Stay in Touch with Me

Monday, July 25, 2011

Loe, Gue, End! (15)

BAB 15

Kejujuran itu PAHIT tapi bisa bikin kenyataan jadi MANIS. Kaya obat batuk aja. Obat batuk andelan bokap, Ibu dan Anak mereknya. Pait banget. Tapi bisa nyembuhin almost seketika.
Perempuan itu mengaku namanya ADRIANA. Gue ga tau itu nama bener atau palsu. Soalnya matanya aja palsu! Hanya mata kirinya yang beneran. Mata kanannya seklias sih kaya beneran tapi buat gue, dalam sekejap langsung gue tau mata itu kaya gundu alias kelereng!
Pastinya itu mata palsu terbaik dan termahal yang ada di dunia. Ga mungkin mata palsu KW lah mobilnya aja Ferari. Gue ga merasa perlu ngecek KYP atau SIM dia lagi. Apa sih artinya sebuah nama? Cuma b uat di ukir di nisan loe kalo loe mati diukubur nanti, ya kan? Gue percaya sama doi karena doi bisa nyebutin satu tanda penting di badan gue yang ngga seorangpun tahu kecuali (mungkin) bokap dan dokter and suster yang bantu lahirin gue ke dunia ini.
Tanda itu tersembunyi banget. Dan karena gue emang ngga pernah punya foto telanjang, ga ada yang tau soal tanda itu. Biarpin doi nyewa paparazzi terhandal, ga bakal ada yang bisa dapat foto gue yang nunjukin tanda itu. Dan ga perlu jug ague sebutin apa ddan dimana letaknya ke elo elo semua. Pokoknya gue tau dan dia tau artinya gue harus percaya sama omongannya.
Kita duduk di pinggir pantai. Sepi banget sore itu. Dan pelan pelan angin pantai bikin gue mulai rileks. Gue mulai bisa ngerasain butir butiran pasir di telapak kaki gue. Gue juga mulai bisa ngerasain hembusan angin diwajah gue. Rambut gue yang melambai lambai ketiup angin pantai.
Tapi mungkin sebetulnya rasa SHOCK gue yang mulai hilanglah yang bikin gue mulai bisa “merasa” lagi. Tadinya gue merasa ada tapi ngga ada. Ngerti kan maksud gue? Pernah kan loe alamin hal yang sama? Loe ada di sebuah tempat tapi merasa ga exist dang a bisa berbuat apa-apa Cuma bisa nonotn doang. Kaya nonton film deh tepatnya. Loe gemes sama Chelsie Olivia tapi ga bisa berbuat apa-apa waktu dia digampar nyokap tirinya.
Gue sering banget ngerasain hal begitu. Gue berada ditengah party, keramaian, tapi merasa sendirian. Hanya sekedar “ada” tapi ngga berfungsi. Ga tau lagi gimana cara ngegambarin perasaan gue. Barangkali loe loe semua merasa aneh, tapi ya itulah yang gue alamin. Kalo loe ngalamin hal yang sama, gue jamin loe pasti juga “frozen” kaya frozen margaritha!
Meskipun udah sedikit percaya, gue masih ogah manggil dia mama. Emang orang yang ngelahirin kita terus pantes dipanggil mama? Maaf! Nyusuin gue aja enggak, mau dipanggil mama? Ngaca!
Seiring dengan kepercayaan yang mulai tumbuh dihati gue, tumbuh juga rasa benci dan marah. Gila kalo bener dia nyokap gue dan dia lakuin semua yang dia certain, kejem banget ni perempuan! Tega dia nyeritain ke gue kalau dia pernah nyoba ngebunuh gue?
Bibir gue mulai lemes. Pita suara gue mulai berfungsi . Gue ngecek dengan berdehem “ehem ehem” ngebersihin tenggorokan gue yang terasa kering banget itu.
Andriana mesen dua gelas cocktail. Warnanya biru. Kayaknya balimoon liquer. Tampilannya persis kaya brosur yang ada di atas meja. Minuman yang lagi di promosiin di restoran tepi pantai itu.
