Stay in Touch with Me

Thursday, July 21, 2011

Elo, Gue, End! (12)

BAB 12

Bokap marah besar begitu ngeliat gue ngga kenapa-kenapa. Duh tau gitu gue ngaku dirampok aja kali ya biar ga dimarahin? Tapi gue ga bisa bohong sih orangnya. Sumprit. Apalagi sama bokap sendiri.
“Maafin ya pap” gue mencoba ngerayu. Eh nggak sih tulus. Gue tau gue udah ngecewain bokap. Uah diminta berhenti mabok masih aja haus terus terusan. Malah belakangan makin sering aja gue nge dum nginex ama halimski.
“Siapa itu Santika?” bokap nanya. “pacar kamu?”
“lana ngga punya pacar pap”
“Dia pasti pacar kamu trus kalian putus trus dia marah makanya dia obrak abrik mobil kamu!”
Du ilah bokap udah kebanyakan nonton film sama baca novel nih kayaknya. Sampai bisa mikir begitu. Atau jangan jangan bokap dulnya penulis juga makanya bisa temenan sama si Mbak Zara Zett itu ya?
“lana ga kenal siapa Santika pap. Swear.”
Akhirnya gue certain semuanya sama bokap. Tadinya gue males sih. Soalnya takut bokap ngga percaya. Ntar gue malahan dikira lagi mabok lagi ngarang ngarang cerita fiktif soal orang yang namanya Santika itu. Tapi mau gimana lagi, pertama, gue harus ngeyakinin bokap kalau gue ngga kenal sama Santika dan gue cumin korban. Kedua, gue ngga bisa bohong. Asli.
Habis dengerin cerita gue, bokap rada tenang sedikit.
“Untung kamu ngga apa-apa”
“iya pap untung cumin mobilnya ya”
“Tapi kamu harus cari tau siapa itu Santika! Jangan kamu anggap main-main! Ini pasti orang gila! Psiko!” kata bokap serius.
“Iya sih pap. Kita juga udah usaha”
“kita? “
“Iya. Timo udah nyuruh orangnya nyelidikin”
“Kamu udah cerita sama Timo tapi ngga cerita sama papi? “ bokap kayaknya kecewa banget. Beliau kali berharap gue lebih deket sama bokap sendiri daripada sama temen temen gue. Tapi mana ada sih abg yang leebih terbuka sama ortunya ? Yang ada juga abg lebih terbuka sama temen temennya kan? Salah ngga sih gue? Yang gue tau sih gitu.
“Bukan gitu pap, soalnya…Timo juga diteror sama Santika itu” gue mengibur bokap.
“Timo diteror?”
“Iya, Di email. Diancam”
Lalu gue nyerocos deh. Semua gue certain. Mulai dari Fifi yang tiba tiba meninggal habis nerima email Santika. Lina yang apes kena razia setelah nyuekin ancaman Santika. Tio yang ketabark truk. Sampai pesawat Vira yang beneran kecelakaan dan akhirnya gue tunjukkin surat dari Santika.
Muka bokap langsung pucat.
“Dia tau alamat kamu! Temen temen kamu! Dia pasti ngga main main Lana!”
“I…iya pap. Lana juga tau”
“kenapa kamu ngga ngomong sama papi sih ?”
“Lana ngga mau bikin papi panic. Tadinya Lana pikir ini orang iseng doang. Sampai akhirnya semua jadi…beneran nyeremin gini pap”
Biasa deh, habis itu bokap langsung ceramah. Ngingetin gue siapa gue dan siapa keluarga gue. Ngingetin gue siapa temen temen main gue dan siapa orang tua mereka. Yang padahal semuanya jug ague udah tau. Maksud bokap, intinya, kita ini anak anak orang kaya emang rawan jadi korban segala macam. Sering juga jadi korban perbuatan orang tuanya.
Bokap cerita soal anak salah satu temennya yang di fitnah. Sengaja di taruh heroin di bagasi mobilnya. Terus polisi disuruh sok ngerazia pas tuh anak baru balik dugem. Padahal anak itu ngga pernah pake heroin lah orang umurnya juga baru 15 tahun. Paling juga halime sama inex aja kali kalo anak yang msih suka dugem. Heroin kan mainannya orang yang udah stw. Yang udah kebal sama kelas pil dan butuh sesuatu yang lebih strong.
Anak pejabat itu ternyata Cuma jadi korban lawan politik orang tuanya. Karena ingin ngejatuhin nama dan reputasi bapaknya, si anak di fitnah. Akhirnya bapaknya kalah saat pemilu. Orang orang pada ngga simpati. Yang kasihan ya anaknyalah. Udah ngga salah, dipenjara.
“papi ngga mau itu terjadi sama kamu sayang.”
“emang papi punya musuh yang mau ngejatohin papi?”
