Stay in Touch with Me

Wednesday, July 27, 2011

Loe, Gue, End! (16)

BAB 16

Nam ague Alana. Anak yang dari mulai punya memori ngga pernah ingat wajah perempuan yang ngelahirinnya. Anak yang tiap kali nanya sama bokap, ngga pernah dikasih tau nama ibu yang melahirkannya. Dan gue hampir aja nekad ngelukain Adriana, perempuan yang mengaku ibu gue itu. Yang dadakan muncul dengan gayanya yang dingin bin cuek. Persis gue! Kampreetttt
Biarpun gue ga mau, gue terpaksa ngakuin kalo emang banyak kesamaan antara gue dam si Adriana itu. Yang udah jelas sih penampilan fisik kita. Kulit kita yang sama sama putih dan secara over all fisik kita yang sama sama oke dan boleh lah masuk kategori “cantik” atau minimal diatas rata rata. Tapi maaf, secara moral kayaknya moral gue masih jauh lebih bener dari perempuan yang umurnya udah pasti jauh lebih tua dari gue ini. Kenapa gue bisa bilang begitu? Karena kalo gue jadi ibu ga bakalan gue ngelakuin apa yang dialakuin. Ga mungkin! Kucing aja jagain anaknya. Kucing kan binatang yang kastanya dibawah manusia! Masa manusia nyerah gitu aja?
Gue jadi penasaran siapa sih si Bapak yang nolongin dia itu? Nolonginnya tanggung amat. Masa si Bapak yang begitu powerful dan bisa nyuruh bokap bertanggung jawab, ngga bisa maksa bokap untuk ngasih kesempatan sama Adrianna buat nengokin anaknya sekali kali? Atau minimal eksis lah diddalam hidup gue (kalo bener gue enaknya)
Asal loe loe tau aja, gue emang penasaran siapa ibu gue. Normal kan? Tapi kalo loe ada dalam posisi kaya gue – apalagi kalo sifat loe sama kaya gue – ngga gampang nerima kenyataan ini! Kenyataan yang sebenernya uda lama gue harapkan. Begitu keinginan gue terjawab gue malah sensi. Malah kaya ogah nerima kenyataan. Gue yang tadinya tenang aman tentram sejahtera tanpa ada nyokap, sekarang malah ngerasain kemarahan dan kebencian dan ngga tenang banget.
Kok bisa ya? Mustinya kan gue seneng, karena yang gue impiin selama ini jad kenyataan? Mustinya gue slow motion meluk si perempuan itu sambil menguariakan air mat ague. Apa karena gue kecewa ngeliat ibu gue matanya Cuma sebelah?
“Kenapa loe minta waktu 10 menit? Buat nyeritain mat aloe yang Cuma satu itu?” tangan gue masih dilehernya. Tapi udah ngga neken pecahan gelas itu lagi sih.
Doi ngegeleng.
“Mata mama ngga penting”
Gemes gue! Bandel banget! Udah gue bilang jangan sebut dirinya mama. Masih aja! Pret!
“Kamu harus tau kalau kamu lebih beruntung dari Santika…”
Glek.
Santika? Gue jadi emosi lagi. Tangan gue neken lagi.
“Loe kenal Santika? Jadi loe yang selama ini nyuruh dia mata matain gue????”
Pantesan aja gue ga pernah amprukan sama Adriana. Kalo bener dia selama ini mata matain dan ngikutin hidup gue, pasti gue inget inget dikit lah wajahnya. Soalnya wajah doi ngga pasaran. Malah rada unik. Kalo gue pernah ketemu sama doi pasti gue ngga bakal gampang ngelupain cirri cirri wajahnya. Apalagi matanya yang sebelah palsu itu! Memory gue lumayan canggih. Biarpun gue lagi tipsy or mabok or high, gue tetep sadar dan ngerekam semuanya. Besokannya pas sadar, suka keinget inget lagi tuh kejadian pas gue lagi setengah atau full ga sadar.
