Stay in Touch with Me

Wednesday, July 27, 2011

Loe, Gue, End! (17)

Loe, Gue, End!
BAB 17

Sambil nungguin si Santika nongol, Adriana ngajak gue pindah dari Conrad ke rumahnya. Sebenernya gue male banget . Gue curgia juga. Kalau gue di culik dan di apa-apain gimana?
Tapi gue lebih penasaran pengen liat kaya apa rumahnya. Namanya juga simpenan “Bapak” ya ngga? Pasti mewah tuh rumah. Gue pernah liat rumahnya Kyle Minouge di Bali. Udah kaya mansion. Padahal harganya ngga seberapa juga sih cuman 15 M yang gue denger. Dia ngebelinya dari orang Itali yang ngebangun villa itu. Tapi dengan duit 15M di Indonesia loe bisa dpaat lebih banyak daripada 15M di Negara laen. 15 M kan kalo di dolarin Cuma sekitaran 1.5 juta dollar. Itu sih cuman dapat penthouse doang di Santa Monica beach. Sedangkan di Bali duit segitu bisa beli mansion super gede super mewah.
Dan asal loe loe tau aja, duit seleb kelas dunia ga ada apa-apanya dibandingin duit simpenan bapak-bapak pejabat di Indonesia. Biarpun ngga ngetop dan muka mereka lebih parah daru muka joki 3 in 1, harta mereka bisa bikin Paris Hilton mau dateng jadi tamu mereka! Sebenernya orang low profile itu lebih enak sih jadi ngga ada yang morotin mereka. Tampilan mereka biasa banget. Kemana mana pada naik kijang avanza doang. Tapi di garasi rumahnya bederet tuh mobil mobil sport mewah import udah kaya show room.
Kalo loe piker daftar konglomerat 10 besar di Indonesia itu udah hebat, yang ngga kedaftar malah lebih hebat lagi. Potongannya sih kaya orang desa. Ibu ibunya pada pake rok panjang, kerudungan, baju ngga matching walaupun branded semua dari ujung kepala sampe ujung jempol kaki. Bisa bisa loe kita tas Hermes mereka palsu deh padahal asli!
Jangan ketipu sama penampilan orang. Karena yang loe anggap ngga penting dan norak itulah yang sebenernya ngatur negri ini! Kalo loe kia yang namanya Bakrie bersaudara itu mafia, salah besar! Justru mereka cumin pion yang dipasang dibarisan depan supaya yang dibelakang ngga ketauan. Dan jangan jug aloe telen semua perkataan gue bulet bulet karna gue ngga punya data base kaya majalah Tempo buat ngebuktiin semua omongan gue. Gue Cuma bisa bilang gue gak bakal ngomong kalo ngga yakin semua itu bener! Loe mau percaya sama gue terserah. Mau ngga percaya juga g ague pikirin. Ini Cuma fakta yang gue liat sendiri. Kalo loe Cuma mau percaya sama yang loe liat ya urusan loe deh.
Perjalanan gue sama Adriana udah hamper sejam tapi kayaknya masih jauh sih menurut feeling gue. Kita udah masuk ke daerah ubud, udah ngelewatin pasar seni ubud yang penuh ama bus bus turis.
“Mo kemana sih sebenernya? Ke Hongkong ?” kata gue mulai haus lagi.
“Ke rumah mama”
“Dimana?”
“15 menit lagi juga sampe.”
Kitapun ngelewatin museum pelukis Blanco. Loe tau kan pelukis Indonesia yang sebenernya bukan orang asli Indonesia itu? Gue pernah kesana, karena salah satu anaknya temen baik bokap. Pasien bokap malahan. Lukisan Antonio Blanco konon udah mahal banet dan nimbus lelang Chrstie yang paling bergengsi di dunia itu. Gue sih belon pernah ikutan lelang itu. Ngapain juga. Gue bukan kolektor seni. Kecuali kalo Christie Auction ngelelang alcohol baru deh gue ikutan.