“Setau papi sih ngga. Tapi kan kita ngga pernah tau siapaa musuh kita. “
“Kalo bokapnya Timo sih wajar punya banyak musuh karena beliau mantan jaksa agung” gue berpikir.
“Minimal, kalian semua rawan sebagai korban penculikan!”
Iya juga sih. Tapi Santika kan bukan mau nyulik Cuma ngancam ngancam doang.
“kamu harus ingat siapa kamu. Siapa kita. Siapa temen temen gaul kamu. Kamu musti hati-hati. Semakin kita di atas semakin banyak yang mau manfaatin dan ngejatuhin kita”
Tuh kan. Siapa bilang jadi orang kaya itu enak? Makanya jangan suka ngiri dan ngarep ngarep banget jadi orang kaya deh. Semua kasta punya problem. Semua tanpa kecuali. Orang susah ya problemnya duit. Gimana caranya cukup makan, Gimana caranya ngatur gaji yang pas pasan biar hemat dan bisa penuhin semua kebutuhan. Orang kaya lain lagi. Sebenernya, kata gue sih enakan jadi orang biasa aja. Cukupan lah. Tapi tenang.
Orang terlalu kaya ribet. Makin banyak duit loe makin banyak deh problem loe. Percaya deh sama gue karena gue udah ngejalanin sendiri hidup yang kaya gitu. Makin miskin juga makin banyak problem sih. Problem orang yang teramat sangat miskin adalah godaan karena putus asa.
Ya wajarlah kalo emang miskin banget sampe ngga bisa makan besok, mau ngapain lagi? Mau mati kelaparan? Ya nggak lah. Pasti akan usaha. Nyuri, rampok nyopet buat bertahan hidup. Yang namanya “terlalu’ itu emang ngga bakalan baik deh pokoknya. Cukupan aja. Obat juga kalo kebanyakan kan bisa jadi bahaya, bisa jadi racun. Makanya obat ada aturan pakainya. Masuk akal ngga sih penjelasan gue.
Kok tiba tiba gue jadi sok nganalisa hidup ya. Ada himkahnya juga ni teror si Santika. Bikin gue jadi mikir dalem. Jarang jarang bow gue mikir. Idup bagi gue selama ini cumin bakal dijalanin aja. Ada kesempatan bagus, ambil. Ada rejeki, enjoy. Ngga ada rejeki numpang rejeki temen atau kalo kepepet minta bokap. He he he. Baru kali ini gue ngadepin masalah pelik. Biasanya masalah gue ya paling seputer urusan duit lah. Kurang mulu maksudnya. Atau seputar berat badan gue yang suka turun naik ini. Itu doang.
Sekarang tiba tiba ada orang yang neror gue. Mobil gue dihancurin. Ya ampun…
“jadi kita musti gimana pap?”
“kita musti lapor polisi. Nanti papi telepon Om Dewo dari mabes deh” bokap natap gue tajam. Serius banget mukanya “Papi minta kamu jangan kemana mana dulu mulai sekarang. Dirumah aja! Ngerti!”
Glek.
Gue sedih tapi ngga berani protes. Gue udah ngerepotin bokap. Untung aja bokap ngga kena serangan jantung pas dapat kabar mobil gue hancur. Kalo bokap mati gara gara kejadian ini kan ngga lucu. Gue bakalan merasa bersalah seumur hidup. Dan gue bakal jadi anak yatim piatu . udah ngga punya nyokap ditinggal bokap pula.
Kalau temen temen gue masih bisa bertahan hidup sih masih oke lah. Tapi kalo satu satu temen gue diteror dan dibunuh ama si santika gimana? Gue beneran bakal sebatang kara. Bakal ngabisin setiap malam ngurung diri ketakutan dikamar sambil mabok terus menerus dong. Amit amit jabang jamilah.
Kali ini gue bener bener patuh sama bokap. Lagian juga boil gue udah kagak ada. Masa gue nyetir Alphard bokap sih? Atau Jaguarnya bokap? Ngga mungkin banget. Sampe temen temen pada heran.
Ini soal nyawa tau!” bentak gue sama Timo dan Lina yang heran karena gue nolak diajak party.
“Ini ulang taunnya Oom Adi . you know oom Adi kan? You know kalau doi party kaya apa kan???” Timo megang jidat gue. Sok ngecek. Dikiranya gue lagi demam kali sampe nolak diajak ke partynya om Adi.
Om Adi ini rajanya media di Jakarta. Juga raja resto resto eksklusif deh pokoknya. Semua franchise franchise terkenal dunia dia yang pegang rightsnya buat Indonesia. Duitnya bukan ngga berseri lagi. Tapi yang paling asyik doi ini berjiwa muda banget.
