Stay in Touch with Me

Tuesday, July 19, 2011

Loe Gue End! (5)

"Alana...Alana"
sayup sayup kedengeran suara. Serasa gue baru bangun tidur. Pelan pelan gue buka mata gue yang terasa bengkak. Biasanya gue bangun tidur juga persis kaya gini. Jarang gue bangun dengan fresh dan deger. Kata bokap, itu karena gue kebanyakan minum vodka sebelum tidur. Tapi serba salah kalo ngga minum alkohol gue insom. Bisa melek berhari hari. Gue ngga perlu extasy atau cece atau inex atau kopi. Udah bakat lahir insom gue ini. Kalo ini gue yakin, menurun dari darah bokap. Bokap juga insom cuma ngga pernah ngaku aja. Kalau malem gue suka ngintip ke kamarnya. Soalnya dulu jaman gue masi belasan tahun, kan gue ngga boleh minum alkohol. So, gue harus curi-curi . Dan pas gue intip jam tiga pagi bahkan sampai menjelang subuh, bokap masih melek tuh dikamar. Baca buku.
Buku buku bokap banyakan bahasa Inggris dan Jerman.
Gue lihat ruangan sekitar gue, kok bukan kamar gue? dimana gue? jangan jangan gue udah mati! Surga kali. Soalnya semua serba putih. Kan surga katanya suci.
"Alana! "
kedengeran suara bokap. Pasti gue bukan disurga. Soalnya gue ngga yakin bokap masuk surga. Bukan gue durhaka ya sama orang tua. Gua realistis aja. Lagian ngga apa-apa juga bokap ngga masuk surga, toh gue juga ngga bakal masuk surga. JAdi kita bedua bisa ketemu lagi. Entah dineraka atau dimanapun. Surga neraka juga ngga ada yang tau apa bener ada apa nggak.Emang ada orang yang bener bener pernah masuk surga terus di return ke dunia? Ada yang punya bukti bukti foto suasana surga?
Gue ngelirik ke sebelah kiri, bener ternyata, my dad!
"pap..." gue mau nanya, gue ada dimana. Tapi bokap keburu jawab seakan bisa ngebaca pikiran gue.
"Kamu di klinik om Yan"
Om Yan sohib bokap sejak dari sekolah kedokteran dulu. Terus mereka berdua pernah kerja sama sama di sebuah rumah sakit elit di Jakarta. Yang punya rumah sakit itu konglomerat juragan real estate keturunan cina. Bokap ngga kerasan, jadi bokap cabut dan buka klinik sendiri. Dulu Om Yan dan bokap sempet agak renggang hubungannya. Soalnya bokep tersinggung, merasa dikecilin sama Om Yan. Bokap ngejulukin Om Yan "budak konglomerat". KIali bokap bete, pas ngajak buka klinik bareng, ditolak sama om Yan. Om Yan merasa lebih nyaman dan terjamin kalau digaji sama konglomerat yang udah pasti duitnya ngga ada nomer serinya.
Bagi gue sih wajar aja. Bukan gue ngebelain Om Yan. tapi again hidup kan pilihan. Karena merasa pilihannya salah, bokap jadi bete sama om Yan. Emang sih ngga lama klinik bokap bangkrut. Dan bokap kembali gawe sama orang lain.
Anyway anyhow, gitu deh kira kira hubungan Om Yan and my dad. Sekarang mereka udah sohiban lagi. Dan Om Yan sayang banget sama gue. Sampai dia rajin banget nge BB in gue kalo pagi. Nanyain gue udah sarapan atau belum. Sering juga dia nasihatin gue supaya jangan banyak banyak min um vodka. Tapi gue jawab aja : vodkanya Alana campur sama orange juice kok Om. Orange jus kan kaya vitamin C? ya mudah mudahan aja bisa kompensasi. jeleknya alkohol di tutupin sama asupan vit C yang banyak. Kan dalam hidup katanya yang paling penting itu keseimbangan. Harmony. Balance.
"Om Yan mana?"
"Kok kamu nanya Om Yan?"Yaahh gue juga ngga tau kenapa nanyain Om Yan. Cuma emang itu aja yang melintas dipikiran gue. Gara garanya kan bokap yang bilang sendiri kalau gue ada di klinik om Yan.
Bokap megang kening gue. Terus dia elus sedikit rambut dan ubun ubun gue. Kaca mata bokap berembun. Suaranya juga mendadak sengau kaya orang flu.
"Papi pilek?" tanya gue.
Bokap ngebuka kaca matanya lalu ngapus matanya. Matanya berair. Baru gue sadar kalau bokap bukan flu tapi...habis nangis. Sesaat gue jadi terdiam.
