Stay in Touch with Me

Thursday, July 28, 2011

Loe, Gue, End! (18)

BAB 18

Nam ague Alana. Seperti biasa gue dalam keadaan setengah sadar setelah ngabisin 3 gelas vodka yang disuguhiin sama perempuan bernama Adriana yang ngaku sebagai nyokap gue. Tapi karena udah biasa sama alcohol 3 gelas vodka paling juga nuruin 10 persen dari kesadaran full gue.
Di depan gue bediri Santika. Manusia yang selama ini menteror idup gue dan D Ngocols geng gue. Tukang ngirim surat berantai yang udah ngancurin mobil gue. Orang yang akhirnya nongol stelah gua ancam nyokapnya bakal gue bunuh. Manusia yang kata Adriana lahir barengan sama gue alias sudara kembar gue.
Gue hampir ketawa waktu ngeliat doi muncul. Asli!!! Gue pengen ngakak. Muka kaya gini dibilang sudara kembar gue? Serius? Mirip aja ngga. Malahan gue merasa terhina berat dibilang punya udara kembar yang mukanya kaya pelawak. Jadi pekawak aja juga ga bakalan laku kali. Jadi joki 3 in 1 apalagi. Pada serem kali orang ngangkut doi ke mobil mereka!
Maaf-maaf ni ya. Loe kan tau gue orangnya ceplas ceplos. Tapi saking Santika mukanya menyedihkan banget, gue aja nih sampe ga tega ngejelasinnya. Kalau Tuhan beneran ada, kok tega ya Dia bikin manusia dengan prototype kaya gini? Manusia purba yang suka gue liat di channel discovery masih lebih bagus daripada si Santika! Hahaha. Sorry bukan karena gue benci sama perbuatan doi atau ga mau nerima doi sebagai saudar gue nih ya. Gue orangnya netral kok. Kalo bagus, temen ato lawan tetep gue bilang bagus.
Buktinya si Adriana kan gue puji puji fisiknya. Biarpun doi setengah gila dan full ngga bermoral kelakuannya. Dan bokap jug ague akuin ngga masuk kategori ganteng biarpun gue sayang dan bangga banget sama beliau. Jadi kalo gue ngejelasin bentuknya si Santika ini, pasti juga netral.
Gue mulai dari kaki dulu deh ya. Kayanya bagian yang paling lumayan dari seluruh badan doi adalah kakinya soalnya. Kakinya pendek, betisnya bullet ngga kaga betis normal tapi mirip guling bayi. Seluruh badannya paling juga ngga sampe sebahu gue. Tinggi gue 165 cm, jadi tinggi badan doi kira kira cuman 150 an lah. Dari 150 itu separonya kaki.
Betisnya aja segede guling bayi, apalagi pahanya! Perlu gue jelasin? Itu paha udah kaya dua biola ukuran large! Atau kaya papaya raksasa!
Singkat kata, semua bagian badan doi dibalut sama lemak yang luar biasa tebelnya. Kaya bayi badak bercula dua. Kulitnya juga mirip badak. Hitam dan kusam. Perutnya ga perlu gue certain lagi. Biarpun doi udah berusaha nyembunyiin, itu perut tetep mau eksis, nongol dibalik kaos t shirt pinknya yang masih dilapisin sama jaket jeans. Gue yakin doi ga pernah baca majalah fashion. Pilihan baju doi bener bener bukan pilihan orang yang ngerti soal fashion. Bentuk badan kaya bola tenis gitu masi berani make rok mini jeans. Ancuurrrrrr
Lehernya ampir ngga keliatan. Dari pundah seolah olah langsung muncul bagian kepala alias muka. Dan seperti bagian tubuh yang lain, mukanya juga bulat bunder. Mending kalo kaya bulan purnama, bulat bunder bersinar. Ini sih kaya batok kelapa, bulat bunder dan buluan! Dari jarak lumayan jaug aja ni gua bisa ngeliat kumisnya. Bulu bulu halus di pipinya. Alisnya super tebel dan alis kanan dan kirinya hampir nyambung. Rambutnya ikal hitam dan juga super tebel. Untung doi iket tuh rambut. Kalo ga di iket pasti kaya sapu ijuk bakal nyapu halaman! Di kepalanya gue yakin banyak kutu deh karna tu iketan rambut juga berantakan banget. Kruwil kruwil kaya ga pernah disisir. Ya gimana mau di sisir, ijuk!