Yang gue suka dari Om Adi adalah orangnya yang down to earth banget. Kemana mana doi cuek aja kadang pake kijang. Pakaiannya juga biasa aja. Walaupun tetep barnded tapi ngga menyolok gitu loh. Simple. Ngga kaya socialite yang suka loe liat di majalah tattler deh. Istrinya juga biasa biasa aja. Biasa banget malah. Hobynya pake jeans ama kemeja atau t shir putih. Dilemarinya yang luasnya 10 kali 10 meter itu (walking closet namanya) koleksi baju, tas dan sepatunya udah ngalahin isi butik branded di Jakarta. Luasnya juga ngalahin show room dior di Plasa enayan. Swear.
Gue pernah liat acara televisi Oprah winfrey, yang nunjukin lemarinya si Oprah. Waaah maaf ga ada apa-apanya dibanding lemarinya istrinya Om Adi. Gue aja sampe ngeces nngiler ngeliatnya. Dan dia juga murah hati. Kalau dia liat gue tertarik sama koleksinya pasti disuruh ambil. “buat kamu aja kalo suka” gitu katanya. Ya jelas gue ngga enak lah. Anak bukan sudara bukan.
Tapi emang gitulah mereka. Pasangan ideal yang sederhana dan generous. Mungkin karena itu mereka jadi kaya raya. Tuhan kan ngga buta. Banyak memberi banyak menerima. Dan semua bisnis mereka legal sih. Ngga ada yang illegal setau gue.
“Loe musti ikut, kalo ngga ntar ditanyain Om Adi loh” desak si bencong.
“Gue ga bisa. Titik. Period.”
“Ga bakalan deh si Santika itu bisa nyelusup ke pestanya om Adi. Kan pasti penjagaan ketat.” Bujuk Timo.
“Gue udah janji sama bokap”
“Kalo bokap loe tau ini acara om Adi juga pasti diijinin. Bokap loe jangan jangan juga diundang. Kan mereka kenal?”
“Bokap juga ga bakalan datenglah. Bokap gue mana suka party partyan? Kaya ga tau bokap aja lu” bantah gue.
“Kalo lo ga ikut ya sud, ge juga absen deh” Timo ngancam.
“Tuh kan..lo paling bisa deh bikin gue merasa bersalah” sebel banget gue sama strategi Timo yang satu ini. Emotional black mail you know. Bikin gue merasa guilty feeling.
“Kalo Timo ga datang gue juga ga datang” Lina ikut ikutan sok kompak.
“Ah loe dateng juga paling buat ngeraup barang dagangan” kata gue
“Maksud L?” lina tersinggung.
“Lo pikir? Gue lupa pas kita party di Bangkok? Loe raupin tuh segala yang ada dimeja trus lu kantongin. Ngaku deh…mabok mabok juga memory gue masih oke cong” gue ketawa.
Lina bungkem. Ngga bisa jawab dia. Soalnya fakta. Waktu party di Bangkok emang suplai drugsnya gila gilaan. UDah kaya permen aja ditaroh di mangkok. Si Lina sibuk aja ngeraupin dan nilepin bakal didagangin di Jakarta tuh.
Gue inget nangkep basah dia lagi neken neken drugs kedalam sabun. Kedalam krim kirim kosmetik. Supaya bisa diselundupin pas balik ke Jakarta. Dasar Bandar. Otak bisnis. Bukannya enjoy malah memperkaya diri. Ya maklum deh doski emang udah ngga setajir dulu lagi. Bokapnya penjudi. Bangkrut. Nyokapnya pemyanyi dangdut yang udah ngga ngidupin Lina lagi. Mau ngga maulah. Kalau mau tetep hidup dengan lifestyle kaya gini ya kudu usaha.
BB guee bunyi. Dari Vira.
VIRA: PING!
ALANA: Loe ga papa Vir?
VIRA: ngga. Ini baru landing
ALANA: Hah? Udah balik cepet banget?
VIRA: Yak an Cuma nontn fashion show doang. Ngapain lama lama juga bosen udah keseringan kesana.
ALANA: oleh olehnya dong
VIRA: Tenang… ntar malam perlu jemputan gak?
ALANA: Jemput kemana?
VIRA: Partynya om Adi. Kkaya Yosi boil lu ancur di kerjain orang?
ALANA: cepet banget gossip beredar
VIRA : Em namanya juga Jakarta. City of the rumpis hihihi
ALANA: Gue ngga ikutan
VIRA: Lho how come? This is party of the year u know
ALANA: I know. Tapi year ini gue absen. Harap mklum. Nyawa gue lebih berharga kaleee
VIRA: parno lo ah. Om Adi kan banyak bodyguardnya. Ngapain musingin Santika sih. Gue aja ngga takut. Kecelakaan pesawat gue ngga ada hubunannya ama ancaman dia
VIRA: Udah deh jam 10 gue jemput ya. Apa mau jam 8 kita nyalon dulu?
ALANA : ngga ah
VIRA: gue bawain loe chanel ni…keren…modelnya the oldies gitu. Kita ntar bergaya the 60’s . Top deh. Okeh? C u at 10