Tanpa nawarin, dia langsung aja angkat gelas dan nyedot minuman itu. Haus jug ague jadinya. Tanpa ditawarin, gue ambil juga gelas satunya lagi. Kalo bukan buat gue, ya maaf, gue juga haus bow! Kalau ga rela, tenang, ntar gue bayar!
Satu hal lagi yang bikin gue percaya kalau selama ini dia diem diem ngikutin idup gue adalah cerita tentang guru bahasa Inggris gue, Mister Blake. Waktu SMP gue sempet di kursusin bahasa inggris sama bokap. Tadinya, rencana bokap, gue mau dikirim ke Singapore buat belajar bahasa Inggris dan mandarin. Gue sempat sebulan keluyuran di Singapore. Tinggal di apartemen bokap di Steven’s road sambil dianter liat liat sekolahan. Yang nganterin temen kama bokap, cewek Indonesia yang kawin sama orang Singapore. Dia nyarainin gue masuk Stamford College.
Tapi gue ngga betah. Karena gue ga bisa ninggalin D Ngocols. Gile, alamat mati kesepian gue disini. Apalagi gue ngga bakalan bisa beli alcohol di Singapore karena belon cukup umur masih SMP! Bisa mati kehausan dan dehidrasi gue! Mati merana banget.
Akhirnya gue minta dipulangin. Bokap Cuma bisa ngelus dada. Karena alasan gue : Gue ga bisa jauh dari bokap. Lebai banget. Tapi bener, itu juga salah satu factor yang bikin gue yakin kalo gue ngga akan kerasan di Singapore. UDah itu Negara Cuma se emprit alias kecil banget. Mendingan juga Bali deh.
Habis itu gue dikursusin bahasa inggris sama Bokap. Les privat. Gurunya ganteng namanya Mister Blake. Lengkapnya F . Blake. Tapi gue ga pernah tau F nya itu apa. Fanta? Ford? F**k? Kalo gue tanya doi jawab seenaknya. Ya sama kaya tebakan gue yang juga seenaknya.
Orangnya ngocol abis. Makanya berkesan banget gue sama doi. Malahan gue sempet ngerasa I;ve got a crush on him. Tau kan artinya crushed? Cinta pandangan pertama alias naksir alias cinta monyet. Jadwal les yang tadinya seminggu sekali gue minta tambah (ketagihan) jadi tiga kali seminggu.
Adriana ngejelasin dengan detail juga bentuknya si guru bahasa inggris gue itu.
“Mama tau kamu punya masalah, waktu kamu nekad nabrakan diri ke mobil mister Blake!” kata beliau.
Ember….
Jadi keinget gue sama kejadian itu. Saking penasarannya gue sama doi dan saking pengennya gue menarik perhatian doi, gue nekad nabrakin diri ke mobil doi.
Awalnya, doi berhenti jadi guru gue. Katanya materi yang musti diajarin udah selesai. Selanjutnya, gue harus belajar di institusi supaya dapat sertifikat. Alasannya: level doi sebagai pengajar bahasa inggris emang udah hanya sampai disitu. Jadi gue harus nerusin berguru sama guru lain yang levelnya lebih advance.
Bagi gue alesan itu mengada ada banget. Feeling gue, doi mulai ngerasa kalo gue naksir, terus doi takut. Atau bisa jadi doi ga suka sama gue. Im not his type. Meskipun kayaknya sih itu mustahil mengingat potongan gue yang kaya gini. Dari SMP gue udah jadi model. Munafik banget kalo ada cowok yang bilang gue jelek. Kecuali kalo cowok itu gay!