Gue yakin doi udah biasa dapat tatapan kaya gini dari semua orang. Ga bakal ada orang yang ga terpana sama penampilan doi yang aneh bin ajaib. Kaya mahluk dari planet lain. Planet of the apes alias planet monyet. Kata Mister Darwin si sejarah evolusi manusia, kita ini turunan generasi monyet sebenernya. Meski gue ga percaya . Bull shit tu. Enak aja nyama nyamain gue ama monyet. Kalo si mister Dawrin merasa dirinya banyak kesamaan sama monyet up to him – tapi jangan semua manusia disamaain ama monkey dong mister! Nah kalo Santika ini baru deh bisa loe anggap the “missing link” nya teori Darwin. Periode dimana wujud monyet berubah menyerupai manusia.
Gue jadi pengen denger suaranya. Soalnya dari tadi kan kita cuman BBM an doang. Jangan jangan suaranya ya simpanse.
“Alana….” Doi menyapa. Kali udah gerah gue pelototin dari tadi.
“Bisa ngomong loe?” kata gue spontan. Kan tadinya gue pikir doi monyert topeng monyet yang didandanin kaya cewek.
Tiba tiba doi lari – cepet banget. Kaya bola tenis ngegelinding! Dan tau tau doi udah meluk gue erat erat. Badannya guncang guncang karena doi nangis terisak isak. Gue sock sebentar. Tapi ga lebih dari 15 detik gue dorong badannya. Ih…najis. Dipeluk mahluk jadi jadian!
“Apa-apan loe sih?”
“Aku ngga nyangka akhirnya ketemu kamu di dunia nyata,… di rumah mama.” Doi terus ngelirikn nyokapnya yang udah teler berat “Makasih ma…”
Adriana boro boro ngejawab. Udah nyampe ke langit ke 7 kali doi. Dari tadi srat srot – srat srot nyedotin Srepi (sejenis cocaine) Gue rasa doi butuh drugs supaya bisa berhalusinasi kalau anak doi antika itu mukanya cantik kaya Kate Middleton hahaha. Gue rasa gara gara Santika nih perempuan nge drug melulu. Untuk ngilangin rasa bersalahnya udah menciptakan jenis manusia super aneh dan super nyeremin kaya gini.
Si Santika menghela napasnya dikit ngeliat keadaan nyokapnya. Gayanya kaya orang tua aja. Seakan akan doi udah maklum sama kebiasaan nge drugs nyokapnya. Kalo gue ngeliat bokap gue mengkonsumsi srepi segitu banyak, pastu gue panic takut bokap Over Dose! Ni anak malah tenang aja. Pasti doi juga udha biasa nyedot cocaine deh. Atau malah sekarang doi juga dalam keadaan kenceng alias high? Yaaa pastilah hari geneee. Apalagi doi tau bakal ngadepin gue. Apalagi nyokapnya banyak stok. Ga mungkinlah doi ngga pernah make. Apalagi muka doi jelek banget pasti doi buttuh alat buat “escape” from reality.
“Aku seneng banget… kamu…ngga lagi teler kan?”
“Mana pernag gue sober? Katanya loe spy gue masa loe masih nanya?”
“maksud aku, kamu ngga se teler biasanya sekarang” doi ngelirik gelas vodka dimeja. Ngukur ngukur tingkat kesadaran gue ni anak.
“loe gue panggil kemari bukan buat ngewawancarain gue! Loe gue panggil untuk ngakuin perbuatan loe!”
“perbuatan apa?”
Gue jadi gemes. Reaksi doi persis kaya Adriana. Anak sama nyokap sih ya. Tenang , naïf sok inosen.