Daerahnya namanya Tjampuan. Tapi itupun udah kelieatan jauh. Terus Adriana banting stir ke kanan. Naik lagi kita. Kuping gue mulai mampet, artinya posisi kita uda tinggi banget tuh sampe ada tekanan udara. Persis kaya yang gue rasain kalo mau take off or landing di pesawat.
Dikanan kiri jalan udah ngga ada rumah lagi. Rumah penduduk aja udah ngga ada. Gubuk gubuk udah ngga ada. Yang masih ada cumin beberapa pura pura kecil. Namanya juga orang Bali, tiap berapa ratus meter musti bangun pura. Sekitaran 10 menit dijalanan super sepi itu, akhirnya keliatan sebuah rumah. Warnanya merah. Modeln ya kaya gubuk tradisional atapnya atap sirap. Mirip lumbung padi. Ngga matching banget sama Ferari yang kita naikin saat ini. Yang matching cuman warnanya doang, sama sama merah. Gue rasa si Adriana ini pecinta warna merah. Jangan jangan doi vampire, makanya suka merah. Merah kan warna darah.
Gue bergidik dikit. Kalo doi vampire dan gue mau dijadiin makan siangnya gimana nih? Ga bakalan ada yang bisa nolong gue. Gue cek HP nexian gue, udah kaga ada signal lagi bowww. Signal off. Searching for connection. Mampus deh gue. Asli kalo gue diculik sama si mata satu ini, semua koneksian gue ga ada artinya. Ga ada yang bisa nolong dong kalo dimana posisi gue aja mereka ga tau. Kecuali kalo mereka punya GPS. Kalo di Blackberry sih gue tau ada GPS nya kalo nexian? HP murahan gini. Anjrit. Harusnya gue bawa tuh Blackberry gue.
Rumahnya sama sekali beda sama bayangan gue. Yah…udah dipiara sama Bapak cuman dapet rumah ginian doang? Kasian banget. Mendingan doi hidup di mobilnya deh atau jual kek tuh mobil biar bisa bangun rumah bagusan dikit.
Rumah itu dari kayu. Ngga ada ac sama sekali. Lampunya aja boro boro lampu Kristal, lampu temple! Yang dinyalainnya juga pake oli dan korek! Gue yakin disini listrik belon masuk. Soalnya sepanjang jalan tadi udah ga ada lagi tiang listrik. Apalagi telepon! Aneh banget. Kalo harga mansionnya Kyle Monouge yang mewah gitu aja cuman 15M pasti ni rumah harganya cuman seratus juta doang!
Adriana ngebukain pintu. Ngga ngajak gue masuk Cuma pintunya aja dibiarin terbuka sama dia. Gua masuk, tanpa ditawarin gue langsung duduk. Badan gue jadi rada lemes. Kali karena energy gue banyak terkuras gara gara emosi dan shock ? Who knows. Tau tau didepan gue idah ada vodka orange aja. Ya langsung deh gue tenggak habis. Namanya juga haus, lemes dan rada ngeri. Saking ngerinya, tug gelas gue pegangin terus. Buat senjata just incase doi nyerang gue.
Ya siapa tau doi dendam karena lehernya udah gue baretin. Dan gue udah ancam mau bun uh dia juga. Ya kan?
Santika belon dateng juga.
“kamu dan Santi sama sama benci kemunafikan” tiba tiba doi udah selonjoran di sofa dihadapan gue. Ditengah tengah ada meja kayu yang bentuknya kaya akar pohon atau batang pohon.
“Santika maksud loe?”
“namanya Santi. Santika artinya Santi kakak. Karena dia lahir duluan sebelum kamu” Adriana ngelamun sambil megang perutnya yang kemps dan rata banget itu. Kayanya doi lagi ngebayangin, nostalgia saat ngelahirin. Ngelahirin gue dan Santika. Anjrit…kenapa gue jadi mulai percaya ya kalo gue mbrojol dari pertu doi? Gue ga bileh percaya sebelum ada bukti.
“Loe ngelahirin normal atau operasi?” pancing gue.