Gue sampai selidikin si Mister Blake itu. Tempat dia ngongkrong malam malam. Doi hoby main pool (billiard alis bola sodok) di sebuah pub ddi Jalan falatehan situ. Pub nya gloomy banget. Dark. Serem bin najis. Sorry, bukan level gue deh. Tapi gue bela belain kesana. Dan gampang aja tuh gue masuk ga pake ditanyain KTP segala.
Di jalan Falatehan Blok M itu ternyata ada deretan bar yang seumur hidup gue di Jakarta belon pernah gue injek. Tau aja nggak! Gue tau karena gue ngikutin mister Blake pake taksi.Dia masuk ke Bar namanya D’s Place. Serasa di Bangkok bow! Apa loe loe tau di Jakarta ada bar yang menyajikan go go girls setengah telenji?
Gue kecewa juga sih waktu mister Blake idol ague itu masuk ke tempat gituan. Tapi minimal artinya doi bukan gay. Buktinya doi akrab banget sama salah satu penari semi striptease itu. Tangannya ngegerayangin tuh cewek. Gue duduk di pojokan deket bar pake kaca mata dan topi. Gaya gue udah kaya detektif aja. FBI juga kalah sama gue. Saking suksesnya penyamaran gue, sampai ga ada satu cowokpun yang nyamperin gue. Kali gue dikira preman ato lesbian dengan pakaian gue.
“Mama ada disitu. Mama seharusnya nahan kamu supaya kamu ngga masuk kete,pat begituan” kata si Adriana lagi.
Tiba tiba aja mulut gue bunyi!
“kenapa loe ga negor gue saat itu juga?”
“karena itu tempat umum!”
“loe takut?”
“belum waktunya”
“belum siap nerima kemarahan gue? Belum ssiap ngakuin dosa masa lalu loe?” semakin lancar aja gue ngeluarin uneg uneg gue. Uneg uneg yang udah numpuk sejak di Sunest road tadi. Angin oantai menyembuhkan mati rasa gue. Sebentar lagi bakalan gue luahin muka perempuan ini.
Gue ga perduli dia yang ngelahirin gue. To be fair, gue akan bilang terimakasih loe udah ngewarisin sebagian kecantikan lo ke gue. Tapi gue lahir bukan karena dia! Gue lahir karena emang Tuhan mau gue lahir! Karena semua usaha dia untuk ngegugurin gue gagal total! Karena takdir mempeertemukan dia sama si “Bapak”. Jadi kalau sekarang doi muncul ngaku ngaku sebagai ibu, panteslah gue ludahin. Kalau ga suka sama kemarahan gue, kutuk aja gue kaya Malin Kundang. Habis itu loe liat, apa gue berubah jadi batu kaya legenda itu?
Ga bakal gue berubah jadi batu karena kutukan ibu! Sebab loe gap antes jadi ibu. Gue Cuma numpang hidup 9 bulan doang di perut loe. Itupun gue harus berjuang untuk bertahan karena loe coba segala cara buat bunuh gue! Ibu macam apa? Atau loe pikir gue harus berterimakasih karena loe udah NGUJI keberanian gue sejak sebelon gue lahir? Sejak masih berbentuk janin gue udah berjuang untuk bertahan hidup. Ibu ibu lain bakalan berjuang untuk nyelametin kandungannya, tapi Adriana malah berjuang untuk mengakhiri kandungannya. Udah gitu diceritain ke gue lagi! Pengakuan dosa?
Kampret!
Walaupun loe cantik, walaupun tetep harus gue akuin loe yang memproduksi gue, gue akan panggil elo Kampret bukan ibu!
“sekarang loe ga takut lagi? Ini kan tempat umum juga?” kata gue nantangin. Pokoknya jangan coba coba mengatakan sesuatu yang gak masuk akal sama gue. Karena sampe kapanpun akan gue cecer statement loe sendiri sampe loe sadar kalau statement loe tuh ngawur!