“neror gue dan teman teman gue!” teriak gue keras keras penuh emosi. Sampe urat urat leher gue terasa banget kencengnya.
“Lana… ceritanya…panjang” kata doi sok sinetron. Sok manis maksudnya. Sok dramatis.
“Dipersingkat kale kalo panjang! Waktu gue ga banyak. Dan loe ga perlu manjang manjangin buat pengaruhin gue. Singkat padat. Yang gue minta Cuma penjelasan kenapa loe lakuin semua itu! Dan permintaan maaf elo!”
Gue orangnya to the point. Gue udah buang waktu nih ngikutin kemauan si Adriana. Kalo ngga, gue pasti udah selonjoran santai di pinggir kolam hotel Conrad sambil melayang di dunia gue sendiri. Tujuan gue ke Bali kan buat ngilangin stress gue. Ini malah nambah stress gue! Rugi banget! Makanya gue ga mau buang waktu lagi. Begitu ngeliat bentuk wujud Santika Mandraguna ini gue langsung yakin kalo semua cerita Adrtiana itu bullshit!
Ga mungkin doi sudara kembar gue! Bahkan kayanya ga mungkin juga doi anak si Adriana. Ga ada mirip-miripnya!
“mendingan kita duduk dulu.” Santika melangkah ke sebelah Adriana. Duduk.
“Darimana loe dapat email gue dan temen temen gue? Siapa intel yang ngebantuin loe? Loe nyogok pembokat dan satpam gue ya?” langsung gue cecer doi dengan pertanyaan.
Santika menggeleng.
“Ga mungkin! Pasti loe nyogok mereka! Atau jangan jangan loe nyelinap masuk dan ngecek computer gue!”
Santika menggeleng lagi.
“Terus? Darimana dong? Loe pake dukun?” gue udah kehabisan akal. Mati gaya juga ngadepin orang super kalem kaya gini. Gue jadi kaya ngomong sama tembok saking doi ga ada reaksi sama sekali.
“Aku tau semua itu dari kamu Lana…” kata doi pelan tapi bikin gue shock.
“Hah? Gue??? “
Santika lagi lagi manggut. Hobby banget doi manggut dan geleng. Kaya orang india aja yang kalo ngomong pasti diiringi goyangan kepala gaya ‘nehi nehi’.
“Yang jelas dong kalo ngomong!” bentak gue. Gue mulai merasa dipermainkan. Ini pasti bakat atau ilmu dari nyokapnya. Jago menghipnotis orang. Gue akuin deh kalo gue sekarang berada disini karena kena pengaruh hipnotis si cewe bermata satu itu! Mana pernah gue ngikut sama stranger dan mau dengerin dongeng stranger kaya gini! Jadi gue ga akan kasi kesempatan sama Santika buat menghipnotis gue lagi!
“aku tau kamu ngga akan ingat semua yang kamu certain sama aku, karena tiap kali kita ketemu kamu dalam keadaan ngga sadar” kalimat Santika mulai panjang nih.
“emang gue ga pernah sadar! Tapi se ngga sadarnya gue, gue pasti bakalan inget kalo pernah ketemu sama elo! Muka loe kan aneh! Ga gampang dilupain!” kata gue lagi.
“di dunia nyata memang aku unik tapi di dunia kita, fisik itu ngga penting Lana”
“dunia kita?”
“Iya. Kita ketemu bukan di dunia ini. Bukan di dunia yang sekarang kita pijak ini”
“Maksud L?”
“Kita ketemu di dunia…astral. Yang ngga punya wujud fisik. Hanya jiwa kita yang bertemu…”
Asyikkk….
Cukup. Cukup.cukup. Gue ngga mau dengerin lagi omongan doi. Udah jelas ini menjurus kea rah penipuan mental. Pake ngebahas dunia astral segala. Pasti doi Cuma ngulur ngulur waktu buat nyari ceklah mempengaruhi gue. Orang yang ngyulur waktu buat ngejawab itu artinya bull shit! Jadi ngga perlu gue denger lagi omongan doi. Kalo perlu gue summpel mulut doi supaya berhenti berkicau!