“Santika lebih menderita dari kamu. Hidupnya penuh sama kebencian dan dendam penasaran… kalau mama udah ngga ada mama minta kamu sayangin dia…”
“apa? Loe udah gila? Orang yang selama ini neror gue dan temen temen gue? “
“neror kamu?”
“Jangan belaga ga tau deh. Siapa dia? Mana dia?” gue parno dan celingukan sendiri jadinya. Jangan jangan tu orang juga ada disekitar kita. Kan doi spy… mata mata… jANgan jangan doi nyamar jadi satpam! Pantesan cewek ini tenang baget, soalnya doi tau ada Santika yang diem diem ngelindungin dan ngawasin kita dari tadi!
“Dia pasti bapak bapak yang miara elo! Yak an?” teriak gue. Bukan nanya tapi nuduh.
Doi ngegeleng lagi. Gue kesel, gue cekal leher doi dengan tangan satunya, lalu gue goyang goyangin dengan gaya polisi maksa tertuduh bicara.
“jawab !!! Jangan diem aja!!!”
“dia… saudara kamu. Saudara kembar kamu Lana…”
“Bohong!”
“Ngga ada yang tau. Papa kamu juga ga tau. Yang tau Cuma mama dan Bapak”
“Gue ga percaya! Karangan loe udah kelewatan! Jangankan masuk akal, masuk khayalan aja kagak!”
“Itu trserah kamu. Yang penting mama udah kasih tau sama kamu. Sekarang kamu boleh terusin apa yang mau kamu lakukan, tapi ingat pesan mama…”
“maksud loe apa? Loe ngancam gue? Nakut nakutin gue? Kalo gue bunuh elo Santika bakal ngejar gue buat balas dendam? Itu maksud loe?” makin parno aja gue. Abis kalo bukan itu maksudnya, apalagi dong? Beneran kaya mafia nih orang. Psiko. Dengan gayanya yang tenang dia bisa bikin gue rada jiper. Padahal gue ini orang yang ga punya rasa takut. Dipenjara juga guee ga takut karna gue udah tau kaya apa yang namanya penjara di Indonesia ini. Gue tetep bakal bisa idup enak. Kaya temen bokap yang koruptor itu. Kamar sel gue bakalan mewah kaya studio apartemen. Dan supply segala kebutuhan gue juga akan tetep ngalir. Bahkan kalo gue pengen jalan jalan ke mall juga masih bisa walau status gue tahanan. Paling gue sogok aja beberapa polwan bakal ngawal gue. Mereka juga ga bakalan nolak. Gue bicara fakta bukan khayalan karena gue tau! Gue juga ngga niat ngritik ngritik negri ini, karena justru gue merasa beruntung jadi orang Indonesia. Biar aja pemerintah kita borok, korup, itu kan dosa mereka sendiri. Yang penting gue kagak! Dan yang penting pas gue butuhin fasilitas, gue bisa manfaatin ke korupan dan kebobrokan mental oknum2 negara itu. Ya ngga?
Ngritik ngritik juga ga ada hasilnya. Yang ada kalo loe terlalu vocal loe bakal diciduk! Atau loe dijejelin duit sampe loe ,alu sendiri ga tahan godaan akhirnya dijadiin tunggangan politik. Apalagi kalo kritik sosial loe cumin diteriakan di internet pake nama anonimus. Yahhh itu sih pengecut namanya! Ngga ada artinya kalo cumin nulis kritik doang. Loe pikir mereka yang loe kritik bakal baca? Baca sih mungkin tapi ama mereka peduli?