Ya Ampun. Gimana dong jadinya? Tergoda juga sih iman gue. Gue tau kaya apa serunga kalo om Adi bikin party. Gue juga ngga mau ngecewain Timo. Plus bonus ada chanel gown dari Vira. Hidup adalah pilihan. Dan akhirnya pilihan gue jatuh pada keceriaan yang bakal gue nikmati di party of the year itu. Maafin gue ya papi, do ague dalam hati.
Rencananya gue bakal ngabur ntar malam. Karena ngga bakal gue dijinin deh sama bokap. Jadi jam delapan abis dinner gue telepon bokap yang masi di klinik.
“Pap Lana tidur ya, ngantuk”
“Tidur tidur aja tumben pake laporan segala” kata bokap heran.
“Iya jadi papi ntar jangan nyari nyari Lana. Jangan masuk kamar Lana juga ya, ntar Lana kebangun. Cape berat nih”
“cape ngapain? Kan kamu ngga kemana mana seharian dirumah”
:ya justru itu jadinya cape. Boring.”
Mudah mudahan bokap ngga curiga. Gue udah siap siap deh. Mandi berendem di bathub pake koleksi L’Ocitanne buble bath yang baunya lavender . kesukaan gue. Sambil gosok gosok badan pake busanya yang lembut itu gue nikmatin vodka gue. Persiapan cin. Biar udah sedikit on pas berangkat nanti.
Terus gue pakean sedanya aja. Toh Vira udah siapin chanel gown buat gue. Dan gue percaya ama seleranya Vira. Fashinista gitu loh. Semua pakean dia pasti keren. Seleranya high class banget.Apalagi gue kan model. Pake baju apa aja juga pasti bagus jatuhnya di gue.
Gue dandan seadanya aja. Yang penting kulit konclong mulus. Paling cocok gue pake Shishedo atau Kanebo sih. Pernah gue coba SK II yang modelnya si Susan Bachtiar itu. Tapi kayaknya ga perlu deh. Soalnyakulit gue lebih bagus dai Susan kaleeee. Ngga perlu whitening whitenngan segala deh. Yang penting glowing. Kalo perlu glow in the dark. Gue pasang mulu bata palsu juga dua lapis. Kalo ketebelan ntar gue kaya diva KD dong. Matanya sampe ketutupan sama bulu mata. Ngga hits banget kan.Lipstik gue pilih MAC yang merah menyala. Oke banget muka gue kaya kabuki. Keren, unik, misterius. Kulit putih, mata hitam, bibir merah menyala. Sip lah.
Sekitaran jam 10 gue nunggu Vira belon nongol nongol juga. Sementara gue udah mulai enteng banget nih. Belvedere udh sebotol aja ngga terasa. Kemana si Vira? Biasanya tuh anak ngga pernah telat always on time. Gue duduk aja ngelamun di jendela nungguin ada mobil masuk. Sambil duduk, gue masih merasa bersalah dalam hati. Merasa ngibulin bokap. Gue juga rada kesel sih sama temen temen gue yang jago banget maksa dan ngerayu. Gue kesel juga sama diri gue sendiri yang ngga kuat iman. Tapi gimana dong, gue udah janji sama Vira. Ngga mungkin gue batalin kecuali kalo emang Vira sendiri yang ngebatalin. Jadi gue punya alesan untuk ngga hadir karena Vira yang batal.