Omongan doi sama anehnya ama wujudnya!
“Kamu harus percaya sama aku Lana. Emang kedengerannya aneh tapi aku ngga bohong…” Santika kaya bisa ngebaca pikiran gue.
“ga usah bawa bawa dunia astral deh!”
“kamu tau apa dunia astral itu?”
“Loe pikir gue bego? Loe pikir gue ga pernah baca buku? Ya tau lah! Kalo gue ga tau juga tinggal nge google! Jangan sok tau loe!”
Lagian juga pas meeting soal Santika kemaren Yosi udah ngejelasin sama gue. Pas ngebahas gue yang katanya kaya orang kesamber. Berjam jam bengong sendiri. Sampe gue diduga sebagai time traveler. Sampe gue nonton DVD film Time’s travelers wife berkali kali. Sampe gue google tuh apa yang katanya Out of Body experience, astral traveler dan sebagainya dan sebagainya. Gue kan orangnya emang gitu. Ga pernah gue telen begitu aja omongan orang. Pasti gue analisa dan research dulu. Bahkan omongan Yosi yang udah jelas cerdas itu aja masih gue selidikin kebenarannya.
Fenomena itu dianggap ada sama sebagian orang. Bahkan sebagian penelitian science juga udah pernah dilakukan untuk ngebuktiin teori dunia astral itu. Intinya nih supaya loe ga perlu nge google lagi, ada orang orang yang bisa keluar dari badannya dan berpetualang kedunia lain. Dunianya sih sama, dunia kita juga, Cuma kalo kejauhan bisa masuk ke lapisan dunia lain. Misalnya, dunia orang yang lagi sekarat. Yang udah diperbatasan antara dunia orang hidup sama dunia roh alias orang mati. Nah kalo loe jalan terus, loe bakal masuk ke dunia orang mati beneran. Pokoknya kata teori itu dunia yang kita liat selama ini baru satu lapisan doang. Sebelon sampai ke dunia akhir yang disebut sebut sama surge dan neraka itu, masih banyak lapisan dunia ini.
Kata beberapa sumber lagi, ada orang orang yang emang lahir udah dalam kondisi kaya gitu. Bisa dengan gampang keluar masuk badannya sendiri dan jalan jalan ke lapisan dunia yang lain . ada lagi orang yang bilang semua manusia punya kemampuan kaya gitu tapi harus dilatih. Bahkan gue klik satu website yang ngejual alat-alat untuk latihan segala! Ada CD ada buku dan panduannya.
Ya namanya juga internet segala macem dijadiin barang dagangan. Kaya website Kejawen yang sempet gue klik buat mempelajarin kepercayaan bokap dan segala sesajenannya itu. Isinya orang orang yang pada jualan batu ajaib lah, keris yang katanya ada isi nya lah, sama mantra mantra dukun, sampai air mata duyung yang katanya bisa bantu naikin pamor orang dan ngedatengin rejeki! Buset deh. Hari gini, emang masih ada orang yang percaya sama gitu gituan? Aneh banget. Sama kuntilanak aja gue ga percaya apalagu dunia astral!
gue percaya Cuma sama apa yang bisa gue liat dan rasakan! Kaya sekarang nih, yang gue liat mahluk aneh bin ajaib. Dan yang gue rasakan adalah kemarahan luar biasa, masa orang kaya gini dibilang sudara kembar gue? Bukan Cuma badannya doang yang rusak dan ngga jelas, isi kepalanya ternyata juga udah korselet. Mau pengaruhin gue sama teori dunia astral segala.
“Pertemuan pertama kita, waktu kamu masih SMP. Waktu kamu habis patah hati sama cowok jagoan basket itu Lana…” kata Santika tanpa gue minta, dan doi nyerocos terus persis kaya salesmen yang maksa kita beli dagangannya “…pertama kali kamu mencoba alcohol. Aku rasa itu sebabnya kamu gampang keluar dari badan kamu. Karena tiap kali kita ketemu kamu keliatan ngga sadar. Kamu sepertinya belum menyadari kemampuan kamu. Sedangkan aku, aku sudah tahu dan latihan dari kecil. Jadi aku ngga perlu mabuk dulu untuk keluar dari badanku…”
“Cukup!”