Jangankan mereka yang punya power, gue aja ga perduli sama obrolan online. Kenal aja kagak. Nama aja ga jelas. Em? Sama penjara aja gue ga takut apalagi cercaan online. Loe liat aja si Timo yang anak mantan jaksa agung. Doi ngeliat semua kebusukan sistim hukum di Negara ini kok. Tapi doi kaga mau buang waktu protes protes. Pertama, ga mau durhaka karena kenyataannya bokapnya sendiri korup. Dia dari kecil makan uang hasil korupsi, nikmatin dosa bokapnya dan antek anteknya. Tapi itu kan bukan pilihan doi. Mana doi tau bakalan lahir jadi anak koruptor?
Timo Cuma bisa milih dengan apa dia akan ngisi idupnya. Ada dua pilihan, nerusin kebejatan bokap dan numpuk kekayaan keluarga lebih banyak lagi atau milih jalan hidup sendiri. Dari nol dan ngejauhin diri dari dosa dosa leluhurnya. Dan dia milih itu. Itu aja yang ia tekunin. Hasilnya, idupnya tenang. Yah kalo sekali sekali ada problem kecil mah wajar aja kaleeee namanya juga idup. Problem kecil tinggal diteken ama drugs or alcohol. Bi situ happy lagi. Problem yang gede ngga bisa lagi diteken sama drugs or alcohol karena udah mendarah daging dan jadi kanker dibadan loe sendiri. Loe mau tau problem apa yang paling gede dalam hidup ini ? DENDAM DALAM KETAKUTAN.
Alias… takut tapi penasaran. Makanya muncul tuh hantu hantu pengritik sosial di internet. Ga puas, marah sama keadaan tapi juga (Dallam hati) nyadar kalo dirinya takut. Makanya pake nama samaranlah, bikin account palsu lah. Pengecut! Dan itu ga ada obatnya kecuali bunuh diri aja deh loe. Kali kali aja loe dilahirin lagi jadi anak petinggi! Supaya sadar kalau jadi orang biasa, orang susah dan orang kaya itu sama aja! Nyante aja, urusin aja iudp loe sendiri yang udah ribet. Ngapain jug aloe pikirin orang lain, orang lain aja ga mikirin elo! Hahaha.
Gue bukan malaikat, tapi juga bukan setan terselubung. Pemikiran itu yang bikini dup gue nyaman. Ngapain gue mikirin siapa ibu kandung gue, dianya sendiri belon tentu mikirin gue?
Sekarang orang itu ada di depan gue. Katanya gue punya sudara kembar yang namanya Santika. Orang geblek yang ngirim email misterius ke temen temen gue. Yang udah ngancurin mobil gue. Anjrit. Sudara apaan tuh? Temen maken temen aja udah ngelanggar etika apalagi sudara makan sudara?
“Dia iri melihat hidup kamu. Dia marah pada mama. Kenapa kamu yang mama serahkan ke papa. Kenapa bukan dia?”
“Mana dia sekarang???” gue udah ga mau dengar cerita lagi gue mau liat fakta aja sekarang.
“Dia di Jakarta”
“Bohong! Suruh dia kemari sekarang juga! “ Ga percaya gue kalo Santika sudara gue. Sifatnya aja beda banget. Pengecut! Persis kaya kacrut kacrut online yang gue benci itu. Ngancam liwat email, ngancurin mobil orang diam diam. Kalo emang ngiri sama gue hadapin gue! Bunuh aja gue dan gantiin tempat gue. Temuin bokap. Suruh bokap tes DNA supaya bokap yakin doi bener anaknya. Gampang kan? Knapa pake maen kucing kucingan dan teror kaya gini? Jangan jangan sekolahn ya dulu di al qaeda berguru ama pentolan teroris Osama bin Laden!
“Mama bisa kasih kamu nomer hp nya… “
“mana? Sini!”
Adriana ngeluarin hpnya yang berwarna merah . ie memencetnya.
“UDah mama BBM ke kamu”
“BBM gue ngga nyala!”
“jadi ?”
Katanya loe spy masa loe ga tau kalo BBM gue ngga nyala?
