuin lagi.
Gue masih melayang ditengah tengah kegelapan. Awan hitam yang ngebungkus gue makin lama makin terasa. Makin kenceng. Gue kaya lagi dibelit sama uler. Kaya diteken dari segala arah. Dada gue jadi sesek ga bisa nafas. Seluruh badan gue dibelit, dipress, termasuk leher gue. Kaya orang dicekik. Mau manggil Santika juga udah ga bisa lagi. Gue cuman bisa pasrah.
Disaat gue udah pasrah, tiba tiba gue liat sebuah tangan muncul. Tanpa mikir lagi, gue pegang tangan itu sekuat mungkin. Tangan itu narik gue keluar dari awan hitam dingin. Waktu gue nimbus awan yang ngebelit gue itu, rasanya badan gue kaya hancur berkeping keeping. Macem macem rasa sakit gue rasakan. Dari perih kaya kebaret kaca sampai sakit kaya memar habis ditonjok. Kayaknya semua jenis rasa sakit yang ada dikamus kedokteran gue rasakan. Sambil nimbus awan, gue juga berteriak. Kali karena kesakitan.
“aaaaaaahhhhh”
“are u okay?”
Gue buka mata gue.
“Fifi?”
Gue tau Fifi udah mati. Tapi gue ga kaya ngeliat hantu. Malah gue peluk doi erat erat. Antara kangen dan juga berterimakasih karena dia udah narik gue keluar dari awan yang mau membelit gue sampe mati itu.
“loe disini?”
“Ini tempat gue sekarang”
“Ini tempat orang yang udah matu?”
Fifi ngegeleng.
“Terus ngapain loe disini? Loe kan udah mati Fi?” tanya gue.
“Gue masih pengen disini. Belon mau nerusin perjalanan gue” kata doi santai. Doi pake baju putih kaya jubah. Ga jelas apa bahan dan modelnya. Pokoknya badannya kebungkus aja sama tuh warna putih.
“Loe ngapain disini? Loe kan masih hidup? Kok loe bisa disini” Fifi balik nanya.
“Gue…diajak sama Santika” jawab gue jujur.
“Santika?” Fifi kayaknya teringat nama itu “Kayaknya gue kenal nama itu”
“Dia orang yang ngirimin email misterius ke kita kita Fi” gue ngingetin.
“O. Iya iya! Sehari sebelum gue OD gue nerima email aneh itu. Dan gue forward ke Timo. Loe kenal dia?”
“Kan tadi gue bilang, dia yang ngajak gue kesini”
“Siapa dia?”
“Dia…”
Gue ga tau harus jawab apa. Sesaat gue bingung tapi akhirnya keluar juga kata kata itu dari mulut gue. Kata kata yang sebenernya ga mayu gue ucapin karena harti gue masih ga mau ngakuin.
“dia sudara gue…kembaran gue”
“Loe punya sudara kembar?”
Gue manggut. Kepala gue tertunduk. Aneh gilaaaa!!! Kayanya di tempat ini gue ga bisa lagi nyangkal kenyataan. Padahal loe loe kan tau gue ga mau percaya sama Santika. Apalagi sama Adriana. Tapi disini apa yang gue ucapin justru bertentangan semua sama hati gue.
“Mana dia?” Fifi celingukan.
Saat itu baru gue sadarin lingkungan sekitar gue udah berubah lagi. Gue ada di dalam sebuah rumah. Tapi ga ada jendela. Cuma dinding dinding aja. Dindingnya dari batu bata merah.
“Kita dimana Fi?” tanya gue.
“ditempat istirahat” jawab Fifi.
“maksud loe?”
“ya tempat istirahat aja buat yang kecapean ato males nerusin perjalanan. Kalo gue sih disini karena gue ga tau kemana arah gue. Daripada nyasar mendingan gue diam disini aja. Aman. “
Gue masih ngga ngerti juga apa maksud fifi. Pelan pelan, baru gue liat beberapa orang mondar mandir diruangan itu. Ada anak kecil naik sepeda. Ada ibu – ibu pake daster lagi nyetrika pakaian. Ada oom oom lagi nyender di tembok sambil ngisap cigarnya. Ada lagi anak muda, cowok lagi main gitar sendirian. Asyik banget doi keliatannya.
“Loe belon mati kok bisa sampe sini?” tanya Fifi lagi. Kayaknya doi penasaran banget.
“Orang orang itu semua emang udah pada mati?” tanya gue
Fifi manggut
“tau darimana loe? Jangan jangan mereka juga kaya gue, Cuma jalan jalan iseng terus ga bisa balik?”
“Udah gue tanyain satu satu. Waktu pertama kali sampe sini gue juga bingung. Begitu ngeliat ada orang lain, gue tanyain mereka. Mereka pada diem di rumah ini karena masih ngarep bisa balik beb” kata Fifi sembari nyalain rokoknya.
“Kok loe bisa punya rokok? Beli dimana?” gue heran. Kalo bener ini dunia lain, bukan dunia nyata, darimana bisa dapet rokok.
“apa aja ada disini. Semua yang loe pikirin jadi kenyataan”
Enak banget!
Gue jadi rada betah sekarang. Soalnya ada temen! Biarpun temen gue itu udah mati, gue merasa nyaman. Temen buat gue adalah segalanya. Tersiksa gue kalo ga punya mereka.
“Bagi dong” kata gue minta rokok. Tau tau dibibir gue udah ada rokok. Dan udah nyala pula! Anjrit. Bener kata Fifi, apa yang kita pikirin langsung jadi kenyataan disini!
“Loe belon jawab pertanyaan gue beb” Fifi nagih.
“Gue kemari diajak Santika”
“Dia udah mati?”
“belon”
“Lho? Kok bisa?” fifi bingung.
“Kata doi gue sama doi punya kelebihan. Bisa jalan jalan keluar dari badan kita. Jalan jalan ke tempat kaya gini.”
“Hm…” Fifi bingung ngedengernya. Persis kaya gue waktu pertama kali denger cerita Santika dan teorinya Yosi.
“istilahnya astral traveler, out of body experience” gue sok ngejelasin.
“Gue belon pernah denger”
“Ya ga papa. Ga usah dipikirin. Yang penting enjoy, sekarang kita bisa ketemuan lagi”
“Habis ini, loe balik lagi?”
“Maunya sih gitu. Tapi gue ga tau caranya”
“Maksud L?”
“Ya gue ga tau kemana arah baliknya. Santika ninggalin gue” kata gue.
“Jadi loe bakalan mati?”
“ya ga tau juga. Apa gue dianggap mati kalo gue ga balik ke badan gue lagi. Sekarang aja gue udah sama orang orang mati” jawab gue santai.
Beneran, gue sekarang udah tenang lagi karena ketemu Fifi. Kalo ga ada Fifi, pasti gue tadi udah mati dicekik awan hitam.
“Tadi kok loe bisa nolongin gue?”
“Gue denger suara loe kayaknya. Tapi gue belon tau kalau itu elo. Jadi gue tarik aja loe kemari”
“Yang tadi itu apa sih?”
Fifi angkat bahu
“ga jelas. Semua ga jelas disini beb. Makanya gue males jalan jalan. “
Orang yang udah mati aja masih ngga jelas sama tempat ini apalagi gue yang baru sekali? Gimana caranya gue nemuin jalan pulang dan balik lagi ke badan gue? Kalo badan gue udah diumpetin sama si Adriana gimana? Apa gue bisa nemuin badan gue?
Bokap pasti nyariin gue. Kasian bokap. Bokap pasti panic. Gue kepikiran hanphone gue jadinya. Dan tau tau aja handpone gue udah muncul bahkan udah nge dial nomer bokap. Gue dengar suara bokap ngangkat telepon.
“hallo? Hallo?”
“Papi…”
“Hallo?”
“Pap! Ini Lana!”
“jangan main main ya!” bokap malah ngebentak lalu nutup telepon.
“Bokap loe ga bisa denger suara loe lageeee” kata Fifi sambil nahan ketawanya.
“Tapi kok doi bisa angkat telepon gue? Artinya kan nyambung?”
“Iya tapi suara loe ga kedengeran sama bokap loe!”
“Kok aneh?”
“ya mana gue tau.”
Fifi aja yang udah lama disini ngga tau, apalagi gue. Kayaknya gue Cuma bisa nerima kenyataan aja. Sialan tuh si Santika, dia beneran ninggalin gue! Dia nyelametin dirinya sendiri. Katanya doi udah sering ketempat ini, artinya doi tau dong bahayanya awan hitam itu? Kok doi lari ninggalin gue? Kok mallah Fifi yang narik tangan gue dan nyelametin gue? Kemana si Santika? Apa dia udah balik ke badannya? Apa dia bakal balik lagi dan nyari gue ke dunia ini.
“udah loe santai aja ga usah bingung” kata Fifi kaya bisa ngebaca pikiran gue “pasrah aja. Soalnya loe pikirin kaya apapun ngga bakal loe temuin jawabannya.”
“Loe pernah jalan ke padang rumput yang ada pohon gede nya ga Fi?” tanya gue. Keinget gue sama tempat yang bikin gue nyaman itu. Bikin gue ga mau pulang. Gue pengen kesana lagi.
“Gue Cuma baru denger ceritanya aja dari doi tuh” kata Fifi sembari nunjuk cowok yang main gitar.
“siapa sih doi?” mukanya kayaknya familiar juga lama lama.
“teman gue. Ga tau gue namanya. “
Cowok itu bule. Rambutnya pirang kulitnya putih kemerahan. Kaya kulit bule kalo kebanyakan jemuran. Bodynya cukup oke sih. Ngga tinggi ngga pendek. Ngga kurus ngga gemuk. Gitarnya warnanya merah. Rambut doi agak panjang sampai nutupin separo wajahnya waktu doi nunduk main gitar. Keren. Gue jadi mikir karena kayaknya tuh muka sering banget gue liat. Kayaknya di majalah majalah deh atau di internet.
“Kayaknya doi seleb deh Fi” bisik gue, takut tuh cowok denger.
“so?” Fifi cuek. “Doi pernah cerita sama gue soal padang rumput yang ada pohon gedenya. Katanya doi pernah kesana.”
“Terus? Kok sekarang balik kemari? Bukannya enakan disana? Gue aja kalo gue bisa nih, mau balik kesana”
“Gitarnya ketinggalan. Doi balik nyari nyari gitar terus ga bisa nemuin jalan balik ke padang rumput itu”
“kasian banget”
“makanya. Tempat ini aneh. Coba deh loe jalan lurus, pas loe puter balik belon tentu loe bisa balik ke tempat yang sama” kata Fifi lagi. Rokoknya kaya ngga habis habis. Rokok gue juga. Kita berdua nongkrong sambil ngerokok. Bosen juga kalo begini terus, pikir gue. Lalu gue bediri.
“Mo kemana loe?” tanya Fifi sambil ngedongak.
“Loe ga bosen disini terus?”
“Malah gue udah bosen jalan jalan. Ntar kalo nyasar?”
“Gue mau jalan jalan ah Fi”
“Yakin loe?”
Gue manggut. Daripada bengong disini terus? Mending gue jalan jalan. Toh ga ada bedanya. Ini kan katanya dunia orang orang yang udah meninggal. So? Apalagi yang perlu gue takutin kalo keadaan gue udah sama kaya orang yang udah mati? Paling gue dicekek awan hitam lagi. Pasrah aja. Tadi jug ague udah pasrah.Ngga ngarepin ada yang nolongin. Dan nama gue bukan Fifi tapi Alana.
“Gue cabut dulu deh…” kata gue.
“eh Lana tunggu!” fifi nahan gue “bener kan loe belon mati?”
“Terakhir sih yang gue tau status gue masih idup. Tapi ya ga tau juga nantinya Fi. Kalo gue ga bisa balik ke badan gue ya…matilah gue”
“kalo loe bisa balik, tolong bayarin utang gue sama si bencong ya” pesen Fifi. “Tiga juta an”
Buset. Udah mati masi inget aja ama utang!
“Sip. “
“Terus, tolong loe ke rumah gue. Di bawah tempat tidur gue ada buku diary gue Fi. Tolong loe kasih ke Radit ya?”
“Kasih ke radit?” gue heran.
Fifi manggut. “Supaya dia tau perasaan gue sama dia”
“loe naksir radit maksudnya?” gue rada kaget.
Fifi manggut lagi. Mukanya kaya malu malu.
“Gue ga sempet ungkapin perasaan gue ke dia. Sekarang gue pingin dia tau. Gue suka mikirin dia apa dia suka mikirin gue ya?” Fifi ngelamun.
“Yasud. Gue jalan ya. Take care beb” Gue peluk si Fifi. Fifi juga ga nahan gue lagi. Gue terusin perjalanan gue tanpa tau kemana arah tujuan gue. Tanpa tau habis ngelewatin pintu rumah ini kemana gue akan masuk.
Pintu itu warnanya merah. Ngga ada handlenya. Gue dorong aja langsung kebuka. Di depan ternyata terang benderang. Sampe mata gue jadi silau. Gue rogoh kantong gue dan gue pasang kaca mata hitam gue. Baru gue sadar sekarrang gue ga telanjang lagi! Gue pake celana jeans dan kemeja putih yang bahannya adem. Emang aneh nih dunia. Badan gue separo bisa utuh lagi. Telanjang bisa pake baju lagi. Silau , kaca mata muncul.
Pantesan aja Santika demen kemari. Soalnya di dunia nyata doi kan menderita. Adriana bilang doi pengen nyatu lagi sama gue dan bokap tapi ga pernah kesampaian. Tambahan lagi muka dan body doi ancur banget. Di dunia nyata, orang orang pasti kasian ngeliat Santika. Disini dia jadi cantik kaya gue. Jelaslah dia seneng jalan jalan disini karena dia bisa jadi apa yang dia inginkan. Bisa jadi apa aja.
Gue langkahkah kaki gue. Pernah ngga loe jalan tanpa tau tujuan loe? Kalo pernah, artinya loe bisa ngertiin perasaan gue saat ini. Nothing to loose, pasrah, asal jalan aja. Tapi jujur hati kecil gue berharap, gue bisa nemuin jalan pulang. Minimal, untuk terakhir kali, untuk bayarin utang Fifi ke si Lina bencong dan nyampein diarynya ke Radit. Juga kalo sempet gue mau pamitan sama bokap dan nanyain soal Adriana. Itu aja. Gue berharap gue bisa nemuin cara balik ke dunia gue, dunia nyatanya manusia untuk tiga hal itu aja.

KLIK DISINI UNTUK PART 21



Hotel Room

No comments:

Post a Comment