Stay in Touch with Me

Tuesday, July 19, 2011

Elo Gue End! (7)

Sebenernya apa sih yang lita cari dalam hidup? Kalo menurut gue ngga ada! Kita ngga bisa nyari apa apa. Gimana bisa nyari kalo apa yang mau kita cari juga kita ngga tau. Kita Cuma bisa ngejalanin. Contohnya ya gue ini. Maaf, buat yang sok yakin dan sok tau apa yang mau dicari, baca deh kisah gue ini. Gue ngga perlu nyari apa-apa bukan karena gue ngga mau usaha. Tapi karena gue udah bersukur nerima apa yang gue punya. Kebetulan aja gue anak orang yang lumayan mampu. Bahkan tajir. Bukan sombong. Tapi katanya kan kebahagiaan ngga bisa di ukur sama uang, Mustinya, walau tajir gue tetep nyari kebahagiaan yang di agung agungin semua orang itu. Tapi sebelon loe nyari, tanya dulu sama diri loe, apa sih arti bahagia itu? Abstrak! Apa gue, anak yang ngga tau siapa ibunya ini bisa masuk kategori bahagia? Kan menurut ukuran umum so pasti gue ngga bahagia. Buktinya di film film ato sinetron, banyak banget yang ngebahas perjuangan dan konflik batin anak yang ngga tau orang tuanya. Tapi gue bahagia aja tuh. Bukan karena gue tajir tapi gue ngga sok tau nyari nyari kebahagiaan.
Tapi jujur, pas bokap ngasih shoking ultimatum soal berangkat ke rehab, gue merasa ngga bahagia. Kebahagiaan seperti direnggut dari hidup gue. Kebahagiaan itu buat gue adalah bisa makan, tidur dan ngelakui apa yang gue suka. Maunya sih ngelawan. Tapi yang selama ini ngasih kebahagiaan buat gue juga si bokap. Masa gue ngelawan orang yang selama ini udah ngebahagiaain gue? Ngga make sense banget. Yang ada Dilema deh. Antara kecintaan gue sama alcohol dan kecintaan gue sama bokap.
Pas bokap pulang kerumah, botol botol vodka udah gue amankan di dapur. Ngga gue simpan utuh tapi udah gue pecahin sampe berkeping keeping . Sampahnya gue masukin tong sampah. Di atasnya gue tutupin sama kantong kresek dari supermarket. Pinter kan gue? Pinter tapi jujur! Kalo bokap nanya, gue akan jaeab apa adanya. Tapi kalo nggak y ague diem aja. Toh yang rusak juga ginjal gue sendiri bukan ginjal orang. Selama gue ngga ngerugiin siapapun bagi gue its fine.
Bokap masuk ke kamar. Gue lagi asik monitoring twitter sambil BBM an sama geng the Ngocols yang lagi party di Blow Fish. Ada yang ulang tahun, artis top katanya. Namanya ngga usah gue sebut eh tapi inisial nama keluarga nya A. Cewek semua. Total 3 orang yang ulang tahun inisialnya S. Bukan gue ngga mau sebutin nama mereka. Gue kan ngga berada di TKP aluas tempat acara, Cuma denger dari members of the Ngocol. Jadi gue ngga merasa berhak nulis nama mereka. Siapa tau mereka salah liat. Namanya juga dugem. Dari alcohol sama kertas sampe bedak juga ada disana. Kalo mau tau apa arti istilah2 itu google aja deh ya. Yang jelas semua itu bikin manusia ngga sober (sadar). Makanya gue ngga mau percaya gitu aja walau mereka shoib sehidup semati gue.
Bokap pulang, mukanya cape banget. Kasian gue ngeliatnya. Gue aa yang katanya lagi sakit ngga seletih itu.
“Kamu udah ngepak sayang?” kata bokap.
“Pap, please deh… ngga perlu ke rehab” gue memohon.
“Itu demi kebaikan kamu dan masa depan kamu”
“Emang kalo Lana sehat , uddah pasti lana ngga bakal mati muda?” tanya gue. Sok berlogika. Logika 2 botol vodka. “Papi inget kan Ronny, yang kerja di world trade center? Kurang sehat apa dia? Kurang pinter dan kurang sukses apa dia? Tapi dia mati gara gara teroris”
“umur memang ditangan Tuhan tapi manusia tetep harus usaha”
“lana bisa kok usaha disini ngga perlu ke rehab”
“Disini? Siapa yang mau ngawasin kamu?”
“ngga perlu pengawasan pap yang penting niat”
“Godaan lebih besar dari niat kamu di rumah ini.” Kata bokap. Mantep banget pas bokap ngucapin kata kata itu.
“Tapi Lana ngga bisa jauh dari papi” gue mencoba merayu. Soalnya alasan gue udah ngga bisa diterima sama papi. Gue Cuma bisa manfaatin rayuan maut gue. Dan gue metasa bersalah banget. Seakan akan gue memanfaatkan kelemahan bokap gue sendiri.
“Papi akan jenguk kamu tiap weekend” janji bokap.
“Tiap weekend?” gue merinding. Artinya gue bakalan lama dong di sekep di puncak? Weekend kan artinya minggu.
“Iya, selama 3 bulan kita akan tetep ketemu minimal 12 kali”
“3 bulan?”
“Kata psikiater disana, 3 bulan itu minimal sayang. Sebulan detox, sebulan konsultasi, sebulan lagi penyesuaian.”
Ya ampun, udah kaya residivis aja. Kaya program penjara aja kedengerannya. Detox? Gue ngga perlu detox. Setau gue – dan ini udah didukung reset gue di goolgle- yang namanya alcohol itu bisa ilang dari peredaran darah dalam waktu 24 jam. Ngga perlu sebulan! Tapi waktu gue kasih alasan itu ke bokap, bokap ngebantah. Namanya juga dokter pasti bokap lebih tau.
“Ya memang 24 jam alcohol ilang tapi gejala ketaighannya kan ngga hilang dalam 24 jam?”
“Pap, Lana mungkin alkoholik tapi Lana bukan dryg addict pap!” gue mulai protes dengan suara tinggi.
“Ngga ada bedanya. Yang namanya addicted itu sama aja. Addcited sama apapun sama saja Sayang”
“Tapi pap…”
Bokap mendekat. Dia tatap muka gue tajam. Lalu tangan gue dipegang. Di dekap erat. Gue merasakan kehangatan yang luar biasa. Yang ngga pernah gue rasakan sebelumnya. Mungkin ini yang di rindukan sama Fifi. Perasaan hangat. Perasaan aman.
“Kalau kamu ngga mau pergi ke rehab, papi akan berhenti praktek”
“lho?” gue bingung. Apa maksudnya.
“Iya. Papi akan jagain kamu dirumah. Kamu mau lihat papi seharian dirumah? Ngga kerja? Jagain kamu?”
Gue sih oke oke aja. Daripada gue harus ke rehab kan mendingan gue tetep disini. Ditemenin bokap pula. Tapi entah darimana datangnya, ada sesuatu yang bikin gue sedih. Bokap mau berkorban segitunya demi gue. Gue tau bener bokap cinta sama profesinya. Masa dokter ahli bedah harus alih profesi jadi baby sitter? Ngga pantes banget. Masa gue tega ngeliat bokap berkorban sampai kaya gitu buat gue?
Dipihak lain gue juga ogah berkorban, Tapi pengorbanan gue kan sebenernya buat diri gue sendiri? Sedangkan pengorbanan bokap itu buat gue, bukan buat keuntungan bokap. Gue jadi malu. Bokap mau berkorban buat gue tapi gue ngga rela berkorban demi diri gue sendiri.
Walaupun hati kecil gue masih ndablek, bersikeras, kalo umur itu ditangan Tuhan bukan di tangan psikiater ato dokter atop anti rehab, gue nyerah. Tiba tiba gue sadar apa artinya kebahagiaan itu buat gue. Selama ini gue merasa bahagia karena selalu nerima dari bokap. Nerima kasih sayang beliau. Tapi saat gue dipojokin begini, gue merasa bisa ngasih kebahagiaan. Dan memberi kebahagiaan itu lebih bikin puas daripada nerima kebahagiaan. Tiba tiba aja gue sadar padahal udah 2 botol vodka dari pagi. Gimana mungkin gue ini sober (sadar) harusnya udah mabok minimal tipsy.
“pap, Radit kan temen Lana” gue memohon.
“Ya makanya papi kirim kamu kesana karena itu tempat milik mamahnya temen kamu”
“Tapi Lana kan tengsin pap”
“tengsin?”
“malu maksudnyaaaaaa” gue merengek. Bukan sandiwara nih. Rengekan Chelsia Olivia aja kalah sama rengekan gue. Doi kan Cuma acting. Sedangkan gue asli tulus jujur. Gue mokal berat sama Radit. Apalagy sama Tante Intan. UDah muka gue pernah nyungslep di tumpengannya. Sekarang gue masuk program rehabnya. Pastinya sih tante Intan udah tau kalo gue bermasalah sama alcohol. Orang sadar mana mungkin black out kaya gitu. Kecuali kalo kena stroke. Tapi tetep aja… malu bowww
“Mana yang lebih penting, malu apa sembuh?”
“Lana kan ngga sakit pap”
“addiction itu penyakit! Bahkan lebih kompleks dari penyakit fisik! Itu melibatkan mental! Habit. Old habit hard to break you know”
“Lana janji deh pap. Asal jangan ke tempatnya tante Intan” rasanya kalo perlu gue mau deh berlutut didepan bokap. Nyembah sujud.
“Kalau ngga kesana? Kemana lagi? Ke pesantren?”
“pesantren?”
“Iya. Banyak pesantren yang ngerangkep jadi panti rehab.”
“Kok papi tau?”
“Yak arena banyak pasien papi yang suka curhat. Artis artiss top yang pusing karena anaknya adfcited to drugs”
“Tapi Lana kan bukan druggist”
“Sama aja!”
“Pap, please…ngga mau kesana. Kemana aja deh asal jangan kesana pap. Swear. “
“Oke. Kasih papi options” bokap nantangin.
“nanti Lana google dulu deh pap. Lana cari tempat rehab yang jauh. Papi ngga malu kalo anaknya masuk rehab emang?”
Bokap diem. Terhibur dikit hati ini ngeliat bokap terdiam. Artinya usulan gue dianggap penting makanya bokap diem karena jadi mikir. Gue ngga buang waktu lagi, langsung gue terusin strategi itu. “Ini Jakarta pap. Tempat manusia yang suka gossip. Reputasi papi bakal hancur. Masa anak dokter masuk rehab? Nanti papi dianggap orang tua ngga becus…”
“Yang ngga becus bukan papi, tapi ibu kamu!”
Glek.
Tiba tiba aja bokap nyebut soal nyokap? What the he**ll?. Gue mau tanya maksud bokap apa. Tapi ngga keluar suara gue. Saking shocknya.
“Dia ngga pernah ada buat kamu! Dia nyerahin semua tanggung jawab sama papi! Papi manusia biasa Lana! Papi punya keterbatasan! Sekarang semua orang bakal nyalahin papi!”
“Lana ngga nyalahin papi”
“ya tapi reputasi papi hancur…itu kan artinya semua orang bakal nyalahin papi!”
“Iya sih pap. Tapi Lana ngga maksud begitu, Lana ngomong gitu karena lana mikirin papi”
“Papi ngga mau reputasi papi hancur! Udah cukup dia hancurin hidup papi. Hati papi. Bahkan hidup kamu juga! Sekarang saatnya dia ikut tanggung jawab! Kalau ada yang harus hancur, itu harusnya dia!”
“Dia siapa pap?”
“Orang yang ngelahirin kamu!” bokap udah emosi banget. Dari mulutnya gue nyium bau alcohol. Gue rasa bokap juga udah on. Udah kenceng. Makanya ngga bisa nahan emosi. Emang, alcohol itu beda beda efeknya. Beda jenis, beda manusia, beda juga efeknya. Buat gue, wine bikin ngantuk and vodka bikin asik. Tapi buat papi wine bikin beliau jadi mellow. Sedih. Ngeluarin semua uneg unegnya.
Kayaknya malam ini kesedihan beliau udah memuncak gara gar ague. Gara gara stress takut kehilangan gue.
“Biar suaminya sekalian hancur juga!” seru papi lagi.
Suami? Maksudnya?
Belon sempet gue nanya, papi langsung nteriocos kaya bendungan bocor yang ngga bisa ditahan lagi.
“Dia yang harus hancur! Mereka berdua yang harus hancur! Bukan kita Alana!”
Waktu papi teriak, serasa kasur gue berguncang. Sumpah! Bukan karena gue mabok. Tapi emosi papi yang bikin energy dashyat. Sampai sampai gue harus pegangan di tepi ranjang. Takoh ut jatoh. Bukan Cuma ranjang gue yang bergetar, jantung gue juga. Gue udah ngeri aja bakalan pingsan lagi. Tapi keinginan gue untuk ngedenger cerita bokap lebih kuat. Makanya gue bertahan.
Kalau gue harus sekarat untuk tau siapa nyokap gue sebenernya, kayaknya gue rela deh. Asal gue jangan sampai mati aja sebelum ngeliat muka nyokap. Sekedar mau memastikan kalau kecantikan gue emang berasal dari beliau. Selebihnya, I don’t care. Siapapun dia. Apapun anggepan dia sama gue. Toh selama 20 tahun lebih ini jug ague oke oke aja. Ngga ngaruh lah. Asli, Cuma penasaran aja.
Bokap super duper emosi. Belum pernah gue liat bokap semarah ini. Bibirnya sampai gemetar. Bahkan kupingnya warnanya jadi merah. Gue sampaai bergidik. Jangan jangan sebentar lagi my dad berubah wujud jadi HULK. Amit amit jabang absolute deh. Kalau itu terjadi mudah mudahan ini semua cumin mimpi gue aja.
Agak lama juga gue dan bokap saling diam. Gue nunggu bokap nerusin ceritanya. Dan bokap kayanya berusaha ngerem mulutnya. Pasti bokap juga ragu apa harus ngebuka semua cerita tentang nyokap. Meerahasiakan sesuatu sampai lebih dari 20 tahun itu ngga gampang. Butuh alasan yang kuat. Dan alasan itu gue rasa adalah KEBENCIAN dan sakit hati yang terlalu dashyat. Yang ngga bisa dimaafkan. Ngga bisa dilupakan.
Luka bekas operasian aja masih bisa diobatin dan dilenyapkan sama Bokap. Tapi luika dihatinya sampai puluhan tahun masih membekas. Sekarang luka itu memancar dari wajahnya.
Akhirnya, gue jadi ngga tega sendiri. Gue merasa guelah yang bikin luka lama bokap terungkit lagi. Gue ngga perlu tau siapa yang ngelahirin gue, sumpah! Gue Cuma ngga mau dikirim ke tempat rehab mamahnya Radit. Kalo Radit tau gimana? Bukan Cuma malu, Cuma gue males aja kalau dia nanti jadi sok rajin jengukin gue. Atau nanya nanya info tentang gue sama staff disana. Reseh kan.
Mendingan gue google aja deh. Lindsay Lohan juga bolak balik rehab. Gue yakin bokap mampu bayarin gue ke tempat rehab di Amrik sana. Daripada beliau sakit hati kaya gini, mendingan keluar duit kan? Gue rela deh berkorban. Jauh dari bokap berbulan bulan. Kalo gue di rehab di Amrik kan bokap ngga mungkin jenguk gue seminggu sekali?
“Papi….”
Bokap jadi sadar pas denger suara gue. Beliau meenatap gue. Matanya yang tadi menyala nyala kaya obor api olimpiade jadi redup kaya lilin lilin kecil . Beliau membelai rabut gue dengan gerakan khasnya. Pas di ubun ubun gue.
“maafin papi sayang.”
“lana yang salah. Uah deh pap ngga usah di bahas lagi. Lana besok nge google, oke?”
Bokap menggelengkan kepalanya.
“Ini udah pertanda”
“pertanda apaan pap?”
“Udah saatnya semua terungkap… Udah saatnya semua ikut bertanggung jaeab. Udah saatnya semua ikut menanggung resiko!”
Dag…dig…dug…derrrrrr
Gue yang selama ini suka nanya nanya soal nyokap, mendadak ketakutan. Gue tutup kuping gue. Sambil gue teriak sekenceng mungkin. Aneh banget. Dihati gue kaya ada perang Spartan. Satu kubu pingin denger cerita sejarah kehiddupan gue, Tapi di kubu lain gue merasa ngga mau tau. Gue takut. Ngga jelas apa yang gue takutin. Gue Cuma takut semua berubah.
Gue udah happy dengan situasi ini. Tanpa nyokap. Tanpa tau siapa dia. Gue merasa aman. Kalau gue nanti tau dan ketemu sama nyokap, situasi akan berubah. Gue ngga mau! Gue ngga mau masuk ke situasi baru! Gue takut!
Mendingan gue ikutin apa maunya bokap deh. 3 bulan di puncak. Daruipada gue harus ngadepin ketidak pastian. Kalo bener nyokap gue Cuma pelacur gimana? Kalo dia Cuma one noght stand gimana? Kalo bener dia ngebuang gue gimana? Anjriiittt. Kenapa gue jadi pengecut begini? Dulu dulunya gue ngga perduli. Cuma penasaran aja. Asal tau aja. Ketemu juga ngga penting
Tapi sekarang gue takut. Karena bokap mau minta pertanggung jawaban nyokap – artinya gue bakal ketemu nyokap? Orang yang nelantarin gue selama ini? Najis. Jijay. RTiba tiba aja gue merasakan kebencian di hati gue. Jijik sama wanita yang udah ngelahiruin tapi ngga mau ngurusin anaknya. Darah dagingnya. Bisa bisa gue ludain mukanya! Tapi itu kan dosa. Mana mungkin gue ngeludahin muka orang yang ngelahirin gue. Minimal gue udah ibaratnya numpang hidup sama nyokap. Dikasih makan juga sama nyokap melalui tali puser.
Bathin gue jadi berperang. Otak gue udah ngga function sama sekali. Dada gue udah berdebar debar ngga karuan. Oh my God belon pernah gue ngerasain yang kaya gini. Biasanya jantung gue pumping karena alcohol atau drugs. Sekarang pumping tanpa alasan. Cuma karena perasaan. Cuma kareba ketakutan gue sendiri yang belon tentu juga bekap bener.
Satu hal yang bikin gue serem adalah kata “suami” yang diucapin barusan. Maksudnya? Nyokap udah kawin lagi? Udah punya anak lagi dari suaminya? Nyokap ninggalin gue tapi ngurusin anak anaknya yang lain? Gilaaaaaa Kejam abissss. Dimana harga diri gue? Kalau semua itu bener? Gue ngga penting banget.
“Lana… sekian lama papa bungkam. Sekarang papa akan certain semuanya” kata bokap.
“noooo…I don’t care… mendingan Lana ke rehabnya tante Intan darupada Lana tau siapa mama Pap!!!!”

PART 8




Hotel Room

No comments:

Post a Comment