“mama tau IQ kamu diatas rata-rata. Mama selalu yakin kamu bakal jadi pengacara yang sukses” kata Adriana ngga jelas juntrungannya. Kali doi nyindir gue yang dianggap sok pinter? Sebego bego gue, gue tetep lebih pinter dari perempuan yang numpang hidup sama “Bapak Kaya Raya”.
“please deh jangan sebut kata mama. Yang ad ague muntah!”
“Itu fakta”
“Itu bull shit!”
“Siapa yang ngelahirin kamu?”
“elo!”
“terus? Artinya mama kan ibu kamu?”
“eh n tar dulu! Dimana loe selama ini? Loe liat anak loe masuk bar murahan, terus loe diemin aja? Loe liat gue nabrakan diri ke mobil orang, loe juga diam aja? Ibu macem apa?”
Itu baru berdasarkan fakta yang doi certain. Kalau mau gue sebutin satu satu, bisa jadi ensiklopeedi daftar kesalahan doi. Mungkin emang gue harusnya jadi pengacara karena semua perkataan gue berdasarkan fakta. Loe sebut gue bahas!
“Mama selalu ada di sekitar kamu. Kamu aja yang ngga tau” masih ngeyel juga doi nyebut dirinya mama.
Gue jengkel asli. Gue siram mukanya pake bali moon yang udah habis itu. Tinggal es batu yang muncrat ke wajahnya. Untung ngga gue ludahin loe!
Adriana kaget tapi Cuma sebentar. Dia sibuk ngebersihin mata palsunya. Karena mata palsu itu harganya mahal kali. Ngga ada emosi apa-apa diwajahnya. Dia tetep tenang, setenang pasir yang diinjek injek dan di bawa2 ombak juga pasrah aja.
“Kamu berhak marah”
“tadi loe bilang gue ga boleh marah. Plin plan!”
“Memang mama salah tapi mama ngga berencana untuk bikin kesalahan. Semua terhadi begitu saja. Mengalir kaya air… Kaya ombak itu. Ngga ada yang tau kemana kita akan dihempaskan. “
Adriana jadi puitis sekarang. Sakit jiwa ni orang. Pantes aja bokap ngusir elo pake satpam dulu! Karena kelakuan loe emang kaya orang sakit jiwa. Bicara loe plin plan. Gue yakin kata kata puitis itu loe ambil dati novel, tulisan orang lain! Ngga mungkin orang yang dingin dang a punya perasaan kaya loe bisa menciptakan kata kata puitis kaya gitu!
Tapi disela kebencian gue sama dia, otak gue masih netral. Kata kata doi ada benernya. Emang kita tau apa yang bakal terjadi besok? Emang gue tau tanggal berapa gue bakal mbrojol ke muka bumi? Emang loe tau kalau hari ini loe bisa baca cerita orang sinting kaya gue? Emang Mbak Zara Zett tau kalau suatu hari dia bakal nerima email dari gue? Ngga ada yang tau. Paranormal juga ga bisa tau apa yang akan terjadi sama dirinya.
Ada paranormal top yang sampe bikin Ketik Reg segala, kalo gue ga salah namanya mama Loren. Dia nge claim bisa ngeramal masa depan. Tapi kematian dia sendiri dia ga tau tuh. Kalau dia tau kan mustinya dia bisa siap-siap. Regenerasi kek, nyumbangin duitnya ke lembaga sosial kek, nambah2 amal gitu. Atau minimal stop tuh servis ketik reg kalo emang udah tau mau meninggal besok supaya penggemar setianya gak kecewa.
Soal pasir yang pasrah juga jujur gue setuju. Pengen banget gue bisa jadi pasir. Pasrah aja diseret seret ombak kemanapun. Hari ini mendarat di pantai Kuta besok bisa di pantai Senggigi Lombok. Traveling for free. Ngga ada beban ngga ada rasa takut ngga ada rasa dendam ngga ada keinginan. Enak banget kalo bisa hidup kaya pasir! Kalo beneran yang namanya reinkarnasi itu ada, mau deh gue minta dilahirin lagi jadi pasir.
