Stay in Touch with Me

Wednesday, July 20, 2011

Elo. gue End! (8)

BAB 8
Ngga perlu loe tau siapa gue. Gue sendiri ngga mau tau siapa gue. Siapa nyokap bokap gue. Kebetulan aja takdir udah ngasih tau siapa bokap gue. Gue jadi ingat novelnya Zara Zett yang sempat gue baca sampai habis. Ini novel gue baca habis karena pake bahasa Inggris. Judulnya kalo ngga salah Keheningan apaaa gitu. Gue baca karena di covernya ada tulisan ini (ini gue hafal bener!) Yesterday is past, tomorrow its not yours, now its all we have.
Pas banget sama hidup gue. Pas banget sama yang gue yakinin. Nyokap adalah past buat gue. Bukan past lagi malah ngga pernah ada hahaha. Tomorrow gue ngga tau. Fifi mati mendadak. Timo ditabrak truk dan masi lumpuh sampe sekarang. Now is all I have. Masalahnya situasi “now” yang gue hadapin sekarang ada hubungannya sama yesterday.
Bukan soal nyokap. Itu udah selesai dan beres. Begitu gue teriak bokap langsung senang. Jangan jangan bokap Cuma trategi aja sama gue, sok bawa bawa soal nyokap. Sekarang problem gue adalah email dari mahluk asing bernama Santika. Dan cerita Timo yang menghantui gue soal email beranati Santika yang juga dikirim ke Fifi dan dirinya.
Gue ngga percaya tahayul walaupun bokap kejawen asli. Kalau ngikutin logika jaman sekarang, kejawen bisa masuk kategori tahayul! Bayangin. Tiap pagi sesajenan. Bahkan ngeronce bunga metalti, bokap sendiri yang ngelakuin. Katanya ngga sah kalo dikerjain orang lain. Pagi pagi rumah kita bau dupa. Tau kan dupa? Bukan aromatherapy lho! Mirip mirip bau menyan. Gue yakin udah jarang orang yang tau gimana baunya menyan. Bayangin, gue, abg, socialite, masih tau baunya menyan! Temen temen gue taunya bau wagyu steak, barbeque rbsm hugo boss, bvlgari , chanel.
Ngga terasa udah lebih dari seminggu gue di pingit di puncak, rumah rehabnya tanta Intan. Bokap sempet jenguk sekali weekend kemarin. Kata bokap, tante Intan baek banget sampe ngga mau dibayar.
Disini ada dua orang lagi yang juga dirawat. Buset, dirawat udah kaya sakit apaan aja. Dua duanya cowok, Boyke sama Agin. Mereka sekamar. Jadi total cumin ada tiga orang disini. Padahal ukuran rumah ini segede jambrong! Isinya Cuma tiga. Itu juga anak temen temen tante Intan sendiri.