"Tuhan masih sayang sama papi" kata bokap.
"Sayang sama Lana kali pap. Lana kan yang masi dikasih hidup" bantah gue.
"Kalau kamu ngga tertolong, yang susah itu bukan kamu Lana, tapi papi! Jadi Tuhan menolong kamu karena sayang sama papi!" bokap bersikeras.
Ya bener juga sih. Terserah deh. Kalau menurut gue sih, Tuhan masih sayang sama gue. Masih kasih kesem[atan gue melek dan menikmati dunia ini lagi. Tapi sebenernya gue kenapa pingsan ya?
"Kata dokter Lana kenapa sih pap?"
"Semua masih diperiksa. Tapi bener deh, sayang, kam u ngga boleh minum alkohol lagi untuk sementara"
"what???" suara gue agak tinggi.
Mana mungkin? how come? impossible. Itu udah santapan harian gue kaleeeee.
"Om Yan bilang ada kemungkinan ini semua karena ginjal kamu" bokap berusaha ngejelasin dengan simpel.
Gue sudah sering denger petuah bokap soal ginjal. Kebanyakan alkohol emang berkaitan banget sama kerja dan fungsi ginjal. Dan gue juga udah sering nge google, cari info soal ini. Harus cek ricek dong Gua ngga pernah nelen bulet bulet apa yang diomongin orang ke gue. Kenapa? karena gue bukan kerbau! kan cuma kerbau tuh yang mau aja di cocok hidungnya kata pepatah. Singkatnya gue ini bukan orang yang gampang terprovokasi.
Jangan mentang mentang bokap dokter lantas gue percaya aja semua kata beliau. Mentang mentang dia my dad terus gue telen semua omongan dia. Noway. Gue googloe dan gue hafalin semua pendapat. Yang pro dan yang kontra. Dan ternyata emang bener, konsumsi alkohol atau obat obatan yang kebanyakan bisa ngerusak ginjal. Gimana caranya, itu gue ngga tau dan ngga gue pikirin. Itu tugas dokter, tugas bokap dan om Yan.
Tapi kalo disuruh ngelepasin alkohol begitu aja juga gue keberatan. Pelan pelan kaleeeee.... dikurangin.
"pokoknya mulai detik ini sampai hasil lab keluar, kamu ngga boleh minum. Titik" bokap memberi ultimatum.
"maksudnya? Ngga boleh minum apapun? dehidrasi dong" gue mencoba ngelawak. Tapi bokap ngga ketawa. Mukanya serius banget. Ini yang kedua kali gue liat bokap pasang muka super serius kaya gini. Yang pertama, dulu, waktu gue ngeyel nanya soal nyokap. Gue tahu, kalau bokap udah setel muka gaya gini artinya keputusan sudah mutlak. Udah jadi UUD. Bukan baru draft DPR or MPR lagi.
"Tapi pap.."
"Ngga ada tapi tapi! Papi kan udah bilang, titik! Bukan koma!" suara bokap rada ngebentak. Gue langsung ciut.
Jelek jelek dan bandel bandel gini, gue hormat sama bokap. KIarena beliau yang kasih makan gue. Gue dikasih makan aja udah cukup. Gue kan manusia. Anjing aja nurut sama yang ngasih makan. Bener ngga sih? Masa kita manusia ngelawan sama orang yang ngasih makan kita? Kalaupun kadang gue ngelawan, itu karena gue punya alasan. Dan bokap juga sayang ngga pernah kejam sama gue. Ngga kaya majikan TKW yang ngasih makan dan gaji tapi juga menyiksa. Meski bokap ngebesarin gue, beliau ngga pernah minta apa-apa dari gue. Jangankan nyiksa, minta bales budi aja bokap ngga pernah. Malah bopkap manjain gue banget. Pernah bokap bilang : semua hasil kerja papi ini bukan milik papi tapi milik kamu Lana.
Makanya, gue juga nurut sama beliau. Apalagi kalau udah dalam posisi kaya gini. Meski hati kecil gue masih rewel ngebantah soal alkohol, mulut gue bisa gue rem.
"Pulang yuk pap" gue berusaha bergerak. Tangan gue masih di infus. Baru sadar gue. Dari tadi ngga sadar kalau ada jarum infus dilengan gue.
"Nanti, Infusnya belum selesai"
"Lana ngga mau nginep di sini pap."
"Ge er banget. Klinik ini juga ngga nerima pasien rawat inap sayang" bibir bokap yang tadinya tegang sekarang rada lemes. Ada senyum kecil. Gue merasa ini kesempatan buat nawar keputusan bokap tadi soal alkohol.
"Pap, kalo misalnya papi disuruh berhenti jadi dokter, gimana?" pancing gue.