Ngga sadar gue berapa lama gue duduk di depan jendela. Tau tau dari belakang ada tangan nepuk bahu gue. Gue kaget juga. Apalagi pas gue noleh ternyata bokap! OMG. Ketauan deh gue mau ngabur. Ngga mungkin kan gue mau tidur dengan make up party begini. Anehnya bokap seperti ngga mempermasalahkan soal itu. Malah wajahnya prihatin menatap gue.
“Kamu nunggu Vira?”
Kaget deh gue
“kok papi tau?”
“Barusan dia telepon. Papi yang angkat. Katanya dia keracunan ngga bisa datang”
Lho kok Vira ngga nelepon gue sih malah nelepon telepon rumah? Aneh banget? Langsung gue cek BB gue. Pantesan…BB gue off baterenya merah alias abis. Makanya dia nelepon ke nomer rumah. Hati gue rada lega dikit, harapan gue tercapai. Vira ngga jadi jemput. Jadi Timo and the geng gak bisa nyalahin gue.
Tapi… ada sedikit yang aneh yang gue rasakan. Kok harapan gue bisa terkabul ya? Tadi waktu nungguin Vira, kan gue yang berharap semoga doi mendadak flu atau sakit supaya cancel.
Tiba tiba gue jadi merinding. Teringat lagi kejadian saat rapat pleno. Yang katanya gue ngelamun berjam jam kaya orang kesambet. Tadi juga gue ngelamun nungguin Vira. Sambil berkhayal mikirin gimana caranya supaya Vira ngga jadi jemput gue. Mudah mudahan ini bukan kebetulan? Tapi…mungkin ngga sih waktu ngelamun itu gue sbenernya melakukan sesuatu yang gue harapin itu? Kato Yosi gue astral traveler. Bisa keluar dari badan gue. Jangan jangan roh gue keluar….ngeracunin Vira!
Tangan gue terasa lengket. Gue periksa, ada bekas kecoklatan . Gue cium baunya kaya peanut butter. Kapan gue makan peanut butter (selai kacang)?
“Pap vira bilang ngga dia keracunan apa?’
“Katanya dia alergi sama peanut dan ngga tau darimana ngga sengaja makan kacang. Selai kacang di rotinya”
Oh My God…. Gue tatap lagi tangan gue. Gue cium sekali lagi. Asli, ini beneran selai kacang!


KLIK DISINI UNTUK PART 13



Hotel Room

7 comments:

  1. Kak, keren banget. Saya tunggu lanjutan ceritanya. Btw siapa itu santika?

    ReplyDelete
  2. Sangat penasaran..
    Can't hardly wait for the next!!

    ReplyDelete
  3. masih aku tunggu ya mba kelanjutannya.

    ReplyDelete
  4. ceritanya bagus banget...tapi belum selesai khan???
    ditunggu kelanjutannya...

    ReplyDelete
  5. Suka banget dari dulu baca yg berbau true story...lumayan buat nambahin wawasan,penasaran nungguin kelanjutannya..

    ReplyDelete
  6. capcuzzz ditunggu kelanjutannya.. thank you Zara.. x

    ReplyDelete