Suasana di rumah rehab kadang jadi nyeremin juga sih. Saking ini rumah gede dan kosong banget. Tapi gue sih ngga takut Cuma kesepian aja. Gue ga percaya setan or tahayul. Titik. Pokoknya gue ngga mau ngebahas soal Santika lagi, karena gue anggap itu tahayul. Waktu Timo dateng nengokin gue gue tegesin hal itu sama dia.
“loe sebenernya kemari mau nengokin gue apa mau cerita horor misteri sih?”
“Bukan gitu beb…tapi loe belon denger kan kejadian si bencong” maksid Timo si Lina. Abis Lina suka manggi semua orang ‘cong” so kita juga panggl dia bencong deh.
“Kenapa doi?”
“Kegrebek lagi transaksi di kemang”
“kok bisa? Bego amat”
“kayanya sih set up. Ada yang ngga suka sama dia” kata Timo enteng. “udah lepas kok, kan bokap bantuin. Doi kan sepupu gue. Sesama sudara harus saling tolong menolong”
“Ya udah, kalo dia udah bebas kenapa loe masi hubung hubungin sama email berantai santika?”
“ya dia juga dapet email yang sama! Terus apes. Seumur umur jadi kurir kita baru kali ini ketangkep. Hayo…kan pas banget. Abis dapat email, nyuekin emailnya Santika, langsung apes!” Timo ngeyel.
“Beb, loe shallat gih biar ngga percaya tahayul. Atau mandi kembang 7 rupa gih biar bebas dari kutukan si Santika” gue ketawain si Timo. Timo merengut. Biasa, gaya banci merajuk.
“Gue care sama elo malah loe ngelecehin gue”
“Kalo loe care loe tanya dong apa gue udah seembuh apa belon”
“Iya deh, loe gimana? Udah sembuh? Ngga haus lagi?” Timo nurut sambil becanda.
“Loe sendiri gimana, udah bisa jalan?”
Timo masi pake kursi roda. Gue akuin dia sahabat top markotop. Masih lumpuh udah rela nengokin gue jauh jauh ke puncak.
“Bisa bediri. Jalan juga bisa asal pegangan”
“Good lah”
“Nih bukti lain kalo gue care sama loe” Timo ngeluarin dua botol belvedere dari back packnya. Sama satu strip H5 dari kantongnya.
“anjrit. Kok bisa?” gue kaget. Antara seneng dan surprise.
“ya bisa lah ya. Ini Jakarta beb. “
em. Ember. Emang bener banget. Apa sih yang ngga bisa di Jakarta ini? Seneng deh gue jadi orang Indonesia. Apalagi kita kita The Ngocol’s nih all acsess banget.
Lina aja yang katanya ketangkep megang narkoba senilai 400 juta Cuma duduk 2 jam di kapolsek. Abis itu dijemout sama suruhan bokapnya Timo. Ponakan mantan jaksa agung. Jangankan rumah rehab, penjara aja bisa diselundupin macem macem.
Gue pernag liat juga foto bokap waktu bokap nengokin temennya ditahanan. Doi mantan banker namanya om DD. Di fotonya gue liat sel tahanannya gede banget kaya apartemen ukuran studio. Ada ac yang kayanya baru dipasang special buat dia. Sofanya leather kaya yang di kantor kantor mewah. Ada tellevisi plasma 46 inch sama kulkas dua pintu. Kasurnya spring bed. Gue rasa ukuran sel nya om DD itu hasil jebolan 6 sel tahanan biasa deh. Gede banget dan keren banget.
Udah gitu yang lebih parah lagi, muka om DD cerah ceria banget fotoan sama bokap. Ngga ada sama sekali tanda tanda penyesalan, malu, apalagi penderitaan. Sambil ngisep cerutunya dia senyum dan tangannya ngebentuk huruf V alias “peace”. Ya gimana dia ngga seneng, kata bokap, sejak dia dtpenjara malah dia lebih bebas. Bebas ketemu selingkuhannya. Jangankan barang, manusia aja bisa diselundpin ke tahanan! Pantesan aja om D seneng banget. Kalo dirumahnya malah dia ngga bisa ketemu pacarnya. Bisa ditembak sama bininya. Aneh. Dipenjara malah lebih bebas. Gila abis Negara kita ini.