“Sini!” gue rebut HP doi. Gue cari nama Santika dan gue masukin nomernya ke Nexian hp darurat gue itu.
Setelah selesai gue lempar HP nya balik. Dia masih tetep tenang mandangin ombak. Gue rasa doi lagi high nih. Tenang nya sampe ngga masuk akal.
“Udah?” doi ngelirik. Cuma sebelah doang matanya yang ngeliri. Mata palsunya ga bisa gerak. Namanya juga palsu. Mendingan juga tas KW deh masih bisa berfungsi kaya tas asli dari[ada mata palsu.
“sekarang kamu bisa terusin apa yang mau kamu lakukan” doi nyodorin lehernya lagi.
“sebelon loe mati loe harus temuin gue sama Santika!” kata gue sambil nge dial nomer santika yang udah ada di HP gue itu.
Seperti dugaan gue, telepon gue ngga diangkat. Pasti dia cumin mau angkat telepon dari orang orang yang doi kenal doang. Banci! Pengecut!
“Loe yang harus telepon dia!” kata gue.
“Kamu ngga usah cari dia. Dia juga bisa cari kamu”
Maksud L? ngancem lagi?
“eh….gue juga udah tau! Dan gue juga bisa cari dia!” kata gue tersinggung. Loe pikir gue ga punya koneksi ke intel intel di mabes polri? Tapi bukan itu yang gue mau! Gue mau dia datang hadapin gue sekarang juga! Jangan buang buang waktu gue lagi! Jangan maen petak umpet lagi!
“Nih…telepon dia! Suruh dia datang sekarang juga!” gue ambil HP Adrianna dan gue sodorin depan mukanya.
Agak kaget juga ngeliat doi nurut.
“Mama bisa ngerti perasaan kamu.” Katanya sok mellow. Mana bisa doi ngerti soal perasaan kalo doi sendiri kaga punya perasaan? Ember! Ngomong udah kaya kentut aja, ngga ada logikanya ni orang.
“Udah cepetan telepon!”
“Dia di Jakarta”
“Gue ga budeg! Suruh dia kemari! Tiap jam ada kok pesawat dari Jakarta ke Denpasar! Kalo perlu gue bayarin! Kalo perku gue pinjemin private jetnya Vira!” teriak gue udah ngga sabaran. Banyak banget alsean sih kaya disinetron aja.
“Oke”
Adriana bukannya nelepon tapi nge BB.
ADRIANA: Kamu musti pulang
Lama ngga ada jawaban, gue sebel, gue rebut sesaat HP merah itu dan gue pencet PING! Tiga kali.
Akhirnya muncul balasan.
SANTI: Dia dibali kan?
Sebelon Adriana sempet ngejawab gue yang jawab pake BB doi.
ADRIANA (GUE) : Gue kasi loe waktu 3 jam! Lebih dari itu u r dead meat!
SANTI: Mana mama? Aku mau bicara sama mama
Kayanya si Santika udah bisa ngebaca dari tulisan gue kalo gue ini bukan nyokapnya.
ADRIANA (GUE) : Kalo loe ga nongol dalam waktu 3 jam, nyokap loe bakalan bye bye dan loe ga bisa liat dia lagi!
SANTI: Kamu pikir kamu siapa? Tuhan?
Eh pake sok sopan lagi bahasanya. Aku-kamu? Kelakuan kaya teroris aja pake Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Dasar munafik!
ADRIANA (GUE): 3 jam. Or loe akan nyesel seumur hidup!
SANTI: Its okay. Selama ini idup aku juga uda penuh penyesalan kok. Satu penyesalan lagi ngga ada artinya
ADRIANA (GUE): Kampret loe! Loe ga perduli kalau nyokap loe mampus?
SANTI : Dari dulu juga mama udah pingin mati. Kalau mama meninggal malah aku bahagia karena keinginan mama tercapai. Meninggal ditangan orang yang paling dia sayangin dan rinduin selama ini….


KLIK DISINI UNTUK PART 17



Hotel Room

1 comment:

  1. Wuuaah tbakan gw slh tnyata (T___T)

    ReplyDelete