"maksud kamu?"
"Ya...mungkin ngga sih orang disuruh berubah 180 derajat dalam seketika?"
"Why not?"
Gue kesel banget ngedengernya. Secara logika ngga mungkin lah yaw. Yang namanya perubahan kan perlu waktu.
"Buktinya," bokap ngasih alasan "Jaman Hitler dulu, komunis langsung ilang begitu Hitler ngga ada"
"Yah pap, itu kan beda. Itu kan perang pap.."
"Situasinya emang beda. Tapi prinsip is prinsip"
"Jadi, kalo Lana minta papi berhenti jadi dokter mulai besok, papi bersedia?"
"O kalo soal bersedia atau ngga, itu beda. Kan pertanyaan kamu tadi : mungkin atau tidak. Mungkin tapi belum tentu papi bersedia"
Emang susah ngomong sama orang pinter. Dan ucapan papi itu emang masuk akal sih. Gue nya aja yang emang ngga rela ngelepas my bestfriend vodka orange. Kalau soal mungkin atau ngga ya gue juga belum tau . Kan belum ngebuktiin, belum ngejalanin. Yang gue tau, kalau asupan alkohol gue kurang badan gue pasti gemeteran. Kepala jadi berat. Bahkan sering juga kaya mau pingsan./ Bawaan gue pengen marah aja ke semua orang. Pernah gue show di hotel Rtiz Carlton. Biasanya, yang namanya fashion show pasti identik sama alkohol. Ya minimal ada champagne or wine lah. Ini sih nggak. Soalnya fashion show itu ternyata charity show yang diadakan oleh majelis gereja. Gue hampir pingsan! Asli! Sampai sampai pas ganti baju, baju desainernya robek. Karena gue udah ngga fokus, Ngga fucntional.
Jadi, gimana gue bisa hidup kalau harus stop samsek (sama sekali) yang ada nyesek.
"Papi tau ini ngga akan mudah. Tapi papi yakin kamu bisa. Papi udah atur semua"
"Hah? Atur apaan pap?"
"Supaya kamu bisa stop minum"
"Maksud nya????"
"Papi udah ngomong sama tante Intan. Kamu akan papi titip di puncak"
Glek.
Hiks.
Noooo.
Antara shock, pengen ngelawan dan pengen ngejerit rasanya. Tante Intan punya tempat rehabilitasi di daerah puncak sana. Maksud bokap, gue mau dimasukin rehab? Gue jadi inget lagunya AMy Whitewine yang judulnya "rehab". No..no..no..
Baru gue mau buka mulut, ngebantah, terdengar suara bip. Rupanya alarm, tanda infus gue sudah selesai. Gue seneng, karena gue boleh pulang. Soalnya gue udah mulai haus lagi nih. Suster masuk, nyabut jarum infus dan ngecek ngecek segala sesuatunya. Mukanya serius banget. Peawabn tua deh pasti ni suster. Galak. Atau kali dia ibu tiri.
Bokap gue lihat sudah sibuk sama ipadnya. Beliau emang pecinta gadget. Tiba tiba gue ingat deti detik terakhir sebelum gue pingsan. Gue ingat gue sempat lihat ada new incoming mail. Dan gue oenasaran banget. Firasat gue mengatakan itu pasti email penting. Kalo ngga penting masa sih gue masi inget dalam keadaan setengah pingsan gitu?
"Pap, pinjem bentar dong" pinta gue.
"Pinjem apa?"
"Ipad. Mau cek email" sahut gue ringan.
Bokap rada heran. Baru selamnet dari maut udah inget ngecek email. Ya namanya juga anak muda. Idup kita kan ngga jauh dari yang namanya internet. Bahkan bisa dibilang 90 persen hidup gue ya habis di internet. Kalo ngga BB an, email, chat, twitteram, Fb an ngapain lagi dong? Kan emang begitu cara kita berkomunikasi sekarang? Telepon udah ngga jaman. Denger suara orang udah jarang. Lebih sering chatting.
Gue cepet cepet buka email gue. Ngga tau kenapa jantung gue jadi deg degan. Pertanda apa ya? Kok kayaknya gue yakin banget bakal ada email penting. Gue buka dan gue lihat email yang masih Bold (tebel) yang artinya belon dibaca. Lalu tangan gue rada gemeter pas mau n geklik email itu. Bukannya karena kurang alkohol, tapi karena deg degan. UDah kaya di film film deh.
Nama pengirim emailnya SANTIKA. Nama yang ngga gue kenal. Pas gue buka emailnyapun pendek banget.
KALAU MAU SELAMAT, FORWARD EMAIL INI KE MINIMAL 9 TEMAN KAMU!