Tapi ya ngga salah juga deh kan kita udah merdeka. Kalo masih dijajah sama Jepang ngga bakal tuh si Lina bencong bisa bebas gitu aja dari hukuman. Tapi kalo kita masih dijajah sama Belanda, yang namanya narkoba pasti dihalalkan deh. Di Amsterdam yang namanya gele aja bebas dimana mana.
Gue bukan ngebelain orang korup atau orang yang suka nyogok. Cuma beryukur aja. Gue suka pusing ngeliat orang orang sok idealis yang ngritik ngritik pemerintahan . bangsa sendiri di kritik dijelek jelekin. Buka dong mata lebar lebar. Kalo emang uda ngga nyaman di Indonesia, imigrasi aja sana ke Negara yang loe anggap prototype Negara ideal. Kalo ngeliat sesuatu jangan dari satu sisi doang. Kkalo Cumafokus di satu sisi aja, akhirnya loe pada ngga bisa bersukur. Yang keliatan Cuma jeleknya doang.
Buat gue sih idup itu selalu ada enaknya dan ada ngga enaknya. Ada bagus ada jeleknya. Posisi gue bukan di sisi yang bagus. Gue bandel. Tapi minimal gue ngga ngeryugiin atau nipu orang lain.
Botol vodka dari Timo gue umpetin di bawah tempat tidur. Sebelon pulang Timo ngingetin gue sekali lagi.
“Gue yakin Santika itu kenal sama kita kita. Kalo ngga kenapa semua anak The Ngocols dapat email dia coba? Makanya gue serem. Dia pasti orang yang kita kenal yang ada disekitar kita selama ini”
“Jangan jangan elo!” gue ngakak. Parno banget sih Timo.
“Gue serius”
“udah loe pikirin aja kesembuhan loe dulu deh. Kita kan all accsess beb, Siapa sih Santika? Ge er banget doi kalo tau kita mikirin dia!” kata gue sok yakin. Ya iya lah. Polisi aja bisa diatur sama bokapnya Timo, apalagi Santika. Yang beraninya Cuma ngancem ngancem di email.
“Jangan jangan dia setan hiii” Timo merinding.
“Canggih amat setan pake email segala. Kalo dia setan langsung aja kaleee dateng cekek kita satu satu “ gue makin ngakak. Terus gue pegang tangan Timo. Dingin. “loe lagi on makanya parno loe!”
“Iye nih. Gue cabut dulu deh ya. “
Sebelon bener bener ciao, timo berpesan serius sama gue “Lana loe jangan anggap diri loe sakit. Loe bukan addict. Cuma doyan minum. Sama kaya gue. Gue ngga merasa pecandu kok. Kita berdua masih punya kehidupan. Masih bisa kerja. Ya kan? Yang namanya addict itu udah ngga bisa ngapa-ngapain. Kaya di film film tuh. Ngegelepak aja dipinggir jalan jadi homeless. Kita kan ngga kaya gitu. So don’t worry, be happy”
Timo meluk gue.
Ya please deh. Coba dia ngomong gitu ke bokap pasti ditabok. Palagi kalo bokap tau dia ngoleh ngolehin gue vodka ama H5. Tapi omongan Timo ada benernya. Salahnya juga ada. Emang bener, kita kita The Ngocols ini boleh dibilang sukses kok. Bukan karena kita kita anak orang kaya atau kaya dari lahir tapi karena kita semua passionate. Timo yang bokapnya pejabat ngga ikut ikutan jadi pejabat kok. Padahal kalo dia mau bisa aja dia nyalonin diri jadi anggota DPR MPR. Pengikut dan pendukung bokapnya masih banyak kok kalo dia mau nyebur ke dunia politik. Tapi dia ngga tuh. Dia malah jadi arsitek. Punya perusahaan sendiri.
Sama kaya gue. Kalo gue mau gue bisa aja bedah plastic dari ujung rambut sampe ujung kaki. Gratis. Mau dimodelin kaya Angelina Jolie juga bisa. Bokap gue kan ahli bedah plastic. Terus gue bisa kok ke Holywood jadi artis disana kalo udah menjelma jadi Angelina Jolie. Tapi kan semua itu ngga gue lakuin. Gue bahagia sama kerjaan gue jadi model. Dan gue cari duit juga sendiri ngga minta minta terus ama bokap. Yah kadang sih minta juga kalo misalnya lagi sepi order show.
Fifi yan kemaren meninggal itu juga desainer terkenal. Kalo dia sih emang ngikutin jejak orang tuanya yang punya perusahan garmen.
Sore itu, sambil nunggu jam makan malem, gue duduk duduk santai sama Boyke dan Agin. By the way mereka berdua ini gay, alias pacaran. Makanya si Agin nemenin boyke ke rehab.
Boyke ini anaknya yang punya gedung mall di Sudirman. Dia gede di Singapur. Pas balik je karata kena culture shock. Maklum di Singapur kan ngga segampang itu ngedapetin drugs. Nyetir aja kalo ketangkep pas mabok bisa dihukum. Makanya bersykur deh tinggal di Indonesia.
“Kita pernah bikin party heboh dua hari dua malam di penthouse hotel” Agin sok bernostalgia. Padahal dia sih bukan siapa siapa sebenernya. Badannya ceking tapi hokinya gemuk. Luck banget dia bisa ngedapetin Boyke yang tajir.
“Loe sebut deh semua artis yang loe kenal, semua dateng ke pesta kita malam itu”
“emang loe kenal artis?” tanya gue cuek. Emang gue pikirin?
“ya ngga. Kan tinggal kontak manajer ato talent agencynya. Kita bayar, kita pesen, mereka anterin deh tuh artis2 nya”
“gue ngga doyan artis. “
“doyannya apa? Ini…?” agin dengan gaya ngeluarin satu strip. Pasti drugs. Dan pastinya mereka berdua juga tetep ngedrugs selama di rehab. Tempat ini Cuma basa basi doang. Mendingan gue pulang aja kaleeeee Kalo bokap tau pasti bokap kecewa.
Dua cowok ini tiap hari juga tetep high. Kaya sekarang ni, keliatan banget dari matanya. Dari gerakan mereka yang lamban kaya slowmotion. Gue udah pengalaman deh.
“Mau? Kita banyak kok stok”
“Kalo gue mau ga perlu minta sama loe kok” gue bener bener muklai eneg sama si Agin. Sok banget. Mokondo doang aja belagu.
“loe kan gak minta, gue yang nawarin…take it” pake sok ngomong ingris pula si Agin.
Tiba tiba aja Boyke yang dari tadi cumin duduk diem cengar cengir ngga berkomentar sama sekali itu, bediri. Dia jalan ke railing balon tempat kita duduk duduk.
Matanya merem, wajahnya menengadah keatas dan dia menghirup nafas Dallam dalam seakan menikmati hawa pegunungan yang bebas polusi ini. Nikmat banget kayaknya. Dan bahagia banget mukanya Boyke.
Baru gue mau nyalain rokok, tau tau boyke udah bediri derailing kayu. Tangannya terbentang.
“I believe I can fly….” Katanya “Gue mau terbang…bebasss lepassss”
Agin Cuma ketawa ketawa sementara gue udah panic.
“Boy!” gue menjerit. Tapi jeritan gue telat. Boyke udah keburu terbang, Cuma beberapa detik terbangnya. Pas gue nyamperin ke railing, Boyke udah mendarat diatas batu batu cadas di kali yang ada dibawah sana.
Posisi rumah rehab ini diatas tebing. Pemandangannya emang indah tapi bahaya buat yang lagi high. Apalagi yang pengen sok jadi rajaqali kaya Boyke.
Agin masih ketawa ketawa aja ngeliat temennya dibawah sana. Emang bener bener kampret orang satu ini. Dari tadi gue udah sebel sama gayanya yang tengil.
Gue tampar si Agin tiga kali! Tiga kali !
“Heh kampret! Loe jangan goblok dong! Temen loe mati tau!”



PART 9




Hotel Room

2 comments:

  1. hello mba...
    seneng banget bisa nemu blog-nya mb zara, idola masa kecilku (dari curi-curi baca majalah anita cemerlang kakakku^^)
    Judul cerpen mb zara "Siluet Horisontal" aq abadikan menjadi nama blog pertamaku di tahun 2007
    http://siluethorisontal.blogspot.com/2007/02/mengapa-siluethorisontal.html
    mohon direlakan ya mb hehehee.... makasih ;)

    ReplyDelete
  2. mrinding saya baca crtia2nya..

    lanjut baca dulu ahh

    ReplyDelete