“kamu berhak marah sama mama, sama seperti mama berhak nyeritain semua sama kamu” kata dia lagi.
“Mau gue beri lagi?” gue udah siap siap mau nimpuk dia sama gelas yang udah kosong itu. Ngga jera rupanya udah gue siram pake es batu!
Tiba tiba Adriana menyingkap lengan gaun transparantnya. Dibalik pergelangan tangan dan jemari lentik yang keliatan mulus itu, terlihat banyaj luka bekas sayatan. Di kedua tangannya, bagian dalam sampai ke siku banyak luka bekas sayatan. Gue langsung mikir itu bekas goresan narkoba. Ya karena diudnia gue Cuma itu yang gue tau.
“Duka make jug aloe? Yakin kalo semua cerita loe tadi bukan efek high?” sindir gue.
“sebagian luka ini adalah luka karena penyesalan mama. Mama ingin mengakhiri hidup mama . Sebagian lagi bekas luka ini seperti tebakan kamu. Drugs. Tanpa itu, mungkin mama udah ngga ada didepan kamu sekarang”
“emang gue pikirin!” maki gue ngga perduli.
“mama ngga minta kamu mikir, mama hanya mau kasih tau kamu fakta yang sebenarnya”
“Oke. Thank you buat dongengnya. Tapi asal loe tau kalo semua yang loe certain tadi ngga ngaruh buat gue. Dan sampai matipun sampai loe sayat leher loe pun ngga bakal gue panggil elo mama! Understood?”
Gue melambai manggi waiters. Haus lagi deh gue kebanyakan ngomong.
Waiters datang. Sebelum gue pesan, gue keduluan.
“dua vodka orange” Adriana yang mesen duluan. Dia beneran tau minuman favorit gue.
“loe agen FBI atau CIA sih sebenernya?”
“Mama Cuma wanita yang dipilih buat ngelahirin kamu…”
“O ya, siapa yang milih?”
“Tuhan”
Hari gini…dengan sejarah masa lalu macem itu dan tangan penuh sayatan bekas drugs masih berani dia nyebut nama Tuhan? Orang yang percaya Tuhan itu ada, ga bakal ngelakuin semua yang dia lakuin!
“Ngga malu? Kumur kumur tuh…nyebut nyebut nama Tuhan”
“Kenapa malu? Tuhan yang nentuin jalan hiddup mama sampai kayak gini kok”
“Lho jadi nyalahin Tuhan”
“Ini bukan soal salah menyalahkan, ini soal menerima kenyataan”
“kenyataan itu kan pilihan! Loe ngga bisa ngelak kalo loe udah membuat pilihan yang salah! Dosa malahan!”
Adriana mengangguk.
“Makanya, ada luka bekas sayatan. Sayatan penyesalan. Penyesalan yang bikin mama mau lari aja dari kenyataan”
“Sayat lagi gih siapa tahu kali ini keinginan loe dikabulin sama Tuhan? Siapa tau setelah loe ngaku dosa sama gue, loe bisa meninggal dengan tenang?” kata gue tanpa pake perasaan sama sekali. Sumpah, mendingan gue ga tau semua yang dia ceritain. Gue juga bukan pencari kebenaran. Gue nikmatin hidup gue apa adanya. Tiba tiba dia nongol dan nyeritain asal usul gue? Mending kalo ceritanya indah kaya cerita cerita Walt Disney. Ini sih horor! Ancur abisssss
“Mama sudah janji ngga akan mencoba mengakhiri hidup mama lagi. Mama ssudah janji untuk pasrah. Kalau kamu mau lakukan , lakukanlah. Kalau kamu anggap mama pantas dubunuh, silahkan…”
Waiters datang nganterin vodka orange. Langsung gue tenggak habis ngga pake istiharat. Sementara Adriana dengan anggunnya menyedot minumannya. Sambil menatap deburan ombak dan memejamkan mata. Kurang ajar banget.Bisa bisanya dia menikmati suasana ini? Atau kali dia lega setelah mengaku dosa sama gue? Dan dia ga pikirin gimana perasaan gue saat ini setelah ngedenger semua pengakuan dosanya?