Santika kali ini ngga mau nurut sama gue. Dia terus nyerocos.
“Kamu cerita sama aku, kalau kamu dibilang suka kesurupan. Itu bukan fitnah Lana. Temen kamu itu benar. Kamu sering bengong seperti orang pingsan atau kesambet. Itu karena kamu lagi jalan jalan sama aku. Karena kamu lagi pengen lari dari realita kamu.”
“Bull shit! Ngapain gue lari dari realita? Elo tuh yang butuh lari dari realita! Karena idup loe pasti nyedihin! Idup gue enak. Makanya loe ngiri! Makanya loe teror gue! Yak an? Ga usah bawa bawa teori asrtral segala! Dan ga usah ngaku ngaku sudara kembar gue!” jerit gue rada histeris. Sambil berteriak gue tutup kuping gue pake tangan karna gue ga mau denger kata kata doi lagi. Gue takut terpengaruh!
“Kalo aku mau lari dari realita, ngapain aku mencari kamu? Justru aku mau nunjukin apa realita kita sebenarnya sama kamu. Tapi kata mama itu perlu waktu. Mama selalu ngelarang aku nemuin kamu. Tapi…” santika mulai meneteskan air matanya “aku sayang sama kamu. Kamu satu satunya sudaraku selain mama. Aku takut sendirian karena mama sering sekali mencoba bunuh diri. Kalau mama meninggal, aku ngga punya siapa-siapa selain kamu. Makanya… aku coba menemui kamu dengan caraku sendiri. Cara kita berdua. Bukan di dunia realita tapi…dunia lain. Dunia kita. Dunia tanpa wujud fisik”
“Loe mau ngilmu sama nyokap loe yang sinting itu silahkan! Tapi jangan loe bawa bawa gue!”
“Itu bukan ilmu…itu bakat dari lahir…a gift” sok ngomong inggris sekarang doi. Kaya yang pernah makan sekolahan diluar negri aja!
“Bokap gue tuh dokter! Ilmuwan! Loe pikir gue bakal percaya sama omongan loe?”
“Kalo kamu perlu bukti, aku bisa buktiin… kasi aku kesempatan untuk ngebuktiin semua itu sama kamu Alana…” Santika menatap gue dengan muka sedih. Acting Chelsea Olivia yang gue kagumin aja kalah sama acting doi. Mata doi basah. Sebetulnya muka doi jadi makin nyeremin sih dengan mata yang merah gara gara nangis itu. Tapi gue bukannya takut, malah jadi kasihan ngeliatnya.
Gue? Kasihan? Ngga mungkin banget kan? Apalagi kasihan sama orang yang udah menteror gue! Tapi waktu Santika meraih tangan gue dan menggenggamnya erat erat, gue merasakan kehangatan menjalar ke seluruh badan gue. Badan yang tadinya mengigil kedinginan.
“Kasih aku kesempatan Alana….” Itu suara terakhir Santika yang gue dengar. Habis itu, semua terasa enteng. Belum pernah gue rasain sebelumnya. Hampir semua alcohol dan drugs pernah gue cicipin tapi ngga satupun yang pernah bikin gue merasa seenteng ini. Kepala gue jadi super ringan, dan kaki gue mulai mati rasa. Pelan pelan gue juga kehilangan sensasi sama tangan gue. Dan semua sensasi itu bikin mat ague jadi merem secara otomatis. Kaya pingin menikmati sensasi itu secara total.
Asli…nikmat banget! Gue harus tanya sama Santika, drugs apa yang doi kasih ke gua. Soalnya enak gila! Waktu gue buka mata gue, Gue ngeliat Santika lagi duduk disofa megangin tangan seseorang dan seseorang itu adalah… Gue sendiri!


KLIK DISINI UNTUK PART 19



Hotel Room

1 comment: