Stay in Touch with Me

Thursday, July 28, 2011

Loe, Gue, End! (19)

BAB 19

Perjalanan itu biasanya bikin cape. Tapi perjalanan gue kali ini ga bikin kaki pegel atau penasaran pengen buru buru sampe. Soalnya kaki gue aja ga berasa, dan gue juga ga punya tujuan mau kemana, ketemu siapa dan ngeliat apa. Bener bener enteng. Gue Cuma pengen ngajak Timo. Soalnya diantara geng D Ngocols kayaknya doi yang paling hobby make drugs bakal ngentengin stressnya. Kalo doi tau apa yang gue rasain sekarang ini, pasti doi langsung nge BB sepupunya Bandar drugs , si bencong Lina. Kalo si bencong tau , doi pasti langsung nge BBM gue juga untuk nyari tau penemuan kimia baru yang bisa bikin badan super enteng kaya gini. Yang gue tau, semua drugs itu Cuma bisa sampe ke level bikin kita mati rasa ato kehilangan kesadaran.
Inex bikin kita hyper . ga sempet lagi mikirin problem lah yaw soalnya pikiran yang lewat di otak kita cepet banget. Udah kaya formula one race! Ga sempat dibahas lagi! Suuper fast forward cin. Apalagi kalo sambil dengerin music loe nginex wow…yang ada pikiran loe bakal berpacu sama tek jing tek jing dentuman music techno. Alias balapan!
Cece alias H5 alias Halimsky beda lagi efeknya. Pil kecil yang warnanya pink ato biru itu bikin kita lemes menjurus ngantuk! Kalo gue sih jadinya ngantuk. Makanya gue ga gitu suka. Kalo ngantuk ya mana bisa mikir? Semua ucapan orang kayanya jadi lucu aja buat kita. Denger pemboman teroris aja kita bisa ketawa kalo lagi nge-halime. Bego banget ya teroris itu kok cuman 8 orang yang kena bom? Rugi kaleee. Biaya buat bikin bomnya aja ga murah, dapetnya? Hasilnya? Cuman 8 orang meninggal? Kasian deh lo. Apalagi ada yang rumahnya meledak sendiri gara gara belajar ngerakit bom. Hahaha. Salah info tuh. Di youtube aja banyak video cara ngerakit bom yang aman. Kurang pendidikan kayaknya para teroris itu. Ya kalo berpendidikan ga mungkin kale jadi teroris, mendingan jadi dokter bedah plastic kaya bokap dong. Duit halal, dan bisa ngeliatin body segala macam wanita dan manusia. Amal bokap gue juga lebih banyak dan lebih halal daripada teroris yang ngaku ngaku berbuat atas ajaran agama! Udah jelas, semua pasien bokap merasa teetolong dan happy setelah disulap jadi lebih keren! Amal kan bikin orang seneng?
Jadi buat para teroris, kalo bener loe mau beramal, loe pilih deh lokasi RSJ yang isinya orang sakit jiwa itu. Orang gila kan juga uda ga bisa nikmatin hidup. Lebih baik mereka mati, jadi loe bom aja…supaya bener tuh amal loe jelas tujuannya!
Makin lama perjalanan gue, makin gelap aja kayaknya suasana nih. Stadium di glodok yang udah gelap aja kalah gelapnya. Tapi banyak suara gue denger. Dan banyak bau bau yang gue cium. Kaya lagi nginex, semua sensasi itu gue rasain cepet banget silih bergantinya.
Sedetik kaya nyium wangi bunga, abis itu berubah jadi bau busuk kali ciliwung, terus berubah lagi jadi bau kaya tanah lembab abis hujan. Bau rumput, bau kentut, bau gas, bau macem macem deh. Sampe gue ngga sempet nyari darimana asalnya bau bauan itu semua.
Suara juga sama, ada suara bayi nangis, ada suara guru lagi ngajar, ada yang bahasa Indonesia, bahasa inggrism sampe bahasa bahasa lain yang gue ga ngerti. Suara gajah juga ada. Suara yang paling gue inget malah suara gamelan. Kaya di Bali. Tang ting tung tang ting teng. Asik bener. Kok gue bisa asik ya padahal ngga lagi kenceng?
Tiba tiba, lagi asik asiknya kebingungan, ada suara menyapa gue.
“apa yang kamu lihat Lana?”
Gue nengok kea rah suara itu dan gue lihat diri gue sendiri. Anjrit! Gue pengen nyari kaca deh rasanya. Kalo yang tadi ngomong itu gue, terus gue ini siapa dong?
“Siapa loe?” tanya gue.
“Santi… Santi kakak kamu “
“santi jelek! Loe siapa sebenernya? Nyamar loe?”