Emosi gue bukan memuncak lagi, tapi udah meleduk sampai ke ubun ubun gue. Begitu minuman gue habis, gue pecahin gelas itu. Sepotong beling gelas gue genggam. Lalu gue tatap Adriana setajam pecahan gelas ditangan gue.
“Serius sama ucapan loe tadi?”
Adriana mengangguk tanpa menoleh kea rah gue. Di film film sekalipun belum pernah gue liat karakter kaya perempuan satu ini. Dingin. Saking dinginnya, gue sampe merinding. Gue hampiri dia. Gue taruh pecahan gelas itu dekat lehernya.
“jangan ngomong kalo ngga niat! Loe belum tau siapa gue! My name is Alana, and I have no fear”
“I know who you are. Kamu anak mama. I know you have no fear, persis seperti mama. And I mean what I said. Go ahead…” Adriana memiringkan sedikit kepalanya. Lalu ia menyibak rambutnya seolah menyediakan tempat buat gue menyayat lehernya yang jenjang dan mulus tanpa sebaris keriputpun.
Tangan gue jadi gemetar. Tapi gue ngga gentar karena nama gue Alana. Dan bukan gue yang mau melakukan ini semua. Kan dia sendiri yang tadi ngomong? Dia sendiri yang menyilahkan gue. Nantangin gue.
Gue belon pernah ngebunuh orang. Apalagi ngegorok leher orang sampai mati. Gue Cuma ngeliat itu di film film. Bahkan di filmpun kadang gue suka protes ngga percaya. Apa bener orang bisa mati dengan sekali sayatan ? Gue rasa kalo sayatannya mantep dan alatnya beneran tajem sih bisa. Kaya orang yang motong korban di hari hari raya itu . Satu sayatan nyaris ngga berdarah hewan kurban menggelepar rubuh. Mustinya gue belajar sama bokap. Bokap kan dokter.
Tapi man ague tau gue bakal ngadepin situasi kaya gini? Gue ngga berencana ngebunuh orang kok.
Tangan gue bergerak menekan pecahan gelas itu. Ada beberapa satpam gue liat mondar mender di depan pantai tapi ga ada satupun yang ngeliat kea rah gue dan Adriana. Aneh banget. Masa ada adegan pembunuhan mereka ngga sadar sih? Satpam itu kayaknya lebih asyik ngeliatin cewek cewek berbikini yang lagi foto-fotoan di pantai. Cewek korea kayaknya. Heboh banget foto fotoan dan cekikikan.
Gue tekan pecahan gelas itu keleher Adriana. Dia ngga bereaksi. Padahal pasti udah terasa sakitnya karena darah mulai metembes dari kulitnya. Pas mau gue tarik pecahan gelas itu, tiba tiba Adriana menatap gue. Dia ngga mengheentikan gerakan tangan guee yang udah ngelukain lehernya. Dia hanya berbisik, pelan, hampir ga kedengaran.
“sebelum kamu lakukan itu, ada satu hal yang belum mama sampaikan. Boleh kan mama minta waktu 10 menit lagi?”

KLIK DISINI UNTUK PART 16



Hotel Room

4 comments:

  1. cerita yg sangat menarik Mba...bukan bermaksud mendahului...kalo ga salah tebak, ALANA itu adalah SANTIKA...ya Mba?

    ReplyDelete
  2. Mbak yang ke-16 jangan lama2 dunk...sudah kecanduan ceritanya Alana saya....

    ReplyDelete
  3. Mbak, mana yang ke 16 nya...sudah mulai hauss,,, :D

    ReplyDelete
  4. Alana itu Santika ya mbak ?? Mbak part 16 nya donk, aku penasaran bgt ..

    ReplyDelete