“Operasi.” Tanpa gue minta doi nyingkapin roknya lau melorotin sedikit leggingnya. Ngasih unjuk bekas operasian yang udah samar banget itu. Gue perhatiin, kaki doi kecil dan kurus banget. Udah kaya tulang dibungkus kulit doang. Putih mulus ngga ada bulu sama sekali. Urat uratnya keliatan biru. Bukan varices, tapi saking ngga ada dagingnya apalagi lemak. Di perempuan emang kurus banget. Gue aja yang model ga sekurus itu. Tapi juga ngga sekurus orang aneroxic sih. Pas aja. Sexy malahan. Gue aja yang cewek bisa bilang sexy, apalagi si Lina yang lespiano hahaha bisa langsu diembat tuh Adriana.
Sembari mulai menikmati aliran alcohol di darah gue, gue ngelamun soal Santika. Ngebayang bayangin apa mukanya mirip gue? Kan anak kembar? Harusnya mirip. Tapi ada juga anak kembar yang mukanya gak mirip sih. Untung aja gue bukan kembar siam ama doi! Nah gue jadi kepikiran deh.
“Gue kembar sama Santika itu kembar siam apa bukan?” langsung nyeplos deh. Biasa, kalau udah on mulut jadi loncer. Badan dan otak jadi relx dikit. Itu makanya gue demen banget ama vodka. Efeknya bikin santai. Bikin tenang. Yang tadinya marah plus parno, pelan pelan mulai calm down. Kalo dapet dua tiga gelas lagi, pasti gue bisa jadi temen ngobrol sama si Adriana. Pasti gue udah lupain kenyataan bahwa doi ibu gila yang ngebuang anaknya dengan ikhlas.
“Bukan. Selisih satu menitan”
“muka gue mirip ga sama dia?”
“Ngga juga. Kamu lebih beruntung dari dia…”
“Maksud L? Gue lebih cakep?” gee r dikit gue.
Adriana mengangguk “tapi cantik itu kan relatif”
Ah sok fair loe ah, bathin gue. Cantik ya cantik. Kan masyarakat udah punya criteria sendiri. Luna Maya tuh…cantik kategorinya. Chelsea Olivia ga masuk kategori cantik tapi manis. Yang mukanya mirip Mandra ya masuknya kategori jelek! UDah jelas kok pembagiannya. Yang relatif bukan cantik tapi rasa ‘suka”. Misalnya gue nih, gue tau Timo itu ga ada apa-apanya dibandingin Ari Wibowo. Tapi gue lebih suka Timo karena kepribadiannya. Kalo harus obyaktif ya cakepan Ari Wibowo kemana mana kaleee…
Pikiran itu gue simpen aja buat diri gue sendiri. Dan gue pun lanjut ngelamun. Supply vodka di refill terus sama si Adiana. Kayaknya ngga ada pembokat deh dirumahnya. Dari tadi sepi banget ga ada suara apapun.
Gue tiba tiba kangen Timo. Berharap dia ada disini nemenin gue. PAsti seru kalo kita berdua interogasi si Adriana. Timo biar bego bego dan jarang sober gitu otaknya lumayan encer. Wrisan dari bokapnya pasti. Mana ada korutor bego. Koruptor pasti semua pinter makanya bisa jadi koruptor. Jelek jelek gitu masih ada kebagusannya juga. Semua manusia gue rasa punya sisi baik dan buruk deh. Ngga tekecuali. Pembokat gue tuh bego, kelemahannya suka lupaan. Tapi dia pinter masak. Pinter ngedongeng buat gue. Pinter mijit.
Orang yang ngga punya kebagusan menurut gue adalah mereka yang ngerasa dirinya pinter dan paling tau. Mudah mudahan nih yang baca cerita gue ngerasa deh. Orang yang paling bego itu justru yang ngerasa dirinya paling pinter sendiri! Yang ngga bisa ngeliat kepinteran orang lain. Yang sok tau padahal mereka nutup mata ama kenyataan. Cuma ngeliat apa yang mereka mau liat.
Gue ingat ada bapak bapak ngamuk di kantor lurah. Waktu itu gue kesana karena apa ya? Lupa gue. Yang jelas gue sampe gemes ngeliat tuh bapak.
Ceritanya yang gue tangkep dari dialog bapak itu sama staff kelurahan adalah soal idealisme. Si bapak kagak mau bayar extra untuk mempercepat perpanjangan KTP nya.