“aku belahan jiwa kamu. Disini kita sama, didunianya manusia kita beda”
“Kok bisa?”
“lihat aja tangan kamu…”
Gue nunduk dan berusaha ngangkat tangan gue sedeket mungkin ke mat ague. Susah gue jelasin sama kata kata. Gue musti minta bantuan si Mbak triple Zet itu kayaknya. Tapi doi ga pernah ngebalesin email gue sama sekali. Ga eksis gue dimata doi. Dikira gue fans padahal amit amit ngefans sama penulis local yang umurnya sama ama bokap gue! Gue tertarik karena katanya doi penulis sekaligus psikolog. Bukan karena tulisan doi.
Kalo mbak triple Zet jadi gue, pasti bisa jadi karya fenomenal nih catatan perjalanan gue! Catatan si Alana bukan si Boy. Tapi ya udah, salahnya sendiri ga bales email gue. Berarti doi keilangan kesempatan emas buat nyetak buku best seller!
“Lihat tangan kamu Lana…” kata Santika lagi.
Gue lihat, tangan gue ya kaya tangan gue seperti biasanya. Gue lihat tangan Santika juga persis sama tangan gue.
“Lihat tangan kiri kamu Alana” perintah doi lagi.
Glek.
Baru gue sadar kalau tangan kiri gue ngga ada. Ngga bisa digerakin apalagi diliat. Akhirya gue noleh ke kiri dan gue liat pundak gue doang! Kaya orang cacat! Tangan kiri gue hilaaaanggg!!!! Oh my God.
Gue rada panic. Santika muyer sedikit ganti posisi. Mau nunjukkin sama gue kalau tangan kanan doi ternyata juga ngga ada! Setelah gue perhatiin lagi dengan lebih teliti…baru gue sadar kalau muka Santika yang muka gue itu sebenernya ngga utuh! Cuma separo! Tadinya gue pikir itu efek bayangan. Separo gelap separo jelas. Ternyata….
Gue langsung cek ricek sisa badan gue yang lain.. Apa ada yang masih utuh atau semuanya serba separo sekarang? Pake tangan kanan, gue raba dada gue. Dan gue liat kedada gue, dan gue hampir pingsan ngeliat organ organ gue !
Seumur umur jadi anak dokter bedah, belon pernah gue ikut bokap ke ruang operasi! Belon pernah gue liat organ badan manusia yang asli! Gua Cuma liat di film film, tapi itu juga cuman props alias palsu! Gue liat aslinya di discovery channel tapi itu kan dilayar teve bukan asli! Gue ga pernah megang sekarang gue bisa ngerasain. Denyut jantung gue ditangan gue sendiri. Oh my God.
Semua terasa aneh tapi ngga bikin gue jiper or takut sama sekali! Asli. Aneh aja. Padahal gue paling takut sama yang namanya darah! Nonton film aja kadang gue tutup mata kalo ada darah. Mending gue liat kuntilanak atu pocong daripada darah. Tapi sekarang gue kaya menikmati banget. Enjoy. Jangan jangan ada gen vampire terpendam dalam diri gue? Kok bisa enjoy sama darah kaya anak kecil main play dough?
“Ini pertama kali, kamu menganalisa dunia ini secara sadar Alana” kata Santika. “Biasanya, kamu keluar dan jalan jalan selalu dalam keadaan mabuk, high , ngga sadar. Biasanya kamu yang narik-narik tanganku. Biasanya aku ngejagain kamu, mencegah kamu masuk ke lapisan lapisan berikutnya. Biasanya aku yang takut. Sekarang…beda kan?”
Gue pengen nonjok doi supaya doi berheenti ngomong. Karen ague pengen menikmatin semua ini sendiri! Kaya nonton film aja, kalo ada yang nyeritain isi film itu ke elo pasti loe bĂȘte kan? Kalo ada yang ngejelasin ending sebuah film ga seru lagi kan notnon tuh film?
“jangan berisik deh loe” kata gue. Jujur itu bukan bahasa gue. Teerlalu halus dan sopan kalimat itu buat Alana! Apalagi gue ngomong sama Santika. Tapi kali karena wujud Santika sekarang adalah gue, gue jadi ga tega kasar kasar ngebentak doi lagi. Kaya ngebnetak diri gue sendiri dong?
Aneh. Super aneh.
Santika kayanya ga sabaran karena gue kelamaan bengong ditempat. Asik ngerabain organ organ badan gue. Dia ngelangkah ngeduluin gue…. Gue kaya terhanyut ikut aja ngekor dibelakangnya. Terus baru gue sadar, kenapa gue langsung ngikut otomatis gitu. Ada tali yang menghubungkan kita berdua. Asalnya dari puser gue. Pantesan gue langsung keseret. Melayang dibelakang doi. Tali itu warnanya kemerahan bentuknya ga jelas. Ga lurus tapi bergelombang. Merah. Merah banget. Bahkan ditengah kegelapan aja masi keliatan tuh warna merahnya.
Gue merasakan udara berubah jadi panas tiba tiba. Dan nafas gue mulai rada susah. Sensasi baru lagi nih! Sensasi orang OD kali? Gue belon pernah ngerasain OD sih. Cuman kemaren aja gue pingsan-pingsan. Kata om Yan sih gara gara ginjal gue. Mudah mudahan aja ginjal gue ngga kumat sekarang. Soalnya gimana gue bisa minta tolong sama om Yan?
“masih kuat kan?” tanya Santika sok care.
“Siapa takut!” jawab gue.
“Good”
Santika terus melayang aja didepan gue. Gimana bisa jalan kan kaki kita juga cuman sebelah sekarang~! Pokoknya ccoba deh ngebayangin, karena sumpah gue ga tau gimana cara ngejabarin dalam tulisan. Jangan salahin gue salahin tuh mba ZZZ yang ga mau bantuin gue nulis! Kondisi gue dan Santika saat ini persis kaya satu manusia dibelah dua! Gue separo doi separo. Yang kita share cuman tali itu…tali yang jadi penghubung antara puser gue dan puser doi.
Kalo masih ngga jelas juga, gue pasrah aja. Berarti imaginasi loe loe semua kurang canggih! Berarti loe musti lebih banyak nge google dan nonton film or televisi or baca buku lagi. Keluar dari dunia sedaun kelor loe. Kalo loe anggap gue cuman ngarang, inget gue bukan pengarang! Dan jangan nuduh orang bohong cuman gara gar aloe belon pernah ngalamin sendiri. Pret!
Sebagai penghiburan buat loe loe yang merasa tersindir dengan ucapan gue barusan, gini deh..lets be fair. Gue bilang imajinasi loe kurang canggih tapi, jujur kalo Santika nyeritain semua ini ke gue, guepun ga bakalan bisa ngebayangin. Fair kan? Boro boro ngebayangin, gue pun akan nuduh Santika ngibuls. Gue juga manusia kok sama kaya loe semua. Bedanya cuman jalan idup gue aja, dan pilihan gue aja. Nasib kita yang beda, Selebihnya gue rasa sih sama aja.
Gue takut sama darah, tapi supir gue berani banget sama darah. Sampai sampai waktu bininya ngelahirin aja doi jadi bidan! Gue ga takut sama penjara dang a takut mabok. Supir gue paling takut mabok . penjara juga doi takut. Soalnya doi kan ga punya koneksi kaya gue, yang bisa ngeluarin gue dari hukuman dalam tempo sesingkat-singkatnya. Dan doi takut nge drug, alesannya karena dosa. Jadi sebenernya gue ama supir gue sama aja. Sama sama punya rasa takut. Cuma beda jenisnya. Gue takut darah doi takut dosa. Em? Setuju kalo kita sama?
Tapi kondisi gue sekarang ini ngga sama sama kondisi manusia normal. Mimpi aja gue ga pernah kaya gini. Lagi kenceng aja khayalan gue juga ga pernah se wild ini. Padahal gue udah sering halusinasi, biasanya habis netesin liquid ke rokok atau ngemut yang namanya “kertas”. Itu barang bener bener bikin kita berhalusinasi. Apa aja yang lagi loe pikirin bakal jadi kaya nyata. Tapi halusinasi gue juga ga pernah kaya gini!
Suasana gelap berubah jadi terang. Gue liat hamparan rumput di depan gue kaya ga ada ujungnya. Terus disekitarnya ga ada apa-apa lagi cuman sebatang pohon. Bukan pohon kepala atau beringin. Ga jelas bentuknya. Pokoknya kayanya teduh banget gitu. Apalagi cuaca sekarang berasa panas banget! Gue haus deh jadinya. Pas gue mikir soal tenggorokan gue yang kering, gue ngerasain tetesan dikepala gue. Dingin bow kaya kejatuhan es batu.
Gue tengadahin kepala gue dan gue liat setetes air kaya slowmotion jatuh kea rah gue. Nyesss… walaupun air itu ga masuk ke mulut gue, tapi tenggorokan gue berasa nyaman sekarang ga kering lagi.
“Ini tempat favorit aku Lana…” kata Santika. “kamu ngga pernah mau aku ajak kemari. Kamu lebih suka muter muter di dunia yang kamu tau aja”
“Maksud loe?”