Jantung gue rasanya mau berhenti. Padahal kalo dipikir-pikir, ngapain juga gue takut? Kan udah sering email email b erantai yang aneh aneh gue terima. Tinggal delete aja apa susahnya. Kenapa juga dibahas? Tapi kali ini hati gue jadi frozen. Hang kaya BB gue yang suka hang.

"Kenapa Lana?" tanya bokap.
Gue ngga ngejawab. Kan lagi frozen. Lagi asik asiknya beku, BB gue bunyi. Gue buka BBM gue ternyata Timo. Pasti dia mau tanya keadaan gue. Gue buka message dari Timo.

TIMO: Loe kenal yang namanya SANTIKA beb?
ALANA: Santika mana?
TIMO: Habis loe pingsan, gue jadi kepikiran
ALANA: sejak kapan loe bisa mikir hahaha
TIMO: Gue ngga bercanda. Sebelum kejadian itu, Fifi juga dapat email dari Santika. Dia forward email itu ke gue
ALANA: Terus?
TIMO: Ya loe kan tau Fifi mana percaya yang begituan. Dia cuma forward ke gue. Terus kejadian deh
ALANA: Kejadian apa?
TIMO: Ya...Fifi gud bye...
ALANA" Maksud L, gud bye nya Fifi ada hubungan sama email itu?
TIMO: Buktinya... gue selamet!
ALANA: elo juga dapat email dari Santika?
TIMO:Yoi... dari Fifi. Cuma forwardan doang. Tapi gue turutin suruhannya

Sesaat gue terdiam Timo nge PING gue.

TIMO: PING!
ALANA: Gue baru aja dapat email dari Santika
TIMO: Tuh kan...gue udah curiga. Soalnya loe mendadak pingsan tanpa sebab!
ALANA: Tapi gue selamet tuh
TIMO: Loe ikutin ya suruhannya?
ALANA: Ngga. Malah gue pingsan sebelon ngebuka email si Santika ini
TIMO: Hah???
ALANA: Ini baru gue buka...
TIMO: Mendingan loe turutin deh! buruan forward ke semua temen loe!
ALANA: Gue ngga percaya tahayul...

Dalam hati jujur gue rada serem juga sih. Tapi gue ogah melakukannya, Disuruh bokap aja gue ngga selalu langsung nurut. Apalagi cyuma disuruh sama orang asing yang ngga gue kenal? Tapi ngga tau kenapa, gue deg degan terus. Keringat dingin mulai lagi. Persis kaya tadi sebelum pingsan. Dan perut gue melin tir lagi.

"Aduh..."
Ipad bokap jatuh dari pegangan gue. Bokap dengan sigap nyelametin ipadnya.
"Lana? Lana???"
Kejadian yang sama terulang lagi. Gue blur lagi, Semua keliatan kaya komedi puter. Muka bokap meliuk liuk 360 derajat dimata gue. Tiba tiba bibir gue ngucap "Tuhan tolongin gue ..."

PART 6





Hotel Room

1 comment:

  1. nice story...why don't you print it up to publisher n make some money in the form of movie or novel...

    ReplyDelete