“Maksudnya apa tuh jalan tol?” gue ingat pertanyaan si bapak.
“Ya supaya cepet aja . Kan bapak minta kelar besok?” jawab staff kelurahan. Ga jelas pangkatnya cuman make seragam pegawai negri doang.
“Maksudnya saya suruh nyogok?”
“Terserah istilah bapak deh. Kalo kita sih bilang uang tips aja. Kan kita musti kerja ekstra biar cepet kelarnya”
“Ga perlu! Saya ikut prosedur aja! Saya ga mau nyogok”
“Ya udah kalo gitu seminggu baru kelar pak”
“Apa??? Seminggu? Saya perlu besok!”
“Kalo prosedur tuh seminggu. Lagian bapak juga sebnernya udah nyalahin prosedur nih. Prosedurnya, sebelon ktp kadaluarsa udah harus di urus pak. Ini udah kadaluwarsa sebulan, minta cepet lagi” si staff mulai jengkel kayaknya. Y ague aja jengkel ngedengernya.
“Kalian ini emang pada korup semua! Bikin KTP aja disusahin!” bapak emosi. Ga sadar doi kalo dirinya udah salah. Udah dirinya sendiri nyalahin prosedur malah nyalahin orang lain. “Saya laporin nanti kamu!”
“Laporin aja pak. “ Staff santai aja. Lapor kemana? Atasannya? Ya kan semua staff juga nyetor upeti ke atasan. Ga mungkinlah atasan buka aibnya sendiri. Aib anak buah pasti ditutupin karna mereka juga dapet bagian.
Seterusnya mereka rebut mulut. Gue bukan belain orang korup, tapi ya kira kira deh. Udah minta tolong dipercepet ya bayar kale..uang lelah uang tips. Udah bagus masi bisa ditolong. Kalo ga mau ya nunggu aja seminggu kan katanya mau ikut prosedur?
Gue ga suka sama yang beginian. Banyak orang protes protes soal pungli saat ngurus surat surat. Ngaca dong jujur ama diri sendiri. Nih ya, kalo bener elo tuh bersih ga mau korup ya lakukan dengan ikhlas. Ini sih nggak…gayanya mau sok bersih tapi begitu disuruh ikut prosedur yang maan waktu langsung misuh misuh ga sabaran. Terus protes deh. Sama juga boong kaleee…
Harusnya kan apa yang elo pilih dan lakukan ngasih kepuasan buat diri loe sendiri. UDah milih jalan jujur tapi protes merasa ngga adil waaahhh kasian deh loe. Itu mah gak ikhlas. Cuman sok sokan aja biar dianggep idealis patriotic bersih.
Contohnya gue, gue sih milih nyogok aja biar cepet. Karena itu pilihan gue jadi gue ngga stress! Nah kalo ada yang mau milih jadi orang jujur, terima dong resikonya juga. Yang penting keinginan buat jadi orang jujur kan udah kesapian? Jangan loe pake semua itu buat alas an ngritik orang yang korup. Ya itu kan pilihan mereka sendiri juga, puas dapet duit hasil korpusi.
Kenapa gue jadi ngalor ngidul gini?
Ya udah daripada ga jelas ni cerita gue balik deh ke rumahnya Adriana. Gue liat dimeja ada baki dari kaca. Diatasnya ada bubuk outih. Adriana lagi asik ngegulung duit limapuluh ribuan. Terus dia nyalaikn korek, dari bawah bak kaca dia panasin tuh bubuk. Y aloe tau deh ya ga perlu gue jelasin kan bubuk apaan itu? Baby powder, srepi atau apalah istilahnya. Begitu tuh bubuk agak anget,langsung disedot . Sruput sruput kanan kiri lobang idung dapat jatah. Habis itu dia nawarin gue.
“mau?”
Gue ngegeleng. Najis. Gue cukup vodka aja. Ini aja udah bikin gue kenceng apalagi srepi. Gue ngga mau kehilangan kesadaran gue sepenuhnya pas ketemu Santika nanti!
Adriana berebah lagi. Ngga sampe 5 menit dia nyedot lagi. Kayaknya pengguna kelas berat. Advance. Karena sekali sedot ngga cukup. Atau kali dia emang lagi stress berat. Pasti bukan gue aja yang shock hari ini. Dia juga pasti stress. Butuh keberanian kan buat nunjukkin jati diri? Ya itu kalo bener dia nyokap gue loh ya. Tapi hati gue udah 50 persen yakin cerita doi semua bener.
Santika belon nongol juga nih udah hamper 3 jam. Gue ga sabar.
“Mana hp loe?” kata gue ke Adriana.
Doi ga ngejawab cuman nunjuk ke kursi lain. Disitu ada tasnya. Tas anyaman khas Bali. Gue rogoh aja dan gue BB tuh si Santika.
ADRIANA (GUE): Dimana loe?
SANTI: otw
ADRIANA (GUE): Gue dirumah nyokap loe!
SANTI: Aku udah tau
ADRIANA(GUE): Buruan sebelon nyokap loe mati!
SANTI: Ngga perlu ngancem. Aku kan udah bilang, aku ikhlas
ADRIANA (GUE) : Ya tapi nyokap loe bukan mati ditangan gue , mati OD! (over dosis) ntar loe nyesel
SANTI: Ngga apa-apa. Kalau emang udah waktunya…gimana lagi?
ADRIANA (GUE) : Gue ga mau tanggung jawab ya!
SANTI: Kematian bukan tanggung jawab siapa-siapa itu urusan Tuhan
Buset. Bawa bawa Tuhan. Setelah apa yang dia lakuin ke gue dan temen temen gue masih bawa bawa Tuhan. Persis banget sama teroris nih yang ngatas namain agama! Perbuatan melebihi binatang tapi bawa bawa nama Tuhan. Kalo binatang makan temennya sendiri sih gapapa, kan mereka emang ga kenal Tuhan. Kalo teroris ngebunuh sesame manusia pake atas nama Tuhan dosanya double double tuh!
Gue jadi heran sendiri, kenapa mendadak pikiran gue analitis gini ya? Jangan jangan bukan vodka nih yang gue tenggak? Atau udah dicampurin apaan kali. Kan ada drugs yang bikin kita bukan teller tapi makin focus. Sebetulnya yang disedot Adriana tadi juga sejenis yang bisa bikin makin focus sih. Gue heran aja gaya dia malah kaya teller. Kali emang gitu gayanya kalo lagi mikir.
Gue pandangin tuh perempuan. Hati gue yang tadinya kaya meteor mau meleduk sekarang rasanya kaya bola bekel. Enteng dan deg degan. Tiba tiba pengen gue sentuh rambutnya. Pengen gue ngerasain apa teksutr rambutnya sama kaya tekstur rmabut gue. Pengen gue belai kulitnya, apa halusnya sama kaya gue? Kalau gue punya alat tes DNA pengen gue lakuin tes sekarang juga.
Yang tadinya gue ga percaya dan nolak, sekarang jadi pengen ngebuktiin kebenarannya. PAsti gara gara tempat ini nih gue jadi berbuah mood. Pasti dia sengaja nih pindah dari pantai benoa yang panas ke daerah gunung yang teduh supaya hati gue dingin.
SANTI: PING!
Gue kaget.
SANTI: Aku udah sampai
Glek.
Kenapa gue jadi gemeter sekarang? Padahal gue yang tadi nantangin doi supaya segera dating. Bahkan gue ancam dia supaya nongol. Gue piker doi pengecut dang a berani nunjukin dirinya. Sekarang malah gue yang takut. Anjtrit.
Nggam gue ga boleh kaya gini . Gue ga boleh berubah. Sempat gue cek nexian gue, tetep masih ga ada signal. Gue pegen nelepon Timo. Gue ambil hp nya Adrianna, signalnya ada tapi gue ngga ingat nomernya Timo. Sh##t
Sebelum gue sempet nyari akal buat back up, pintu dibuka. Santika berdiri di ambang pintu kayu ukiran itu. Gue melongo.



KLIK DISINI UNTUK PART 18



Hotel Room

4 comments:

  1. i wish that alana keeps her identity anonymous

    ReplyDelete
  2. makin penasaran ni mbak ama ceritanya..penuh dengan mistery..^^

    ReplyDelete
  3. tambah penasaran ama ceritanya mbak...^^

    ReplyDelete