“Kamu ngga mau dengerin aku dan ngga mau percaya kalau dunia kita ini nyaman. Tapi itu bukan salah kamu, karena kamu dulu selalu lagi dalam keadaan ngga sadar pas kita berpetualang”
“Ga sadar gimana maksud loe? Buktinya sekarang gue sadar banget! Aneh tapi sadar!”
“Itu karena aku yang ajak kamu. Kalau kamu sadar kamu ngga bisa masuk sendiri ke dunia kita ini. Kamu dulu Cuma bisa masuk karena sedang tidak sadar… atau sedang berada di alam bawah sadar akibat efek alcohol dan drugs”
“Bingung gue. Mendingan loe jelasin ama bokap aja deh bokap kan dokter”
“aku belum pernah ketemu papa”
“kenapa ngga loe ajak bokap kemari aja? Kaya sekarang loe ngajak gue?”
“karena ngga semua orang bisa melakukan ini. Hanya mereka yang terlahir begini”
“maksud loe? Nyokap loe juga ga bisa loe ajak?”
“mama maksud kamu?”
“ya mama loe !”
“dia mama kamu juga. Apa semua ini belum ngebuktiin sama kamu?” Santika nunjuk tali puser kita yang menyatu nyambung. Gue merinding sedikit. Otak gue masih ga mau percaya tapi ada sesuatu yang bikin gue rasa tersentak kali ini.
“aku dan kamu satu. Terpisah saat lahir ke dunia manusia. Diluar dunia itu kita satu karena kita lahir dari rahim yang juga satu”
Kita sampai dibawah pohon raksasa yang rindang itu. Cuma ada kita berdua disana. Gue duduk dan nikmatin angin sepoi sepoi yang menerpa wajah gue. Tenang banget rasanya. Adem. Sejuk. Pokoknya semua kata kata yang mengandung arti “nikmat” dalam kamus, ada disini deh.
Hebat juga si Santika ini. Musti gue akuin. Lepas dari siapapun dia dan apa yang uda dia lakuin ke gue, gue harus berterimakasih karena doi udah ngenalin gue ke tempat ini. Tempat yang sungguh nikmat. Saking nikmatnya gue serasa ngga mau pulang lagi. Ngga mau kemana mana lagi. Mau disini selamanya.
“Balik yuk.” Ajak Santika.
Gue perhatiin doi mulai kayak gelisah.
“Ogah. Loe aja balik”
“Kita musti pulang” sekarang doi kayak ketakutan “Nanti kapan kapan balik lagi. Please”
Gue kesel banget. Lagi enak enak diajak pergi. Gila kali y aloe? Ngapain gue balik? Gue nyari nyari alat yang bisa mutusin tali puser yang menghubungkan gue sama doi. Maksudnya, kalo tali itu putus kan doi bisa pulang sendiri ga perlu nyerer nyeret gue! Karena gue gak mau pulang@ Titik! Dan karena gue Alana, gue selalu bisa dapetin apapun yang gue mau!
Langit yang tadinya biru berobah jadi gelap. Suasana yang tadinya sepi jadi berisik. Kaya suara hujan mau turun. Awan hitam seliweran sekarang ngalangin sinar terang yang barusan gue nikmati itu. Pemandangan jadi gloomy dan blur. Kaya film fade out udah mau tamat.
“ini pasti gara gar aloe pengen pulang!” teriak gue nyalahin Santika.
“Ngga. Ini tanda kalau kita emang udah waktunya pulang!”
“ga mau!”
Gue nekad , gue tarik tuh tali puser sekuat mungkin biar putus. Santika udah mulai menciba ngabur. Gue mencoba bertahan. Ternyata berhasil ! Karen ague nolak ikut, Santika jadi kewalahan. Doi nengo nengok kebelakang sambil memohon mohon sama gue.
“Please Alana…kita harus pulang!”
“ga mau! Budeg loe! Ga ada yang bisa maksa gue pergi dari ini!”
“Nanti bisa balik lagi. Semua ada waktunya.”
“Makasih loe udah bawa gue kemari. Sekarang loe boleh pergi . gue ga butuh loe lagi!”
Santika mukanya pucet banget sekarang. Aneh rasanya ngeliat muka pucet kaya gitu. Soalnya muka Santika tuh kan muka gue ! Gue belon pernah ngeliat muka gue sendiri ketakutan kaya gitu.
Suara aneh kedengeran…kaya lokomotif kereta. Makin lama suaranya kayanya makin deket. Tapi gue tetep ga mau pergi. Karena nama gue bukan Santika. Nama gue Alana! Gue ga punya rasa takut dan gue suka tantangan!


KLIK DISINI UNTUK PART 20



Hotel Room

1 comment:

  1. Seneng bgt dpt pengalaman baru.. menikmati "curhat" #alana yg "membuka mata". Its an amazing adventure. Can't wait for d next never-end episode. Thx @zarazettira

    ReplyDelete